Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, December 23, 2011

naik bas tengah malam

Tiket bas ekspress (ntah apa nama, kalau tak silap Maju Ekspress kot tengok sekali pandang kat tiket pagi tadi) sudah dibeli.  Bukan bas dua tingkat pun ... kalo ngko nak gi Thailand bolehlah naik bas tuh, kata suami bila saya tanya pasal bas double-decker.  Apa pun, budak-budak dah teruja sangat nak naik bas.

Kita solat hajat nanti, supaya Allah selamatkan perjalanan kita sampai Senai.  InsyaAllah.

Mak telefon tanya lagi pasal kami.  Abah yang buat call, terkejut dia bila saya beritahu naik bas tengah malam.  "Pukul berapa sampai tu?"  tanyanya.

Mak pun pesan supaya turun kat tol Senai.  Suami kata pulak, nanti turun kat Larkin.  Oii jauh tu, jangan turun kat sana, mak jerit kecil dalam telefon.

Kemudian telefon mak mertua beritahu tak singgah rumahnya.  Dia nak mengikut ke Senai.  Bila tak singgah dan dengarnya Segamat pun dah naik air, banjir, mak kirim sumbangan aje.  Lewat petang abah mertua pula telefon.  Abah ni memang rajin menelefon anak-anaknya, kelakar juga bila masing-masing perasan abah rajin telefon dia aje hehehe ... saya fikir abah rotate telefon semua anak-anak terutama yang jauh dan jarang jumpa macam kami.  Abah pun kirim sumbangan juga.  

Beg dah siap.  Saya cuba sungguh-sungguh meminimakan pakaian yang perlu diangkut.  Tapi memikirkan dua hari yang mungkin sibuk tak ada masa nak mencuci selain faktor cuaca yang mungkin tak panas, terpaksa juga selitkan sepasang dua pakaian ekstra masing-masing.

Kami akan menempuh sebuah perjalanan menuju selatan.  Ini hanyalah perjalanan dunia antara satu tempat ke satu tempat.  Semoga Allah memelihara perjalanan kami ini, sehingga selamat sampai demi memenuhi undangan saudara kami ini.  InsyaAllah.

Hidup ini juga sebuah perjalanan dari satu pintu ke satu pintu.  Dari pintu fana menuju pintu barzah.  Bagaimanakah persiapan kita untuk perjalanan yang hakiki ini ya?

(radioislam sedang ke udara di corong speaker laptop).  Ustaz ni sedang menceritakan kisah hajat insan terhadap keperluan dunia, mengambil iktibar para sahabat r.a.

Intipati kehidupan sahabat r.a ialah ala kadar, zuhud dan meninggalkan dunia untuk keperluan akhirat.  Boleh tak kita guna tiga helai baju aje?  tanya ustaz.

Teringat tengahari tadi, saya kecek kat suami kata kedai pakaian kat masjid jual lelong jubah-jubahnya.  RM70 aje.  Murah la tu kan, ada la sehelai dua yang saya boleh buat pilihan.  Tapi belum dapat kelulusan.  Kena lepaskan keperluan anak-anak nak naik sekolah dulu.  Masalahnya nafsu dah berkata, 'saya nak yang mahal sikit boleh tak?'

'Berapa mahal nak?  RM30 ribu ke?'

"Tak, RM350 aje dah ok dah tu. Hehehe ...'

'Ala, pakai RM3 pun bukan orang tau.'

"Tak pe la ... kita nak tonjolkan keindahan Islam kat pakaian.'

Huhuhu ...

Okeh, nanti sambung lagi.  Jubah mahal vs zuhud ... akal vs nafsu.

Jumpa lagi.  InsyaAllah.

"Ma cepat la tak sabar ni nak naik bas ..."  kata Hanessa dengan suara buat-buat sengau.  Hehehe yela yela ...




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing