Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 26, 2012

Pasal niqab ni, aku perasan mak masih tak boleh terima lagi penampilan aku begini.  Aku perasan airmuka mak yang tak suka tapi kurang ketara.  Semasa aku ziarah uwan di hospital, aku bertembung dengan anak tiri mak @ kakak tiri aku jugak ... Aku tak tau la mereka terkejut tahap mana, tapi aku selamba je bersalam dan peluk kakak ni. 

Kata kak Lia berbasa-basi semasa berpelukan, "ni sapo ni?" 

Aku berborak macam biasa cuma senyum sengih aku terselindung di sebalik kain purdah.  Tapi aku yakin mereka boleh agak bila aku tersengih.

***

Ketika akan pulang, aku bersiap-siap selengkapnya tinggal pakai niqab je yang terakhir, dah ready dalam kotak bulat tu.   Tadinya, aku solat Dhuha beserta solat hajat, semoga Allah mudahkan semua urusan dan tetapkan kami dalam iman.  Aku dapat merasakan hatiku yang agak bergetar beransur tenang sesudah itu.  Ya, aku mahu menjadi kebanggaan Rasulullah SAW.

Selepas bersalam peluk dengan kakak ipar, akupun mengikat niqab ke wajah.  Mak mertua yang dah ready duduk di muka pintu tak menegur apa.  Kakak ipar pun bersahaja.  Aku je yang ... tak tau nak kata apa pada perasaan sendiri.  Akhirnya aku bersalaman pula dengan abah mertua.  Mereka semua selamba je.  Hmm ...

Kami singgah pula ke rumah bapa saudara suami sebelah ibunya untuk bertanya khabar.  Lalu di depan rumahnya, tak patut la tak singgah.  Perasaan aku masih terasa aneh, namun selalu aku ingatkan diri bahawa aku mahu jadi kebanggaan Rasulullah SAW. 

Ketika bersalam peluk dengan mak saudara suami, dia seperti keliru.  Cepat-cepat aku perkenalkan diri.  Muncul pula bapa saudara suami (adik mak mertua).

Katanya, "Wah, dah pakai purdah ni, alhamdulillah.  Hah, salam! (sambil dia menyuguhkan tangannya kepadaku) tak batal wuduk, bapak saudara sendiri."

Aku terkesima.  Bapa saudara yang ini khabarnya memiliki prinsip keras dan tegas.  Aku tak tau sangat, tapi dari khabar ceritanya, bapa saudara bekas tentera ni kalau hitam katanya, hitamlah.  Kalau putih katanya, putihlah.  Dek kerana tak begitu mengenali peribadi pak usu, aku pernah 'menegur' apabila pak usu sharing gambar arwah anak perempuannya di fb (potret tak menutup aurat).  Boleh refer kat entri lama aidilfitri lepas.

***

Ketika menemani wan di hospital, wan memerhatikan aku seketika.  Kemudian wan berkata, "bukak la muko tu ... wan tak dapek tengok ... bukak la ..."

Suara wan perlahan je, iye la, semput.  Aku pun jawab perlahan, "nanti kek umah bukak la yo wan ..."

***

Masih ramai ahli keluarga yang belum maklum dan belum melihat aku secara 'live'.  Mungkin ada yang dah mendengar khabar.  Aku tak kisah.  Aku suka menjadi orang asing.  Ketika sunnah dipandang pelik dan janggal, aku berdoa semoga keluargaku dan anak cucu keturunanku menjadi pejuang sunnah sehingga kiamat menjelma. InsyaAllah.  Ya Allah, kumohon kekuatan dariMU, bantuanMU dan pimpinanMU.  Pilihlah kami untuk menjadi penguat agamaMU, pembantu agamaMU dan janganlah KAU keluarkan kami setelah KAU pilih kami.  Ya Allah, janganlah biarkan kami walaupun sesaat.  






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing