Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, March 1, 2012

pagi yang tragis

Tiba-tiba aku dah terbaring bersama motor di luar tingkap bilik aku.

Segala-galanya berlaku dengan amat pantas.  Motor yang aku tunggangi telah meluru merempuh pasu-pasu tiga sederet di tepi tingkap.  Akhirnya motor itu rebah dengan aku pun sama terbaring di atas pasu-pasu yang sudah tertonggeng.  

* Sebenarnya dah lebih dua minggu aku tak pegang motor.  Hari-hari ambil hantar anak-anak ke sekolah naik Kancil je.  Tapi pagi ini Pak Meon pergi pasar agak lambat, jam 5 pagi baru keluar, so memang tak sempat la nak tunggu dia balik nak hantar anak ke sekolah.  Memang kena bawak motor la jawabnya.  Dan aku terlebih confident pulak,  biasanya aku undur motor siap-siap sampai keluar pagar baru start.  Tapi pagi ni nak jadi kes, aku start terus bawak pusing ke kanan.  Nah kau! ...

Satu minit setengah aku terdiam dalam keadaan begitu.  Hidayat dan Hanessa meluru mendapatkan aku. 

“Mama, sakit tak?”
“Mama, boleh bangun tak?”
“Ihhh kesiannya mama!”

Itulah yang aku dengar.  Nak menolong tak mungkinnya dengan kudrat budak-budak.  Jadi aku usahakan bangun sendiri.  Alhamdulillah, aku masih cool.  Tak ada debaran atau kejutan.  Cuma kelengkeng aku bengkak.  Beberapa ketika aku rasakan denyutan di betis kiri, bengkak jugak agaknya. 

Itulah peristiwa yang terjadi pagi ini, ketika aku nak hantar anak-anak ke sekolah.  Syukurlah, mujur ia berlaku di dalam pagar rumah sahaja, tak berlaku di jalanraya sana.  Mungkin ia kifarah dosaku, entah kepada siapa yang aku tak sedar.  Atau mungkin juga dosaku kepada Si Putam yang aku jaki sangat tu.  Malam tadi dia macam sakit perut lagi dan aku suruh budak-budak keluarkan dia.  Time nak tidur Putam masih belum muncul dan aku smskan kepada si bapak standby Putam masa dia balik dari tahlil nanti.  Tapi sampai pagi ni pun Putam tak ada juga batang hidungnya. 

Sebenarnya aku dah mula tersentuh hati dengan Putam.  Bila tak ada, rasa tercari-cari pulak hish ...  Dan tak adalah aku nak mandikan dia dengan sabun baju.  Acah aje tu. 

So sekarang ni motor tak boleh start.  Fadzli jiran sebelah tolong angkat motor dan tolong start, tak berjaya.  Akhirnya aku ajak budak-budak berjalan kaki ke sekolah yang sejauh 1.5km dari rumah.

“Ala ... hari ni pereksa la mama ...”
Masing-masing merungut.  Ada jiran yang baru balik hantar anak berhenti bertanya dan berlalu balik rumah.  Tak terkeluar pulak dari mulut nak minta tolong dia pusing dan hantar anak aku ke sekolah.  Lebih baiklah aku ambil pengajaran, aku mesti bersikap prihatin kepada sesiapa yang dalam kesulitan.  Lebih afdal daripada aku komen negatif kepada sikap individu.  Sebab aku sendiri tak sentiasa perasan sikap aku yang mungkin banyak negatifnya.

Anak-anak semakin risau sampai sekolah lambat.  "Tak yah sekolah la," kata Hidayat pulak.
Aku tau sekejap lagi loceng akan berbunyi.  Budak-budak ni memang tak suka sampai sekolah lambat terutamanya Hidayat.  Dia boleh menangis geram kalau adiknya meleceh sebab tak mau kena ambil nama.  Aku juga tau dah ramai jiran yang dah sampai kat sekolah masa ni, bermakna nasib la sekiranya ada yang belum pergi lagi, bolehlah ditumpangkan budak-budak ni.  

“Jangan merungut.  Kita doa banyak-banyak.  Ok jom kita jalan kaki.  Mana tau separuh jalan kang jumpa Cik Fadzli minta dia pusing hantar ke sekolah.”

Fadzli adalah jiran terdekat.  Dengan dia, aku tak keberatan nak minta tolong.  Dia dah tau motor aku tak boleh hidup dan dia dah tengok pasu-pasu yang pecah tu.

Aku anjurkan baca al-Fatihah banyak-banyak.  Aku pun berdoa di mulut, dan anak-anak mendengarnya, meminta agar Allah memudahkan urusan pagi ini dan anak-anak dapat ke sekolah.  Selebihnya bertawakkal kepada Allah, semoga Dia bantu uruskan kami pagi ni. Kepada siapa lagi nak mengadu di saat-saat bersendirian begini?  Hanya kepada Allah semata-mata di mana dan bila masa sahaja, ramai atau bersendirian.

Aku fikirkan mungkin kami akan menapak sampai selekoh depan rumah, akan bertemu Fadzli yang balik dari hantar anak.  Tapi baru je nak sampai kat tebing @ longkang besar di hujung taman, aku nampak anak lelaki Haji Hamid keluar dari pagar rumahnya.  Dia bawa kereta perlahan dan memandang-mandang kami.  Mungkin dia hairan melihat kami yang berjalan kaki.  Aku tau dia nak menghantar adiknya ke sekolah yang sama dengan sekolah anak-anak aku. 

Aku tak kenal dia, sekadar tau dia penghuni banglo besar di depan rumah aku tu.  Hanya suami aku je yang mengenali dan dikenalinya semenjak suami ditempah untuk memasak hidangan backup di rumah Haji Hamid semasa perkahwinan anak perempuan Haji Hamid tahun lepas.

Aku lambai dan dia berhenti. Murah senyumnya.  Nampak airmukanya lembut.  Hensem juga. 

Aku berbasa-basi, "Nak hantar sekolah ke?"  

Dia mengangguk.  Terus aku minta tolong tumpangkan Hidayat dan Hanessa.  Adik perempuan bongsunya yang duduk di belakang maju ke depan dan anak-anak aku masuk ke seat belakang.  Sambil tu aku tanyakan namanya, baru pagi inilah aku tau nama dia, Helmi.   

Alhamdulillah, selesailah urusan aku pagi ini, dengan pertolongan Allah jua.  Dapatlah aku tumpangkan Hidayat dan Hanessa ke sekolah.  Tak sangka langsung akan bertembung dengan Helmi. Masuk je rumah, aku terus buat sujud syukur.  Bersyukur kerana aku tak cedera teruk dan anak-anak dapat ke sekolah.

Pasti ini semua ada hikmahnya.  Antaranya ialah Allah telah menyelamatkan aku daripada kemalangan yang lebih ngeri di luar sana.  Aku juga tak perlu bawa motor lagi untuk tempoh yang tertentu sebab motor tu kena bawak gi kedai untuk direpair, selain alasan yang wujud tanpa perlu dipersoalkan iaitu aku sudah gentar bawak motor, kononnya begitulah.  Yang sebenarnya aku memang kurang gemar bawak motor.

Alhamdulillah juga, aku benar-benar cool.  Entahlah benda-benda macam ni aku boleh bersikap cool.  Tak kepoh atau hilang semangat atau macam nak pengsan.  Cuma tak taulah kalau muka tetap pucat hehe ... tanda-tanda tak ada.  Tangan aku tak dingin pun.  Dan syukur juga muka atau anggota tubuh aku tak tercedera teruk apatah lagi tercucuk pokok kaktus berduri yang ditanam dek abah dalam pasu yang dah pecah berkeping tu.  Semuanya ALHAMDULILLAH syukur ke hadrat Allah yang telah menyelamatkan dan memelihara aku dan anak-anak. 

Oh Tuhanku, kuatkanlah imanku.  Masukkanlah aku dalam golongan orang yang bertaqwa.  Berilah aku kefahaman tentang Islam. Ajarkanlah aku tentang Islam.  Keluarkanlah aku dari kejahilan.  Janganlah biarkanku bersikap jumud dan meniru-niru tanpa pengetahuan.  Ya Allah, selamantkanlah aku dari kerugian dunia dan akhirat.  Pilihlah kami dan keturunan kami untuk buat usaha ugama.  Semoga satu hari tak lama lagi, aku dan suamiku akan dapat bersama-sama mereka yang berbuat demikian itu.  InsyaAllah.

2 comments:

Noraini Hassan said...

Apa dah jadi...? Alhamdulillah tak cedera teruk. Tak berani langsung nak bw motor. Aizat tgh mengira hari nak ambik lesen motor, 13hb ni cukup umur..excited..

Naqhuhines said...

kemalangan kecil je. Alhamdulillah kelengkeng dan tepi tulang kering kiri sakit sikit. Intan kalau boleh memang tak nak bawak motor yang itu. kalau vespa kecik ok la kot, ramai budak2 perempuan bawak. tapi tak dan nak beli. lagi tiga tahun je budak2 ni sekolah kat situ. lepas tu masuk madrasah insyaAllah termasuklah Hanessa. Naqib pun excited gak tu. Dia kalau boleh nak ambik lesen keta terus. nak tunggu cukup umur 16 tahun tunggu hujung tahun la hehe. Aizat tu tinggi, kalau bawak motor besar smart dah tu. :)

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing