Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, November 21, 2012

Budak Bulu2 stay outside

Dah 4-5 hari budak bulu2 duduk kat luar.  Aku tutup pintu dan semua tingkap.  Aku bagi makan kat porch depan dalam dulang.  Mula-mula mereka tak faham apa yang aku lakukan.  Mereka meluru-luru masuk dan beramai-ramai lepak atas katil aku sambil jilat-jilat bulu.

Kesian aku tengok budak bulu2 ni.  Rancangan nak seludup yang jantan (Muezza dan Muzi) ke kedai makan suami aku secara senyap-senyap tak jadi.  Aku rancang nak bagi makan sedap-sedap sampai kenyang betul dan hantar ke kedai suami aku waktu malam.  Aku nak hantar Ayu sekali stay beberapa hari kat kedai, supaya Muezza dan Muzi tak rasa takut dan janggal sangat.  Tapi rancangan tak menjadi.  Aku tak sampai hati.

Cantik, nak aku hantar dekat area rumah orang tua Haji Badrul, member suami aku sebelum dia beranak.  Nanti aku pesan kat Cantik, supaya cari rumah kampung Haji Badrul dan cari port sesuai untuk beranak, sebab aku yakin keluarga Haji Badrul baik-baik belaka.  Aku doakan Cantik jumpa orang yang lebih penyayang kucing daripada diri aku yang kadang-kadang datang angin garang hehe ...  Aku tak mau dah beranak karang baru nak hantar dia.  Kesian nanti Cantik nak pindah-randah, nanti jadi macam kes Tompok, tersadai kesejukan dalam hujan kat tepi tayar kereta orang.  Pun tak jadi.  Aku fikir biarlah dia beranak kat dalam rumah aku je.

Putam, aku plan nak bawak inject vaksin dan hantar balik ke TTDI Jaya, tempat dia dulu.  Dia datang comel-comel, hantar balik pun bagi comel la konon, sebab punggungnya dah macam kurap.  Parut sana sini kesan luka bergaduh.  Lum lagi nak hantar.  Aku fikir biar je la dia kat sini, walaupun tadi dia baru je memancut kat tepi sinki sampai terpercik kat kaki aku ... sempat aku sepak dia dengan kaki, dan bantai sekali dengan pemukul lalat.  Zalimkah aku dengan tindakan spontan tu?  Lepas ni memang tak merasa la dia masuk dalam rumah lagi, walaupun aku selalu tak sampai hati kalau dia buat bunyi mengeow paling manja tu ...  no way no more chance for you, Putam.  Lepas ni kena info kat budak-budak tu, jangan bagi Putam masuk rumah.  Kalau masuk pun, 5 minit je. Bagusnya Putam tak pandai bukak sliding door macam Cantik hehe ... So kena pesan bukan kat budak-budak berdua tu je,tapi bagi warning kat Cantik gak.  Lepas bukak sliding, kena tutup balik hahaha ... reti ke dia?

Yang aku tak plan nak hantar mana-mana ialah dua ekor budak bulu2 betina tu, Miza mulut leter yang comel hidung pink (ada tahi lalat sikit) dan Mizi kucing Hanessa yang sopan selalu, juga Ayu yang cute tak banyak mulut.  Aku nak hantar inject perancang keluarga dan bela dalam rumah je.  Kalau setakat dua tiga ekor, bolehlah aku handle rasanya insyaAllah.  Kalau semua 7 ekor besar-besar dan semakin matang tu yang aku tak larat biar duduk dalam rumah. 

Sebab ... pantang ada pasir bersih sekor-sekor pegi memburan kat pasir tu,  paling tak bagi kencing.  Kalau pagi-pagi, ada 4-5 timbunan memacam rupa kat pasir tu ... ada yang bulat pusing2, ada yang cair meleleh, ada yang panjang macam asam jawa ... sampai aku rasa aku bakal jatuh sakit kalau terus menghadap benda ni setiap hari.

Jadi, dorang pun dah besar, duduk luar je la.   Sesekali masuk dalam, boleh la ... tapi aku tengok bila pagi-pagi aku bukak pintu, meluru-luru dorang masuk, lepak-lepak lepas tu main kat luar semula.  Hmm ... dah faham la tu hehe ...

Cuma aku bimbang dan risau, bila dorang lintas-lintas jalan pergi menyusur longkang kat depan rumah.  Kereta motor agak laju kat sini.  Bonggol ada dua je, kat hujung kiri dan hujung kanan.  Aku dah pernah bagitau suami masa dia jadi pengerusi taman supaya buat lagi bonggol tinggi kat tengah-tengah dan satu kat depan rumah ni, tapi tak de respon.

Dulu anak kucing yang aku bela bagi minum susu dalam botol, Tiger, kena langgar depan rumah.  Balik dari luar, tengok Tiger dah tergolek kaku.  Ntah motor or kereta mana yang menggelek Tiger ... aku tak nampak.

So, aku kembali kepada Allah SWT.  Aku yakin Allah yang Maha Pemelihara menjaga kucing-kucing ni ...

Setiap kali aku bagi makan, aku berkata, "YA Allah, Engkaulah yang memberi kenyang, bukan aku dan bukan makanan ni ...".

Setiap kali aku bimbang dan risau, kalau cuaca hujang ribut sebagainya, aku berdoa, "Ya Allah, Engkaulah yang Maha Pengasih, lebih dari aku kasih dan sayang pada kucing-kucing ni."

Aku cuba tanamkan iman yakin dalam hati.  Aku ambil pengajaran dari kes anak kucing kecik Tompok tempohari.  Anak kucing yang masih bertali pusat dan belum bukak mata tu aku kutip dari tepi tayar kereta orang ketika hujan lebat, dalam keadaan dia menggigil dan hilang suara.  Aku bagi susu khas untuk kitten dan beli botol khas (anak perempuan aku keluar belanja ... dia offer sebab nak bela sangat).  Aku terlupa bahawa Allah yang Maha Pemberi rezeki dan Maha Pemelihara.  Hanya dapat bela Tompok tak sampai seminggu, lepas tu Tompok mula sejuk dan terus kaku.

Jadi, aku memang tak ada kuasa.  Aku bagi makan, bukan aku bagi kenyang.  Makanan tu pun Allah yang bagi.  Aku betulkan semula konsep dan pendirian aku selama ni.  Aku dah salah dan silap.  Aku mesti yakin sebenar-benar yakin.  Bahawa aku tak de kuasa apa, yang Maha Berkuasa hanyalah Allah.  Nasi, susu dan segala makanan tu hanya asbab untuk kenyang.  Boleh je dorang tak kenyang-kenyang walaupun makan sekilo nasi lauk ikan.  Allah yang bagi rasa kenyang.  So Allah juga boleh bagi kenyang walaupun tak ada makanan.

So, kita hidup kat dunia ni ada asbabnya.  Supaya kita berfikir dan sentiasalah kaitkan dengan kekuasaan dan sifat-sifat Allah SWT yang Maha Sempurna.  Tengok kucing manja comel, kita puji Allah yang Maha Pencipta.  Tengok keletah kucing yang nakal bergurau senda sesama sendiri, kita puji Allah yang Maha Pengasih.  Tengok kucing lintas-lintas jalan sampai dada berdebar risau, kita yakin Allah yang Maha Pemelihara dan berdoalah supaya selamat.

Doa untuk kucing ... jangan sampai lupa doa untuk diri sendiri ... kata maulana, sekurang-kurang setengah jam sehari kita mesti berdoa untuk diri kita sendiri.

* Ada tak pengajaran yang boleh dikutip dari catatan aku kali ni?  Kalau ada, alhamdulillah.  Kalau kosong merapu, insyaAllah lain kali aku try lagi. 


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing