Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, December 28, 2011

copy - 'hidupkan suara Nabi di rumah'

Pagi ni saya berminat pulak menjenguk blog Hamka.  Dan saya tambah berminat point Hamka nombor 8, maka saya (yang tak rajin @ pemalu nak komen kat blog Hamka yang glamer ni, jadi di sini saya ajukan 'Hamka, akak copy paste nombor 8 je, harap diizinkan ... terima kasih :)' ~ walaupun rasanya tak praktikal langsung minta izin dari blog sendiri ... harap2 Hamka tak kisah hehe ... sebab sebelum-sebelum ni pun ada juga copy paste entri dia ... ) dan ini bukanlah sebab nak menambah traffic ke blog ...

Cuma, saya ada kitab yang dimaksudkan oleh Hamka.  Dua-dua ada. Dan point 8 ni ada la kena-mengena dengan alasan saya untuk masukkan entri Hamka tu kat sini.  Jom la baca jap.


8.Hidupkan suara Nabi di rumah.

Al quran dan Hadith bila dibacakan, akan mengeluarkan satu cahaya yang boleh menerangi hati si pembaca dengan syarat pembaca faham apa yang di baca dan sanggup mendengar dengan penuh rendah diri...

Kita rujuk kepada masyarakat Jahiliah di zaman nabi, masyarakat yang terkenal dengan kejahatan seperti bunuh anak perempuan hidup-hidup, minum arak dalam tengkorak berdarah, dan berjudi dengan membunuh wanita mengandung untuk teka jantina bayi.. serta lain lain maksiat..

Tapi bila mereka mendengar suara Nabi membaca Al quran dan hadith, maka satu cahaya nurani yang terang telah datang dan menerangi hati si pendengar sehingga meleleh air mata mereka keinsafan sehingga akhirnya mereka memeluk ugama islam dan bersolat tak jemu-jemu,

Maka kerana itulah para ulamak telah menggalakkan kita agar menghidupkan bacaan Hadith Nabi dirumah kerana apabila ‘Suara Nabi’ di dengarkan, maka ianya akan mengeluarkan satu cahaya yang boleh menerangi hati si pendengar dengan syarat si pendengar faham apa yang di dengar dan sanggup mendengar dengan penuh rendah diri...

Ilmu penting, kena belajar, tapi jika hati gelap.., maka takde kekuatan untuk amal ilmu kerana hati menjadi buta sehingga tidak nampak kelebihan dari perintah Allah...

Untuk itu, aku juga belajar-belajar menghidupkan ‘Suara Nabi’ (bacaan ta’alim) dirumahku pada setiap malam selepas isyak dan membacanya di hadapan anak dan isteri yang mana aku telah melihat hati mereka mulai terang dengan cahaya kerana mereka mulai menjadi isteri dan anak yang taat kepada Allah dan suami serta ayahnya..

Nikmat mana lagi yang lebih besar dari ditaati? Mana ada raja yang sanggup jadi Raja kepada rakyat yang tak nak taat?, mana korang sanggup jadi bos kepada pekerja yang asyik mogok..?, dan mana best jika jadi suami kepada anak dan isteri yang derhaka?

Best ke jadi Mak kepada Si Tanggang?

Maka kerana itulah kita kena hidupkan kembali “suara Nabi” dirumah kita agar cahaya Al quran dan hadith dapat menerangi isi hati kita.., bila hati dah ada cahaya, barulah kita dapat amal ilmu ugama kerana terbukti, ramai orang ada ilmu ugama tapi selamba buat maksiat dan selamba tak pergi masjid sebab hati mereka gelap.., dan bila aku tanya kawan kawan aku yang istiqamah buat baik dan istiqamah pergi masjid, apa rahsia mereka?

Jawapan mereka adalah mereka mendengar “suara Nabi” setiap hari bersama anak bini.., dan yang malas bersolat di masjid serta suka solat lengah-lengah, bila ditanya, ada tak majlis “suara Nabi” di rumah korang? Jawapannya takde.., sibuk layan TV anak beranak.., macam mana hati tak jadi gelap?(walaupun TV tu bercahaya dan bewarna warni)

Korang belilah kitab mutakhab Hadith karangan Maulana Yusof atau Fadhilat amal karangan Maulana Zakaria.., kumpul anak beranak, dan baca dengan gaya ustaz walaupun korang bukan ustaz, dan anak beranak kena dengar gaya pelajar walaupun mereka ustaz atau ustazah..

Baca hadith Nabi jika boleh ulang tiga kali.., tak perlu tafsir sebab dah ada tafsir kat bawah.., baca jer.., maka insyAllah.., ianya akan mengeluarkan satu cahaya yang boleh menerangi hati si pendengar dengan syarat si pendengar faham apa yang di dengar dan sanggup mendengar dengan penuh rendah diri...

Dan insyAllah, masyarakat jahilliyah yang bunuh anak hidup-hidup pun boleh jadi baik bila dengar ‘suara Nabi’.., apatah lagi anak anak kita yang tak pernah membunuh, kalau bunuhpun mungkin setakat bunuh cicak dan nyamuk.., apalah sangat..

Ini adalah dari buah fikir penulis blog Kereta Mayat.  Jika berminat nak baca seluruh entri, bolehlah ke sini

sebenarnya aku ada benda nak cakap, tapi sindrom 'tak pe la, tak penting kot' atau 'tak tau la nak cakap macamana kang salah pulak buat malu je' atau 'aku rasa apa yang aku fikir ni betul' berulang lagi, macam situasi dalam kelas kat U dulu time nak angkat tangan bertanya tiba-tiba muncul ayat-ayat macam ni dalam kepala ... jadi, aku stop dulu kat sini.

Jumpa lagi :)

sketsa ...

"Yang! Basuh baju tak hari ni?!"  Pak Meon terlebih rajin pagi ni, dah siap-siap angkat bakul baju kotor kat depan pintu bilik ...

"Jap, lima minit lagi."  sambil tu masih hadap pc ... menyudahkan ayat-ayat terakhir dengan telekung solat Subuh tadi (tapi dah buat solat Isyrak, sat lagi solat Dhuha pulak ... insyaAllah tunggu pasir cukup panas sehingga anak unta pun bangkit dari duduknya hehe ... tapi hari ni macam kurang panas je ... rasanya anak unta masih santai-santai lagi)

... masuk baju dalam mesin cuci.

"Dayat, jom solat Dhuha" sambil jeling kat abah dia.

"Jap ma, lagi lima minit!"  sambil hadap pc dia.  Heh budak ni, nak kena ke!!

* Harapan - semoga aku sekeluarga dapat beristiqamah buat taklim di rumah ini.  Istiqamah baca al-Quran hingga dapat khatam dalam 40 hari lepas tu pusing lagi dan khatam lagi.  Semoga dapat sama-sama menimba ilmu, membaiki diri dan dakwah dengan jemaah.  Yang mana buat masa ni, nampak macam masih jauh sangat dari laluan utama.  Pak Meon pun sibuk dengan barianinya.  Bini dia (aku le) sibuk dengan cookiesnya.   Semoga Allah sampaikan hasrat cita-cita dan hajat yang baik-baik ameen.

-end-

"TAK BASUH BAJU KEEEEEE???" alahai yela yela ...





Friday, December 23, 2011

naik bas tengah malam

Tiket bas ekspress (ntah apa nama, kalau tak silap Maju Ekspress kot tengok sekali pandang kat tiket pagi tadi) sudah dibeli.  Bukan bas dua tingkat pun ... kalo ngko nak gi Thailand bolehlah naik bas tuh, kata suami bila saya tanya pasal bas double-decker.  Apa pun, budak-budak dah teruja sangat nak naik bas.

Kita solat hajat nanti, supaya Allah selamatkan perjalanan kita sampai Senai.  InsyaAllah.

Mak telefon tanya lagi pasal kami.  Abah yang buat call, terkejut dia bila saya beritahu naik bas tengah malam.  "Pukul berapa sampai tu?"  tanyanya.

Mak pun pesan supaya turun kat tol Senai.  Suami kata pulak, nanti turun kat Larkin.  Oii jauh tu, jangan turun kat sana, mak jerit kecil dalam telefon.

Kemudian telefon mak mertua beritahu tak singgah rumahnya.  Dia nak mengikut ke Senai.  Bila tak singgah dan dengarnya Segamat pun dah naik air, banjir, mak kirim sumbangan aje.  Lewat petang abah mertua pula telefon.  Abah ni memang rajin menelefon anak-anaknya, kelakar juga bila masing-masing perasan abah rajin telefon dia aje hehehe ... saya fikir abah rotate telefon semua anak-anak terutama yang jauh dan jarang jumpa macam kami.  Abah pun kirim sumbangan juga.  

Beg dah siap.  Saya cuba sungguh-sungguh meminimakan pakaian yang perlu diangkut.  Tapi memikirkan dua hari yang mungkin sibuk tak ada masa nak mencuci selain faktor cuaca yang mungkin tak panas, terpaksa juga selitkan sepasang dua pakaian ekstra masing-masing.

Kami akan menempuh sebuah perjalanan menuju selatan.  Ini hanyalah perjalanan dunia antara satu tempat ke satu tempat.  Semoga Allah memelihara perjalanan kami ini, sehingga selamat sampai demi memenuhi undangan saudara kami ini.  InsyaAllah.

Hidup ini juga sebuah perjalanan dari satu pintu ke satu pintu.  Dari pintu fana menuju pintu barzah.  Bagaimanakah persiapan kita untuk perjalanan yang hakiki ini ya?

(radioislam sedang ke udara di corong speaker laptop).  Ustaz ni sedang menceritakan kisah hajat insan terhadap keperluan dunia, mengambil iktibar para sahabat r.a.

Intipati kehidupan sahabat r.a ialah ala kadar, zuhud dan meninggalkan dunia untuk keperluan akhirat.  Boleh tak kita guna tiga helai baju aje?  tanya ustaz.

Teringat tengahari tadi, saya kecek kat suami kata kedai pakaian kat masjid jual lelong jubah-jubahnya.  RM70 aje.  Murah la tu kan, ada la sehelai dua yang saya boleh buat pilihan.  Tapi belum dapat kelulusan.  Kena lepaskan keperluan anak-anak nak naik sekolah dulu.  Masalahnya nafsu dah berkata, 'saya nak yang mahal sikit boleh tak?'

'Berapa mahal nak?  RM30 ribu ke?'

"Tak, RM350 aje dah ok dah tu. Hehehe ...'

'Ala, pakai RM3 pun bukan orang tau.'

"Tak pe la ... kita nak tonjolkan keindahan Islam kat pakaian.'

Huhuhu ...

Okeh, nanti sambung lagi.  Jubah mahal vs zuhud ... akal vs nafsu.

Jumpa lagi.  InsyaAllah.

"Ma cepat la tak sabar ni nak naik bas ..."  kata Hanessa dengan suara buat-buat sengau.  Hehehe yela yela ...




jenuh buat biskut

1.56 am.

Saya baru sahaja memasukkan dua tray terakhir biskut chips.  Malam ini saya sudah mengadun dua adunan biskut ini (siang tadi buat satu adunan), dapur terutamanya kat atas meja makan dah macam kilang kecik buat biskut pulak.  Cik abang pun tak terkata apa hehehe ...  Biskut ni untuk Naqib, adunan siangnya tu untuk Laila Ain.  Petang tadi saya sempat ziarah Laila Ain, alhamdulillah.  Dapat membawakan dia sebungkus nasi briani abahnya yang ditempah oleh pelanggan dari kilang Mychef di Puncak Alam.  Ada juga kuih bingka, sup daging, biskut chips juga.

"Banyaknya!"  kononla terkejut.  Satu beg ialah bantal kecik yang saya buat ekspres petang tadi, menjelang Asar.  Isinya saya ambil dari bantal saiz besar berumur 15 tahun, dibeli di Hua Ho Sengkurong dulu.  Saya beli untuk bersandar selesa sebab waktu itu saya sedang berbadan dua mengandungkan Laila Ain.  Hingga kini bantal itu masih berbakti kepada dia, tapi dalam saiz lebih comel.  Sarungnya dari perca kain corak bunga berwarna merah jambu tanah kuning air.  Hmm ok la, dia asyik menuntut aje semenjak saya buatkan sebiji untuk Naqib kelmarin.  Walhal dia sudah saya berikan bantal love dari set cadar pengantin saya dulu.  Masih mahu lagi satu.  Saya la yang terkejar-kejar masa alhamdulillah sempat juga.

Satu beg lagi ialah 11 peket biskut chips yang dimintanya.  Beg yang lain ialah pelbagai macam makanan untuk dia dan kawan-kawannya.

Kawan-kawannya datang dekat-dekat dengan kami, macam anak-anak ayam yang jumpa ibu sehingga saya rasa tersekat nak bercakap macam biasa dengan Laila Ain.  Bila ada ketika dia berbisik, saya pula pekak badak tak dengar. Rupa-rupanya masing-masing nak pinjam telefon, nak call keluarga.  So sorry la dah dua kali ni datang makcik tak dapat nak pinjamkan telefon sebab tak de kredit.  Nak topup alang-alang.  Telefon ada dua, dalam baki ada banyak lagi tapi tempohnya dah tamat.  Semenjak guna pakej yang ada panggilan percuma ni, saya jarang guna handphone.  Kalau tak pun saya pakai telefon cik abang aje.

Tu la ... patutla datang dekat-dekat.  Kesian, hampa je muka masing-masing ... sebab sebelum-sebelum ni mereka ada pinjam telefon saya untuk miss call atau sms famili.  Ok la, bagi nombor kang kat rumah makcik call.  Tepon makcik free je kalau call.  Bagi nombor tepon rumah ya.  Ada dua pelajar yang bagi nombor telefon untuk saya hubungi, salah seorangnya anak angkat saya yang bernama Shana tu.

"Kau ni manja!"  kata seorang pelajar berumur 8 tahun, kecil aje orangnya.

"Mana ada!"  kata Laila Ain sengih-sengih.  Alah, macam la orang tak tau.  "Mama, Ain kena gossip dengan Kak Solehah."

Hurmm ... kat tempat macam ni pun ada gosip-gosip rupanya.  Tapi saya rasa tak ada apa la sangat kalau setakat gosip Laila Ain yang semakin rapat dengan Solehah tu.  Mulut tempayan bolehla kita tutup, mulut orang ...

Nampaknya anak dara kami ni semakin ceria.  Alhamdulillah, itulah yang kami suami-isteri harapkan.  Tapi macam biasa, dia tetap akan pastikan bila saya akan buat panggilan telefon nanti.  Lepas tu, "Ma, sebenarnya Ain nak roti dengan tuna.  Lapar la malam-malam."

Dek kerana Hidayat pun sudah awal-awal mahu ke MyMaidin berdekatan, kami singgah situ dan saya belikan Laila Ain roti dan tuna yang dimintanya.  Bukan apa, terbayang dia kecur air liur memandang orang lain yang makan makanan ringan bila habis waktu menelaah (minum malam tak disediakan).  Kalau ada stok, bolehlah makan. Kalau tak ada, tumpang tengok aje kekeke ...  Ada juga dia bercerita tak dipelawa oleh kawan.  Nak minta segan.  Tengok aje la.  Mengenangkan itu, saya belikan dia sebantal roti saiz besar, satu tin tuna dan satu sambal bilis serta crackers sayur.  Kalau dia, tentu beli junkfood yang masin-masin tu, tapi dengan saya so sori ya ... kadang-kadang aje bagi can.

Semasa singgah menyampaikan roti (surprise sebab tadinya saya enggan belikan dia, kononnya nak terus balik rumah aje.  Saya balik tersurprise sebab Laila Ain cakap ramai kawan-kawan order biskut chips dan dia minta 50 peket, mak oi jadi tokeh biskut pulak la den ... jangan muka jadi muka biskut dah la) pelajar lain pula menyerbu meminta saya belikan ais.  Waaaa ... hari nak maghrib dah.  Tapi kasihan pada mereka ni.  Kalau dengar cerita Laila Ain, air masak mati selalu tak cukup.  Kena tadah dari penapis yang airnya terlalu halus.  Nak tak nak saya pusing mencari kedai runcit berdekatan dan minta Hidayat beli ais RM2.  Tu dia, separuh plastik besar ais hingga Hidayat senget sebelah mengangkat masuk kereta.

Sampai kat depan pagar madrasah, mereka dah standby tunggu saya.  Pelajar yang berkirim dah buka dompet nak bayar.  "Makcik sedekah! tak yah bayar." Mereka ramai-ramai ucapkan terima kasih sambil senyum riang.  Malam ni masing-masing minum ais la ya ...  "Sesekali boleh, orang perempuan tak baik minum ais selalu."  sempat juga pesan sikit tu.  Pelajar perempuan terakhir yang berdiri di pintu senyum lebar aje.

Esok jualan briani macam biasa insyaAllah.  Lepas tu kami akan bergerak ke Senai untuk menghadiri majlis perkahwinan anak saudara sulung saya, Shahirah Mohd Ariff dengan pasangannya Suparman Zamir.  Nikahnya esok tapi tak dapat nak bersama.  Lusa la baru sama-sama kita ya ...

Singgah tempat Naqib sekejap bawak biskut chips.  Dia order 30 bungkus.  Cadar dan dompet dia.  Nasi briani sikit.  Hmm apa lagi?  Lepas tu barulah memulakan perjalanan ke selatan.

Naik bas?  Seronok juga tapi tiket belum beli.  Naik keretapi?  Lagi seronok, siapkan duit aje la.  Kesian la kat Pak Meon yang macam selsema dan tentu penat menjual esok.  Kalau naik bas atau keretapi, boleh la rehat-rehatkan badan.  Naik kereta, tentu la dia yang akan pandu.  Perjalanan jauh, saya jarang sangat drive.  Lagi pun dah lama tak jalan jauh ni, setakat gi Muar aje.  Utara belum lagi dalam tahun-tahun mutakhir ni.  Tapi bimbang juga naik bas.  Tawakkaltu Allalah ...  Naik apa pun semoga kami selamat sampai, insyaAllah.

TING!  Ah, biskut dah masak.  Kekadang macam jemu juga buat biskut ni, sama aje tapi kadang-kadang rasa macam dah makin mahir pulak.  Tapi tang nak standardisekan saiz dia tu satu hal la ... kejap macam besar kembang semacam, kejap macam tak kembang sangat.  Padalah adunan sama je, acuan pun sama.  Agaknya ikut mata kot, mata saya makin kecik biskut pun kecik aje hahaha ... tak lawak pun.

Ok, dah 2.38 am.  Sorang-sorang kat dapur  ni kekadang suspen jugak.  Bantai replay  Ya Rabbi Bil Mustaffa - Madrasah Aljunied.  Jumpa minggu depan kot, insyaAllah.

Raihan Assubhu Bada

Wednesday, December 21, 2011

semalam yang aduhaiii

Semalam ...

Mula-mula masuk web Niagakit, kakak rekomen web tu untuk promosi briani master.  Tanpa sengaja hasmeon@hmaniaga.com hilang entah ke mana, tak wujud, tak valid.  Diganti oleh chefmeon@gmail.com.  Mujurlah sang chef ok aje.  Bukan disengajakan.  Maknanya alamat gmail kat bunting kena ubah.  Alamat yang sama di kad niaga juga kena ubah.  Hehe ...  jangan maree ...

Siaran Nur Islam sudah tak jelas, bising berlerak-lerak.  Hilang ghairah nak mendengarnya.  Mungkin sebab cuaca ... entahlah.

Suami ajak kami semua ikut dia keluar.  Singgah CAIST CIAST (sori tersalah tulis).  Cari satu kilang ni tak jumpa pulak.  Nak tempah stiker untuk kukiz dan briani pun dah terlupa.  Terpandang JM Bariani kat TTDI Jaya, singgah bungkus dua kotak nasi.  Hidayat ternampak Tutti Frutti kat deretan kedai bariani.  Dah lama dia minta singggah kalau jumpa kedai ni.  Pelik juga, bila masa dia tau pasal Tutti Frutti, rupanya dia tengok Majalah 3.  Saya la yang ketinggalan zaman.  Jadi, kami bertiga pun pergi Tutti Frutti.

Kami masing-masing ambik mangkuk sendiri dan tekan aje mana-mana perisa.  Saya dan Hidayat campur tiga perisa.  Syok aje menekan.  Lepas tu tabur aje apa nak.  Nah kau, bila nak membayar, harganya RM44!  Mujurlah bank bergerak bagi RM50 tadi.  Huhu ... kalau tak kena la hold kejap cari bank bergerak yang duduk kat kedai bariani tunggu nasi hehe ...  "Ok hutang dah langsai ya!"  Hidayat angguk-angguk sambil tersengih lebar (hutang janji la, bila dia mintak singgah Tutti Frutti, saya kata nanti la nanti la ...).  "Haa jangan nak promote pulak!"  sambung saya.  Terbayang kalau Naqib dan Laila Ain balik, tentu dia bercerita dengan bangga pasal makan yogurt Tutti Frutti, macam dia dan Hanessa bercerita dengan bangganya pasal singgal di I-City hari tu ...

Lepas makan bariani tapau dan sepinggan nasi putih dengan lauk ulam-ulam di Anjung Selera, kami solat Zuhor di masjid al-I'tisam.  Suami bersua pulak dengan member lama dia.  "Ayah sebut-sebut nama ko, Meon.  Lama tak jumpa."  kata Haji Zamri.  Maka, kami pun pergi la ke rumahnya.  Suami pun teringin nak berjumpa dengan Haji Osman, dah bertahun tak bertemu, tambah-tambah dengar dari anaknya tu, ayahnya dah uzur.  Dan di sana, saya terperuk dalam rumah dengan isteri tuan rumah dan keluarganya yang saya tak kenal.  Aduhh!  Suami dengan orang lelaki lain syok borak kat luar, siap gelak-gelak lagi.  Saya kat dalam rumah ... berperang dengan hati sendiri.  Hidayat dah dapat geng dengan cucu tuan rumah yang semua lelaki main games kat tingkat atas.  Hanessa dapat kawan lebih muda, satu-satunya cucu perempuan tuan rumah. Lebih sejam saya duduk kat situ.  Bila tak kenal, kena la berkenal-kenalan.  Bila semua diam, saya pun korek idea nak bercakap apa.  Tanya kesihatan makcik tu, tanya asal usul (sebab loghat macam orang nogori), cerita zaman Tuk Kaduk dulu yang kami pernah duduk situ juga lebih 4 tahun, huhh ... puas juga mencari idea nak menghidupkan suasana.  Kita ni kadang-kadang cepat ngam, kadang-kadang susah juga nak cari titik persamaan.  Jadi, kadang-kadang ... saya pandang-memandang dengan makcik tu, dalam hati rasa nak tergelak pun ada.  Mungkin makcik tu pun cari idea nak bercakap apa.  Akhirnya saya rasa tak boleh stay lagi dah, air teh dah tiga empat kali tuang dalam cawan, keropok pun tinggal dua keping aja dalam pinggan.  Sambil cari handphone nak tengok jam, terpandang jam dinding kat atas pintu ke dapur.  Lagi 10 minit ke pukul tiga.  Dengan selamba saya bangun menuju pintu, jenguk suami kat luar.  Wahh masih rancak macam tak nak berhenti orang-orang lelaki ni berborak.  Gelak-gelak, ceria betul!

"Dah nak pukul tiga ..." direct aje.  Orang tengah asyik borak macam ni mana jalan kalau kita bagi isyarat atau main-main mata.  Seronok betul diorang ni.

Masa nak balik, dah pakai kasut, budak dua orang tu masih tersangkut kat tingkat atas.  Pakcik tuan rumah sambung borak dengan saya pulak.  Keluarga ni suku Mungkal luak Naning rupanya.  Asal dari Alor Gajah, Melaka.

"Eh, kenal tak maman?  kalau ada, hantar la sini sikit."  Nampaknya balik dari Senai nanti, kena la cari maman kat kampung.  Kata mak, kalau musim hujan memang banyak maman.  Hajat orang seboleh mungkin akan dipenuhi, insyaAllah.  Tak kenal maman, kena angkut mak cari maman kat pasar hehe ...  Memang nak singgah kampung pun, nak makan manggis pulak.  Kata mak dalam telefon, manggis dah masak ranum.

"Jangan bagi dia selalu-selalu pegi Indon." Lhoo ...  bila saya kerut kening, pak haji sambung lagi, "Kan dia selalu pergi pesantren Ustaz Ramli tu.  Jangan bagi pergi sorang-sorang, nanti kang dia bukak cawangan baru kat sana."  Semua pakat gelak-gelak kecil.  HUHH!  Apa la diorang ni.  Tak suka betul!!!


Monday, December 19, 2011

Wong Fei Hung adalah seorang muslim

Saya peminat watak Wong Fei Hung.   Tak sangka pulak, ia adalah legenda yang pernah wujud.  Kredit kepada empunya blog ini. 

 

Cerita Sebenar Wong Fei Hung


(Bila Aku Terbaca Tulisan Drs Khalil Idham Lim Terasa Bahawa Begitu Banyak Sejarah Islam Kita Di Tipu)

Dicatat oleh
DRS. KHALIL IDHAM LIM

Selama ini kita hanya mengenal Wong Fei Hung sebagai jagoan Kung fu dalam film "Once Upon A Time in China".Dalam filem itu, karakter Wong Fei Hung dimainkan oleh aktor terkenal Hong Kong, Jet Li.

Namun siapakah sebenarnya Wong Fei Hung? Wong Fei Hung adalah seorang Ulama, Ahli Perubatan, dan Ahli Beladiri legendaris yang namanya ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional China oleh pemerintah China. Namun Pemerintah China sering berupaya mengaburkan jatidiri Wong Fei Hung sebagai seorang muslim demi menjaga imej kekuasaan Komunis di China.

Wong Fei-Hung dilahirkan pada tahun 1847 di Kwantung (Guandong) dari keluarga muslim yang taat. Nama Fei pada Wong Fei Hung merupakan dialek Canton untuk menyebut nama Arab, Fais.Sementara Nama Hung juga merupakan dialek Kanton untuk menyebut nama Arab, Hussein. Jadi, bila di-bahasa-arab- kan, namanya ialah Faisal Hussein Wong. Ayahnya, Wong Kay-Ying adalah seorang Ulama, dan tabib ahli ilmu penrubatan tradisional, serta ahli beladiri tradisional Tiongkok (wushu/kungfu). Ayahnya memiliki sebuah klinik perubatan bernama Po Chi Lam di Canton (ibukota Guandong).

(Harus di ingat gelaran fei ini juga merujuk kepada orang-orang cina muslim di negara kita seketika dahulu,ie, kumpulan Hai San di Perak).

Wong Kay-Ying merupakan seorang ulama yang menguasai ilmu wushu tingkat tinggi.Ketinggian ilmu beladiri Wong Kay-Ying membuatnya dikenal sebagai salah satu dari Sepuluh Macan(Harimau)Kwantung. Posisi Macan Kwantung ini di kemudian hari diwariskannya kepada Wong Fei Hung.Kombinasi antara pengetahuan ilmu perubatan tradisional dan teknik beladiri serta ditunjang oleh keluhuran budi pekerti sebagai Muslim membuat keluarga Wong sering turun tangan membantu orang-orang lemah dan tertindas pada masa itu. Kerana itulah masyarakat Kwantung sangat menghormati keluarga Wong.

Pesakit klinik keluarga Wong yang meminta bantuan perubatan umumnya berasal dari kalangan miskin yang tidak mampu membayar kos perubatan. Walau begitu, Keluarga Wong tetap membantu setiap pesakit yang datang dengan sungguh-sungguh. Keluarga Wong tidak pernah memilih bulu dalam membantu, tanpa memedulikan suku, ras, agama, semua dibantu tanpa pilih kasih. Secara rahsia, keluarga Wong terlibat aktif dalam gerakan bawah tanah melawan pemerintahan Dinasti Ch'in yang rasuah dan penindas.

Dinasti Ch'in ialah Dinasti yang merubuhkan kekuasaan Dinasti Yuan yang memerintah sebelumnya. Dinasti Yuan ini dikenal sebagai satu-satunya Dinasti Kaisar Cina yang anggota keluarganya banyak yang memeluk agama Islam.Wong Fei-Hung mula mengasah bakat beladirinya sejak berguru kepada Luk Ah-Choi yang juga pernah menjadi guru ayahnya. Luk Ah-Choi inilah yang kemudian mengajarnya dasar-dasar jurus Hung Gar yang membuat Fei Hung berjaya melahirkan Jurus Tendangan Tanpa Bayangan yang menjadi lagenda.

Dasar-dasar jurus Hung Gar ditemukan, dikembangkan dan merupakan andalan dari Hung Hei-Kwun, abang seperguruan Luk Ah-Choi. Hung Hei-Kwun adalah seorang pendekar Shaolin yang terlepas dari peristiwa pembakaran dan pembantaian oleh pemerintahan Dinasti Ch'in pada 1734.Hung Hei-Kwun ini adalah pemimpin pemberontakan bersejarah yang hampir mengalahkan dinasti penjajah Ch'in yang datang dari Manchuria (sekarang kita mengenalnya sebagai Korea).

Jika saja pemerintah Ch'in tidak meminta bantuan pasukan-pasukan bersenjata bangsa asing (Rusia, Inggris, Jepun),pemberontakan pimpinan Hung Hei-Kwun itu nescaya akan berjaya mengusir pendudukan Dinasti Ch'in.Setelah berguru kepada Luk Ah-Choi, Wong Fei-Hung kemudian berguru pada ayahnya sendiri hingga pada awal usia 20-an tahun, ia telah menjadi ahli perubatan dan beladiri terkemuka. Bahkan ia berjaya mengembangkannya menjadi lebih maju.

Kemampuan beladirinya semakin sulit ditandingi ketika ia berhasil membuat jurus baru yang sangat taktis namun efisien yang dinamakan Jurus Cakar Macan dan Jurus Sembilan Pukulan Khusus. Selain dengan tangankosong, Wong Fei-Hung juga mahir menggunakan bermacam-macam senjata.

Masyarakat Canton pernah menyaksikan langsung dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana ia seorang diri dengan hanya memegang tongkat berjaya menewaskan lebih dari 30 orang jagoan pelabuhan berbadan kekar dan kejamdi Canton yang mengeroyoknya karana ia membela rakyat miskin yang akan mereka peras.Dalam kehidupan keluarga, Allah banyak mengujinya dengan berbagai cobaan. Seorang anaknya terbunuh dalam suatu insiden perkelahian dengan mafia Canton .

Wong Fei-Hung tiga kali menikah karena isteri-isterinya meninggal dalam usia pendek. Setelah isteri ketiganya meninggal, Wong Fei-Hung memutuskan untuk hidup sendiri sampai kemudian ia bertemu dengan Mok Gwai Lan, seorang perempuan muda yang kebetulan
juga ahli beladiri. Mok Gwai Lan ini kemudian menjadi pasangan hidupnya hingga akhir hayat. Mok Gwai Lan turut mengajar beladiri pada kelas khusus perempuan di perguruan suaminya.Pada 1924 Wong Fei-Hung meninggal dalam usia 77 tahun. Masyarakat Cina, khususnya di Kwantung dan Canton mengenangnya sebagai pahlawan pembela kaum mustad'afin(tertindas) yang tidak pernah gentar membela kehormatan mereka. Siapapun
dan berapapun jumlah orang yang menindas orang miskin, akan dilawannya dengan segenap kekuatan dan keberanian yang dimilikinya.

Wong Fei-Hung meninggal dengan meninggalkan nama harum yang membuatnya dikenal sebagai manusia yang hidup mulia, salah satu pilihan hidup yang diberikan Allah
kepada seorang muslim selain mati Syahid. Semoga segala amal ibadahnya diterima di sisi Allah Swt dan semoga segala kebaikannya menjadi teladan bagi kita, generasi muslim yang hidup setelahnya. Amiin.

(Tidak menghairankan sekiranya Manchu sebagai maharaja terakhir China di gambarkan sesegitu rupa bagi menghalalkan kerajaan komunis sedia ada di China).
( Petikan dari Blog Negara Kedah )

p/s : Kisah di atas menunjukan bahawa kehebatan sesaorang tergantung pada kuat pegangan agama Islam.

gambar - jualan Briani Master kali ke 3

kali ni bawa tikar dan karpet kecil untuk budak-budak ni melepak.  Adam tak ikut sebab atok dia datang dari Muar.  So tinggal berdua aje.  Cuaca redup. 

khemah besar putih tu khemah MBSA untuk acara esok (Sabtu) karnival pendidikan Masjid al-I'tisam.  Tak ramai penjaja yang datang kerana menyangka gerai MBSA penuh dengan peniaga yang menyewa gerai, rupa-rupanya semua gerai tu kosong belaka.  Kami tetap pasang gerai sendiri. 

Masih awal,  lengang.  Masih boleh rilex santai-santai.


Kukiz Intan ...

hari yang 'hectic'

Sampai rumah jam 8 pm.  Gelap!  Sah Chef Meon tengah pengsan kepenatan.  Baguslah, alhamdulillah saya rasa lega, sebab kes balik lambat macam last week berulang lagi, cuma kali ini ia memang tak boleh dielakkan.  Tak dapat mengagih tugas.  Saya kena menghantar dua-dua anak pulang ke madrasah.  Sebenarnya pun dia tak boleh marah.  Bahkan abah seorang ni dah tak larat nak marah-marah, sebab seluruh tenaganya sudah dicurahkan untuk tugasan di gerai Briani Masternya tu ... Saya tau hatinya berdendang ria, sebab masakannya habis licin dan diberi thumbs up oleh tetamu.  Hehe ... alhamdulillah. 

Kemudian terpandang cadar biru dan sarung bantal peluk biru atas lantai.  Sah Naqib akan tidur atas tilam tanpa cadarnya.

Ke dapur, terpandang pulak baldi penuh dengan kain baju yang terlupa disidai tengahari tadi (cucian terakhir).  Saya masuk bilik belakang dan gantung satu persatu.  Jubah Laila Ain, baju Muslimah dan seluar panjang hitam.  Dia ada pakaian lain, tak mengapa.  Minggu lepas dia sudah mengangkut empat lima helai baju kurung saya.  Jadi dia ada banyak baju gantian.

***

Pagi tadi saya sampai tepat jam 7 di hadapan madrasah Laila Ain dan tepat jam 8 di madrasah Naqib.  ALhamdulillah syukur kepada Allah yang memudahkan urusan hari ini.

Macam biasa, dua-dua anak ini menyediakan gendong pakaian kotor untuk dicuci di rumah.  Yang paling banyak ialah pakaian Naqib.  Baunya ... huhh!

Lima trip cucian, yang terakhir selesai menjelang tengahari (dan terlupa nak disidai).  Cuaca redup tanpa angin.  Awan kelabu, seperti ditahan sesuatu, menunggu waktu untuk menggugurkan air hujan ke bumi.  Alhamdulillah, doa Haji Hamid sekeluarga dimakbulkan Allah.  Majlis perkahwinan anak perempuannya berjalan lancar sehingga majlis selesai menjelang jam 5 petang.  Cuaca yang redup-redup tidak berapa panas benar-benar memberi keselesaan kepada tetamu.

Tetapi pakaian anak-anak yang agak tebal seperti seluar Naqib masih sejuk lembap ketika diangkut masuk ke kereta.  Memang beginilah biasanya apabila mereka diambil dari madrasah.  Sudah siap-siap pakaian yang sengaja tak dicuci mungkin sehari dua sebelum pulang ke rumah, mahu dimasukkan ke dalam mesin pencuci.  Maka, baunya memang kurang enak hehe ...

Hai anak ... anak ... kadang-kadang terasa lucu memikirkan sikap mereka.  Gelihati dan terharu juga.  Baik yang lelaki, baik yang perempuan.  Tak mengapalah, dengan penuh rasa kasih tetap saya layani mereka ini.  Selagi kudrat masih ada, segala tanggungjawab yang dipikulkan di pundak terhadap hak-hak ahli keluarga akan cuba ditunaikan sebaik mungkin insyaAllah.

Jadi hari ini mesin cuci itu,  andai boleh bersuara mungkin ia sudah mengeluh kepenatan hehe ... Terima kasih mak, sebab hadiahkan mesin pencuci 14 kilo automatik brand LG ni.  Mak membelikan saya mesin ini setelah mesin cucian pintu depan buat kerenah.  Muatan yang besar membolehkan toto jenis ringan pun boleh masuk.  Alhamdulillah.

***

lapisan brownies setelah masak dalam 20 minit

mencurahkan cheese

cheese yang sudah rata meliputi seluruh brownies

kek lembap perisa nescafe.  Alhamdulillah cantik naiknya.  Mesti 1 jam masak supaya masak betul.

siap untuk diletak topping

marble cheese brownies yang sudah disimpan dalam peti ais semalaman, tapi lorekan hitam tu tak cantik sebab adunan agak kental (butter tak sepenuhnya cair atas api) tapi okla ... (memuaskan hati sendiri hehe)

inilah dia dua buku kek untuk Naqib sempena hari lahir dia yang ke 15 (dah lima hari berlalu).  Kek lembap tu ditaburi kacang badam panggang dan choc.rice.  Yang sepelet2 kat tepi tu kerja Hanessa ...


tengok la muka abah!  Belum hilang penat la tu!  Lepas tu sambung balik kerja kat gerai Briani Master ...
Saya sempat buatkan dua buku kek untuk Naqib.  Sebuku marble cheese brownies dibakar malam semalamnya, dan dimasukkan ke dalam peti ais supaya cheesenya keras.  Sebuku lagi kek lembap coklat dibuat awal pagi semalam, selepas kedua-dua anak sampai di rumah.  Sebabnya, saya teringatkan kawan-kawan Naqib yang menyebut-nyebut 'kek ... kek ...' semasa saya singgah menjenguknya bulan lepas.  Mungkin kawan-kawan Naqib sudah menjangkakan kek sebagai buah tangan.  Sementelah hari lahir Naqib baru sahaja berlalu lima hari lepas.

"Diorang macam ikan piranha, ma.  Kalau letak kat tengah-tengah, kejap je licin ni." kata Naqib.  Hehe ... saya dapat bayangkan meriahnya suasana itu.  Kek sudah siap dipotong-potong kecil, cuma tinggal ambil dan masuk mulut.

Tapi cuma kek sahaja yang dapat dikirimkan.  Permintaan Naqib untuk membungkus nasi beriani dan lauk kambing yang dimasak abah, tak kesampaian.  Menumpang risau suami sekiranya hidangan tak cukup, saya kata kita utamakan tuan rumah dulu.  Sekiranya ada baki, baru boleh bungkus untuk Naqib.  Dan ternyata macam yang dijangkakan, menjelang jam 1.30 tengahari, hampir licin nasi briani master yang ada di gerai tu. Briani ni sebagai back-up sebenarnya selain gerai-gerai yang menyediakan cendol, tauhu bakar, aiskrim dan macam-macam lagi,  sebab jamuan utama ialah dari Selera Asnah.  Apa pun, syukur alhamdulillah diucapkan ke hadrat Allah.  Tetamu di peak-time memang padat.  Seketika, semua kerusi dalam 11 buah khemah penuh serentak.  Memang ramai yang datang memenuhi undangan Haji Hamid.

Kata suami, sebaik DJ mempromosi Briani Master, makin ramai yang datang menyerbu ke gerai. 

Naqib pun faham.  Tak mengapalah, kalau sekadar nak merasa, kawan-kawan dan ustaz satu madrasah dah rasa masa hari raya aidil fitri hari tu.  Ni dah tak ada extra, memang tak boleh dibungkuskan.  Memang kita mesti utamakan tuan rumah dulu.  Tak perlulah bungkus siap-siap, tak manis buat macam tu.  Tak baik.

***

Petangnya pula kami sampai tepat jam 6 di madrasah Bukit Changgang, dan sampai di hadapan pagar madrasah Bukit Naga ketika Maghrib sudah lama berlalu (lebih kurang jam 7.40 malam).  Sebelum tu kami singgah pula di MyMaidin Jenjarum untuk membeli keperluan Naqib dan Laila Ain, kemudian singgah lagi sekali di MyMaidin Bukit Naga untuk barang Laila Ain yang tak ada di kedai Jenjarum tadinya.

Bila anak-anak mahu pulang ke madrasah, seboleh mungkin saya cuba memenuhi hajat mereka, melainkan kehendak yang membazir dan boleh diketepikan.  Biasanya setelah dua tiga kali permintaan, barulah saya beri can untuk mereka membelinya.  Biarlah anak-anak mengerti keperluan kewangan, bukan mintak sekali terus dapat.  Kecuali kalau Naqib dengan uwannya, mungkin cepat aje dapat.  Tapi kalau dengan kami, tak sedemikian.

Laila Ain membelikan Kak Solehahnya bekas pensel sebagai hadiah.  Amboi sayang sungguh dia kepada kakaknya tu.  Biasanya kalau anak-anak ni nak membelikan hadiah untuk kawan, kami memang sangat menggalakkan.  Hadiah untuk merapatkan silaturrahim dan menjalinkan kasih-sayang.  Semoga ukhwah anak-anak dengan rakan-rakan akan berpanjangan dan diredhai Allah.  Rasulullah SAW juga menyarankan pemberian hadiah sebegini.  Cuma jangan pula kita mengharapkan balasan.  Cukuplah pertautan hati yang terjalin dengan kasih-sayang.  Itulah yang lebih afdal.  Selebihnya biarlah Allah yang memberi ganjaran.  InsyaAllah.

Naqib dan Laila Ain masing-masing saya bekalkan peket-peket cookies.  Ada yang harus diberi sahaja kepada kawan-kawan, ada yang boleh mereka jual kepada kawan-kawan yang berminat.  Juga sebekas cookies yang sudah ditempah oleh Shana, anak angkat saya tu hehe ...

***

"Ma, tengok muka along, masam aje."  bisik adik-adik kepada saya.  Saya yang sedang mengundurkan kereta untuk pulang memandang Naqib.  Mukanya serius.  Muka orang nak ditinggalkan dek keluarga ...

"Along, senyum!"  Dia sengih sedikit.

"Senyum lagi!"  Sengihnya lebih lebar.

Saya belum puas hati.  "SENYUM BETUL-BETUL!!"  Saya tergelak bila Naqib tersengih hingga nampak gusinya.  "Eh apa yang hitam kat gigi tu?"

Puas rasa hati melihat dia tersenyum begitu.  Baru rasa lapang dada.  Saya tak mahu meninggalkan Naqib dengan wajahnya murung, muram dan sedih.  Saya mahu anak ini sentiasa gembira dan ceria.

"Lambai along lambai along!"  Adik-adiknya pun sibuk melambai-lambai ketika kereta sudah beredar keluar dari pagar madrasah.  Nanti kita jumpa lagi ya along.  Mungkin minggu depan otw ke Senai kena singgah sekejap untuk membawakan cadarnya yang tertinggal tu ...

***

Saya pegang tangan Laila Ain.  Selepas Naqib turun, dia menempati seat sebelah.  Undang-undangnya, siapa punya urusan dia akan duduk depan.  Hidayat dan Hanessa sudah faham.  Sekarang nak hantar kakak pulak.

Sepanjang perjalanan saya menjadi pakar kaunseling.  Macam pakar psikologi pun ada.  Macam fasilitator untuk pelajar baru pun ia.

Laila Ain tak sudah menceritakan perihal sebahagian kawan-kawan yang tak sehaluan, dengan kata lain tak ngam la tu.  Ada aje.  Dia prihatin dan teliti betul dengan kerenah kawan-kawan yang begitu.  Mujurlah ada Solehah, detik hati saya.  Semoga Solehah dapat menjadi pengikat hatinya di madrasah tu.

Macam-macam yang saya cakap sebagai penguat semangatnya.  Saya mahu dia faham keadaannya sekarang.  Saya berikan dia tempoh minima 6 bulan maksima setahun sebagai tempoh menyesuaikan diri di situ.  Saya ulang-ulang kebaikan dan faedah jangka panjang.  Juga berikan harapan, berkongsi harapan kami kepada anak-anak dan ceritakan plan jangkapendek serta jangkapanjang kehidupan.

Rasa berbuih mulut.  Laila Ain diam, tapi masih juga hendak memikirkan kerenah kawan-kawan.  Gadis ini memang wajib diberikan dorongan berterusan.  Nampaknya memang bukan mudah untuk dia berhati lapang di madrasah.  Dalam diam-diam saya amat bersyukur kepada Allah yang menempatkan seorang Solehah di madrasah itu.  Memang saya tak teragak-agak untuk menyukakan Laila Ain tentang kak Solehahnya tu.  Semoga Solehah dapat membimbing Laila Ain, menjadi temannya dan membantunya menjalani kehidupan sebagai pelajar di situ.  Terima kasih Solehah!

***

Akhirnya, rumah ini kembali asal dengan empat anggota keluarga sahaja.

Briani Master di majlis perkahwinan

Chef Meon sibuk melayan tetamu



Saudara Izat turun padang juga

semakin ramai yang menyerbu terutama selepas DJ mempromosi Briani Master di corong speaker ...
saudara Syed Kamal kita ... sama berkampung sejak tengah malam dan muncul lagi pagi ini

deretan stall yang disediakan turut berhias indah dengan tema purple

kek pengantin 1, cantekk


antara hidangan pengantin

inilah pengantinnya ~ Umi Nadia & Shazrul Azuan.  Sweetttt!

kek kedua, canteekkkknya


lambchop

sepotong kek pengantin





Saturday, December 17, 2011

kenal Kak Milah

Wah bukan main galaknya pulak saya update blog yerr, walhal sat lagi nak buat marble cheese brownies pulak nih.  Petang tadi Naqib call minta return call lagi.  Dia tanya pukul berapa nak jemput dia esok.  Budak sorang ni bukan main detail lagi kalau pasal time datang atau time jemput dia.  Entah apa la yang dia target atau plan dia ... 

"Abah ke mama datang?"

"Mama ... abah sibuk masak pagi sok.  Nanti along cakap la dengan ustaz pasal nak balik ni."  Dalam kepala terfikir tak ada masalah tu sebab dah info ustaz semalam.

"Memang lebih baik mama yang datang daripada abah.  Karang ustaz mesti tanya, siapa yang datang.  Kalau abah, mesti ustaz suruh panggil abah nak jumpa masuk pejabat.  Leceh la ... kalau perempuan ustaz tak panggil."  Ooo macam tu ...!  Cerdik cerdik ...

Bila saya tanya dia nak kek apa, saya bagi pilihan kek lembap coklat macam selalu tu atau kek cheese marble, dia spontan jawab nak kek cheese.  Marble cheese brownies la tu.  Malam ni la kena buat, sebab esok macam tak sempat je.  Jam 6.30am sepatutnya saya dah keluar arah ke madrasah Bukit Naga untuk jemput budak perempuan yang kuat meleleh tu, dan direct ke Bukit Changgang dalam satu jam sampai la kat sana.  Sekiranya tak banyak lori, boleh la sampai lebih awal dalam 40 minit gitu. InsyaAllah.  Balik rumah sepatutnya sekitar jam 9 pagi.

Lepas tu tengok apa yang patut kat tempat memasak rumah pengantin.  Pagi esok majlis pernikahan.  Agihan tugas sudah dibuat kepada jemaah perempuan Surau Haji Hassan.  Saya ni ... belum masuk jemaah lagi.  So, mungkin alasan saya ke situ ialah untuk tolong suami saya yang nak buat beriani gam spesel tu la ...

Memang bagus rewang-rewang macam ni.  Kita dapat berkenal-kenalan dengan orang kampung.  Tadi saya sama-sama potong bawang putih dengan seorang wanita ni.  Lepas beberapa lama, saya tegur dia dan teruslah rancak berborak.  Dia baru 4 bulan pindah ke sini dari Kuantan.  Tapi nampaknya dah ramai kenalan sebab dia rajin ke surau.

Itu satu pengajaran yang baik.  Rewang dapat kawan.  Beribadah di surau dapat kawan. Saya ada juga tunjuk muka kat surau tu, bukan tak ada.  Sebelum ke Brunei tahun lepas, ada juga sekali dua ikut pengajian lepas Maghrib.  Bila dah balik sini, bertembung dengan bulan puasa dan raya, lepas tu (cari alasan je) budak cuti sekolah pulak, macam tak sempat aje.  Walhal kerja rumah memang tak sudah.  Konon tulis novel la ... buat biskut pulak la ... macam-macam le alasan yang dikumpulkan. 

So ada la seorang ni pangkat kakak,   saya selalu bertembung tapi peliknya kami tak pernah berkenalan.  Borak-borak je.  Malam ni tadi, kami makan semeja.  Barulah berkenal-kenalan kat meja makan tu hehe ... Dia tanya nama saya, saya tanya nama dia.  Dia tanya nama suami saya, saya tanya nama suami dia hahaha!  Tak de la teruk benor gitu.  Kami ada la cerita macam-macam macam la dah kenal mesra lama. 

Namanya Kak Milah, 45 tahun umurnya.  Orang Kedah.  Dah 4 tahun duduk di Sijangkang ni.  Dan dia seorang yang sangat rajin mencari ilmu.  Kak Milah dah hafal jadual pengajian seminggu di surau-surau sekitar Sijangkang ni, termasuk masjid Sijangkang.  Terasa benar betapa banyaknya alasan saya!

"Kita ni sementara masih sihat.  Lagipun kerja rumah memang tak habis-habis.  Intan datang la surau.  Isnin kat surau ... (dah tak ingat).  Selasa Rabu Khamis kat surau kita tu.  Jumaat pagi surau depan kedai Yamah tu, mengaji dan tafsir al-Quran.  Sabtu kat masjid.  Ahad tak de."

Sariah jiran lama di taman sebelah pun ada beritahu.  Sariah pun rajin ke surau.  Saya memang teringin sangat nak join.  Rajin juga, rajin pasang telinga mendengar jadual surau.  Berkali-kali saya diberi penerangan dek beberapa orang.  Kali ni Kak Milah pula punya giliran. 

InsyaAllah saya akan mulakan tahun depan.  Tahun depan??!

Ya tahun depan yang tinggal dua minggu lagi je ni ...  InsyaAllah.  Semoga Allah permudahkan saya menunaikan tanggungjawab kepada ahli keluarga dan mudahkan saya mencari ilmu untuk membaiki diri yang daif ini.

Mati bila-bila masa sahaja.  Oh ngerinya! Persediaan?  Persiapan? 

Terima kasih kepada Kak Milah, juga kepada Sariah yang mula-mula mengajak saya ke surau dulu tu.

Teringat pulak pada Kak Hawa mak Ali dan Hussin.  Saya selalu ikut Kak Hawa ke majlis taklim.  Kak Hawa pula sangat rajin update jadual taklim dan beritahu jemaah yang datang tiga hari tu.  Lama dah tak dengar suara Kak Hawa.  Rindu pulak rasanya kat kakak sorang ni. 

Err ok la.  Saya stop dulu, nak tengok biskut chips dah sejuk ke lum, boleh masuk bekas untuk Shana.  Lepas tu nak buat marble cheese brownies la pulak. 

Sehingga jumpa lagi nanti insyaAllah.




nak panggil makcik IBU boleh?

Malam tadi telefon Laila Ain.  Dia sudah buat jadual telefon; Rabu malam & Jumaat malam.  Dulu dia mahu saya call tiga kali seminggu.  Lama-lama dia perasan ustazah pandang lain macam, turun jadi dua kali aje.  Saya kata seminggu sekali cukupla, tapi dia tak mahu.  Ada sekali saya lupa nak telefon, tertidur awal. Sudahnya dia demam dengan tonsil bengkak, terus bercuti lebih seminggu di rumah hehe ...  Manja mengada-ngada!

Sebelum ni lagi seminit dua nak ke 10.30 malam, saya dah dial nombor dah.  Memang terus diangkat dan pesan minta panggilkan Laila Ain.  Tapi lepas-lepas tu, saya tunggu seminit dua, lagipun entah jam yang mana yang tepat kat rumah ni saya tak pasti.  Jam laptop ni tepat la.  So bila dah 10.30 malam, saya pun dial.  Wahhh engaged manjang.  Ramai yang bertelefon rupanya ...

"Mama dial aje tau, sampai dapat."  Macam gitulah Laila Ain pesan bila saya kata apasal engaged je telefon tu.

Akhirnya lepas 15 minit, telefon saya diangkat.  Lepas berpesan minta panggilkan Laila Ain, saya tunggu hampir 10 minit Laila Ain tak muncul.  Hati dah mula geram dah ... dah tau kita nak call kenapa dia tak standby dekat-dekat ofis tu kan ...  ni mesti dia melepak ntah kat mana sampai orang tak jumpa.

Saya tutup telefon dan dial lagi cepat-cepat.  Dan akhirnya dapat la bercakap dengan budak bertuah ni.

Dia melepak kat kelas.  "Kalau susah nak bercakap, mama malas la nak telefon."

Laila Ain naik risau. "Jangan la merajuk mama ..." 

Hisshh ... kita pulak.  Mau tak malas, tunggu sampai 7-8 minit tak sampai-sampai.  Orang lain nak telefon pun engaged aje.  Kesian la. 

"Mama, ni Kak Shana nak cakap."

Ehh tiba-tiba ada orang lain pulak nak bercakap dengan saya.  Pandai Laila Ain bikin trick.

"Makcik apa khabar?  Makcik sihat ke?  Makcik makcik, boleh tak saya panggil makcik ibu?  Saya tak ada ibu.  Saya teringin nak panggil ibu."  Macam itulah pelajar bernama Shana ni bercakap.  Erkk, saya terkedu sekejap.  Direct betul budak ni! 

(Lepas tu saya dapat tau umurnya 16 tahun, anak yatim piatu.  Sekarang keluarga angkatnya yang menguruskan kehidupannya.)

Sambil ketawa-ketawa, saya pun angguk.  "Boleh, apa salahnya."

"Tapi nanti Ain jeles pulak, camana?"  Laa ...

"Makcik, saya nak tempah biskut satu bekas ya makcik."

Heh budak Shana ni.  Kata nak panggil ibu tapi masih bermakcik-makcik jugak hehe ... Nak tempah biskut rupanya.

Saya dah pesan kat Laila Ain, tempahan dalam bekas tu masa puasa nanti insyaallah.  Buat masa ni jual dalam peket je.  Tapi nampaknya Shana nak juga, dan dia tempah direct kat saya.  So memang kena buat la karang ni.  Esok Laila Ain outing sekejap, nanti kirim kat dia bila balik petang nanti.

"Mama, Kak Solehah kirim salam."  Solehah lagi!  "Mama, kat sini Ain nak dekat dengan dia aje."

"Haa apa dia?"  telinga kurang jelas.

"Kat madrasah ni Ain nak dekat dengan kak Solehah aje.  Dia baik la mama.  Tapi buku Bahasa Arab tu belum jumpa jugak la. Ain dah nazar kalau jumpa buku tu, Ain puasa seminggu."

HAH?  Biar betul.  Seminggu puasa nazar?  Puasa qadha pun belum habis, baru buat sehari!  Macamana tu?  Alahai anak ...  ni mesti dia 'ambil iktibar' kes saya kehilangan kamera hati tu tu ...  tapi saya puasa sehari je.  Dia ... seminggu, 7 hari tu.  Larat ke? 

Nampaknya dia betul-betul susah hati dengan kehilangan buku tu.  Memang la, tak ada buku macamana nak belajar dengan sempurna.  Hehh budak ni betul la.  Kesian pun ada.  Macamana ek?

Hari ni saya harus selongkar bilik dia tu.  Mana la tau ada terselit kat mana-mana.  Selongkar bilik Hidayat jugak.  Mana la tau kot-kot adik-adiknya terambil dan terselit di celah-celah buku mereka.  Semoga Allah temukan semula dengan buku itu, insyaAllah.  Kalau ada yang terambil tersimpan di madrasah, semoga mereka pulangkan semula.  Kalau nak beli, mungkin kena tempah. Kalau tempah mungkin kena banyak-banyak baru tempah.  Tak mungkin kami nak tunggu pengambilan pelajar baru baru nak beli buku tu, tak logik betul.  Kalau tak pun, kena la photostat buku kawan nampaknya.

Hmm ...

Pagi tadi saya kirim sms ke Ustaz Karim, ustaz yang handle pengurusan madrasah. Pasal nak outing kena berurus dengan beliau.  Naqib tak boleh keluar petang ni, maknanya tak boleh bermalam di rumah la.  Kesian hehe ... Dia nak mengkambinghitamkan abahnya, suruh abah bercakap dengan ustaz.  Dia sendiri tak mau bercakap, abih urusannya tak dibawa masuk mesyuarat la.  Kalau dah habis waktu mesyuarat, tak de la apa yang nak dibincangkan lagi. Keputusannya Naqib tak boleh diambil hari ni.  Esok pagi boleh.  Yang abah pulak tak perasan dalam telefon dia ada nombor ustaz Karim.  Dia pi telefon nombor lain-lain memang tak berjawab la.  Tu la pasal.

Ustaz, minta tolong ustaz bagitau Naqib hari ni tak ambil dia.  Esok ambil.

Macam tu la lebih kurang sms tu.  Ustaz pun jawab balik; Baik. 

Alhamdulillah.  Naqib dah tau, tak de la dia tertunggu-tunggu kan. Sebab plan kami nak jemput dia time tengahari karang.  So ... dia tak payah tunggu-tunggu.  Esok pagi, lepas ambil Laila Ain jam 7pagi, saya direct ke Bukit Changgang pulak untuk ambil Naqib.  Aduhh ... petang nanti hantar balik ke madrasah masing-masing.  Abah dia sibuk masak kat rumah Haji Hamid tu.  Saya yang akan settlekan budak-budak ni. 

"Yang, jap lagi gi la rewang-rewang.  Petang kang dah tak de apa dah."  Suami dah sound suruh gi tolong apa yang patut kat rumah Hj Hamid.  Semuanya catering aje, tapi orang kampung tetap nak rewang jugak.  Jadinya, rewang tolong prepare bahan untuk Chef Meon masak petang nanti dan malam, untuk orang rewang makan jugak, dan untuk sedara-mara Hj Hamid.  Food testing sebenarnya hehe ... food testing untuk Briani Master sekaligus dengan promosi la tu ... hehe.

Nampaknya saya akan turun padang le kejap.  Segan kena tolak ketepi.  Tak ada alasan nak mengelak.  Memang tak patut la buat begitu kan.  Adat berkampung dan duduk di kawasan perkampungan macam ni, bak kata pepatah masuk kandang kambing kita mengembek.  Lagi pun, sapa lagi nak dicontohi kalau tak cik abang sendiri ... dia ringan tulang takkan bini dia berat tulang ish ish tak patut tak patut.  Err sebenarnya bukan berat tulang la, tapi pemalu hehehe ... (bukan penyegan ya.)

Ok la, selesai rasanya saya merapu pagi ni kat sini.  Jumpa lagi.

Jom merewang jom!

Thursday, December 15, 2011

setopong Sijangkang? Hish!!!

Argh ...!  Penat pulak rasanya badan ni.  Macam biasa, tugas hari ni kopek kulit cik bawang tiga serangkai, cik halia dan merebus cik cili kering.  Lepas tu kisar semua satu persatu.  Selesai, saya hadap resepi biskut kopi pulak.  Ada beberapa jenis resepi biskut kopi nescafe yang sudah saya salin dari pelbagai blog.  Hmm pilih la yang mudah (macam biasa le) dan semua bahan ada kat dapur.  Ada satu ni, tapi saya adjust tepung gandumnya tu saya bagi dua, letak pulak tepung jagung.  Pelik sebab pakai tepung gandum tapi tak dimasukkan bahan penaik, saya letak sesudu teh soda bikarbonat dan baking powder tiap satu. 

Dah siap semua, pakai acuan tekan-tekan tu.  Bakar dalam mikrowave.  Lepas tu nak hias dengan coklat. 

"Bang, nanti nak beli coklat masak."

Abang saya jawab balik, "Cer ko kira budget ko semua setakat hari ni, rasanya ada tiga empat ratus tu ... bila nak kira tu?"

Ehhhh tanya lain jawab lain plak!  Ye le, dia dah ada buku ledger untuk bariani masternya tu.  Saya pun ada la ledger lama baki buat nurseri hari tu letak atas meja, tapi baru tulis tarikh beli je hehehe ...  Akhirnya tadi masa abang keluar pasang ekon kat Banting, saya pun luangkan masa kira kos biskut saya ni.  Dek kerana jualan tak nampak lagi, nak bagi nampak ke mana biskut saya dah pergi, haruslah (ganti perkataan terpaksa hehe) saya catat jugak doorgift untuk Adam, ke surau masa 1 Muharram, untuk Naqib dan Laila Ain ke madrasah, termasuk la yang dah tersilap bagi (terlebih jatuh seposen satu) kat kawan, rezeki dia la tu ... dah dua hari lepas tu baru perasan hehehe ...  halal.  So, harap-harap abang sorang ni tak de le membubble ...

Balik pasal biskut nescafe tu.  Saya memang penggemar biskut nescafe, perasaan saya macam sedap aje.  Atau cappucino.  Haha hari tu saya bantai letak kopi cap kapal api dalam biskut, Laila Ain kata napa pahit plak.  Sian ...  Okeh, dah tak ada coklat (tak sempat nak beli, time nak buat biskut tak menyempat-nyempat, so cari le dalam internet cara buat coklat mudah), dapat la buat coklat ni.  Macam topping yang biasa saya buat tu, tapi lagi macam-macam bahannya termasuklah tepung jagung.  Saya ikut aje, dengan harapan ia akan beku di atas biskut saya nanti.  Dan yang sukanya sebab terpandang satu gambar biskut bentuk love yang cantik,  Acuannya saya ada.  Hanessa pun teruja melihatnya, nanti la mama buat next biskut ok. 

Coklat dah siap.  Lepas tu saya piping la atas biskut yang dah disusun dalam saf rapat-rapat.  Hmm kurang perkenan sebab saya ingatkan dah gunting halus je hujung piping bag tu, tapi masih kasar aliran coklatnya.  Saya nak halus je.  Tak pe la, lain kali kasi kecik lagi gunting.  Dah siap semua, macam tak beku aje.  Masuk balik dalam mikrowave bagi bakar dalam 5 minit. Kemudian nampaknya bila dah agak sejuk, coklat pun macam agak keras.  Hmm boleh la cuba lagi esok lusa ...

Inilah akibatnya bila mencari ilmu tak sempuna, tak berguru.  Mencari di internet semata.  Namun, ada juga kemajuan sedikit sebanyak.  Bila bukak satu tajuk, terjumpa tajuk lain yang sangat informatif buat saya.  Walau macamana pun, saya perlu hadkan kegilaan mencari maklumat begini.  Kalau diikutkan perasaan, mau tak bangun dari kerusi ni hehe ... 

Apa pun, saya terus belajar dan mengutip pengalaman dari ini semua.  Ia masih satu permulaan.  Baru menapak, belum meninggalkan jejak.  Saya perlu bersabar dan tidak putus asa.  Teringat masa di rumah Ajib semasa majlis sambutan hari lahir Adam ke dua tahun Ahad kelmarin.

"Ni apa???"

"Ni namanya setopong Sijangkang!" 

Mereka gelak-gelak, terkekeh-kekeh.   Suka benar hati suami saya dan kakak-kakaknya yang berdua tu.  Iya la, memang biskut pedas udang kering saya tu sekali imbas macam bau belacan pun ada, macam bau ikan kering pun ada.  Sabar aje le ... 

"Nanti kang ko potong-potong bawang cili perah asam limau, ambik la setopong Sijangkang tu kacau-kacau sama, mesti sedap!!!"  Lagi ...

Saya pun jawab dengan suara halus, "Tak pe tak pe ... nanti saya adjust balik mesti sedap tu.  Letak cheese."  Tu je dapat jawab.  Tak ada la rasa kecik hati pun, sesekali saya biarkan diri menjadi mangsa ketawa.  Lain kali giliran saya gelakkan mereka pulak hehe ...  Ada lori ada bas ...

Teringat Laila Ain pulak, malam tadi saya bercakap dengannya di telefon.

"Mama, kek tu Ain bagi ustazah rasa.  Semua kata sedap sangat.  Tapi macam lebih telur."

"Kek tu mana ada telur!"  Pandai la bagi komen, tapi tak betul hehehe ...  Itu tentu pasal kek lembab coklat yang melepek tu.  Entah le, resepi sama je tapi apasal kekadang melepet je pulak.  Hmm kalau tengok tips buat kek yang baru terjumpa tadi, kat situ katanya kalau kek melepet cecair terlalu banyak.  Tapi kan dah ikut sukatan?  Hmm tak apa la, kek lembap tu memang sangat sedap tambahan lagi dengan topping coklat dan taburan coklat rice tu.

"Kek topping putih tu pun sedap sangat, kata kawan Ain."

"Ooo yang tu marble cheese brownies tu."

"Mama, kak Solehah baik sangat dengan Ain.  Dia tolong carikan buku teks Bahasa Arab yang hilang tu, tapi tak jumpa lagi la.  Mama ... kak Solehah kata mama tak nak ambik dia jadi anak angkat ke?"

Hehe ... pelajar bernama Solehah tu sangatlah menarik hati Laila Ain.  Tapi dipendam dalam hati dia aje.  Laila Ain nak jadikan dia kakak angkat, tapi segan nak bercakap.  Solehah adalah hafizah yang sedang belajar alimah pula.  Usianya sudah 19 tahun.  Semenjak masuk madrasah tiga bulan lepas, Laila Ain sering bercerita tentang gadis ini.  Semuanya baik dan menarik.  Wajahnya bercahaya, senyumnya menawan, lemah-lembut dan ... serba sempurna.  Nampaknya cita-cita Laila Ain hampir tercapai nih ... berkat membawa kek dan pelbagai makanan ke madrasah semasa outing minggu lepas. 

Petang tadi Naqib pula menelefon, macam biasa minta return call.  Tak ada cerita apa sangat, cuma bincang pasal nak jemput dia balik rumah hari Sabtu ni nanti.  Semalam hari lahir dia (ala, tadi lupa pulak nak ucap hepi besday kat dia), balik nanti boleh la buatkan dia sebuku kek.  Nanti dia juga akan khidmat tolong abah memasak di rumah Haji Hamid, yang minta suami saya masakkan untuk saudara-maranya nasi beriani kambing.  Khemah dah penuh di perkampungan Haji Hamid.  Banyak betul khemahnya!  Anak sulung, dan dia pun orang mampu.  Ahad ini akan berlangsung majlis perkahwinan anak perempuannya (tak pasti anak sulung ke nombor berapa).  Tapi anak pertama kawin, tentu la meriah sakan.  Jamuan makan ditempah dari Asnah Catering, mak sedara saya dari Kg. Delek.  Dan Naqib akan dibawa abahnya membantu, untuk mendedahkan dia dengan masak-memasak nasi beriani. 

"Mama buat apa tu?"  tanya Naqib.  Suaranya dah besar, dah pecah.  Dah bujang la tu!

"Buat biskut kopi.  Eh Long, bila boleh call ustaz?  Tadi call nombor ni tak berjawab."

"Esok pukul 10 pagi."

"Hmm tengok la takut sibuk masa tu."  Saya segera terbayang masa tu sedang memandu hala ke TTDI Jaya, atau sedang pasang khemah merah tu.  "Abah pasang khemah time tu."

"Pasang khemah buat apa?"

"Mama kan jual beriani."

"Along tak tau pun!"

Laa ...  tak tau rupanya budak ni.  Ye tak ye jugak, siapa yang bagitau dia pulak kan.  Saya pun briefing la dia pasal jualan beriani tu.  Baru teringat, Naqib cuma tahu pasal rancangan nak buka kedai makan je.  Masa buat jualan, dia dah dihantar balik ke madrasah.  Telefon pun dah tak gagat macam masa mula-mula masuk dulu.  Jadi, perkembangan semasa agak lambat sampai kepada dia. 

Saya juga sedang siapkan bab 9 Sakinah.  Masih kurang perencah. Tapi mungkin malam ini saya akan posting ke Kayangan untuk dapatkan idea tambahan (buster) dari Sifu.  Dah lama sepi thread saya di sana tu.  Buat masa ni saya juga sedang menghabiskan novel tebal Norhayati Berahim bertajuk Murni Kasih.  Memang tebal dan berjela, tapi novelis ni ada kekuatan dan stail tersendiri.  Tak perasan, tapi mungkin ini novel kedua beliau yang saya baca.  Sekarang ni saya tibai aje mana-mana novel yang ada.  Dan saya melihat perbezaan dan kekuatan pada setiap novelis. 

Sudah jam 10.57pm.  Sehingga bertemu lagi.  Nak packing biskut kopi kejap untuk display kat meja esok.  Sebungkus dua hinggit!  Kena packing, kalau tak Chef Meon bagi free je kat kustomer dia!!!

Melayu diangkat di Rusia | ustazamin.com | http://episodbaru.blogspot.com

Wednesday, December 14, 2011

sanah helwah Naqib!



















Selamat hari lahir ke-15, anakku Muhammad Naqib.  Semoga kamu sentiasa dibantu Allah dalam merintis jalan menuju kejayaan dunia dan akhirat.  Jangan sia-siakan usia mudamu.  Jagalah lima perkara sebelum lima perkara.  Mama abah, wan atok, wan chik, tuk leha dan tuk arbak, semua sekali sentiasa mendoakan kamu dengan doa yang baik. Jangan lupakan arwah atuk Hj Manaf yang sangat-sangat sayang kepada kamu (al-fatihah).

Teruskan usaha jangan sekali-kali cuba berputus asa.  Itu sifat syaitan yang durjana.  Pergilah sejauh yang kamu mahu ke hujung dunia, tapi pulanglah apabila tiba masanya.  Jadilah umpama ikan yang hidup di lautan, dagingnya tetap tawar tidak masin. Usah mengadu kepada manusia kau akan kecewa.  Adukan segalanya kepada DIA yang MAHA MENDENGAR dan MAHA MENGASIHANI, setiap butir bicara aduanmu tidak pernah sia-sia.  Bersabarlah di atas kesusahanmu, darjatmu akan ditinggikan dan temanmu adalah DIA.  Cintailah penghulu kita, tegakkan sunnah baginda dalam kehidupanmu.  Semoga kau beroleh syafaat baginda di hari yang tiada pertolongan.  Berbuatlah sesuka hatimu, tapi ingatlah kau tak akan ke mana ...

Raihlah kejayaan.  Jadilah orang yang berjaya.  Berfikir sebagai orang yang cemerlang.  Bertindak sebagai orang yang yakin diri untuk berjaya.  Ambil pengajaran di atas kesilapan yang dilakukan.  Serap kejayaan tokoh-tokoh dunia Islam.  Tegakkan cita-cita untuk membantu ugama Allah.  Semoga kejayaan kamu akan menjadi contoh kepada adik-adik dan keluarga.  KAMULAH PERMATA YANG AKAN BERSINAR DI UFUK ILMU.

Selamat hari lahir anakku sayang ~ 14 Disember 2011 @ 18 Muharram 1433H.

Sayang selalu.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing