Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, April 18, 2012

cabaran hari pertama Cafe de' Permai

menjelang tengahari, tiba-tiba awan hitam berarak laju.  Cuaca cerah menjadi kelam.  Hujan turun teramat lebatnya, hingga tempias ke dalam kedai makan.  Ada air menitik dari atap di dalam dapur.  So kami tahu di mana kekurangan yang perlu dibaiki.  Alhamdulillah, semoga rezeki melimpah ruah seperti hujan lebat yang menyirami atap kedai tengahari ini.  InsyaAllah.  (Punya lebat sampai budak sekolah balik kuyup dari kepala ke dalam kasut sekolah.  Budak dua orang pun ponteng sekolah ugama huhh!).

Sebelum ni semuanya teori semata.  Hari ini, teori menjadi praktikal.  So kami tahu di mana kekurangan yang perlu dibaiki.  Sekejap ke belakang sekejap ke tengah.  Bawak gula pasir.  Cari barang di mana?  Angkut pengisar ke belakang ke depan.  Ohh ... perlu tambahan plug lagi.  Kesian tukang masak.

Aku tak semena-mena jadi pembantu tukang masak di dapur.  Dan presentation aku untuk hari ini ialah buat sambal belacan.  Tukang masak hari ni ialah Wak Lan, my husband's partner.  So hari ni kita menikmati asam pedas Chef Lan ye ...  Chef Meon handle yang lain ~ buat air, ambil order dan kira bayaran.  Mungkin di lain kali Chef Meon take turn buat asam pedas stail dia pulak.  Stail aku?  Err ... aku tak masuk book, tapi kalau harus jadi bidan terjun, aku akan lakukan sebaik mungkin insyaAllah :))).

Costumer pertama ialah ... lupa pulak nama dia.  Kenalan kami juga.  Katanya, banyak nak komen (bila minta sebarang komen) sambil jelir-jelir lidah dan kumam-kumam bibir, nampak macam sangat kepedasan.  So kita dengar anak Mami yang suka makan lauk kari ni bagi komen terhadap asam pedas Chef Lan.  Dari aksinya dah dapat tangkap ... pedassssss!  Keciannn ...

Pelanggan seterusnya ialah mak dan abah.  Mak juga bagi komen.  Abah no komen (sebab abah tak makan asam pedas.  Abah macam biasa, ayam goreng dengan sos).  Semua komen-komen dan teguran yang diberikan oleh pelanggan (khususnya pelanggan istimewa macam mak tu) disematkan dalam kepala dengan rapi untuk dijadikan pedoman di hari esok.  Apa yang jelas, asam pedas versi Muar memang tak sama dengan asam pedas tempat lain.  Bahannya mudah tapi sangat perisa, terangkat lagi umphh!!!  fyi, Wak Lan berasal dari Muar.  Chef Meon pun boleh kata asal Muar jugak la ... belah mak dia.

Jam 5 berhenti rehat.  Perjuangan akan bermula lagi selepas Maghrib hingga tengah malam.  Semalam geng Chef Meon macam tak sabar je nak melepak kat kedai, jadi kita akan siapkan sebaiknya malam ini nanti.

Okeh geng, jom melepak kat Cafe de' Permai malam ini. 

Ni catatan kelmarin Isnin, hari pertama kedai dibuka.

Hari ni, 18 April 2012, pertama sekali aku nak rakamkan ucapan Selamat Hari Lahir untuk suami tercinta yang menyambut hari lahir ke 43.  Semoga suamiku sentiasa dalam pemeliharan dan pimpinan Allah.  Semoga kita tetap seiring dan sejalan mencapai maksud hidup yang sementara ini, memperolehi kehidupan yang dirahmati Allah dan diberikan kesudahan yang baik di penghujungnya nanti.  Semoga anak-anak kita menjadi anak-anak yang soleh dan solehah, yang menjadi pembantu agama Allah, dan meruntuhkan dinding jahiliah yang melingkungi kita.  Ameen.   Doa-doa yang lain akan sentiasa kita panjatkan kepada Allah ketika menadah tangan di atas sejadah insyaAllah.  Juga doa-doa yang kita minta dari orang tua kita.  Juga doa-doa alim ulamak, orang-orang yang dekat dengan Allah, semoga kita memperolehinya juga.  InsyaAllah.

Keduanya, ... err ... aku terpaksa berhenti dulu sebab ni menyinggah sekejap aje dalam laluan mengagihkan pakaian yang sudah dilipat.  Ada lagi tu!  Sambung kerja rumah.  





No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing