Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, April 30, 2012

Alhamdulillah bab 11 dah selesai

dan aku kena pulun bab 12 pulak.
Bosan! Aku tak tau nak tulis apa. Walaupun hatiku selalu berkata-kata. Kejap nak tulis gitu kejap nak tulis gini. Mungkinkah era seorang blogger perasan semakin menghampiri penamat??? Blogger yang syok sendiri semakin sedar diri??? Hehe ...                                                                                  

Masa ni, aku dalam proses menyesuaikan diri dengan situasi baru dalam hidup. Apabila suami sibuk dengan kedainya, staf barunya, aku terseret sama. Dapur aku yang aku cita-citakan mesti ada percikan minyak dan bau-bauan aroma masakan seluruh rumah masih bersih dan tak ada satu aroma pun yang muncul menyengat hidung. Cuma rebus ikan beku untuk Putam dan Cantik (sejak Kontang balik kampung, Putam bawak bini baru yang cantik matanya, jadi aku gelarkan dia Cantik.) 

Hasrat nak jadi isteri solehah yang memasak untuk isi rumah, dan tapau nasi lauk untuk suami yang sedang layan customer kat kedai makan kepunyaannya secara temporary (hakmilik tidak kekal, Allah sahaja pemilik kekal) macam tak praktikal langsung setidak-tidaknya dalam dua minggu permulaan ini!!! 

Walaupun suami suruh ambik lauk kat kedai je dan bawak balik lauk baki tak habis , aku tetap menyimpan hasrat nak kembali ke dalam hidup normal seperti biasa. Aku nak jadi isteri solehah jugak. Aku nak masak sambil baca doa pelembut hati, doa minta iman dan hidayah, doa minta keberkatan pada makanan, doa kasih sayang.

Aku tak terlibat dengan operasi kedai secara langsung, insyaAllah.  Ia pekerjaan suamiku sahaja.  Aku masih suri rumah sepenuh masa menguruskan keluarga.  Apabila ada kelapangan, aku bikin cookies dan sejak kelmarin aku sudah display cookies di Cafe de' Permai.   Namun aku masih terlibat secara tak langsung dengan operasi cafe tanpa menganggu kerja staf.  Kekadang ada juga suami meminta aku membantu staf angkat pinggan kotor dan menghantar order.  Aku taulah suami tak mo aku datang duduk macam mak datin kat situ, so ada gak aku turun tangan menolong. Tapi semenjak ada staf yang cekap dan pantas, aku minta izin kepada suami untuk tidak menganggu kerja mereka. 

Susah nak cakap, tapi instict aku mengatakan ada yang kurang gemar aku tunjuk rajin kat sana.  Tapi aku malas nak besar-besarkan hal ni dan anggap ia ciput je.  Keserasian semulajadi tak perlukan belaian kata-kata sebab ia akan menjadi kepura-puraan.  Apatah lagi apabila ikut stail bangsa Jepun yang sangat membanggakan senioriti dalam pekerjaan tanpa mengira usia.  Aku tak suka orang sombong dan bongkak, atau perasan diri bagus.  Maafkan aku sekiranya aku ada ciri-ciri sebegini tapi kalau boleh aku ingin berlagak seperti padi yang semakin lama semakin tunduk walaupun hakikatnya aku mungkin padi hampa (oh sedihnya memikirkan kebenaran ini.  Aku hanya insan yang lemah tak ada apa-apa ...).

Eh kenapa ko terlalu sensitif ni makcik oii??? 

Maafkan aku ... aku suka membaca sikap orang.  Sekilas ikan di air dapat aku teka dengan izin Allah jantan betinanya.  Ah, ini semua cabaran dan ujian hidup semata.  Aku mohon sifat sabar dari Allah yang Maha Sabar dan Maha Lembut kepada makhlukNya.  Biarlah aku buat bodoh je ... asalkan aku bukan benar-benar bodoh yang rugi besar di akhirat nanti nauzubillah. Dunia ni sekejap je, akhirat tu kampung kita yang kekal.  Iye la kenapa aku rasa sensitif satu macam hah?!!  Astaghfirullah astaghfirullah astaghfirullahal azim ...  Mungkin aku boleh cuba hadiahkan orang tu al-Fatihah.  Allah yang memegang hati manusia.  Aku akan cuba mengikhlaskan hati ini,  insyaAllah.  Kembali kepada Allah jua.

So mulai esok kitorang akan beli stok untuk rumah dan aku insyaAllah semoga Allah beri kekuatan dan kemudahan untuk memasak macam biasa. Heavy or simple, biarlah aku masak sendiri. Okeh, budak-budak berdua ni suka nasi paprik? Aku boleh masak. Nasi paprik kena pakai sos tiram dan daun limau purut. Hidayat nak nasi pataya, insyaAllah aku rasa boleh buat lepas tengok Wak Lan bungkus nasi dengan telur dadar tu. Jus oren? Jus epal? Air laici? Tu je pun yang diorang mintak selalu. Tak yah gi kedai lagi. Mama masak je kat rumah, ok? InsyaAllah. 

Apapun, semoga Cafe de' Permai akan terus maju. Aku kena jugak hargai staf-staf yang telah Allah bukakan pintu hati mereka untuk bekerja sebumbung di dapur cafe ni.  Tanpa mereka, memang boleh pengsan suami aku dan partnernya tu.  Dua minggu berlalu, suami aku turun 5 kilo.  Kerap dia tak sempat nak makan especially time peak hour at night.  Siang tadi dia baru beritahu kini dia tak sempat nak nyalakan rokok pun.  Alhamdulillah, segera aje aku angkat tangan bersyukur ke hadrat Illahi.  Itu tanda-tanda awal abang akan berhenti merokok, jawab aku dengan suka hati.  Walaupun ada turun naiknya, tetapi sedikit demi sedikit muka-muka baru terus muncul untuk mencuba menu yang disediakan. Alhamdulillah syukur kepada Allah jua. Semoga kesibukan ini tidak menjadikan kami lupa dan alpa kepadaMu ya Allah. Pimpinlah kami dan berilah kami hidayahMu ya Allah.

* Bukan senang nak senang.  Bukan susah nak susah hehe ... Pilih mana satu la ...
*  lebik baik lalai dalam berzikir, daripada lalai dari berzikir.
* Junjungan Rasulullah s.a.w bersabda berkenaan dengan pesanan nabi Ibrahim al-khalil iaitu :- Pada malam aku diisra`kan Allah s.w.t. aku berjumpa dengan Nabi Ibrahim. Baginda berkata kepadaku:- "Ya Muhammad, sampaikan salamku kepada umatmu dan khabarkan kepada mereka bahawa sesungguhnya syurga itu amat subur dan airnya pun tawar, tanamannya adalah subhanaAllah wal hamdulillah wa la ilaha illaAllah wa Allahu Akbar." 



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing