Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, September 29, 2012

setelah hampir sebulan berlalu

lagi 6 hari, genaplah sepurnama aku berniqab.  Kat fb, mereka menggelarkan diri mereka 'niqabis'.  Secara tak langsung, aku juga bergelar niqabis.  Dan aku sukakan gelaran ini :)

Korang nak tau tak apa perasaanku sekarang, setelah hampir sebulan memakai niqab ni?  Tentu nak tau, kan!  Ok, meh aku ceritakan ...

Pertama sekali, aku sangat risau dan bimbang setiap kali mengikat tali niqab di belakang kepalaku.  Aku risau dan takut andai satu hari nanti aku melepaskan tali ikatan niqab kerana dunia.  Nauzubillahiminzalik!  Aku berlindung dari perkara itu kepada Allah.  Jadi, setiap kali aku berdiri di hadapan cermin dengan niqab di tangan, segera aku qasadkan niat dan azam memakai niqab kepada mengikut sunnah nabi saw, iaitu mengikut sunnah ummul mukminin yang menutup seluruh wajah dan tubuh dengan kain daripada pandangan ajnabi.  Dan aku mohon kepada Allah semoga Dia menjaga aku dengan niqab ini sehingga nyawa terlepas dari badan.  Maknanya hingga ke akhir hayat dengan niat yang betul lagi diredhaiNya. 

Aku sangat bimbang dan risau, kerana aku bukan dari golongan yang berlatarbelakangkan ugama.  Hanya sedikit masa yang pernah aku lalui semasa di sekolah ugama rendah satu ketika dahulu.  Selebihnya bidang ilmu yang berunsur maklumat untuk kemaslahatan hidup duniawi. 

Sekarang ini, aku akui this is my true colour.  Aku sukakan ugama dan aku prihatin kepada ugama yang aku anuti.  Bila aku kaji dan fikir semula diri aku, pembacaanku, ternyata aku cenderung ke arah kehidupan berugama.

So dengan berniqab, aku juga didatangi kesedaran, bahawa aku membawa imej orang yang pandai tentang ugama.  Walhalnya tidak begitu!  Aku cuma suka kepada kehidupan berugama, dan aku mahu jadi orang baik-baik.  Aku mahu kehidupan yang baik, yang disebut kehidupan yang diredhai Allah, dan aku mahu kesudahan yang baik dalam hidup ini. 

Jadi dengan kesedaran itu, aku langsung menginsafi keadaan diri yang serba kurang dengan ilmu ugama.  Selanjutnya aku mula menanam azam untuk membaiki diri, biarpun aku bagai berensut lebih perlahan dari sang siput.  InsyaAllah aku mohon kekuatan dan kemudahan urusan ke arah itu dari Allah jua.

Seiring dengan itu, aku mula menanam azam juga, yang bermula sejak Ramadhan lalu untuk istiqamah bertadarus al-Quran setiap hari. Dan keuzuran bulanan yang dijadualkan Allah untuk wanita normal seperti aku, kurasakan sesuatu yang menyulitkan.  Sementelah aku baru dapat tahu ada wanita yang satu dalam sejuta, tidak pernah haidh melainkan sekali sahaja seumur hidupnya sebagai menandakan dia telah akil baligh.  Istimewa dan terpilih dia ...

Itulah antara perubahan dalaman yang aku sedari berlaku saat demi saat dalam kehidupan mutakhir ini.  Luarannya, aku rasa lebih selesa sebenarnya dengan penampilan begini.  Walaupun ada juga sedikit saki-baki perasaan janggal yang tak menentu (sehingga ada kedai runcit yang biasa aku kunjungi kini aku cuba elakkan, sebab dulu kalau ke situ aku dan tuan kedai suami isteri akan bertegur sapa barang sedikit.  Bila dah berniqab ni, aku segan.  Kalau terpaksa, anak-anak saja yang akan turun membeli ~ dah boleh diharap hehehe...  InsyaAllah satu masa nanti aku akan pergi balik ke kedai2 tu ...)

Aku juga telah menempah beberapa helai niqab berwarna dari seorang sahabat.  Niqab berwarna biru, red maroon dan beberapa warna lain ini akan aku gunakan semasa bersama mak nanti.  Aku berharap akan dapat menawan hati mak semula tanpa menanggalkan niqab.  Semoga Allah beri mak dan aku sendiri faham bahawa menutup aurat itu tidak semestinya dengan warna hitam semata.  Mak mungkin fobia dengan purdah hitam, maka aku gantikan dengan selain hitam.  Itu dengan mak je.  Kerana hitam tetap warna untuk wanita dan warna sunnah ummul mukminin. 

Biar mak selesa bersama aku dan tak janggal aku berdiri di sebelahnya di mana-mana.  Biar mak faham bahawa tuntutan ugama itu sentiasa selari dengan keperluan insan, tak ada yang pelik dan luar biasa.  Biar mak akhirnya menerima bahawa apa yang kulakukan ini adalah semata-mata untuk mendapatkan keredhaan Allah dan kejayaan dunia akhirat.  Aku akan terus baik sangka dengan mak.  InsyaAllah mak akan menerima aku seperti ini.  Seperti mak akhirnya menerima keputusan aku dan suami menghantar Naqib ke madrasah dulu.  Semoga Allah memberi kekuatan kepadaku untuk terus dan tetap dengan jalan ini, insyaAllah.  Mohon doa semua untukku dan keluargaku, untuk kita semua jua.  Jazakillahu khairan kathira :)

Sebelum aku menyudahkan tulisan spontan ini, ingin aku nyatakan sedikit perubahan pada sikapku.  Entah ... angin ke apa ... aku rasa aku lebih matang sedikit.  Ye ke?  Err ... betul3 sebab aku dah pun berumur 42 tahun.  Haaaaah!  Jangan terkejut.  Alah, apa la ada pada umur :P kankankan ... Kalau ikut kalendar Hijrah, umur tu lebih tua lagi tau!  Mungkin dah 43 atau 44?  Ntah tak kira plak.  Ok sebenarnya aku cuma rasa aku dah kurang gelak-gelak hehe ... Sikit-sikit tu ada la.  Takkan tak gelak langsung.  Tapi slow.  Entri kelmarin aku ada tulis aku rasa bosan sebab aku sedang dalam penantian.  Huh, memang penat menanti rupanya!  Macam la tak pernah menanti ... hihi. 

(Tarik nafas). 

Aku jadi malas nak tulis apa-apa kat fb.  Bahkan aku rasa fb tu sangat membosankan.  Tapi bila la aku nak deaktif akaun fb ek?  Hmm mungkin tidak sebab aku perlu berhubungan dengan para masturat di closed group.

Oh ya, yang seronoknya ialah bila aku baca status-status muslimah yang belum berniqab di fb yang menyatakan betapa teringinnya mereka nak mengenakan niqab.  Itulah yang pernah aku rasai sebelum ini.  Kupanjatkan syukur tak terhingga di atas kurniaanNya kepadaku.  Lalu ingin kunasihati, seperti yang aku lakukan sendiri, iaitu lakukanlah solat istikharah dan solat hajat.  Dengan kata lain, qiamullail di dinihari yang sunyi sepi.  Allah akan tunjukkan apa yang kita mahukan.  Seperti yang aku alami sendiri.  Apabila tiba masanya, tak ada sesiapa dapat menganjakkan waktu untuk aku berniqab.  Allah jua yang memudahkan dan menggerakkan hati kita.  InsyaAllah.  Alhamdulillah.  Aamiin syukur ya Allah, berkat doa sahabat-sahabat jua yang telah mendoakan diriku.

Apabila berdoa kepada Allah, berdoalah dengan tawajjuh dan yakin bahawa doa itu akan dikabulkanNYA. 

Azam seterusnya kini ialah aku mahu keluar masturat bersama suami.  Bermula dengan keluar tiga hari setiap tiga bulan.  Kita akan dihantar ke mana-mana setelah dimesyuaratkan oleh syura.  Kita yang pergi dan apa jua yang ditinggalkan akan dijaga Allah, itulah janjiNYA.  Ini bukan sekadar keluar melancong suka-suka, tetapi keluar sepertimana nabi saw pernah lakukan diikuti oleh para sahabat yang telah bertebaran ke merata dunia membawa ugama Islam sebagai warisan, meninggalkan jejak dan makam (pusara) yang dikenang.  Aku yakin.  Itulah jalan yang dirintis oleh para nabi dan rasul.  Bacalah kisah sirah nabi saw.  Ada airmata, ada darah dan ada derita. 

Aku tak nampak langsung jalannya.  Tetapi aku yakin Allah sudah siapkan caranya.  Seperti mana aku di akhir akan pulang ke Malaysia dulu, tiba-tiba Allah pertemukan aku dengan Kak Hawa.  Ia adalah satu titik permulaan untuk aku menjadi aku di hari ini dengan izin Allah.  Aku yang meraba mencari, telah menemui, insyaAllah.  Maka tak ada yang mustahil di sisi Allah.  Keyakinan perlu teguh dan kukuh.  InsyaAllah Allah akan tunjukkan dan pandu ke jalan itu.  Aku diperingatkan tentang doa dan usaha harus dipertingkatkan.  Tahajud!  Tahajud! Tahajud!  Solat dan doa!  Tawajjuh! Tawajjuh! Tawajjuh!

Err ... panjang jugak!  Baiklah, aku mohon diri dulu.  Jumpa lagi di lain entri insyaAllah :)

mode ~> tengah serius sungguh ni rrrrrgggrrrr..........







No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing