Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 11, 2011

Pesanan mak

Assalamualaikum dan salam dinihari.

Saya bangun jam tiga pagi.  Bersiap untuk ke IJN selepas solat Subuh nanti.  InsyaAllah.  Sedapat mungkin saya tak mahu mak masuk ke dalam dewan bedah tanpa saya tatap wajahnya dulu.  Bawah mata saya sudah agak lebam,  Tak mengapa, saya tak kisah.  Teringat pulak masa nak periksa (kat UKM) dulu-dulu, sanggup tak tidur semalaman (last minutes punya hal, sebab tak habis lagi nak cover silibus ...).  Kalau sangkut, naya.

Petang semalam, kami ke IJN ziarah mak.  Suami masuk seorang, saya menunggu Hanessa.  Memang patut tak boleh bawa kanak-kanak bawah 12 tahun ke CCU @ ICU.  Hanessa sungguh-sungguh riang dan ceria dapat mengikut ke IJN.  Keletahnya menghiburkan, tetapi bisa membuatkan jantung uwannya di CCU makin kepenatan ... ohh.  Hampir 20 minit, suami muncul dan membawa Hanessa turun ke lobi.  Tentu akan ke bilik permainan kanak-kanak.  Saya mengambil pas dan masuk ke wad CCU.

Tercangak-cangak seketika mengingat ruang mak ditempatkan.  Akhirnya saya tiba ke sisi mak.  Mak kelihatan stabil.  Ada jalinan wayar baru berwarna-warni menyusup masuk melalui lengan baju mak, terus ke betis.  Mak mula berbicara ... pesanan demi pesanan ... "kalau apa-apa jadi kat mak!"

Airmata mula meleleh.  Selesai mak berpesan dan saya cuba mengingatkan di dalam kepala, saya ubah topik lain.  Cerita tentang uwan dan cucu-cucu mak.  Sampaikan salam dari orang-orang yang berkirim salam.  Tentang solat hormat waktu.  Tentang aurat.  Tentang zikir dan doa.  Tentang itu dan ini.  Airmata pun kering sendiri.

"Intan baliklah dulu.  Kesian Meon tunggu.  Baliklah ..."

Mak mungkin penat bercakap.  Ada satu jam lagi waktu melawat.  Di luar tingkap, malam sudah melabuhkan tirai.  Maghrib sudah menjelma.  Saya pun mohon diri.

"Mak, Intan sayang mak.  Mak cepat sembuh ya."

Kaki mak yang berselimut blanket putih tebal saya usap perlahan.  Hati tiba-tiba sebak.  Beberapa tapak melangkah, saya toleh lagi memandang mak.  Melintasi kaunter jururawat, mata sudah kabur.  Saya terpaksa mengelap mata dengan hujung lengan maxi hitam butang merah.  (Haha saya jumpa maxi kakak yang diberinya ketika saya mengandungkan Hanessa).

Turun ke bawah, segera mata ternampak suami di lobi.  Dia duduk berdekatan selang beberapa kerusi dengan seorang makcik bertudung bulat dan seorang wanita muda.  Mesti dia dah berborak-borak dengan makcik dan wanita itu.  Makin hampir, makin sebak.  Sebaik duduk di kerusi berdepan dengannya, saya betul-betul menangis.

"Kenapa, cedih ke?  Alahaiii ..."

"Mama, mama nangis eh?  Kenapa mama menangis?"

Nak meredakan perasaan, saya peluk Hanessa.  Tarik nafas.  Lap airmata.  Tapi pesanan-pesanan mak masih teringat-ingat.

Rupa-rupanya mak sudah menyampaikan amanat yang sama kepada suami saya ketika dia masuk.  Patutlah, "Mak ada benda nak pesan-pesan tu ..." katanya semasa menyerahkan kad pelawat kepada saya di pintu CCU.  Dia terasa hiba sama.

Sekian dahulu =(

notes : dari rumah jam 6.30 am. Selamat sampai di IJN jam 7.30 am.  Uwan dan anak-anak ikut.  Tapi belum dapat masuk menjenguk mak.  Hanya berhubung telefon. Mak sudah dipersiapkan untuk ke dewan bedah.  Sekarang kami di lobi.  Menunggu apa yang patut ditunggu.

2 comments:

ahLia teeeetttttt..... said...

mak pesan ape?

Naqhuhines said...

ahLia teeeetttttt ... mak pesan macam-macam. rahsia-rahsia mak. lepas tu, "abah tu baik, jangan biarkan abah. kesian abah ... ni mak pesan, ajak abah duduk ngan Intan. abah tu pun tak lamo tu ...". Mana la tak keluar airmata dibuatnya ...

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing