Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, April 9, 2012

aku menulis

kerana aku mahu mengwar-warkan nama sebenarku.  Aku mahu nama itu yang berbeza daripada nama di dalam kad pengenalan dan surat beranak tertera di muka depan kulit buku.

Kini aku sudah di bab 11.  Sedang menyiapkan bab 12.  Mungkin satu dua bab lagi, berakhirlah ia.  InsyaAllah.

Begitu susah-payah rasanya.  Kelibut.  Rimas.  Risau.  Penat.  Allah membantuku.  Alhamdulillah.

Bab 12 bagiku adalah bab airmata.  Kisah ini kisah duka.  Aku sendiri rasa nak menangis di bab 12 ini.  Lalu aku terfikir ...

Untuk apa aku tulis sedih-sedih?  Aku nak test skill?  Skill???

Untuk apa nak buat pembaca sedih?

Baiklah, ketika aku menulis kisah ini, biasanya yang muncul di mindaku ialah kasih-sayang ibu dan anak; anak dan ibu.

Pernah melihat kat you tube, anak maki-hamun ibunya?  Ibu ditinggalkan begitu sahaja oleh anak?  Ibu itu terdiam, menggigil ketakutan, menangis sendirian.

Sungguh menyedihkan.

Jadi, setiap kali aku menulis novel Sakinah ini, hanya istilah kasih-sayang yang muncul dalam benakku.  Kasih yang tulus sejati antara ibu dan anak, anak dan ibu.  Dan mengatasi semua itu ialah cinta Allah kepada hambaNya, dan pengharapan seorang insan kepada Khaliknya. 

Tetapi entahlah, sampaikah maksud dan mesejku itu?  Aku rasa tak daya  nak menulisnya.  Sebab aku menyatakan dan menggambarkannya secara indirectly.  Begitulah perlakuan tulisanku selalunya.  Aku selalu menyimpan setengahnya dan menyatakan setengahnya.  Kasihan kat aku kalau pembaca bosan.

Pagi ini aku memikirkan.  Apakah aku akan menulis novel selepas ini (err kalau novel ini berjaya siap dan diterbitkan seterusnya masuk kedai-kedai buku ...)?

Maksud aku, aku tak mahu menulis sesuatu yang mengkhayalkan.  Membuang masa pembaca daripada tujuan hidup kita kat dunia ni.  Membuat pembaca menangis apatah lagi tertawa yang tak selari dengan kehendak Allah.

Firman Allah swt dalam surah Az-Zariyat ayat 56 bermaksud;

“Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku”..
Cukuplah setakat ini catatan pendek hari ini.
* Jadi bagaimana mahu menjadikan penulisan sebagai ibadah kepada Allah?  Bukan menjauhkan diri daripada Allah, apatah lagi membawa pembaca bersama ke pinggir neraka, nau'zubillahiminzalik.

*  Aku pun risau memikirkan blog ini.  Ada sesuatu yang perlu aku lakukan kepada post2 yang telah lepas.  InsyaAllah.  Ya Allah, aku memohon hidayahMu. 

Ada bakat.  Ada plot yang kuat.  Ada pengisian dan pengajaran.  Ada keazaman.  Ada kekuatan.  Ada kejayaan. (?)

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing