Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, November 25, 2011

Kalendar Islam 2012

Assalamualaikum dan salam maal hijrah 1433H.

 1 Muharram 1433H - 26 Disember 2011
Hari Ashura - 10 Muharram
Maulid Nabi - 12 Rabiul Awal - 4 Feb
Isra dan Mikraj - 27 Rajab - 17 Jun
Awal Ramadhan - 20 Julai 2012
Lailatul Qadar - 9-18 Ogos (?) - 10 malam terakhir Ramadhan
Hari Raya Aidil Fitri - 19 Ogos - 1 Syawal
Hari Haji bermula - 8-13 Zulhijjah - 24-29 Oktober
Hari Arafah - 9 Zulhijjah - 25 Oktober
Hari Raya Aidil Adha - 10 Zulhijjah -26 Oktober
1 Muharram 1434H - 15 November 2012

Selamat tahun baru hijrah.  Semoga ada sesuatu yang lebih baik dilakukan untuk mendapatkan keredhaan Allah di tahun hadapan.  Azam yang lebih baik dan praktikal.  Tutup buku lama.  Buang tabiat lama yang buruk dan busuk, gantikan dengan tabiat baru yang lebih lebih lebih baik dan memajukan diri sendiri.  Tabiat yang wangi dan memberangsangkan. 

Sempena tahun baru ni, saya berazam mahu bersikap lebih terbuka.  Terbuka?  Ya, dengan kata lain lebih berterus-terang, tak bercakap dalam hati aje.  Cakap dalam hati, hanya Allah yang tahu.  Orang yang sepatutnya tahu, tak tahu pun. 

Saya tak suka berterus-terang sangat.  Tapi kalau tak buat begitu, mesej tak dapat disampaikan.  Kalau mesej tak sampai, ia tersimpan dalam hati, tak dapat memberi impak dan kesan yang diharapkan.  Terus-terang saya selalunya berlapik, tak direct to the point.  Kalau dulu-dulu, orang selalu kata saya terlalu sastera, terlalu seni, terlalu perahsia dan orang tak faham.  Orang suruh saya cakap terus-terang, tapi memang sangat susah nak buat begitu.  Kenapa la?

Mungkin saya suka ikut peel arwah abah.  Arwah abah sangat soft spoken dan cool.  Pendiam tak, peramah tak.  Semua ada limit.  Jarang kawan abah ikut balik rumah.  Yang datang rumah adalah yang terpilih aje.  Kalau sebulu, memang itulah kawan abah selamanya.  Kalau tidak, sekejap aje la.  Tapi kalau abah kandung, saya fikir dia out spoken dan suka luahkan perasaan.  Kalau marah, dia akan marah betul-betul (tapi saya tak pernah kena marah sebab tak duduk dengan abah).  Mak kandung pula tak perajin nak marah anak.  Mak kandung ni sangat la baik perangai dan kesayangan maknya (onyang saya aka uwan saya).  Tapi kalau mak ni tak suka sesuatu terutamanya yang tak selari dengan hukum ugama, mak akan nyatakan tanpa takut-takut.  Sebab itulah mak berhenti jahit baju seksi-seksi semenjak mak disentuh angin dakwah masa saya sekolah rendah dulu.  Mak hanya ambil tempahan baju kurung aje.  Lama-lama mak berhenti terus menjahit, hanya jahitkan baju anak cucu aje.  Lama-lama, untuk cucu aje.  Sekarang ni untuk cucu pun tak ada rasanya. 

Kenapa saya tak ikut peel mak J yang bela saya?

Mak J out spoken, sangat peramah, sangat lantang bercakap, sangat berterus-terang dan tak ragu-ragu menarik perhatian orang sekeliling.  Extrovert, kalau istilah psikologi perangai.

Saya kadang-kadang je out spoken.  Selebihnya introvert.  Mak J dah didik saya macam tu dan saya rasa tak perlu jadi peramah sangat, pun orang selalu memberi perhatian kepada saya.  Saya pula jenis kurang suka jadi perhatian, so kenapa perlu tarik perhatian lagi, kan?

Saya seorang kanak-kanak periang tapi pendiam.  Mak selalu marah kalau saya rajin menyampuk dia tengah berborak. Makin pendiam le jadinya. Satu ketika saya dibawa tengok perarakan kereta berhias dengan kawan, wah bukan main seronok dan riang gumbira rasanya.  Orang asing pun saya layan berborak.  Mak pun bagi amaran supaya jangan melayan.  Err, ye la orang lelaki ... patut pun.  Dek kerana selalu kena tegur, saya fikir lebih baik kunci mulut je.  Cuma dengan keluarga tak la begitu.  Tambah-tambah dah kawin dengan Pak Meon.  Keluarganya semua kaki borak, yang pendiam adalah pendatang-pendatang macam saya dan biras-biras.  Tapi ada juga seketul dua yang ... bukan peramah bukan pendiam tapi jenis laser direct to the point.  Tak mengapa juga, orang direct lagi kita suka.  Sebab kita tahu apa yang ada dalam hatinya.  Bukan macam saya ... hehe ... susah orang nak korek rahsia hati.  Suka ke tak suka ek?  Apa-apa pun cool aje hehe ...

Panjang pulak ... ingatkan nak masukkan kalendar tu je.

Hmm so sempena tahun baru hijrah ni, berkebetulan pulak ye, entah la, dari budak-budak dulu, selalu hari Jumaat saya  macam dapat ilham je.  Pagi Jumaat ni, pun dapat ilham ini pulak.  Alhamdulillah.  Ilham dari Allah juga.  Saya nak lebih jelas bila menulis.  Selalunya ada aje point yang saya biarkan tergantung, nak-nak hal dalam hati.  Tapi tentulah ada hadnya.  Saya tidak mengejar kepuasan menulis, tapi kalau lepas menulis dan publish saya rasa enjoy itu lebih baik daripada menulis dan rasa ... alahai, apa yang aku nak cakap ni? 

Cuma satu je kelemahan aka kepantangan saya, bila time menulis tu ada orang datang tercongok kat sebelah.  Memang tak jadi menulis la jawabnya.  Hilang segala feel nak menulis.  Kalau dah publish tak pe.  Kalau belum, memang tak boleh. Walaupun saya suka tulis on the spot je, jarang draf n edit, sikit-sikit je.

Err ok la nak gi buang sampah kejap lagi lori sampah datang, dan nak makan telur ayam kampung setengh masak. 

Oh ya nak juga tulis perkataan-perkataan over yang saya kurang suka gunakan macam BANGANG.  Contoh ayatnya;

1.  Orang yang dah tau tak solat tu hukumnya berdosa memang orang BANGANG apabila dia malas nak solat. 

2.  Memang BANGANG kalau dah tahu kurang ilmu ugama, tapi tak mahu juga mencari ilmu dari orang yang ada ilmu.

3.  Cukuplah BANGANG jika menggunakan ugama untuk menunjukkan kemarahan sebab diri sendiri yang menimbun dosa, mudah-mudahan orang lain menimbun pahala.  BANGANG betul!

4.  Orang yang suka berpura-pura bukan sahaja BANGANG tahap gaban, bahkan juga munafik yang tempatnya kat kerak neraka.  Depan orang lain, belakang orang lain.

5.  Marilah kita keluar dari golongan orang BANGANG, supaya tak menjadi BANGANG selamanya.

Sekian dulu catatan di pagi Jumaat yang mulia. 

* Aku tak mahu jadi orang BANGANG!!!







No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing