Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, May 20, 2012

semalam hari ulangtahun perkahwinan kami

yang ke 17 tahun.

Dah 17 tahun bersama dalam diam tak diam.  Alhamdulillah.  Syukur kepadaMu Ya Allah yang telah mempertemukan kami.  Semoga perkongsian hidup bersama akan terus di dalam limpahan rahmat Allah.

17 tahun!  Kalau anak dara, sedang manis 17 gitu.  Hmm ... tak tau nak cakap apa.  Hari semalam tu aku pun terlupa sebenarnya.  Kelmarin si dia ada mention sekali masa tengah sibuk kat cafe.  Tapi semalam aku (mintak maaf ye bang sebab lupa hehe) sangat teruja nak pergi tengok ijtimak kat Sri Petaling.  Sejujurnya aku sangat ingin membawa si dia ke sana, supaya si dia dapat merasai sendiri suasana di sana.

Jadi kehadiran Naqib sejak pagi Jumaat untuk khidmat dapur adalah alasan tambahan kedua.  Nak jumpa Kak Hawa adalah alasan tambahan kedua jugak.  Alasan pertama dan sebenarnya, aku nak pergi ijtimak!

Tapi mana ada perempuan pergi ijtimak.  Mengada-ngada!!!  Okeh, aku nak dengar bayan kat kuarters ustaz macam kak Hawa cakap.  Malangnya, aku datang tak kena masa.  Bayan lepas solat subuh dan solat Asar.  Aku datang kul 10 pagi, dengar cerita (karkuzari) kak Hawa di India 40 hari tu, dua jam, lepas tu si dia dah ajak balik sebab risau cafe tak cukup orang nak handle.  Tambah-tambah lagi tetiba Wak Lan bagitau Haji Hamid datang dengn segerombolan anak-anak yatim serbu makan tengahari.  Masa kami sampai, masih ada kesan-kesan meja disusun panjang dengan pinggan mangkuk gelas atas meja, dan aku tolong mengemas sama.  Kemudian aku diarahkan masak nasi lagi kat belakang oleh si dia tuh!

Alhamdulillah Radio Islam Nusantara siarkan semua bayan secara live kat internet.  Pagi tadi tetiba pc aku berbunyi, ada solat subuh live dari masjid Sri Petaling diikuti dengan bayan subuh (pc sentiasa dalam on je, ya Allah dengan berkat maulana-maulana yang datang ijtimak tu, Kau panjangkanlah hayat pc aku ni supaya dapatlah aku dengar RIN hari-hari, ameen).

So balik dari SP barulah aku teringat semula pasal our wedding anniversary ni ...

"abang ada beli apa-apa ke tadi?"  soalan klise.

"Ada ada ... abang beli seluar tiga lai, sabun garam dua dapat diskaun lagi, baju T bola Dayat, haa tengok cincin ni cantik tak?  agak-agak ayang berapa rega?"

Aku jeling cincin kat jari manis kirinya.  "Macam batu plastik je bang!"  dengan hati yang cemburu.  Arghh ...

"Heh, abang dah survey dah, kedai jual dekat nak seratus.  Yang ni tak sampai pun."  si dia bukan main bersungguh mempertahankan pilihannya yang aku tengok macam cincin gula-gula.  Jahat punya worang!

"Untuk ayang beli apa?"  dalam hati, hari ni kan anniversary takkan tak de pepe kot.

Si dia sengih je sambil pintal-pintal janggut jadi macam dawai keras.  Dah agak dah, memang tak de apa-apa. 

"Ye le tak pe.  Happy anniversary ye bang.  Semoga kita terus berbahagia ke anak cucu, hingga ke syurga."

Err ye ke aku cakap macam ni?  Ntah le lupa plak.  Tapi memang ada le cakap wish wish sket masa tu.  Hehe ...

Tak kisah la.  Dulu ada gak dapat bunga kekadang. Kad ke.  Yang penting doa kepada Allah semoga rumahtangga sentiasa dilimpahi rahmat yang berkah.  Alhamdulillah, 17 tahun dah agak matang.  InsyaAllah.

Aku dah  tak fikir sangat perbezaan yang wujud.  Kekadang nampak pada persamaan dan penyesuaian yang ada.  Kekadang kami tetap serasi dan semakin serasi insyaAllah.  Sehingga kerap apa yang aku fikir, dia pun fikir.  Apa yang dia fikir, aku terfikir sama.  Bila bercakap, keluar perkara yang sama.  Hal begini ada baiknya tapi ada juga buruknya.

Baik sebab boleh saling duga kemahuan dan kehendak masing-masing.  Buruknya, andai dugaan itu kekadang betul untuk perkara yang tak disukai dan sebenarnya mahu dijauhi.  Apa dia? Haa ... memacam la.  Jadi aku harap untuk perkara yang aku tak suka, aku tak sepemikiran dengan si dia.  Yang aku suka je yang sama dengan si dia.  Boleh gitu?

Bolehhh insyaAllah.

ya Allah, kepadaMu kami memohon dan berdoa.  Pimpinlah kami dan keturunan kami mengikut jalan yang Engkau redhai.  Masukkanlah kami dan keturunan kami dalam golongan orang-orang yang membuat pengorbanan jiwa dan harta-benda dengan hati yang ikhlas suci demi menyebarkan agama yang suci ke seluruh dunia.  Demi keredhaanMu.  Ameen.

* Semoga harapan dan cita-cita aku untuk si dia keluar berdakwah ke jalan Allah akan dimakbulkan Allah, semoga apa yang aku harapkan turut masuk ke fikiran si dia dan si dia pun ada cita-cita yang sama insyaAllah.  Setakat hari ni, aku turut teruja bila lihat gambar kumpulan jubah serban berjalan kaki memikul beg untuk berdakwah.  Korang tak teruja ke bila diberitahu 700 pahala untuk segala amalan selama keluar berdakwah di jalan Allah?  Tak teruja ke bila  diberitahu kat mana kau mati (syahid insyaAllah) seluas jarak tempat itu dari rumah kau istana akan disiapkan di syurga nanti.  Okeh jom baca kisah-kisah yang mereka lalui dalam usaha dakwah ini.  Ada sedikit dalam tajuk 'Kisah' di atas tu.  Dah lama tak update. 

Apa yang sebenarnya, kehidupan di dunia ini bukan tujuan kita.  Bukan bukan!  Alangkah sedihnya apabila kita bersendirian di dalam liang lahat, dan waktu itu barulah kita tahu betapa sukarnya nak menjawab soalan munkar nankir, dan barulah kita tau betapa sia-sianya hidup di dunia dulu.  Ya Allah ...

*  aku nak mati dalam senyuman.  dan aku mahu teman di dalam liang lahat nanti.  sebab aku takut kegelapan dan aku takut bersendirian.  aku geli pada cacing, fikir cacing dalam perut pun aku boleh panik, apa akal tak kulihat sendiri.  apatah ada pula kebaikannya Allah jadikan.  Pada siapa lagi nak mengadu?  Hanya kepada Allah semata-mata.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing