Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, October 31, 2011

minum susu kuda

Assalamualaikum, juga salam dingin di malam Selasa.

Apa khabar?  Semoga anda sihat-sihat jua.  Sekiranya demam, segera cari penawarnya.  Khabarnya, kalau ke klinik kerajaan, darah anda akan disiasat.  Sekarang nimacam-macam penyakit yang merbahaya dan mudah pula berjangkit di seluruh dunia.  Tengahari tadi ketika menelefon mak di kampung, saya dapat berita Andah, anak lelaki abah yang tinggal di Taman Intan Kuala Pilah tu dalam ICU kerana demam denggi yang serius.  Rupa-rupanya dia dah demam sejak lima hari lepas; demam dan kebah, lepas tu demam balik hinggalah dengarnya tadi dia jatuh pengsan dan terus di bawa ke hospital Kuala Pilah.  Bahaya kan?  Jadi, berhati-hatilah terutama dari segi pemakanan kita. 

Tadi pagi, saya ke klinik Telok Panglima Garang membawa Amirah Hurilain untuk buat pemeriksaan kesihatan.  Alasan saya, Hurilain ada tonsil dan saya suruh dia tanda semua penyakit yang ada dalam sejarah keluarga, sama dengan yang saya tandakan di borang pemeriksaan kesihatan sendiri dulu.  Dan, saya beritahu pegawai kesihatan yang sangat pekat loghat Kelantannya itu, tentang jangkitan kutu yang sedang menyerang kepala Hurilain.  "Wajib ada kutu!", kata kawan-kawannya ... Hmm!

Jadi, cuti dua minggu sempena Aidiladha ini, abahnya sudah pun membelikan sikat kutu untuk Hurilain.  "Comelnya!"  katanya hairan melihat anak kutu yang sangat kecil terselit di celah sikat kutu. 

Di masa yang lain, "Mana kutu ni?  Boring la pulak dah tak ada kutu," dia merungut kecil sebab keasyikan menyikat rambutnya sudah tak ada hasil.  Kutu dah habis ditindas di atas kertas putih.  Cehh!   Takkan nak menternak kutu kot??? 

'Heh, mama pun pernah duduk asrama tau.  Tak ada kutu pun! Masa sekolah rendah ada la ... itu pun tak lama sebab beberapa hari je dikerjakan dek uwan, selesai ... tak sempat nak bercucu kutu-kutu tu.'

Untuk memastikan cucu-cicit si kutu juga dapat dihapuskan, saya minta syampo kutu sekali.  Ada sedikit risau, kerana rambut Hurilain agak tebal.  Kot ada yang terlepas pandang tak tercapai dek sikat kutu, akan dapat dihapuskan dengan syampo.  Malam ini projek membenteras kutu akan dijalankan menjelang waktu tidur.  Semoga berjaya, dan tak berjangkit kepada ahli keluarga yang lain.  Ohh ... tak dapat dibayangkan kalau kepala saya dihuni oleh sang kutu juga!

Kepala masih agak pening, saki-baki kepeningan sejak malam Sabtu kelmarin.  Tengah tidur, kepala dirasakan berdenyut-denyut!  Lepas tu, badan mula rasa tak selesa dan perut sebu.  Sungguh kuat kesan perubahan hormon akibat sebiji pil putih itu!  Huh, memang tak larat badan nak menanggungnya.  Perlu fikir alternatif lain, yang tidak ada kesan sampingan.  Insyaallah.

"Yang! Jom minum susu."

Aduh!  Cik abang dah menuju dapur.  Ajak saya minum susu ... bukan sebarangan susu, susu Kuda Sumbawa dari Indonesia.  Sebotol kecil 500ml dibeli dengan harga RM80 (kekawan ada diskaun).  Ia khabarnya sangat berkesan sebagai alternatif untuk semput dan sakit kuning yang berpunca dari gangguan anggota hati.  Rasanya ... masam seperti dadih namun masamnya agak tajam.  Andai tak difikirkan manfaatnya, saya tak akan meminumnya.  Semoga Allah memberkati dan memberi kesembuhan, ameen.

"Anak-anak!  Jom ke dapur!"

Kami berempat mengelilingi meja, dengan si abah sudah memegang botol mineral berisi susu Kuda Sumbawa dari Indonesia yang dibeli kelmarin bersama sudu bongkok plastik berwarna biru yang memang disediakan di dalam peket plastik bersama air susu kuda.

Abah menyudu susu ke dalam mulutnya.  Wajahnya selamba.

"Mama!" 

Uh, saya telan air susu itu dan menekan perasaan yang bercelaru rapat-rapat.  Saya reguk air masak beberapa teguk.  Rasa susu lenyap.

"Kakak!" 

Hurilain menganga dan susu kuda lenyap di dalam tenggorokan.  Dia segera mencapai mug dari tangan saya, guk guk guk, air masak di dalam mug habis.

"Hidayat!"

Dia belum pernah merasa air susu ini.  Hanya saya dan Hurilain serta si abah yang baru sekali meneguknya.  Kami memerhatikan wajah budak lelaki ini dengan penuh minat.  Ha ha ha ... mukanya serta-merta berubah kelat satu macam.  Tangannya segera mencapai tumbler biru yang ada suku air masak di dalamnya dan meneguk, kemudian dia berhenti, dahinya berkerut dan seperti berfikir dengan rupa pelik. 

"Adik!" 

Hanessa pula.  Saya bimbang dia termuntah.  Air susu hilang ditelannya.  Kami memandang Hanessa dengan musykil.  Perlahan-lahan dia tersengih.  "Nak air?"  Dia menggeleng-geleng.  Wah, budak perempuan ini lebih handal dari abangnya!  Memang selalu begitu, dia memang selalu lebih dari si abang ... lebih berani, lebih kuat, lebih tegas, dan lebih pandai mengalah.  Juga lebih mengada-ngada, kadang-kadang.  Anak bongsu ...

Teringat Naqib, budak yang tak sukakan susu semenjak berumur 6 bulan, dan memuntahkan semua susu yang masuk ke perut sehingga habis satu badan dari kepala hingga kaki disirami susu.  Apa akan jadi kalau kami berpakat dan umpan dia minum barang sesudu agaknya???

"Mudah-mudahan penyakit-penyakit kita sembuh, disembuhkan Allah, dengan berkat air susu Kuda Sumbawa ni."  Si abah pun menyambung dengan testimoni Haji Mat, tokeh restoran di TTDI Jaya yang sangat positif. 

"Tapi, cukuplah sebotol ni kot."  Si abah sengih kecil.  Cukuplah sebotol, tak larat nak menelan lagi untuk botol kedua.  Rasanya ... urgh! 

Ada sesiapa nak mencuba susu Kuda Sumbawa?  Silakan ...




Friday, October 28, 2011

Mak Ramlah patah tangan

Assalamualaikum dan salam Jumaat yang penuh berkah.

Cerita pendek je.

Kring kring ...

"Intan!  Ada Amin tepon tak?"
"Tak ado!"  Mimpi la kalau budak Amin nak telefon saya.  Tapi ...

"Aaa nak bagitau ni,"  kata kakak nombor dua saya, Noraini namanya, tapi saya panggil dia Mak Ngah Ani.  Napa?  Kendian citer.  Panjang susah nak dipendekkan.  "Mak patah tangan ...!"

Lho!  Astaghfirullah!

"Mak gi masjid pagi tadi.  Lopeh tu dio gi pasarayo.  Jatuh kek dopan pasarayo tu.  Orang kodai tu hantar di Juasseh.  Lopeh tu gi Kolo Pilah.  Dah simen dah.  Tak tau la kono tahan ko tak.  Esok ado team building kek Taiping lak.  Tak tau la nih ..."  (err ... sebenarnya kakak saya tak de la sepekat ini loghat Negeri Sembilannya ... )

Teringat mak.  Mak Ramlah.  Ibu kandung saya.  Wanita yang melahirkan saya sebagai anak ke-5.  Dengan kakak, kami mention Mak R, sebab saya terlebih mak.  Sekadar sebut mak, boleh keliru. Orangnya kurus kecil, sudah lebih 70, mungkin 72 tahun.  Alhamdulillah tiada sakit berangkai, sekadar gatal-gatal kulit yang tak berkesudahan (tapi tidak berjangkit, hanya alahan) yang membuatkan mak tak makan ayam.  Ikan pun jenis tertentu sahaja.   Kasihannya pada mak ... Terbayang pula mak duduk di kerusi dengan tangan bersimen putih bersih.  Tak akan ada sesiapa yang berani menyain kat situ, mak tentu tak suka begitu.

Syukurlah, pergelangan tangan kanan mak je yang patah.  Semoga patahnya pun tak serius.  Tapi tentu kena simen juga, supaya tulang bersambung semula dengan cantik.  Mujurlah badan mak pun ringan.  Mungkin tangan mak patah ketika nak menampung badan yang melayang.  Harap-harap anggota badan yang lain khususnya bahagian kepala tidak cedera.  Saya masih tak tahu status kecederaan mak dengan tepat.  Telefon rumah, tak berangkat.  Nombor Amin cucu mak yang tinggal bersamanya tak ada dalam simpanan.  Huh, teruk la.  Lepas ni kena tukar-tukar nombor dengan Amin.  Sekarang ni setakat add FB je.  Macam tak berguna sangat je, lebih baik pakai telefon je.

Oh ya, terima kasih setinggi-tinggi terima kasih kepada pemilik pasaraya yang sangat prihatin lagi bertanggungjawab itu.  "Makcik ni customer saya, memang jadi tanggungjawab saya ni,"  begitulah lebih kurang katanya, macam yang diceritakan oleh mak Ramlah dalam telefon sebentar tadi.  Empunya pasaraya membawa mak ke klinik Dr.Nasir, kemudian ke Klinik Juasseh seterusnya ke Hospital Kuala Pilah dan akhirnya dia terus tersangkut di Kuala Pilah dan menunaikan solat Jumaat di pekan itu juga.  Kemudian dia menelefon Amin, anak saudara saya, yang kemudian datang bersama ayahnya menjemput mak Ramlah pulang ke rumah.  Semoga Allah memberkati kehidupan tuan pemilik pasaraya sekeluarga, insyaAllah.

Nanti telefon lagi, insyaAllah.

***
Mak Juriah, yang dengan kakak, kami mention Mak J, sudah pulang ke rumahnya semalam jam 11.30am bersama abah.  Pulang juga!  Sampai di sana, mak menelefon memberitahu dia sudah selamat sampai selepas singgah di klinik Seri Menanti, mengambil bacaan tekanan darah.  130/90, berat 60kg, kata mak.  Abah 140/70, berat 45kg. Lebih sikit dari berat Hidayat, kata saya.


Triffle untuk mak.
bancuhan kastard terpekat sikit

baki masuk bekas jeli kelapa

air botol, kanta pembesar untuk baca paper, telefon bimbit dan duit tol disediakan siap-siap.  Lepas ni pakai touch n go je.

happy nak balik kampung!  semoga mak abah selamat sampai.

ma-as-salamah

Lepas tu mak beritahu, sebenarnya kepala mak masih pening-pening tapi mak sengaja tak nak beritahu saya atau sesiapa.  Dia makan juga sup gear box yang Pak Meon bikin tu, dan masih pening.  Saya masih tak tau.  Mak dah mula lincah hingga saya mula peringatkan mak supaya jangan terlalu banyak bergerak.  Mungkin mak nak testing diri sendiri.  Hmm ... rupanya mak melawan peningnya!

Kenapa pening-pening?  Kata mak, pagi tadi mak bangkit dari katil pun pening-pening. 


"Mak kena kurangkan bercakap telefon!" 

Saya rasa mak terlalu kerap menggunakan alat itu untuk bercakap dengan kawan dan kenalannya. 

Saya bimbang.  Mak kadang-kadang tak boleh dijangka.  Macam tak dijangka mak akan 'lari' dari wad tempohari.  Syukurlah tak ada apa-apa yang buruk berlaku, dan mak muncul semula di pintu wad dengan senyum selamba.  Sedangkan doktor muda yang 'menjamin dengan terpaksa secara rahsia' saya fikir tak senang hati dibuatnya sehingga wajah mak ada semula di katilnya. 

Lari sekejap balik ke rumah, mak sempat mencuci baju abah dan mengambil sehelai dua pakaian.  Mak memang tak bersedia ditahan di wad semasa datang membuat pemeriksaan.   Datang sehelai sepinggang.  Rumah ditinggalkan begitu sahaja. 

"Tu dah menyapu dehh ..." rungut abah semalam petang dalam telefon. 

"Buat sikit-sikit tak pe la bah, tapi jangan aktif sangat."

"Intan nasihatkanlah omak tu.  Cakap abah tak dihapek eh." 

Gulp! 

Hmm ...

***
sinar mentari pagi yang cemerlang

Malam tadi malam Jumaat.  Hidayat dan Hanessa tidak mengaji dengan Ustaz Aizat. 

"Ambik Yasiin tu, duduk sini cepat."  Saya panggil mereka berdua yang mula nak mendekati laptop.  Minggu lepas sudah bermula.  Ini Khamis kedua, insyaAllah.

"Mari kita berdoa untuk semua; untuk diri kita, untuk keluarga kita.  Supaya silaturrahim yang terputus akan bersambung semula.  Semoga semua dosa-dosa kita diampuni Allah.  Lepas tu untuk negara kita juga.  Semoga kita mendapat pemimpin yang adil dan bertaqwa.  Semoga harga barang-barang keperluan rendah semula.  Semoga barang-barang yang syak dan haram dapat dikenalpasti dan tidak termakan oleh kita.  Supaya semua orang mendapat keimanan yang kuat dan teguh.  Jangan lagi ada orang yang membuang-buang bayi dan menganiaya haiwan.  Untuk semua umat Islam bla bla bla ..."  Itulah antara yang saya sebut di hadapan anak-anak. 

Airmata mengalir, teringatkan mak.  Hanessa membelek wajah saya sambil menepuk-nepuk bahu saya, "sabar ya mama."

"Doa supaya Hidayat jadi berani ..." sahut Hidayatullah.

"Haah, biar abang Dayat tak takut nak bersunat!"  sampuk si adik cepat-cepat.

Si abang tak perduli.  "Biar Dayat jadi pandai belajar, dapat hafal sifir.  Dapat khatam quran.  Dapat masuk madrasah."  Matanya seperti merah macam mengantuk.

"Biar uwan sihat.  Atok pun.  Supaya abah berhenti merokok.  Supaya kudis adik ngan along baik.  Supaya adik dapat baca iqra sampai quran."  kata si adik.  Sudah sebulan badannya gatal-gatal seperti cacar, tapi bukan cacar, tidak banyak tapi merisaukan juga.

Kemudian kami mula membaca 'bersama-sama'.  Saya baca dengan lambat supaya Hidayat dapat mengikut perlahan-lahan, biarpun hingga ke akhir saya terpaksa menahan ngantuk pula.  Tak mengapalah, yang penting setiap Khamis malam Jumaat sesi ritual ini akan sentiasa berjalan tanpa kecundang.  Saya insyaAllah jika tiada keuzuran akan tetap membaca surah ini sesudah Maghrib, kini saya mahu Hidayat dan Hanessa bersama-sama menjadikannya sebagai amalan berterusan.  InsyaAllah.

"Dia salah muka surat," bisik Hanessa kepada saya.  Berkali-kali dia memberi isyarat kepada si abang tetapi tidak diperdulikan.  Memang la tak sama muka surat, sebab si abang menggunakan kitab berbeza dengannya.  "Adik tak pandai baca ni, adik baca bawahnya je ye."  Dia menunjukkan terjemahan surah dalam Bahasa Melayu di bawah ayat-ayat surah Yasiin itu.  Saya angguk.  Nak menjinakkan anak kepada hal-hal seperti ini, hendaklah banyak bersabar dalam melayani kerenah mereka.  Semoga saya akan terus bersabar, dan anak-anak saya terus berminat dan suka untuk bersama-sama memeriahkan majlis yang kecil ini seterusnya.  InsyaAllah.  Semoga majlis kami diberkati, dan semoga doa-doa kami diterima Allah dan dimakbulkan insyaAllah.

Alhamdulillah.  Dengan berdoa hati menjadi lega.  Dengan membaca al-Quran hati menjadi tenang.  Marilah membaca Al-Quran yang mulia.  Tak pandai membaca, boleh dipelajari.  Carilah orang yang mahir dan boleh mengajar untuk belajar.  Usah menjadi orang angkuh.  Setakat mendengar surah, memang ada pahalanya.  Tapi tentu tak sebanding dengan membacanya.  Marilah menjadi ahli al-Quran.  Semoga di akhirat nanti, Allah memanggil nama kita dari kelompok ahli dan pecinta al-Quran, insyaAllah.  Saya menyeru kepada diri saya sendiri juga.  Wahai diri!  Bersegeralah berwuduk dan mengerjakan solat!  Apa yang kau dapat mengadap facebook tu?  Cuba jawab!!!  Sekadar glamer di dunia maya je. Cuma kalau ada share link-link yang bermanfaat, okay la juga.  Itupun, baca lepas tu share, lepas tu like, lepas tu lupa, ye tak?  Lepas tu share yang lain pulak.  Share share dan share tak sudah-sudah, yang sebaliknya ialah facebook facebook facebook tak sudah-sudah.

(aku le tu yang rajin share, tapi share yang bermanfaat tentunya, bukan cerita merepek, insyaAllah.)

Sekian dulu, permisi dan maaf selalu. 

Nampaknya ini bukan cerita pendek, bahkan panjang berjela-jela pulak.




Tuesday, October 25, 2011

Jemputan ke Sastera Kayangan

Assalamualaikum dan salam pagi Selasa.

Bagai di awang-awangan!  Saya telah menerima jemputan dari pengurus blog Sastera, Kak Aini, untuk meneruskan sambungan novel Sakinah di Sastera Kayangan.

Blog tertutup Sastera Kayangan dikhaskan untuk anak-anak didik Sifu yang sudah menghampiri bab-bab terakhir dalam karya mereka.  Ia berbeza dengan blog Sastera, yang terbuka kepada sesiapa jua untuk menjenguk dan membaca hasil nukilan peserta-peserta bengkel.  Sefaham saya, Sastera Kayangan disediakan untuk menjaga ketulenan karya peserta sehingga ia diselesaikan ke noktah terakhir, dan menemui penerbit di luar sana. 

Saya sudahpun berada di bab 7 Sakinah.  Alhamdulillah kini saya turut diberi peluang menjenguk blog tersebut, yang selama ini hanya saya baca dalam 'jerit kat sini' di Sastera, oleh penovel-penovel yang sedang bertungkus-lumus menyiapkan karya di sana.

Semakin menghampiri klimaks, semakin banyak yang perlu diusaikan.  Semakin berat dan mendalam apa yang perlu difikirkan.  Ia semakin mendebarkan! 

Pertama kali menjenguk Sastera Kayangan, saya berperasaan benar-benar bagai berada di alam kayangan.  Dengan blog yang bersih dan cantik kemas, ia kelihatan begitu sunyi dan sejuk nyaman.  Sudah siap thread untuk saya, dan pesanan kerja yang perlu saya persiapkan.  Ada juga 'kesan-kesan peninggalan' penulis lama, termasuklah Mencari Amira oleh Zulina Hassan, kakak saya, tetapi ia sekadar tajuk sahaja.  Mungkin ditinggalkan sebagai rekod di sana.

***

belalang muda mainan Hanessa

belalang jinak

asyik dipegang-pegang, kasihan ...

Hanessa dan si Cici (ada nama ...)

"Sampai bila ..."  kata si Cici

Urut urat saraf yang selalu krem

Di sanakah alam kayangan?  Teringat Sastera Kayangan

Langit pagi di Sijangkang

telur lalat untuk eksperimen Hanessa, tapi tunggu punya tunggu tak menetas juga

buat biskut chipsmore

tada!  sedap nyum nyum!

Ummi Faridah datang berkunjung menziarahi mak

Kiki ~ ulat sampah yang dikutip dari tong sampah.  Ada tiga ekor.

Haiwan peliharaan Hanessa ada dua ~ seekor belalang kunyit dan tiga ekor ulat sampah. 

Nyawa Cici hanya tiga hari aje.  Semalam pagi dia sudah lemah, tak lagi memegang jari Hanessa.  Akhirnya petang semalam tubuhnya tidak lagi memberi respon dan keras.  Hanessa frust juga tapi, "Tak apalah, dia mati masuk syurga," katanya selamba.

Ulat sampah tiga ekor dah tinggal dua.  Satu tersepit di penutup bekasnya.  Ulat yang tinggal nampak kurus.  Mungkin tak cukup serpihan roti yang diletakkan oleh Hanessa.  Saya masukkan secubit daging ikan.  Pagi ini tak nampak pun sebarang pergerakan ulatnya. 
"Mungkin ulat tu duduk dalam daging ikan tu ..."  kata Hanessa.  Dia mula tak mengendahkan eksperimennya. 

Dia sebenarnya tak sabar nak melihat ulat bertukar menjadi lalat.  Dia mahu dua ekor lalat kecil muncul di dalam bekas.  Tak apa, kita tunggu aje le.  Saya pun nak lihat juga hasil eksperimen ini, yang dibawanya ke hulu ke hilir termasuk semasa menjenguk si kakak di madrasah kelmarin.  Bukan mudah nak membuat eksperimen walaupun semudah ini.  Tetap perlu ilmu bantu untuk sukses.  Hanessa tetap belajar dari kegagalan eksperimennya.  Insyaallah.

Semoga Allah memberi kejayaan dan kecemerlangan kepada semua anak-anak milik kita (yang sementara ini)  di dunia dan di akhirat.  Ameenn.\

Sehingga bersua lagi, senyum selalu.

Sunday, October 23, 2011

Saturday, October 22, 2011

[Video] Maulana Asri: Peranan Jamaah Tabligh Cukup Besar & Hebat!

offtopic ... terjumpa video ini. Just to share.

[Video] Maulana Asri: Peranan Jamaah Tabligh Cukup Besar & Hebat!: Kalau ada yang mendakwa bahawa Jamaah Tabligh adalah firqah sesat terbesar di dunia saat ini, namun Maulana Mohd Asri Yusoff dari Pusat Pengajian Darul Kautsar menyatakan sebaliknya. Beliau berkata peranan yang dimainkan Jamaah Tabligh tidak ada pihak lain yang mampu melakukannya. Jamaah ini diasaskan dan dikelillingi oleh tokoh ulama besar abad ini, sehinggakan melahirkan teknik dan seni dakwah yang cukup halus, mendalam dan tidak ada tolok bandingnya.

buat medical checkup

Assalamualaikum serta salam pagi.

Alhamdulillah, semalam mak dah selesai buat dressing luka pembedahan kecil implan pace maker.  Sudah lewat tiga hari sebenarnya, tapi syukurlah kerana luka itu tidak ada sebarang masalah jangkitan.  Cuma mak pernah mengadu ada denyut-denyut gatal selepas mak makan hidangan lauk telur.  Selepas tu mak tak cuit lauk telur dah.

Lauk telur dan ayam berselang-seli, perlu ada.  Itulah kegemaran abah, atau dengan kata lain itulah lauk rasmi abah.  Tentulah bersama sos.  Sekarang ni Hidayat dah mula nak bersos juga meniru atuknya, tetapi saya kawal kerana tak mahu ia menjadi kebiasaan (sehingga nanti kalau tak ada sos tak boleh jadi).

Kami pergi ke klinik kesihatan Telok Panglima Garang, kerana di sana sentiasa ada doktor.  Mulanya saya bawa mak ke klinik kecil Sijangkang, tetapi mak mengadu rasa pening.   Dresser yang bertugas mengatakan hari ini (Jumaat) tiada doktor yang datang ke klinik.  Ooo patutlah lengang je, kata hati saya.  Jadi itulah, dresser mencadangkan kami ke klinik kesihatan TPG.

Di klinik TPG pun tak ramai orang.  Saya ke kaunter, menyatakan tujuan dan menyerahkan surat dari IJN.  Selesai urusan untuk mak, saya ke kaunter sekali lagi.

"Ada apa lagi dik?"  tanya staf wanita yang iras-iras Kak Shimah, isteri Azali.  Alahai, muda sangat ke muka aku ni ... hehe.

"Saya nak buat checkup."  Lalu saya ceritakan sejarah kesihatan sejak zaman tok kaduk dulu.  Nephrotic sindorm dan bengkak hati sebaik sahaja melahirkan Hurilain (yang menurut doktor pakar, terjadi sendiri tanpa penyebab ~ kadang-kadang terjadi kepada wanita yang baru melahirkan anak.  Ia sangat menyakitkan, mata dan kulit saya menjadi kuning.  Hurilain pula 'dipos' ke ICU beberapa hari, syukurlah dia tak ada apa-apa masalah yang serius) harus ada sejarahnya sebagai alasan mudah untuk melakukan checkup.  Sejarah keluarga pula ada penyakit kencing manis di sebelah arwah bapa.  Saya bukan nak buat checkup atas keperluan kerja.  Terakhir kali kesihatan saya diperiksa, ialah semasa melakukan rutin bertemu doktor semasa mengandungkan Hanessa 6 tahun lepas, dengan Doktor Safiah di TTDI Jaya.  Saya peroleh kad darah dan kad kecil yang menyatakan kesihatan saya ok.

Jadi, sambil menyelam minum air.  Hantar mak buat dressing, bolehlah saya buat pertanyaan tentang checkup.  Cadangan nak menelefon dari rumah sahaja asyik tertunda.  Apatah lagi klinik lengang seperti ini, eloklah saya tak melepaskan peluang yang ada.

Selepas menunggu beberapa waktu, (walaupun tidak ramai yang datang mendapatkan rawatan, namun apa yang dinamakan 'menunggu' tetap menyiksakan heee ...) akhirnya mak dipanggil untuk pemeriksaan tekanan darah.  Uhh, darah mak naik!  Patutlah mak kata pening.  Saya teringat lauk goreng terung yang kata mak agak masin dan mak usik sikit aje.  Teringat juga goreng ayam yang terlebih sedap yang saya campurkan dengan bawang, ketumbar dan jintan manis selain garam dan kunyit.  Teringat dua hari berturut-turut saya masak gulai lemak cili padi.  Pertamanya gulai telur itik campur bacang cincang, dan esoknya gulai ayam campur kentang pula.  (Sebenarnya mak maksudkan buat gulai cair je gunakan segenggam kelapa parut, macam 'masak lompap' daging, tapi mesej mak tak sampai sepenuhnya.  Saya buat gulai ayam macam biasa.) 

Teringat Pak Meon kata, "Aik, semalam mak kata tak nak makan gulai-gulai selalu, ni ... semalam gulai, hari ni gulai ..."   Suami saya dah menyenaraikan jenis masakan yang sepatutnya mak makan dalam waktu terdekat ni.  Kaedah bakar, kukus dan sup kurang minyak je, katanya kelmarin.  Elakkan santan dan lemak, katanya lagi macam pakar pemakanan pulak. 

Maka selepas balik dari klinik, saya masak macam biasa dan mengurangkan garam di dalam masakan.  Tapi saya sediakan sepiring cencaluk bersama rencahnya untuk Pak Meon. Anak dara kecil pun sukakan cencaluk ...

berapa BMI awak?
Okay, pasal checkup saya pulak.  Tekanan darah saya normal.  Denyutan nadi 70 per minit.  Normal juga.  Check urin, pun ok.  Alhamdulillah.  Tapi tang BMI, saya dah terlebih berat walaupun bukan obesiti.  Err ... saya sekarang ni 63kg.  Dengan ketinggian 153cm, SEPATUTNYA berat saya sekitar 51kg sahaja.

"Itulah berat ideal akak, tapi ... yalah, susah nak capai tu."  ujar nurse yang mengira BMI saya.  Zuriani namanya, nampak seperti sedang berbadan dua.  Manis dan baik orangnya.

"Kalau setengah jam bersenam, setakat bakar gula je kak."  katanya lagi.  Senaman perlu dibuat selama satu jam tiga kali seminggu, untuk pembakaran lemak seterusnya mencapai berat badan yang ideal

Dia mengukur pinggang saya pula.  "Ukurlilit pinggang akak dah lebih 7 cm ni!"  Nurse menunjukkan jadual ukurlilit pinggang yang wajar iaitu untuk lelaki < 90cm, wanita < 80cm.   Serta-merta semangat saya nak bersenam jadi berkobar-kobar!!!

Sebelum itu saya diberikan borang saringan status kesihatan untuk diisi.  Kemudian nurse Zuraini mengisi REKOD PEMERIKSAAN SENDIRI untuk saya.  Saringan kesihatan sendiri ini boleh saya lakukan bila-bila masa sahaja di masa akan datang.  Isi rekod dan letakkan di dalam tray disediakan, tinggalkan dan berdasarkan rekod itu, pihak klinik akan menghubungi saya sekiranya perlu untuk pemeriksaan yang lebih terperinci. 

"Wah, senangnya macam ni.  Nanti saya nak ajak anak-anak saya buat checkup jugak."

"Ambil borang ni dan isi di rumah.  Kalau boleh biar anak-anak akak yang isi sendiri borang tu, kita nak tengok ada tekanan ke tak.  Kalau ibubapa yang isi, tak dapat nak tengok."  kata nurse Zuraini sambil menyerahkan borang saringan status kesihatan untuk remaja sebanyak dua keping.
InsyaAllah balik cuti aidiladha ni, saya akan bawa kedua-dua anak ini ke klinik TPG.  Bolehlah saya ajak suami sekali.  Sejak akhir-akhir ini, dia sering mengadu tangan kirinya kebas-kebas.  Iyalah, sebelum menjadi lebih kronik, eloklah kita ambil tahu status kesihatan diri kita.  Biar sama-sama sihat walafiat.  Paling penting, saya nak suami saya berhenti merokok.   Apatah lagi ia percuma.  Cuma bayar RM1 sahaja.  Kalau ada kad pencen, tak perlu bayar apa-apa.

"Kalau dah warga emas, susah sikit.  Kadang-kadang kita terpaksa tanya anak, tanya cucu ..."  begitulah kata nurse Zuraini lagi.  Saya segera teringat kepada uwan.  Kalau dia datang ke Sijangkang lagi, bolehlah saya bawa dia buat checkup juga.  Tentu uwan suka.  Uwan memang prihatin tentang kesihatan.  Saya teringat mak Ramlah.  Mungkin mak Ramlah boleh berbuat yang sama di klinik berdekatan di Batu Kikir.

Jumaat ini, saya akan datang lagi ke klinik TPG untuk ambil darah.  Dua minggu selepas itu, saya akan menerima hasil pemeriksaan darah itu.  Untuk seterusnya, saya akan melakukan pemeriksaan sendiri sahaja, seperti yang sudah diberitahu oleh nurse Zuraini, insyaAllah.  Semoga Allah mempermudahkan.

Saya tak kisah tentang 9 tahun yang 'mendebarkan'.  Ia bukan 9 tahun sebenarnya, tetapi setiap detik mulai keinsafan saat ini adalah sentiasa dalam debar dan cemas.  Sejak semalam, kelmarin, dulu-dulu ... seharusnya begitu!  Tua akan terus membesar dan dewasa.  Muda akan beransur pergi dan menghilang.  Maut akan sentiasa menampakkan bayang.  Izrael tak pernah alpa menjenguk daun-daun yang mula kekuningan di pohon itu, 'mengutipnya' dan menziarahi penamanya.

(SQDia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).

Permisi dulu, semoga bersua lagi esok lusa insyaAllah.  Saya nak mengusai bab 7 Sakinah.  Ia sudah 9 mukasurat tetapi saya mahu menokok-nambah perenggan lagi dan membaikinya sehingga benar-benar memuaskan hati saya sebelum diusai pula oleh sifu saya :).  Selamat berjaya, semoga Allah sentiasa membantu kita di dalam segala usaha dilakukan, serta beroleh redhaNYA. Ameen. 




Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing