Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 24, 2012

ketetapan hari mati

Bismillah ... dengan nama Allah SWT ... yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Mati itu pasti.  Cuma kita tak tau bila, di mana dan apa asbabnya.  Namun semua itu sudah beres sejak awal dulu.  Allah SWT sudah set dengan cantik dan sempurna di sebuah papan tulis yang teramat luas tak terbayangkan.  Dan pena sudah diletakkan. 

Itulah takdir.  Itulah qada dan qadar Allah SWT.


Firman Allah SWT:“Seseorang tidak tahu pasti apa yang akan diperbuatnya besok pagi, dan tidak pula mengetahui secara pasti di bumi/daerah mana ia akan mati” (QS. Luqman: 34).

Satu hal, takdir boleh dipinda dengan doa.  Tentang nak umur panjang, setahu aku antaranya banyak-banyaklah bersedekah.  Namun usahlah meminta terlalu panjang umur, atau takut sangat dengan kematian.  Ia pasti berlaku.  Malaikat maut meninjau kita 70 kali sehari semalam.  Well ...


“… ketika ajal mereka tiba, mereka tiada daya menangguhkannya ataupun menyegerakannya sesaatpun” (QS. Al-A’raf: 34).


Nenek aku berumur panjang.  Sekarang umurnya hampir 90 tahun.  Lutut dah goyang.  Makan pun bersukat.  Kejap kembung kejap sesak kejap bengkak sembab.  Tapi memang boleh dicontohi stail makannya.  Dia makan berjadual walaupun tak banyak.  Perut dah kecik, katanya.  Dan dia suka minum susu Anelene.  Itu bagai satu kewajiban.  Lagi satu, dia sangat memerhatikan kesan sesuatu makanan yang diambil.  Hingga kini, perlahan-lahan dia menyisihkan makanan yang satu ketika dulu amat digemarinya seperti udang, telur dan kobis.  Semua itu ada kesan pada kesihatannya.  Hasilnya, alhamdulillah, dia kelihatan segar dan sweet ... segar dan sweet untuk seorang renta. 

Berbanding dengan nenek suami aku, yang dipanggil Buyut.  Kalau tak silap, sudah hampir 5 tahun (tak sure) dia kembali ke keadaan kanak-kanak.  Buyut sangat kuat berpantang.  Dia lebih suka minum air masak.  Dia mengajar aku petua awet muda (ehem ... tapi dah lupa :(  ) dan sedikit doa.   Aku lupa.  Namun satu ketika dia beransur hilang upaya mengingat.  Kini Buyut pakai lampin pakai buang dan tak kenal sesiapa.  Tubuhnya yang selalu dipantangkan itu masih segar dan sihat. 

Ada seorang lagi nenek yang hampir sebaya dengan nenek aku.  Nama pun sama.  Halibah.  Nenek seorang ni sangat sweet dan suka tertawa.  Mukanya bulat penuh dan amat ramah.  Cuma ... keramahannya itu untuk hal yang berulang-ulang.  Soalan yang sama akan ditanya lagi dan lagi ... ohh ... memang menyeksakan sesiapa yang duduk berdekatan.  Kini dia semakin lupa dan nyanyuk tahap gaban.  Kasihan kan.

Jadi, aku menyimpulkan begini ... biarlah kematian itu tiba mengikut masanya.  Tak usah cuba dielakkan.  Cuma bimbang tak bersedia.  Tak cukup amalan.  Tapi bukankah kita mesti sentiasa bersiap siaga untuk mati.  Lagipun untuk apa hidup ini???

Aku sudah menetapkan ... hidupku untuk Allah, matiku kerana Allah.  Aku pasti akan mati.  Dan aku tak mahu mati yang sia-sia.  Kematian yang sempurna lagi berharga adalah dengan BERJIHAD.  Apa itu jihad?

Pengetahuanku tak sedalam mana.  Ringkasnya jihad itu ialah satu perjuangan yang mulia; termasuk mujahadah dan dakwah.   Err ... tolong betulkan.  Jazakillahu khoir kathira.

Perhatikan!  Catatan pendek ini sangat penting buat aku.  Ada sebab aku menulisnya biarpun dalam keadaan tergesa-gesa ... yang selalu aku katakan spontan atau on the spot itu (alasan hehe). 

Kebatilan tidak akan bertemu dengan kebenaran.  Itu sunnatullah sejak azali.  Kebatilan yang gelap pekat tak mungkin bercampur dengan kebenaran yang terang gemilang.  Dan Allah SWT Maha Kuasa, segala selain itu tak berdaya upaya.  Upaya itu pun diberi oleh Allah, dan bersifat sementara.  Hanya Allah Maha Kekal selamanya.

Dulu, aku takut bila memikirkan cacing yang akan merayap di kain kafanku.  Aku gelabah memikirkan perutku akan pecah dan mengeluarkan isinya yang ... masyaAllah.  Aku buntu mengenangkan daging-daging akan luruh dari tulangku.  Gementar dan bimbang sangat ... sampai aku menetapkan kematian akan menjemputku hanya di Tanah Suci Mekah.  Tapi ... bahlul pulak bila aku jadi seram nak menjadi tetamu Allah. Sehingga aku tak kisah walaupun arwah abah pernah beri belanja untuk ke sana.  Hanya surat yang aku titipkan. 

Surat?  Hehe ... surat untuk pengunjung Baitullah. Itu salah satu ... hmm ...

Wow ... kemain berkobar-kobar aku menulis.  Tak fikir risiko langsung ek ... Tak mengapa, aku akan anggap tulisan ini sangat penting sebagai peringatan buat diri ... walaupun aku kurang gemar membaca semula apa yang dah aku posting kat blog ni. 

* Kita cuma ada tiga hari dalam hayat ini ~ semalam, hari ini dan esok.

Ampun maaf di atas segala kesalahan dalam catatan pendek ini.  Mohon teguran dan pembetulan daripada pengunjung dan diucapkan jazakallahu khairan kathira.

Wallahu'alam.  Wassalam.

2 comments:

nor laila said...

surat? ana nak tahu lebih lanjut bab surat ni....haraf dapat diperjelaskan sikit sebanyak tentang surat yang dikirim kepada tetamu Allah..

Ummi Amirah said...

hihi ... Laila ... insyaAllah satu ketika nanti akan dicatatkan sedikit ... bukan isinya sbb tak ada copy ... dan tak ingat sangat ... surat peribdi kepada mana-mana peribadi yang ditentukan Allah untuk membacanya ... wallahualam. :D

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing