Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, April 19, 2012

aku perlu mengubah

cara penulisan.  Biarlah membawa kepada ingat akhirat, daripada memikirkan hal dunia.  Tapi ... bagaimana?

Pak Meon sehari suntuk berada di kedai.  Kelmarin aku wakafkan karpet kecil ungu untuk surau kedai.  Juga aku kirimkan karpet oval mak yang digulung di tepi almari serta sehelai sejadah.

Hari ini Pak Meon meminta bantal.  Dia mengangkut kipas meja dalam bilik mak.  "Nanti kena la repair kipas siling bilik mak tu,"  kataku.  Kalau tak, memang hangatla mak abah dalam bilik tu, sebab kipas rosak terlalu slow.  Kena back-up dengan kipas bawah.  Ke, nak pasang aircond ...?

Tengahari tadi salah seorang kembar (si adik) datang menjemput minyak Jerangau dan minyak urut kambing gurun dibawa ke kedai.  Zahari datang mengurut pinggang Pak Meon yang 'meletup' semalam, ketika mengangkat pinggan untuk disusun di rak.  Kesian Pak Meon kan, pinggang krek masa hari lahir dia.  Semoga suamiku ini akan terus tabah dan sabar menghadapi ujian demi ujian kehidupan.  Ujian untuk meningkatkan darjat.  Ujian tanda kasih sayang Allah.  Ujian tak akan melebihi kemampuan seseorang. 

Pekerja wanita warga Indon tu (berdua, sorang siang, sorang malam) elok bertutup kepala dengan tudung.  Cuma pakaiannya serupa macam pakaian orang masa kini, yang fit membungkus walaupun bertutup.  Kumohon hidayahMu ya Allah untuk kami yang lemah lagi daif ini. 

Wak Lan nampaknya sangat cergas dan kelihatan enjoy berada di dapur.  Aku agak, memang minat dia memasak.  Memanglah penampilannya sesuai benar dengan bidangnya ni.

Sedikit cerita pasal sambutan orang ramai.  Siang hari, pelanggan agak kurang tetapi menjelang malam, alhamdulillah semakin menggalakkan terutama peminat-peminat sup gear box.  Malam tadi pelanggan dari Damansara muncul untuk mencuba setelah membaca postingku berserta gambar semangkuk sup di fb, Tuan Nazari Olex Mustafa dan rakan-rakan.  Katanya akan datang lagi untuk mencuba asam pedas kepala ikan pula.  Terima kasih atas komen yang memberangsangkan.  

Ya Allah, berilah kami semua hidayah dan taufikMu.  Pimpinlah kami ke jalan yang Engkau redhai.

* Aku berdoa semoga ijtimak bulan Mei ini akan menjadi satu turning point yang sangat bererti untuk suamiku, juga untuk semua orang mukmin seluruh dunia.

* Aku bermohon kepada Allah, semoga Dia menetapkan hatiku agar terus bergantung kepadaNya semata-mata.  Berharap kepada manusia selalu menyedihkan sebenarnya.  Sebab lidah manusia tidak bertulang.  Jadi ubahlah tempat berharap dan bergantung hati.  Kepada Allah semata-mata.

2 comments:

Noraini Hassan said...

Alhamdulillah...keep going..semuga terus diberi kekuatan oleh Allah.

Naqhuhines said...

terima kasih mangah. doa dan sokongan semua amat diperlukan untuk kelangsungan. Alhamdulillah.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing