Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 6, 2012

"adik yang tu belajar kat mana?"

Aku makin serba-salah.  Aku saja menjauhkan diri, tapi dia masih teringin nak tau.  Tak cukup sekadar bertanya kepada anak perempuanku yang tinggi sejengkal setengah dari aku tu. Nak tak nak aku terpaksa kembali mendekatinya dan jugak menjawab.  Anak aku pulak tak nak bergerak sebaliknya tercegat kat situ, dah terikat dek soalan demi soalan dari pegawai tu.

"Err saya ni mak dia ... hehe ..."  jawab aku sambil menunjuk kepada anak perempuanku yang aku rasa dah tersengih-sengih di balik purdahnya.  Dia ketawakan mak dia ni!!!

Mana taknya, perempuan tu ingat aku dan anak aku ni student dari IPT mana-mana yang datang buat research kat muzium.  Tapi aku tak salahkan dia dengan andaiannya yang suci tu.  Aku dengan saiz yang comel  tak comel ni, memang sekali pandang orang ingat aku adik pada anak aku sendiri hehe ...

So sempat la aku melihat raut terkejut di wajahnya yang ceria.  Syukurlah aku berniqab jadi airmuka aku yang gembira bukan kepalang sebab disangka anak dara ni tak kenampakan sangat.  Tapi airmuka perempuan tu yang mula serba-salah memang ketara hehe ...  dia agak tersipu-sipu, sebab sangkaanya jauh meleset :D

Mula-mula dia bahasakan dirinya 'auntie' walaupun dia dah tau aku ni mungkin sebaya bahkan lebih tua dari dia.  Aku iyakan je dan banyak pasang telinga.  Dia mengutarakan hasrat hatinya nak menghantar anak bongsunya ke madrasah.  Dia dah survey tapi hatinya masih berbelah-bagi.  Biasalah, dunia vs akhirat.  Aku agak dia masih mencari-cari satu ketetapan yang pasti.  Dalam bercerita dan aku mendengar tu, pelan-pelan dia tukar gantinama dirinya kepada 'kakak'.  Aku diam je.

Bila dengar ada keraguan begitu, aku suka je sarankan dia untuk solat istikharah dan solat hajat.  Aku juga sarankan dia berbincang dengan pihak pengurusan madrasah yang telah dipilihnya tu, dan cari kawan dari kalangan ibu-ibu yang menghantar anak ke situ.  Masa ni dia mula mention aku sebagai 'cik puan' pulak ... tadi tu dia panggil aku 'adik' hehehe ...  Aku diam je laa ...

Aku mula teringat pesanan staf kat pintu masuk tadi.  Masa tu anak-anak aku tengah syok main dam ular gergasi kat hall tu.  Datang seorang staf suruh kami masuk cepat sebab muzium akan ditutup jam 12.30pm (hari ni Jumaat). Ada lagi satu jam masa tu.  Now aku tak tau dah berapa minit melayan wanita ramah ni dengan mendengar luahan hatinya tu.  Naqib dah lesap, tapi Hidayat datang balik duduk bersila sambil tongkat dagu melanguk mendengar perbualan dan memerhatikan kami.

Hanessa datang pulak sambil tarik-tarik tudung aku.  Ni memang aku nak marah, hilang bentuk tudung aku nanti.  Senget menget!

Akhirnya aku kongsikan pengalaman ustazah kepada anak perempuan aku sendiri kepada dia.  Aku katakan setakat apa yang aku tau.  Paling penting jangan risau bab rezeki.  Allah dah tetapkan semuanya.  Orang yang hafaz al-Quran tak mungkin Allah biarkan begitu je.  Kalau nak masuk IPT dah tamat hafalan sok, boleh je.  So nanti keluar sebagai doktor hafiz, jurutera hafiz dan sebagainya.  Ramai yang dah buat macam tu.  Aku berikan dia sedikit keyakinan dan dorongan. Niat dah ada, cuma nak melangkah je lagi.  Semoga Allah mudahkan urusannya untuk menghantar anak dia ke madrasah tu insyaAllah.

Ketika aku mohon diri, dia berterima kasih berkali-kali, dan berkali-kali dia mengucapkan rasa bersyukurnya ke hadrat Allah.  Nampak wajahnya gembira dan katanya, hatinya terasa lapang dan lega.  Sebagai seorang wanita tanpa suami (divorce) dia bimbang memikirkan hal anak-anaknya.  Dan dia mahu yang terbaik untuk si bongsu lelakinya tu.  Allah juga yang memberi dia keyakinan dan kegembiraan ni.

Allah jua yang menggerakkan hati aku bawak budak-budak ni ke muzium, sementara menunggu waktu solat Jumaat.  Kami nak ke library, tapi walaupun tak jauh, makan masa nak patah balik ke masjid.  Nak elak terkejar-kejar walaupun Hidayat merajuk, aku ajak anak-anak ke muzium buat sekian kalinya.  Semenjak pindah Sijangkang, inilah kali pertama kami datang.  Masa tinggal di TTDI Jaya, kerap jugak ke sini.  Masa tu anak-anak masih dua orang.

Dan ... ada sekali tu aku tersangkut jugak macam ni.  Tapi waktu tu aku disapa staf lelaki, err ... duda.  Dengan anak-anak masih kecik dan berkebaya ... aku hanya nak bawak anak-anak aku masuk melawat muzium sebab free.  Lagipun ada macam-macam kat muzium tu.  Aku pinjamkan juga telinga ni mendengar dan kemudian dengan baik aku mohon diri turun ke ruang lain.  Aku tak tau ... tapi kadang-kadang memang macam tu.  Kadang-kadang ... tak selalu.

Sekadar tegur-sapa.  Apapun, sekarang ni aku berasa lebih selamat dengan memakai purdah.  Walaupun tak mungkin mampu mengelakkan tegur-sapa 100%, tapi ia masih dalam kawalan.  InsyaAllah.

Ya Allah, peliharalah kami dari fitnah.  Aemeen.

*Ketika menuruni tangga ke tingkat bawah, wanita ni masih memerhatikan kami dengan senyuman dan sempat lambai-lambai tangan.  Kata anak perempuan aku sambil genggam tanganku kuat-kuat, "Mama tak seram ke?  Ntah-ntah ..."

Haha ... kat situ memang sunyi dan lengang.  Orang tak de datang melawat dah, kami je.

"Manusia la ... kalau bukan pun, tak pe.  Biarla dia hantar anak dia ke madrasah ... hihi"

Memacam imajinasi manusia :D

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing