Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 27, 2012

cari jubah di SP

Hari ni aku bercadang nak cari jubah anak-anak.  Target pertama ialah di kedai-kedai di kawasan masjid Sri Petaling.  Hurilain kata kat situ insyaAllah ada jubah kanak-kanak perempuan juga, dan harganya berpatutan.  Kalau tak ada, kami akan cari di masjid TTDI Jaya, seperti cadangan suamiku.

So aku call jiranku, Wati.  Anaknya Nisa Irdina yang tua dua tahun dari Hanessa dah terpikat nak ikut sama ke madrasah untuk program cuti sekolah sepanjang Disember ni.  Katanya, dia berkali-kali bertanya untuk memastikan betul-betul ke Nisa nak ikut.  Ternyata budak tembam tu memang dah terkinja-kinja nak bersama Hanessa ke madrasah.  Abangnya, Ariff yang sebaya Hidayat pulak sebaliknya, tak hingin langsung nak menyertai Hidayat ke madrasah.  Hmm ...  semoga Allah buka hatinya satu hari nanti insyaAllah.

Aku khabarkan kepada Wati di pejabatnya yang aku nak beli jubah hari ni.  Nanti aku singgah menjemput Nisa di nurseri untuk dibawa bersama mencari jubah hitam yang bersesuaian.  Kelmarin mamanya mencari jubah di PKNS Shah Alam, harganya terlampau ... hampir RM80.  Bukan tak boleh beli, katanya, tapi untuk Nisa tak perlu la mahal sangat sementelah aku dah khabarkan harga jubah yang berpatutan di Sri Petaling.

Setelah mengambil Nisa, kami singgah di JJ.  Suamiku keluar sebentar menuju tempat tukaran wang asing ... kelmarin aku terjumpa $B101 ketika menyelak-nyelak diari lama.  Boleh la buat tambahan untuk beli apa-apa keperluan anak karang.  Rate hari ni ialah 2.78.  Kira ok la tu, bahkan ok sangat.  Syukur alhamdulillah. 

Duit lama mas kawin aku pun aku bawak sama.  Bukan apa, aku fikir dah tak perlu la dok simpan je duit tu, tak banyak pun, hanya RM22.50 je.  Yang 50sen pun dah lesap ntah ke mana.  Ntah la, dari sejak kawin suami aku suruh simpan je duit tu.  Tapi hari ni bila aku kata nak gunakan, tak mau simpan lagi, dia akur je. 

"Doa semua ... doa banyak-banyak ... kita nak cari jubah ni ... biar karang jumpa jubah yang kita nak.  OK?"

Dalam perjalanan aku pesan begitu pada anak-anak.  Masing-masing jawab dah berdoa.  Aku pun berdoa sama, berkali-kali.  Hanya Allah yang memudahkan semua urusan.  Keluar rumah bersama harapan dan doa lebih aku sukai.  Inilah caranya nak mendidik anak-anak, bukan setakat teori tapi praktikalnya juga.  Supaya mereka faham dan mengerti, bukan bergantung harap pada ibubapa.  Bukan berharap penjual jubah ada jual jubah yang sesuai.  Bukan berharap kosong je.

Tapi doa minta pada Allah.  Apa-apa mintak pada Dia.  Doa banyak-banyak.  InsyaAllah.  Allah Maha Mendengar dan Maha Pengasih.

Ketika jubah Hanessa dan Hidayat dah dibeli di gerai luar kawasan masjid SP, jubah untuk Nisa belum ditemui.  Yang ada, sempit dan sendat.  Aku suruh dia berdoa lagi, "Nisa, minta kat Allah, sat gi kita jumpa jubah Nisa pulak.  Doa tau!"  Makcik penjual tertawa kecil mendengarkan aku yang kepoh sikit.  Hanessa dan Nisa cuit-mencuit, bertolak-tolak dan bersenda-gurau, naik rimas aku. 

Kami  cari di deretan kedai dalam kawasan masjid.  Kedai pertama tak ada yang sesuai.  Kedai kedua, alhamdulillah syukur.  Bukan je penjualnya sangat membantu (hensem plak tu hehe), jubah yang sangat sesuai dengan saiz badan Nisa ada di situ.  Tak payah nak kerat lagi, memang ngam sangat dengan dia.  Alhamdulillah.  Aku belikan dua helai untuk dia. 

Aku teringat buku kisah-kisah wali yang aku idam-idamkan.  Dulu datang tak ketemui.  Tadi, dua kedai yang aku bertanya pun kata tak ada, kisah nabi-nabi ada le ... Tinggal satu kedai je belum masuk lagi.  Kedai yang hujung sekali tu.  Kedai yang itu memang jarang aku singgahi sebab jauh ke hujung.  Urusan anak-anak semua dah selesai, kalau tak ambil kesempatan secepat mungkin bisa je aku terlepas peluang keemasan yang ada. 

Ketika suami menunggu urusan pembayaran jubah selesai, aku segera mohon pada dia untuk ke kedai paling hujung tu.  Aku bergerak sorang-sorang sebab nak cepat, tapi bila dah masuk kedai rasa teramatla janggalnya.  Pelanggan tak ramai, tapi aku sorang je wanita kat situ.  Aku keluar semula ke kaki lima kedai meninjau memerhati kelibat anak-anak dan suami.  Akhirnya aku terpandang Hidayat dah siap berjubah dan serban duduk di kaki lima kedai nun di hujung sana.  Segera aku lambai-lambai dia supaya datang untuk menemani aku.

Melihat Hidayat berjubah serban, sejuk rasa hatiku.  Nak pulak dia pakai, desis hatiku.  Dia kelihatan gebu, sebab pakaian asal tak dibukanya, disarung lagi seluar putih baru dibeli, kemudian berjubah dan serban.   Hmm ... tentu abahnya yang suruh pakai tu.  Kalau aku yang suruh, wallahualam ...

"Ada buku kisah wali-wali tak?" tanyaku pada penjual.

"Ada, sana."  tunjuknya ke satu arah yang ada banyak kitab dan buku.

"Mana?"  tanya aku balik buat-buat tak faham. 

Di kedai pertama tadi, macam tu juga aku diberitahu oleh penjual yang berada di kaunter.  Aku cari tak jumpa.  Dia kata sebelah kiri, aku konfius kiri dia ke kiri aku ...  Aku cari semua rak tak ada pun.  Tak ada la tu ...

Si penjual menuju ke rak yang dimaksudkannya tadi dan mengambil satu susunan buku lalu meletakkan di hadapanku.  Uihh ... rupanya ada 7 jilid ensiklopedia kisah wali-wali.  Harga sebuah buku ialah $10.  Aku mesti ambik semua ni, tak boleh lepas.  Aku congak-congak duit dalam dompet.  Tawakkal Allallah ... aku setuju nak ambik semua buku tu.  Lepas tawar-menawar, dapatla kurang $10.  Tengah terkial-kial mencari duit secukupnya, suamiku menghulur not 50 buat tambahan. Alhamdulillah,  akhirnya semua buku kisah wali-wali Allah diizinkan Allah menjadi milik aku.

Puas benar rasa hatiku.  Bagi aku, kisah wali-wali Allah jauh lebih afdal dan bermanfaat lagi berkah untuk aku tekuni daripada novel-novel yang ada di pasaran, seIslamik manapun novel rekaan itu.  Ia kisah benar, kisah unggul para kekasih Allah yang aneh-aneh lagi ajaib.  Kisah yang satu dalam sejuta.  Kisah digiring iman dan taqwa.  Pertama kali aku terdedah kepada kisah para wali Allah ketika form 4-5 di Canossian Convent Segamat.  Aku mencari buku-buku ini di celah-celah berbagai buku cerita yang ada di library. (Aku turut terjumpa dan membaca buku-buku nukilan penulis Yahudi dan Nasrani.  Di situ juga aku membaca buku cerita tentang wujud Allah yang bertempat macam yang dianuti oleh para WahabiSalafi hari ini.)

Terpesona dan terikat hatiku, kini akan aku ulangi perjalanan yang dirintis pada kisah para kekasih Allah.  InsyaAllah.  Alhamdulillah.












1 comment:

Daeng on duty said...

Assalam, jemputla jengah blog saye.. saye ade jual long sleeve maxidress dan jubah dress cotton/denim yang selesa dan smart.

--> http://hiasanterindahstore.blogspot.com/

TQ ye~

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing