Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, October 28, 2012

"Boring duk umah!"

salah satu ayat Hidayat yang membuatkan aku rasa sentap. 

Tadi aku ajak dia mengikut kami ke Kapar, Klang.  Aku pula dipelawa oleh suami yang nak  menghantar tempahan makanan ke rumah bapa saudara sebelah bapanya di sana.  Bersekali jumpa dengan keluarga di situ.  Hidayat enggan mengikut tetapi dia tak berjaya melepaskan diri.  Aku ugut dia dengan mengatakan tak mungkin abahnya akan mengizinkan dia tarik diri. 

Dalam kereta (aku drive follow suami) aku gunakan masa terluang yang ada untuk berleter kat anak seorang ni.  Macam-macam alasan dia aku patahkan dengan rasa separuh geram. 

"Along dulu tak pernah cakap boring duduk rumah!" kata aku bertegas.  "Baru 10 tahun, lum lagi 20 tahun!!!" 

Apapun alasan dia, sebenarnya dia sedang menikmati sebuah kebebasan yang muncul tiba-tiba.  Semenjak abahnya bukak kedai makan, dia mula berkawan dengan anak-anak kembar pemilik bangunan kedai yang tinggal bersebelahan dengan kedai.  Budak-budak kembar yang sebaya dengan kakak Hidayat tu pulak rajin melayan dia.  Abah dia pun satu ... selamba je dengan anak yang seorang ni ... Aku tau,sebab dia percaya yakin dengan budak-budak kembar tu.  Parents mereka pun memang kami kenal.  Tambahan lagi, abang ipar kembar terlibat langsung dengan perjalanan kedai makan.  Kekadang si kembar turun tangan membantu buat partime kat kedai.  So, memang lulus je ... tambahan dah habis final exam. 

Antara aktiviti yang mengikat hati Hidayat ialah berkhemah di tepi rumah berserta berBBQ ayam.  Aku pun suka aktiviti macam tu!  Tapi nak berkhemah kat rumah, dengan aku, Hanessa dan dia ... urghh ... memang tak happening langsung!

Sebenarnya pernah la try ... bukan tak pernah.  Aku suka outdoor aktiviti ni ... aku dah pernah rasa nikmatnya ... jadi ahli PBSM ... panjat Gunung Ledang ... jadi anak angkat askar ... rasa nak berkhemah terus tak nak balik rumah ... hehe ...

So nak adil kat anak-anak, aku pasang khemah kat dalam pagar rumah.  Siang, bersemangat sungguh rancang perkhemahan.  Tapi bila malam, tengok bulan yang pucat ... semua kensel!!!  Diorang la ... aku ok je!  So takkan aku nak tidur sorang-sorang dalam khemah tu, kan.

Demikianlah ... bila Hidayat dapat geng ... bagai ada magnet yang luar biasa menarik dia dengan budak-budak kembar tu.  Cehhh ... nak tau ... yang dia suka tu jadi abang angkat dia ... yang sorang lagi tu agak tegas sikit dengan dia,dia kata yang tu abang ipar dia!  Bila kakak dia balik dari madrasah dan tau pasal ni, wahahaha ... mau gaduh dibuatnya!  Mandai je ambik anak bujang orang jadi abang ipar dia hahaha .... 

Apa yang mampu aku lakukan setakat ini ialah sentiasa mengingatkan Hidayat tentang solat dan sikap.  Hmm ... dia bukan kategori orang lasak bahkan sensitif sebenarnya.  Kalau dengan aku, cakap sikit dah bergenang airmata.  Dan dia insyaAllah menjaga solat walaupun solatnya masyaAllah, macam keretapi Jepun yang laju tu ... 

* Tarik nafas panjang.

Aku perlu lakukan sesuatu untuk anak yang seorang ni.  InsyaAllah semoga Allah permudahkan.  Aku tak mahu kehilangan sebelum waktunya.  Aku pergi Jaya Jusco pun dia tak nak ikut.  Aku pergi ziarah Naqib kat madrasah pun dah tak menarik minatnya lagi macam dulu (termasuk takut kena marah dengan Naqib sebab download begitu banyak games hingga hp Naqib yang aku pegang jadi slow ... games free ...).  Apa yang boleh aku putuskan buat masa ni ialah ... dia memang lain dari anak-anak yang bertiga tu.  Dia sensitif, mudah bergenang airmata, penakut dan kuat merajuk.  Kini dia lebih akrab dengan rakan-rakan berbanding aku dan anggota keluarganya. 

Ya Allah, pilihlah Muhammad Hidayatullah untuk ke madrasah.  Pilihlah dia untuk menghafaz KalamMU.  Pilihlah dia untuk memahami maksud hidup yang sementara ini.  Pilihlah anakku itu untuk menjadi daieMU yang berjalan di mukabumi ini dengan maksud dakwah Ilallah.  Pilihlah anakku yang bernama Muhammad Hidayatullah, semoga dengan asbab namanya dan dirinya hidayatMU akan tersebar ke serata alam.  Semoga dengan asbab keimanan dan ketaqwaan yang Engkau kurniakan kepadanya, berjauhan dia dari kami bukan atas sebab yang sia-sia tetapi sebaliknya beroleh redhaMU, bantuanMU dan kasih-sayangMU.  Aameen. 

~> Hidayat, mama sangat sayangkan kamu.  Kami semua sayang sangat pada kamu.  Huhh ... feeling plak aku ... sob sob...

Itu cerita anak aku.  Kucing aku pun ada cerita gak ...

Nak tau ... Cantik dah pindah.  Dia tak lagi menjadi ahli keluarga kami.  Sikap seorang ibu yang pengasih lagi prihatin dah bertukar.  Aku tau, dia nak anak-anaknya yang manja terlebih tu berdikari dan kuat semangat.  Jadi bila dia muncul sekali-sekala mintak biskut, pasti dia akan menyeringai marah pada Muezzaa, Muzi, Miza dan Mizi yang datang berlari-lari menyambut dia.  Kesian aku tengok, bila anak-anak tu undur ke belakang dengan rasa gerun. 

Sekarang ni aku renggangkan tingkap depan, jadi anak-anak kucing ni bebas keluar masuk ikut tingkap tu.  Masing-masing semakin besar dan cantik.  Aku terfikir nak bagi sesiapa yang suka dan sayang kucing.  Hmm ... Abu Darda macam interested.  Tapi ... bila tengok anak-anak kucing ni semakin akrab dan manja, aku mula libang-libu.  Kalau anak kucing yang belum serasi, aku rasa tak ada masalah.  Alahai ... aku balik mereka sambut.  Aku kat dapur mereka serbu mintak makan.  Aku lepak, mereka pun lepak sama sambil jilat-jilat bulu.  Semua manja-manja.  Camana la ...

Aku terfikir pulak ... bela kucing ni bila dah besar boleh la hantar mana-mana.  Diorang bukan bagi hasil pun ... tak pandai tanam sayur, tak reti potong bawang, tak boleh masak nasi ... basuh dan sidai baju, sapu dan mop lantai, flush jamban, kunci pintu pun tak ...

Tapi ... aku terfikir pulak ... bukankah semua makhluk ciptaan Allah sentiasa berzikir mengingati, mengagungkan dan membesarkan Allah?  (Semua termasuk batu dan kayu ... hanya manusia yang selalu alpa.)  Bila mengingatkan ini, aku rasa syok.  Kucing-kucing ni stay in the house sambil berzikir.  Dan kucing adalah haiwan kesayangan Rasulullah SAW.  Dengan asbab kucing, aku boleh mendapat pahala.  Dengan asbab kucing juga, aku bisa sahaja berdosa.  Jadi aku pilih pahala.  Maka ... seandainya sediakan makanan sehingga sediakan tempat berak mereka ni adalah asbab pahala untuk aku, selain untuk menambah yakin aku bahawa dunia ini sangat hina di sisi Allah, ketika aku menahan nafas membersihkan taik kucing, maka aku redha lagi rela.  Tak mengapalah ... sementara masih ada kesempatan untuk aku bersama mereka ni.

To Abu Darda ... speechless.  So sorry.  But we have another alternative insyaAllah :D




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing