Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, May 18, 2012

Mama, bapak kawan-kawan Dayat

semuanya parti PAS.  Begitulah Hidayat memberitahuku, sebaik sahaja dia masuk ke kereta.

Aku baru sahaja menjemput dia dari masjid.  Dia solat Jumaat.  Biasanya sebelum ini dia menumpang kereta Haji Latif tetapi hari ini dia tertinggal koleksi pemadam yang dibuat mainan di sekolah pagi.  Jadi aku menghantar dia terus ke mesjid setelah singgah sebentar di sekolah mengambil pemadamnya.  Kemudian aku menjemput dia pula, kerana katanya atuk Hj Latif keluar lambat, dia selalu lambat menyertai jemaah kawan-kawan yang membaca surah Yassin di sekolah.  Kadang-kadang dia baru nak duduk, orang dah sadaqallah ...

Maka, semenjak dia komplen atuk Hj Latif lambat, dia hanya menumpang pergi dan aku menjemput.  Huh, aku hanya antara beberapa kenderaan yang menyongsang arus.  Rata-rata kereta dan motor menghala ke luar, aku pulak hala ke dalam.  Motor dan basikal tak ubahnya seperti kelkatu di tengah jalan!

"Pas tu?" aku tanya sambil membelok ke simpang kanan.

"Ramai bapak kawan Dayat yang parti PAS."  ujarnya bersungguh-sungguh.

"Pas tu?"

"Ada kawan Dayat tu, bila ada mesyuarat PAS bapak dia kena pergi mesyuarat."

Aku tergerak nak bertanya.  "Tak tanya cikgu-cikgu Dayat ke dorang parti apa?"

"Ehh mana boleh tanya.  Cikgu tak de politik."  jawabnya yakin.

"Cubalah tanya."  aku cuba menyucuknya.

"Ohh Dayat tau.  Cikgu-cikgu semua UMNO.  Sebab dorang asyik sebut Najib Najib je ..."  aku tersengih dengar jawapan Hidayat.  "Gurubesar pun UMNO!"

"Ustaz ustazah pun?"

"Eh dorang takk ... tak dengar pulak dorang cakap apa-apa."

*  Semenjak mula sibuk orang menyebut-nyebut tentang pilihanraya, kemudian bendera-bendera hijau biru mula dipasang merata, Hidayat  mula bersikap prihatin.  Dia selalu membuat survey kepada kawan-kawannya di sekolah, bertanya pegangan parti bapa kawan-kawan.  Naik je kereta, dia akan terus memberitahuku.

Dia semakin tertarik apabila melihat begitu banyak video tentang perhimpunan BERSIH di you tube.  Tambahan lagi apabila PakSu Ajibnya menumpangkan Adam anaknya kepada kami tempohari, kerana dia suami isteri terlibat dengan rakaman sepanjang perhimpunan berlangsung.

Dia semakin peka.  Kemudian dapat pula panggilan telefon dari atuk Segamat, yang memberitahu sedang dalam perjalanan ke Putrajaya untuk perhimpunan Merah.

"Dayat parti apa?"  aku bertanya.

"Dayat jahid!"

"Jahid??"  apakebendanya tu???

"Yang perang-perang Islam lawan Islam tu."

"Hah?  Mana ada Islam lawan Islam!"

"Eh, kafir lawan kafir."

"Mana ada kafir lawan kafir!"  suara aku makin meninggi.  Aku tak nak dia tersilap.  "Islam lawan kafir, ada la!  Itu JIHAD!!"

Hidayat tergelak-gelak.  Malu.  Apa da, JIHAD jadi jahid.  Tersyasulll!

*Ya, Hidayat bercita-cita mahu mati syahid.  Semoga Allah kabulkan hasrat hati anakku ini.  Semoga satu hari nanti Hidayatullah akan dewasa menjadi pemuda yang gagah lagi soleh, dan syahid dalam perjuangan mempertahankan agama Islam yang suci.  Semoga Allah memperkenankan doaku ini, sempena Jumaat yang mulia.  Semoga kau akan terus hidup disisi Allah Taala, dengan kehidupan yang terbaik, dan dibangkitkan di hari akhirat berserta darah-darahmu yang harum bak kasturi, dengan nur senyummu penghias wajah.  Semoga kau akan beroleh kemuliaan di hari yang tiada penghujung, insyaAllah.  Terbang melayang bak burung-burung hijau, dengan sayap hijau, bergantungan di kandil hijau. 

Muhammad Hidayatullah, mama sangat-sangat sayang pada kamu walaupun kamu kuat merajuk, namun senyum tawamu tetap penghibur hati mama.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing