Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, March 19, 2012

cuti sudah tamat

Sepanjang perjalanan, ada sahaja yang dibualkan oleh Naqib.
"Ma, lain kali kalau cuti boleh tak along balik naik bas?"
"Ada ke bas dari sana ke Klang?"
"Ada naik dua kali.  Dari Kajang sampai Banting, RM2.  Banting Klang RM2."
"Mana along tau?"
"Indon yang kerja kat madrasah bagitau.  Ada yang duduk Batu 7, Batu 10, merata-rata."
"Abih, baju kotor camana?"
Ohh baju kotor jemput jugak, tapi lebih awal!

"Ma, bulan lima ni along mungkin kena khidmat."
"Khidmat apa?"
"Khidmat jhor."
"Jhor tu apa?"
"Jhor tu macam mesyuarat besar."  Kalau tak betul, pembaca yang arif tentang maksud jhor tolong bagi pembetulan  ya.
"Tapi yang mama tau bulan lima ni diorang sebut ijtimak.  Mak Ali kata dia nak balik bulan lima ni, ayah dia pergi ijtimak.  Boleh la mama jumpa mak Ali nanti."  Teringat kak Hawa kat Brunei.
"Ijtimak tu seluruh dunia,ma."  Entah le, tak kisah la.
""Hmm bagus la, kalau dapat khidmat. Khidmat la dengan maulana-maulana.  Boleh mintak doa. Kalau jumpa, mintak la doa untuk kita semua (borong doa!)."  Teringat sufiafriqiyya.
"Tapi kalau ustaz anjak umur 17 je, tak dapat la."
"Berdoalah banyak-banyak dari sekarang ni.  Rapat-rapat la dengan ustaz, mudah-mudahan umur 16 dapat la pergi jugak."  Teringat Ustaz Azman yang lembut air mukanya.

Semakin hampir dengan kawasan Bukit Changgang, semakin galak Naqib berborak.  Dia menceritakan pengalaman balik malam ke rumah, dari trip ke SP dan TS hari Sabtu/Ahad lepas.  Katanya ada seorang pakcik begitu caring melihat dia berseorangan di tempat menunggu bas Klang.  Siap tolong lap peluh di pelipisnya dan bagi nasihat supaya berhati-hati, sambil dia membaca akhbar di situ.  Kemudian si pakcik meninggalkan sesuatu dalam bungkusan untuk dia.

"Tapi bila bas datang, Along tak ambik pun benda tu."
"Benda apa tu?  Napa tak ambik?"
"Ntah la.  Macam apam balik je, suam lagi.  Along tak tengok dalamnya."
"Ish, membazir je."
"Ntah la ma ... kalau ma tengok pakcik tu ..."
"Apa kena ngan pakcik tu pulak?"
"Hmm ... macam mat pit pun ada.  Orang kata apa tu ... talam dua muka?  Ntahla, along rasa semacam la ..."

Urmm ... Dalam hati selalu berkata-kata, semoga ini trip pertama dan terakhir along bersendirian bersama kawan-kawan ke TS, tapi hingga dia balik madrasah lupa nak mengucapkan di mulut.  Semoga lepas ni tak ada permintaan sebegini lagi.  Setakat nak tidur di SP insyaAllah tak ada masalah, selagi tak ada melakukan perkara-perkara 'luarbiasa' yang mengejutkan.

Sebelum tu, Naqib kisahkan dia naik teksi dari SP ke stesen komuter bersama pemandu berbangsa India dalam usia 30an.  Pemandu tu yang mengajak dia berbual, tentang Islam.  Tentang bangsa Arab, jahiliah (dia sebut zahiliah, kata Naqib) dan di mana Tuhan bertempat.

Blank gak, kata Naqib.  Tapi dia cuba juga menjawab sesuai dengan apa yang difahamnya.

Jadi, sungguh-sungguh belajar hafiz ni. Lepas tu belajar alim kat Nizamuddin, Afrika, Madinah, mana-mana tempat pergilah.   Lepas tu keluarlah  ke mana-mana seluruh dunia ni, Afrika, England, Temboro, Madinah ... sahabat Nabi SAW bertebaran di seluruh dunia.  Salah seorang sahabat Nabi SAW makamnya di Guangzho.

InsyaAllah sekarang ni mulut sedap bercakap.  Semoga Allah memberkati niat dan sampaikan hajat yang baik.

Hampir nak berpisah, tapi dia masih lekat di tempat duduk.  "Ma, bila mama nak datang?"
"Entah, bila Along nak mama datang?"  Dalam hati teringat dia tak sempat nak makan nasi kerabu, sebab tokeh nasi kerabu bercuti.
"Lagi dua minggu mama datang la.  Along tak dapat call, telefon tak de."  Boleh la bawak nasi kerabu insyaAllah.  Telefon ada tapi mungkin tak mudah nak digunakan pada sebarang masa, pelajar pun ramai kena bergilir-gilir.
"Ok, mama datang Sabtu."
"Kalau Sabtu, tengahari la.  Kalau Ahad, pagi mama datang la boleh outing jap."  Beli nasi kerabu pagi Sabtu, boleh dimakan tengaharinya. 
 

***
Baru masuk jalan utama arah ke lebuhraya Kesas, tak jauh dari simpang keluar taman perumahan kami, Laila Ain bertanya.

"Ma, bila mama nak call?"
Erk ...  "Macam biasa la.  Seminggu sekali je kan?"
"Haah, tapi bila?"  saya jeling dia di sebelah.  Nampak hanya bulu matanya yang lebat terkedip-kedip memandang ke depan.

"Hmm Khamis?  Tapi petang ke malam?"
"Mama call Selasa la."
"Aik, cepatnya.  Petang ke malam?
"Mama call petang 5.30pm.  Nanti hari Selasa tu Ain bagitau la hari Khamis tu nak mama call lagi ke tak, ya."  Gitu pulak.

Teringat Laila Ain memberitahu di hari pertama dia balik rumah kelmarin, "seronok duduk madrasah, ramai kawan."
Hari nak balik, dia cakap begini pulak, "mama jangan marah eh.  Ain rasa macam tak nak balik madrasah la ..."  Memang tak kena layan la omelan macam ni.  Dia sambung lagi, "Mama jangan marah eh, Ain nak adik lagi.  Seronok la pegang baby."  Itu pulak!  Tak lupa dia dengan syarat dia masuk madrasah dulu rupanya.

Anak dara ni tak banyak kisah, tapi banyak dapat komplen hahaha ... Komplen dari uwan dia yang memerhati perangai cucu-cucu masa cuti kat kampung tempohari. 

"Orang ada abang rajin ke dapur, cer dapat abang kaki melingkar, dia la yang kena turun dapur,"  kata saya kepada mak. 

Mak pot pet pot pet pasal Laila Ain.  "Orang umur 6 tahun, 7 tahun dah pandai ke dapur dah ..." kata mak. 

Mak macam terlupa pulak siapa mak Laila Ain hihihi ... yang alhamdulillah dapat suami sangatttt rajinn ke dapur.  Jadi bila fikir-fikir balik time nak marah-marah tu, teringat la diri sendiri yang dah dekat nak nikah pun masih jarang masuk dapur.  Mujurlah Allah beri sedikit kelebihan mudah faham dan boleh adun rempah dengan baik sehingga tak jarang juga dapat pujian, dari suami dan anak-anak :))). 

Cuma kalau boleh eloklah Laila Ain cepat datang rajin ke dapur dan jangan sampai tersilap bahan.  Tak kenal bahan dan rempah.  InsyaAllah semoga dapat suami soleh yang serba boleh, antaranya sangatttt rajinnn bersama-sama ke dapur macam abah. InsyaAllah. 

Teringat suami bercerita yang maknya pernah bercakap lebih kurang macam ni, "orang lelaki rajin ke dapur nanti dapat bini tak pandai masak." 
"Betul ke mak cakap macam tu?  Tak patut tau!"  Perasan diri dah pandai memasak ...
Suami gelak.  "Gurau je lah!"

***

"Ma, sunyi la along tak de, kakak tak de ..." kata Hidayat selepas solat Maghrib.
"Hmm ... sok kalau Dayat masuk madrasah, Adik masuk madrasah, mama abah tinggal dua orang je, lagi sunyi."
"Ehh, Adik masuk dah besar sikit la."  si adik menyampuk.
"Aik, kata nak ambik hafizah, darjah empat boleh la tu."
"Hmmm ye la ye la ..." sahut Adik.

Macam nak melupakan kesunyian, budak berdua ni asyik bergurau sampai peringkat tendang menendang sambil gelak ketawa.  Terkenang diri sendiri, dulu sentiasa berseorangan.  Kawan seharian di rumah hanya mak abah dan kucing, kekadang anak ayam.  Betapa teringinnya mempunyai adik-beradik.  Betapa cemburunya kepada kawan-kawan yang ada abang, kakak dan adik.  Selalu memerhatikan saudara-mara yang ada adik-beradik dengan sikap masing-masing.  Akhirnya satu ketika, saya pun tahu saya juga ada adik-beradik ... adik yang itu memang adik saya.  Kakak yang itu memang kakak saya.  Muka pun serupa.

Penat juga hari ni.  Macam selalu saya ada dua trip berlawanan arah untuk Naqib dan Laila Ain.  Mula-mula hantar Naqib.  Abahnya ada urusan penting, tak dapat nak bersama.  Hanya bersalaman, berpesan-pesan dan kucupan sayang kepada anak-anak yang akan pulang ke madrasah.  Saat akhir, Laila Ain sebut sambal bilis.  Buat juga guna rencah cili padi.  Cili kering tak cukup.  Si abah sempat menyiapkan dua jenis asam pedas ~ asam pedas kepala ikan kurau@ikan merah, dan asam pedas ikan kembung@ikan kerisi (cadangan nak masak asam pedas ikan pari, tapi tak ada pulak di pasar) untuk anak-anak yang belajar.

Pagi-pagi buat puding ala pizza @ lasagna.  Kata Naqib, pizza Melayu.  Hmm saat ini baru teringat kawan Laila Ain minta resepi, dah lupa nak tulis.  InsyaAllah lain kali le.

Dan kali ini saya memakai purdah dari dalam rumah.  Balik dari menghantar anak, pun bukak dalam rumah.  Semasa di madrasah Laila Ain, ada seorang budak datang berbisik dengannya.

"Ma, kawan Ain tanya bila mama pakai purdah tu?"

Selalu bersua dengan anak-anak madrasah tanpa burqa.  Rupanya mereka memang prihatin dan perasan kehadiran saya di celah-celah ibu dan pelajar yang baru sampai.

"Doakanlah ye ..."  begitulah jawab Laila Ain kepada kawannya.

Hari ini ada seorang jiran yang sedang memerhatikan anak kecilnya bermain basikal di hadapan rumahnya.  Ketika melintasi dia, saya angkat tangan dan dia membalasnya.  Tentu sahaja dia kenal saya melalui kereta yang saya pandu.

Berhenti dulu di sini.  Nak mengemas rumah sambil mengenang-ngenang Naqib dan Laila Ain.  Terbayang masing-masing makan nasi berlauk ikan kerisi dan ikan kembung bersama kawan-kawan rapat di 'port rahsia' selepas selesai belajar malam tadi.


1 comment:

Datoksir Kronik said...

tabib ustaz nor azman albanjary http://datoksirkronik.blogspot.com/2015/02/rawatan-percuma-untuk-gangguan-makhluk.html

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing