Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, March 11, 2012

Aduhai mimpi!

Sejak kebelakangan ini, saya seolah-olah 'dihantui' oleh mimpi Mak R.  Saya selalu memikirkan mimpi yang muncul dalam lena Mak R.  Mimpikan arwah-arwah terdekat seperti ibunya, anaknya (kakak saya yang meninggal dunia 3 tahun lepas) dan suaminya (arwah abah Hassan).  Terkini, khabarnya Mak R dikunjungi arwah ayahnya pula.  Semua mimpi kunjungan ini bermula pada Disember 2011 lepas.

Apakah ertinya ziarah demi ziarah itu?  Hanya Allah yang Maha Mengetahui.  Pada masa yang sama, Mak R khabarnya semakin uzur.  Tidaklah bererti Mak R telah terlantar di atas katil.  Tetapi matanya semakin kabur.  Tubuhnya semakin kurus dan kecut.  Hujung tahun kelmarin, Mak R jatuh tergelincir di kaki lima kedai dan tangan kanannya retak.  Terbaru, saya dapat tahu Mak R sakit pinggang hingga pada satu ketika dia begitu payah hendak bangun dari baringnya.  Tapi melalui telefon, Mak R beritahu sakitnya semakin kurang apabila kakak sarankan Mak R lapiskan tilam yang digunakan supaya lebih tebal.

Semoga Mak R sentiasa dalam pemeliharaan Allah, insyaAllah.

Cuti bulan tiga telah bermula hari ini, Sabtu, 10 Mac 2012.  Semalam saya sudah menjemput Laila Ain dari madrasah.  Tadi sebelum Zuhor, saya menjemput Naqib pula.

"Mama, Ain mimpi pelik tapi seronok sangat!" kata Laila Ain dengan aksi yang sangat teruja.

Mimpi?

"Mimpi apa yang seronok sangat tu?"

Laila Ain bercerita ~ dia berada di satu tempat sedang menapak di atas karpet hijau.  Di kiri kanan karpet ada ramai wanita-wanita berpurdah seolah-olah sedang mengalu-alukan kedatangannya.  Walaupun hanya nampak mata sahaja, tetapi mereka kelihatan sangat cantik rupawan.

"Mata diorang cantikkkkkk sangat, ma!"  kata Laila Ain dengan penuh kesungguhan.

Wanita- wanita tu menyanyikan lagu selamat datang yang tak pernah didengarnya.  Begitu indah dan merdu.  Kata Laila Ain, lagu yang didendangkan tak pernah didengarnya di mana-mana.  Tapi tak dapat diingat walau sepatahpun perkataan atau rangkapnya. 

Waduhh ... macam mimpikan bidadari aje!

"Kat hujung karpet hijau tu, ada masjid berwarna hijau jugak.  Cantikkk sangat masjid tu!!!  Tak pernah Ain tengok masjid cantik macam tu kat dunia ni.  Tapi ..."

"Tapi apa?"  cuak.

"Lepas tu Ain terjaga!"

Uk ala ...

Hmm ... mungkinkah Laila Ain sudah terima alu-aluan dari para bidadari untuk masuk ke dalam kelompok mereka pada satu ketika nanti?  Hanya Allah yang Maha Mengetahui.  Sekiranya dia sanggup menempuh jalan yang khusus itu, insyaAllah ... Semoga Allah permudahkan untuknya.  Aameen.

Semoga bidadari yang ini akan tulus dan mulus juga sikapnya. Tak garang dan cengih macam sekarang ...

"Along mimpi apa agaknya ek?"  saya tertanya-tanya.

"Along tak de mimpi.  Along tidur mati."  sahut Hidayat.  Tergelak mendengarnya.

"Eh, Along kan insomnia."  Tiba-tiba saya teringat aduannya mengatakan dia susah nak melelapkan mata.  Bila waktu pengajian, dia selalu mengantuk kerana tak cukup tidur.


Naqib - dia bermimpi juga sebenarnya.  Cuma mimpinya adalah realiti.  Mimpinya adalah sebuah mimpi ngeri di alam jaga.  Bukan di alam tidur.

Selepas Maghrib Jumaat, dia menelefon abahnya.  Kemudian telefon dipas kepada saya.

"Ada apa, long?"  Takkan nak suruh jemput awal kot.  Dia balik esoknya, Sabtu.

"Along pecahkan tingkap van ustaz."

Mimpi ngeri Naqib bermula ketika dia bermain timbang batu. 

"Batu tu kecik je, ma.  Along jauh dari van tu.  Dia kena kat cermin belakang tu, 'tik' bunyinya terus jatuh ke tanah.  Lepas tu cermin tu retak terus ...  Masa tu tengahari, tengah bahang.  Gambar yang ustaz bagi tu gambar lepas ustaz pecahkan semua cermin tu."

Inilah namanya takdir Allah.  Tak siapa yang tahu apa yang berlaku sesaat lagi dalam kehidupan kita.  Naqib pun tak sangka seketul batu kecil akan menjadi mimpi ngeri kepadanya.  Semoga mimpinya ini bertukar menjadi rahmat Allah.  Ya Allah, tolonglah kami dalam hal ini.  RM745 tu bukan jumlah yang sedikit.  Bantulah kami, agar kami berharap dan bergantung kepadaMu semata-mata. 

Semasa rutin menelefon mak J pagi semalam, sempat la saya selitkan kisah Naqib.  Mak pun tersentak dan macam selalu apabila ada kes-kes ganjil memberi respon yang hangat.  Nada suara saya rendah dan semakin rendah, dengan harapan mak akan bertenang semula.   Kemudian, mak bercerita pula tentang mimpi uwan.

Mimpi lagi?!

Dalam mimpi tu, uwan hulu-hala menangis.  Dia dengar ada orang bercakap-cakap hairan tentang perlakuannya, dan ada yang menjawab, "Intan dah mati."  Sebab itulah dia menangis hulu-hala.

"Ohh tu tandanya panjang umur tu mak," kata saya agak ngeri.

Serta-merta saya teringat kepada mimpi suami saya suatu ketika dulu, mungkin ketika masih ada anak seorang atau dua, atau masa baru nikah ... tak ingat bila.  Suami memberitahu, dia bermimpi memandikan jenazah saya.  Dia menjirus tubuh saya dari rambut hingga ke hujung kaki.  Itu sahaja yang saya masih ingat.

Dan ada kesinambungan pulak tu.  Entah bila, pun saya tak ingat, suami bermimpi lagi, katanya mak J sibuk carikan pengganti saya untuk dia.  Agaknya dalam mimpi tu saya dah tak ada la tu ...

Mimpi suami ni sempat juga membuatkan hati jadi gundah-gulana.  Mau tidak!  Mimpi-mimpi yang ngeri la tu!  Tapi sempat juga membuatkan hati terhibur, iaitu mimpi dia mandikan jenazah saya tu.  Dulu pernah juga mencari tafsir mimpi, dan kalau tak silap maksudnya baik aje.  Tapi mimpi suami yang kedua tu, membuatkan saya cemburu tak tentu.  Apasal mak buat macam tu?  Tapi ... kalau realiti pun, mungkin afdal mak yang carikan orang untuk jaga suami dan anak-anak saya ... Huhuhu sedihnya! 

Walau apapun, ia semakin mengingatkan saya kepada MATI.  Semua akan mati.  Saya pun akan mati.  Semenjak arwah onyang meramalkan mati saya ketika usia belum tua, saya dah mula diekori igau kematian.  Ditambah lagi dengan mimpi-mimpi suami.  Saya selalu membayangkan tubuh kaku ini sedang terbujur ditutupi kain putih, wajah ditutupi selendang putih.  Kemudian air akan dijirus perlahan-lahan ketika memandikan.  Dikafankan dan masuk ke liang lahat bersendirian.  Nah!  mimpi uwan adalah yang terkini dan terbaru.  Ya, semakin lama kematian semakin dekat.  Hidup semakin singkat.  APA YANG AKU DAH BUAT UNTUK MENGHADAPI SAAT SAKARATUL MAUT ITU???

Setakat hari ini, saya masih berangan-angan, semoga 'aku mati dalam senyuman.'  Masih alpa dan lupa.  Masih melawan dan membantah.  Masih beri alasan.  Ya Allah!


Saya macam dah lama tak bermimpi.  Bangun pagi, kosong.  Ada sekali dua je ingat mimpi malam tadinya, tapi tak jelas.  Tapi tak kesah la ... Cukuplah nikmat tidur yang diberi Allah.  Kalau mimpi tak lena sangat, asyik kena kacau dengan makhluk halus, memang tak sempat nak bermimpi. 



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing