Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, October 8, 2011

Melayu ular sawa

Assalamualaikum dan selamat malam.

Saya nak buat kek kurma sat lagi. Kurma dah direndam dari tengahari tadi, sebelum pergi ke IJN.

Hurilain sedang memotong nasi ketupat.  Cadangnya esok nak buat ketupat goreng, macam yang diminta olehnya beberapa minggu lepas selepas membaca message FB jiran kami bikin ketupat goreng untuk stafnya.

Untuk uwan, pagi esok uwan akan bersarapan behun goreng.  Rencahnya sudah siap.  Pagi esok dah boleh tenggek kuali.  Behun pun dah direndam.  InsyaAllah.

Uwan tentu tak mahu makan ketupat goreng.  Ada sos tiram dan telur.  Tak sesuai dengan 'anak tekak den' ...

Tadi tengahari, saya dan Hurilain menjenguk mak sekitar jam 1240PM.  Mak ceria melihat kami.

"Macam orang Arab lak," kata mak kepada Hurilain yang menutup muka dengan kain niqab.  Dia menggayakan abaya kesayangan saya (dibeli oleh suami).

"Dah cakap Arab dah," kata saya pula.  Hehe ... Hurilain menceritakan sesi ta'aruf memperkenalkan diri di dalam Bahasa Arab.

Kami menemankan mak makan (saya bawakan mak nasi putih, gulai ikan tenggiri dan kangkung goreng).  Berselera mak makan, ditemani Hurilain yang sama menyuap.  Saya pula tibai buah papaya mak (hidangan hospital).  Hari ni mak pilih menu nasi tomato dengan ayam masak merah.  Tapi mak usik sedikit aje.

Tiba-tiba muncul seorang wanita berpakaian seragam biru tua bertudung hitam.  "Waktu melawat sudah habis ya,"  katanya sopan.  Waktu melawat CCU ialah 12.30-1.30 PM / 6 - 8 PM.

Okay, babai mak. Nanti jumpa lagi, insyaAllah. I love u :)

***

Di lobi bawah, saya mengajak Hurilain ke bilik air.  Tetapi bilik air sedang dibersihkan.  Saya ditunjukkan arah ke tempat solat wanita.  Di situ ada bilik air untuk orang kurang upaya.  Saya pun menggunakan bilik air itu.  Masuk ke ruang solat, saya diserang rasa cuak.  Seolah-olah wuduk saya sudah terbatal.  Dua tiga kali saya memperbaharui wuduk di tempat berwuduk.  Kali terakhir mahu berwuduk, saya terpandang seorang gadis di tempat wuduk, seperti menunggu atau memerhatikan sesuatu.  Saya jenguk ke tempat paip air.  Ada seorang wanita tidak bertudung sedang terbongkok-bongkok di situ mencuci kawasan lantai yang tinggi tempat pijak untuk berwuduk.  Dia mengelap bendul lebar itu dengan tangannya, kelihatan sungguh tergesa-gesa.

Hairan, saya beri isyarat mata kepada gadis yang berwajah ... tak tau nak describe wajahnya waktu itu.

"Cina!" bisiknya.  Dahinya berkerut.

"Buat apa?" saya bertanya tanpa suara.  Hairan dan penuh tandatanya.

"Kencing!"

Saya terkejut.  Muka saya pun sama terkejut.  Patutlah muka gadis tu ... susah nak describe tadi dan sekarang!

Wanita itu berpusing.  Tangannya membetul-betulkan pakaian (seluar).

"Auntie, apa pasal kencing sini?  Sini tak boleh kencing tau!"  Wah, saya geram betul.  Tak tau la macamana nak describe muka sendiri pulak ...  (tapi masih cool hehe ...)

Wanita berwajah Cina berambut kerinting pendek hanya memberi isyarat menggoyang-goyangkan tangan dan terus berlalu tanpa sepatah kata pun.  Apakah dia rasa bersalah atau tak fikir langsung apa-apa, entahlah.

"Tak sempat nak cakap apa, dia terus kencing kat situ!" kata si gadis beria-ia. Wajahnya ... hmm ... mungkin wajah ralat, menyesal, marah, bengang, poyo, err ... tambahlah sendiri apa-apa yang sesuai.  Tentu dia nak berwuduk, tiba-tiba si auntie yang dah terdesak (saya fikir begitu, sebab tandas ditutup untuk cucian) terus mencangkung di situ.

Keluar dari ruang solat, saya adukan kepada pengawal yang duduk di meja, tak jauh dari situ.  Ketika melangkah, saya terdengar suara pengawal memanggil tukang cuci supaya membersihkan tempat berwuduk muslimah.  Alhamdulillah.

Saya terfikir, seandainya ada perempuan Melayu yang tiba-tiba membuang hajat di kawasan sembahyang ugama lain kerana terdesak sangat.  Apa akan jadi?

***

Meninggalkan IJN.

Tiba-tiba, "Abah, lapar!"  Hurilain mengadu.  Tadi si abah sudah membawa adik-adiknya ke kafeteria.  Kami pula naik ke bilik mak.  Sekarang dia sudah lapar!

Si abah parkir kereta di tepi satu bangunan gerai yang berbumbung biru.  Kami melangkah mencari tempat sesuai untuk menempah hidangan.  Hati kurang perkenan, tetapi akur sahaja untuk memudahkan keadaan.  Mata terpandang gerai Pak Aji Asam Pedas.  Malangnya asam pedas tinggal kuah sahaja.  Gerai sebelah dimiliki oleh lelaki Cina,  Isterinya Cina.  Pelayannya dua orang wanita Indonesia bertudung.  Tokeh Cina itu sangat ramah dan sangat mengalu-alukan pelanggan.

"Kuah saya bagi percuma!" kata lelaki kurus yang peramah kepada kami yang tercangak-cangak memerhati sekitar.  Kedai-kedai lain seperti tidak menarik.  Akhirnya kami bersetuju untuk menjamah kuah asam pedas Pak Aji.

Saya memesan mee jawa.  Hurilain memesan nasi goreng paprik.  Kuah asam pedas dan nasi kosong untuk suami, dan sedikit lauk lain.

Sambil makan, mata memerhati sekitar.  Pak Aji rajin menanya nama kepada anak-anak saya.  Memang peramah.  Suami saya bertanya itu ini dan tentang gerai sebelah.

"Abang dari mana, bang?"

"Johor."

"Orang Johor ada Jawa, ada Bugis, ada Melayu. KL pun sama macam tu.  Macam-macam ada.  Melayu ular sawa pun ada.  Apa ada semua tibai aje."

Hati rasa kesal.  Semasa menyuap mee jawa, mata saya melihat dua keluarga menerima 'pelawaan dan jemputan' tokeh Cina untuk makan di gerainya.  Dia menjual mee kari dan nasi ayam.  Masalahnya, keluarga itu keluarga MELAYU, yang isterinya bertudung berbaju kurung, dan anak gadisnya (saya agak) pun bertudung.  Tidak jauh dari meja keluarga ini, ada sepasang Melayu sedang makan bersama seorang lelaki (mungkin teman mereka).  Hidangan dihantar oleh perempuan Indonesia bertudung.  Sungguh berselera nampaknya.  

Melihat 'panorama' ini, hati rasa lebih kesal berbanding kes auntie terlepas hajat di tempat wuduk tadi.  Kita sudah terkejut oleh status kehalalan makanan kita; ada kod E, ada pengisytiharan rasmi dan tak rasmi, ada pendedahan oleh individu prihatin, ada buku oleh pihak yang boleh dipercayai.  Alih-alih ... apakah sekadar melihat perempuan yang menghidangkan makanan itu menutup kepala dengan kain tudung, kita sanggup memesan makanan di gerai yang sah-sah dimiliki dan diuruskan oleh bangsa lain?  Tak terbaca ke nama gerai tu; GERAI AH KOW?

Tak payah jawab.

Ya Allah, ya Allah, ya Allah, hanya kepadaMU tempat kami mengadu dan berserah diri.  Kami mohon dengan sepenuh hati, selamatkanlah kami dari fitnah akhir zaman, dari kekeliruan dan musibah.  Berilah kami keyakinan hati yang benar atas perkara yang benar dan haq.  Terlalu banyak yang berbalam-balam, syak dan waham.

Tentang restoran Cina ni, saya teringat kedai nasi ayam paling ngetop di Brunei satu ketika dulu yang dikendalikan oleh bangsa berkenaan, sentiasa dipenuhi oleh orang-orang berkopiah dan bersongkok.  Kami pernah dijamu di restoran milik bangsa Cina di Perak.  Dan kami pernah dinner di restoran Cina, dengan makluman untuk keluarga kami hidangan adalah berasingan ...

Kali terakhir berlaku beberapa tahun yang lalu, tanpa pilihan yang lebih baik (alasan sungguh!).  Astaghfirullah.  Untuk seterusnya, semoga kita akan lebih berhati-hati menjamah makanan terutamanya hidangan di luar.  Kini, saya lebih suka makan di rumah, walaupun sekadar goreng telur atau ikan bilis (dah malas tahap gaban le tu bila kesuntukan masa). Itu contoh je. 

Pesanan ~ kalau was-was lebih baik angkat kaki je. Usahlah kita masuk kategori Melayu ular sawa, kategori yang diberi oleh Pak Aji tu.  Hati-hatilah, kerana hati kita ditempa oleh makanan yang masuk ke dalam perut. 

Jumpa lagi, insyaAllah.

Eh, jadi ke nak buat kek kurma nih??? Dah larut malam la ...




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing