Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, May 26, 2012

"kak, akak kat mana?

saya datang khemah belakang cafe ni, kosong je?!"

Aku mendengar suara jiran, Pah Amran di telefon bimbit.  Terhenti suapanku seketika.  Kami sedang makan tengahari ~ gulai pisang, sambal belacan, kerabu pucuk ubi dan ikan kembung kerutub.

"Bang, tak de orang lagi, napa?"  bulat mataku memandang suami yang sedang mengunyah di sebelah.

Dia nampak terkejut.

"Jap ye Pah, akak tanya abang jap."

Begitulah jadinya bila aku menyampaikan pesanan dan aku tidak dapat bersama pula seperti yang dirancangkan. Kami bergerak dari Sijangkang jam 1.15 pagi tadi, dan sampai di Parit Bilal, Batu Pahat ketika azan Subuh berkumandang.  Memang ngak bisa mahu sampai semula di Sijangkang sebelum rewang bermula.  Dan bila nampak khemah dinaikkan di belakang cafe, mati-mati aku ingat di situlah orang perempuan akan rewang-rewang potong bawang bagai.  Tapi apasal kosong?  Apasal apasal?

"Khemah tu untuk abang masak esok!"  kata suami cool.

Lho!  kok gitu!  Aku la yang main serkap jarang rupanya.  Jadi orang perempuan rewang-rewang di rumah asnaf sebenarnya.  Mmmm ...  Dan khemah di belakang cafe untuk suami bersama orang lelaki menyiapkan nasi beriani  nasi putih bersama lauk daging palembang dan daging kawah (baru dapat info terkini pagi ni daa)  sebagai hidangan utama jamuan nanti, insyaAllah.

***

Tengahari ini cafe tidak beroperasi seperti biasa.  Kami di Parit Bilal, manakala Wak Lan berada di hospital.  Malam tadi, ketika pelanggan sedang mampir memenuhi kerusi, dua budak lelaki datang memberitahu Ikhwan anak sulung Wak Lan kemalangan patah kaki di Batu 7.  Khabarnya dia dilanggar lari oleh penunggang motorsikal tanpa lampu dari belakang wallahu'alam.  Ya, tak ada lampu motor!  Di kawasan gelap tiada lampu.  Dan motor anak Wak Lan pulak tak ada lampu belakang.  Ok, cerita seterusnya aku tak arif sangat.  Yang pastinya, dengarnya malam tadi juga doktor mahu melakukan pembedahan masuk besi ke kaki Ikhwan.  Wak Lan pulak dengarnya tak tidur semalaman menemani anaknya.  Semoga Wak Lan sekeluarga tetap dalam kesabaran.  Zah isterinya cool je aku tengok malam tadi masa ambil beg untuk dikirimkan kepada suaminya di hospital.

So, cafe harus ditutup seketika.  Beberapa kali telefon suami berdering, menerima panggilan dan pertanyaan dari pelanggan.  Kebetulan pulak, telefon dia terlock dikerjakan dek anaknya sendiri, Hidayat, ketika lepas solat Subuh pagi tadi.  Hehe ... takdir Allah jua.  Ujian kesabaran. ALhamdulillah dia bersabar nampaknya.  Kena balik rumah bukak emel jawabnya.  Sudahnya hp kokak akulah yang diizinkan Allah untuk digunakan berhubungan.

Malam ini insyaAllah cafe akan beroperasi macam biasa.  Semoga Allah permudahkan ameen. 

***

Airmata pengantin dan mak pengantin bergenang ketika kami mohon diri untuk pulang.  Apakan daya, kami memang nak bersama meraikan majlis ini tapi apakan daya oh ... apakan daya.  Naqib pun tak cuti.  Paling tidak, adalah juga wakil kami untuk membantu apa yang perlu terutamanya esok.  Nanti bolehlah dia balik dengan sesiapa mak sedara atau pak sedara, atau paling dia suka dapat naik bas, adventure gitu.  Dari kejauhan, hanya doa kami titipkan semoga majlis berjalan lancar hingga selesai.

Tadi, aku hanya dapat menolong menyudahkan doorgift untuk tetamu, bersama ibu mertuaku, adik ipar dan biras.  Bertemu orang baru dalam keluarga adik iparku, si kenit comel yang bernama Zahra.  Alahai, wajahnya sangat mirip dengan Izun.  Usianya baru dua bulan lebih.  Genit sahaja orangnya, yang juga adalah anak susuan kepada adik Zul suami Izun, bermakna adalah anak saudara susuan mereka juga.

Kami beredar ketika ramai lagi ipar duai dan sanak-saudara belum sampai. Hanya dapat berkirim salam sahaja.

***

Aku genggam stereng kereta dengan kejap.  Duduk dengan tegak dalam keadaan bersedia.  Mata fokus ke depan.  Dan ibu jari kiri mengetik tasbih elektronik setiap kali selawat dilafazkan.  Alhamdulillah.  Begitulah kondisiku setiap kali harus memandu.

"Laju tu."  tiba-tiba suami menegur.

Pada masa yang sama stereng bergegar kecil tapi aku diam.  Meter kelajuan tetap berada di zero. (sebenarnya kami test-drive kereta Waja Sedan kakak, cadangnya nak beli untuk pelasahan cik abang bergerak ... insyaAllah.  So far so good.  Cuma gear box lambat masuk, dan meter tak function hehe ...).

"Ayang bawak 140 ni."  suami berkata lagi.

"Oh ye ke?"  Aku angkat kaki kanan dari pedal minyak.  Gegaran stereng pun hilang. 

Apabila aku harus memandu untuk memudahkan suami berehat, aku rasa benar-benar seperti sedang belajar memandu dengan instructor yang strict duduk di sebelah.

Sebenarnya aku mahu dia tidur sahaja, jangan risaukan aku dan pemanduanku.  Aku mahu dia terjaga ketika kami sudah sampai di hadapan pagar rumah.  Kasihan kepadanya kerana malam ini dia akan mula bertugas di khemah memasak, bersambung esok pagi.  Tapi dia hanya terlelap sebentar sahaja, selebihnya dia tetap memantauku.  Aduhai!

Aku suka memandu laju yang selamat.  Memandu mengikut kadar kelajuan yang ditetapkan membosankan dan membuat kita mengantuk.  Betulkan?  InsyaAllah aku belum pernah menerima kiriman surat saman ke rumah.  Alhamdulillah.  Dan akupun tak suka terima surat sebegitu hehe ...

*  Stop dulu.  Lepas Isyak, insyaAllah nak hadiri majlis yassinan di rumah asnaf.  Semoga Allah permudahkan, ameen.

(Catatan pagi ini, Ahad, aku tak sempat gi majlis yassinan malam tadi... aku usai Isyak sudah hampir 9.30pm.  Pagi ni pun tak jenguk muka ke rumah asnaf.  Aku akan ziarah Naqib yang menelefon semasa kami otw dari BP semalam.  Aku dah naik segan nak datang jamuan MB karang ... aku dititipkan pesanan untuk memanjangkan kepada jiran-jiranku ramai-ramai rewang, tapi aku sendiri tak mampu menghadirkan diri ohh ... betapa lemahnya aku.  Badan terasa sakit-sakit.  Kaki kiri pun berdenyut sakit.  Mungkin bahana jatuh motor hari tu.  Ya Allah, jadikanlah aku sentiasa sabar atas musibah atau ujian yang KAU berikan, dan sentiasa bersyukur atas nikmatMU).

*  Tiba-tiba ada 4 anak kucing baru di cafe.  Budak-budak ni terjumpa anak-anak kucing yang dihumban di belakang cafe, dalam beg plastik hitam.  Chef kami, Fahzan simpan dalam sangkar kucing.  Kebetulan aku tinggalkan friskies untuk si Kelabu yang dalam pantang beranak tu (anak 5 ekor).  Dapatlah anak-anak kucing terbuang tu makan friskies.  Aduhai ... tiba-tiba cafe ini seperti sedang dikerumuni kucing-kucing pula.  Kasihan dan bimbang kalau ada yang terlenyek dek tayar kereta customer.  Ada sesiapa nak bela anak kucing takkkkk?  Datang la amik ni ha!!!  Atau ada sesiapa nak jual kandang kucing yang bertingkat-tingkat tu, seken hen?  Aku nak beli!!!

Ya Allah, berilah kami hidayah.  Hidayah untuk seluruh alam.  Ameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing