Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 6, 2012

sepanjang perjalanan pulang

ke kampung, aku kadang-kadang termenung memikirkan.  Apa reaksi mak abah nanti?  Reaksi Wan yang akan aku ziarahi di hospital? Agak resah rasanya.

Maka sebaik confirm kami balik untuk ziarah wan, aku tetapkan keputusan nak pakai tudung labuh biru laut bersekali dengan purdahnya.  Kemudian datang idea untuk melekatkan batu-batu di tepi purdah.  Aku memang beli tudung dan purdah biru ni untuk dipakai apabila bersama-sama mak.  Aku turut menempah niqab dengan beberapa warna berlainan.  Aku tak nak mak fobia dengan warna niqab hitam je.  Aku nak ikram mak.  Bahawa niqab juga boleh berwarna tapi bukan warna-warni atau keterlaluan hiasannya hingga jadi tabarruj pulak.

Purdah ni menggunakan tali.  Jadi aku ikat longgar je, memudahkan aku tarik purdah ke bawah dagu bila dah sampai di kampung.  Aku pakai sarung tangan siap-siap, karang nak kena salam dengan abah.  Aku tak nak peristiwa lama yang kadang-kadang diulang-ulang pasal bab hulur tangan tak bersambut berlaku lagi (bukan kes aku).  Ya, bila kefahaman tentang hukum-hakam tak mendalam, maka adat sosial yang jadi pegangan. 

Akhirnya kami selamat sampai ke kampung lewat malam.  Mak abah dah standby menunggu kami dengan wajah ceria.  Aku biarkan je purdah kat muka, tapi bila mak muncul hati aku rasa berdebar juga hehe ...

Alhamdulillah, menjelang time tidur tu, mak datang jenguk aku yang lepak sorang-sorang (sebab aku tak suka tidur depan tv, diorang pulak nak tengok tv).  Dan mula la mak berbicara tentang purdah ni ... Mak masih tak suka aku berpurdah! 

Aku pulak masih terkial-kial nak membentangkan hujah dan dalil purdah ni.  Aduhaii ... jadi aku jawab apa yang mampu aku suarakan je.  Ohh betapa lemahnya aku!  Bila kita tak berkemampuan, kita hanya dapat pertahankan pendirian tanpa sandaran.  Ini orang tua-tua kata ~ keras kepala.

Masa kat hospital, aku masih pakai tudung dan purdah biru.  Aku buat selamba je.  Kakak aku yang kebetulan sama-sama berziarah membawa mak kandungku sempat bagi komen positif tentang purdah yang aku pakai hehe ... makaceh ... 

Menjelang nak mintak diri balik, tiba-tiba wan berkata-kata kepadaku. 

"Wan tak nampak muko kau pakai tutup cam ni.  Tak cantik!  Wan nak tengok muko kau tu.  Tak tutup cantik." 

Err ... aku ... terpempan.  Dan biasanya bila ada komen sebegini, aku suka buat tak kisah je dan bagi respon ringan.  Untungnya sebab mak kandung aku cepat-cepat menyatakan sokongan pada aku :D. 

Mak kata, "nak tengok kat umah la ... kat luar tak yah la bukak."  Lebih kurang cam tu la ... sayangggggg kat mak aku ni.  Mak selalu sokong apa yang aku nak buat, dan aku pulak selalu mintak doa dari mak.  Wan diam je.  

Cuma seperkara, bila dah berpurdah ni, kekadang aku rasa sikap aku tak tele sangat dengan penampilan aku.  Namun aku terus cuba dan cuba untuk selari.  Semoga Allah memberiku hidayat taufik di sepanjang perjalanan ni.  Aameen.

Ok, tamat kisah aku balik ziarah wan dengan purdah.

Selepas balik dari kampung, aku call mak mertua pulak.  Sejak pakai purdah, aku selalu fikir camana nak bagitau mak mertua aku pasal ni.  Perlu ke?  Tak perlu ke?  Biar orang lain yang bagitau dia ke?  Atau tunggu aku balik kampung je?

Sebenarnya aku suruh anak perempuan aku yang call tanya khabar sebab dia dah habis cuti dan nak balik madrasah.  Biasa begitulah.  Tak balik raya, so tanya khabar berita dengan telefon je.  Bila telefon dipas kat aku, basa-basi dulu.  Tanya khabar semua orang.  Itu ini gitu gini ... pot pet pot pet ... bla bla bla ... pas tu ...

"Mak, Intan dah pakai purdah."
Mak jawab, "Yang tutup muka tu ke?"
"Haah la mak ..."
Mak kata, "suka hati kau la tan ..."

Hehe ... aku gelak sesama dengan mak.  Settle satu perkara yang penting buat aku.  Cukup bagi aku kalau dah maklumkan kat mak mertua yang sorang ni ... ipar duai aku tak kisah dah.  So far, abang ipar dan biras sulung aku dah dua kali berjumpa.  Dan aku pun dah warwarkan penampilan baru ni di fb tru gambar-gambar dengan famili.  Well ... dah dimaklumi la tu insyaAllah walaupun indirectly je.
Lagipun, sebenarnya lama sebelum aku menyarung purdah, aku pernah cakap kat kakak ipar sulung bahawa satu hari aku nak pakai purdah jugak macam anak aku.  Dia jawab, kalau dah pakai jangan kejap pakai kejap bukak kejap pakai kejap bukak.  InsyaAllah, Allah jua yang beri kekuatan dan keyakinan.  Aku ambil masa untuk memakai pakaian sunnah Ummul Mukminin ni seiring dengan mencari keyakinan dan kekuatan itu.  Then bila tiba masanya, masyaAllah ... aku sendiri tak jangka akan datang kekuatan itu untuk menyarungnya pada 3 September lepas.  Aku tak sangka pun!  Ni dah pernah aku katakan dalam entri dulu tu.

Kini, berkat doa semua yang sudi mendoakan aku selalu, telah dua bulan aku memakai purdah.  Alhamdulillah.  Aku rasa selesa dan aman di sebalik purdah.  Setiap kali aku menyarungnya, aku niatkan untuk mengikut sunnah Rasulullah SAW (isteri-isteri nabi SAW).  Aku berdoa semoga Allah izinkan aku mempertahankan sunnah ini sehingga ke akhir hayat. 

InsyaAllah.






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing