Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, October 10, 2011

Mak sakit sangat

Assalamualaikum & salam pagi.

Cuaca cerah.  Langit biru.  Awan bergerombolan.  Matahari mencarak keras.


Semalam ketika kembali dari menghantar Hurilain ke madrasah, mata menyaksikan pemandangan alam yang sangat indah.  Di ufuk barat, matahari petang bersembunyi di sebalik awan kelabu.  Sinarnya meninjau dengan keras, sehingga menerbitkan alur-alur cahaya yang sangat menakjubkan di langit.    Saya terleka sambil hati merungut kesal kerana sengaja meninggalkan kamera di atas katil tadinya.  Semakin memasuki lebuhraya, semakin jelas pemandangan itu dan semakin geram kepada diri sendiri.

Hati pun memujuk, ada la hikmahnya tu.  Saya perhatikan sungguh-sungguh lukisan alam yang begitu mempesonakan, agar ia terus terukir di dalam ingatan.  Teragak untuk melakarkannya di atas kertas bila-bila masa nanti, tetapi hati bertanya semula, boleh ke?  Kerap juga berangan-angan begitu, tapi belum lagi mencubanya.  Kali terakhir melukis, hmm ... mungkin masa sekolah menengah rendah dulu.  Menengah atas, rasanya macam tak ada melukis je ... tak teringat pun ada guru lukisan.  Yang muncul guru Matematik, guru Biologi, guru Fizik dan Kimia.  Tapi saya masih ingat Cikgu Saraswathy yang mengajar Pendidikan Jasmani dan Lukisan, semasa di Tingkatan Tiga.  Macamana nak lupa, dia pernah bagi penampar sebab saya lupa nak bawa baju sukan huhh ... tapi dia selalu senyum kalau tengok lukisan saya hehe ... (walaupun muka saya sebik manjang semenjak kena penampar).


"Assalamualaikum, mak."

Terdengar suara mak lemah menjawab salam.  Sehari tiga kali saya menelefon mak, jika tidak berziarah.  Semalam sibuk dengan Naqib dan Hurilain.  Hari ini, pun tidak.  Jadi menelefon adalah kemestian.  Sepatah dua pun tak mengapalah, walaupun selalunya panjang berjela juga.  Bila mak beritahu nurse dah jeling-jeling dari jauh, barulah menamatkan bualan.

Pagi ni, baru nak menganga mulut tanya khabar mak, mak dah excuse.

"Ok la ya, mak sakit sangat ni.  Ok ya ..."

"Apa yang sakit, mak?"  tanya saya cepat-cepat.

"Sakit la ..."

Tuttttt ...

Dada berdebar sedikit.  Apa yang sakit?  Dada mak sakit ke?

Kata suami, dah dua minggu mak berada di hospital.  Mak tak dapat lagi exercise macam selalu.  Berehat semata di atas katil.  Memang la sakit-sakit badan jadinya.

Mungkinkah ini permulaan keuzuran mak ...

Saya menghimbau masa lepas.  Beberapa ketika yang lepas, saya dan kakak kedua saling berbicara tentang mak.  "Mak kalau dah tak ada sok, senyap la keluarga kita ..."

Mak yang selalu menghidupkan keceriaan dan suasana.  Senyap menjadi meriah apabila ada mak.  Orang-orang yang kekok dan janggal selesa dengan mak.  Suasana yang beku dan sepi akan hidup dengan ketawa dek celoteh mak.

Tapi harus dapat bertahan andai mak berasa kurang senang di hatinya, kerana mak jenis sangat berterus-terang.  Suka pun terus-terang, tak suka pun terus-terang.  Saya fikir hanya saya yang berani membantah mak.  Dek kerana itu saya selalu rasa mak ada menyimpan hati terhadap diri saya.  Dan kerana itu saya selalu berusaha menawan hati mak semula.   Yelah, sebab saya seorang aje anak mak.  Kalau mak ada pilihan lain, tak tau la saya di sudut mana agaknya ... hehe ... Ini la orangnya anak pengarang jantung buah hati gunung payung intan permata ntah apa-apa lagi la ... Semuanya kehendak Allah jua.  Alhamdulillah, di sebalik kesenangan ada kesusahan.  Di sebalik kesusahan ada kesenangan.

Kalau rajin melayan fikiran tentang kerisauan hari hadapan, memang boleh sewel jadinya.  Apatah lagi jika pembawaan diri jenis pesimis dan suka berfikiran negatif.  Huhuuu ...memang tak boleh dilayan itu semua.  Cuma, fikirkan mati.  Bagaimana nak menghadapi mati.  Alam kubur.  Soalan mungkar dan nakir.  Mengadap Allah Azza wajalla.  Timbangan dosa pahala.  Akhir sekali, syurga atau neraka.

Berita terkini, mak terlalu sakit hingga tak mampu nak bercakap banyak di telefon.  Sebentar tadi abah singgah di rumah saya bersama Kak Jasmah dan Abang Andah.  Kata abah, mak pesan nak makan nasi dengan sayur goreng serta air kopi.  Alhamdulillah, sudah saya kirimkan melalui abah.  Kata abah, suara mak sangat perlahan.  Tak boleh jadi, saya mesti nak ziarah mak petang ini.  Tak mahulah menunggu esok.  Esok ... esoklah.  Hari ni saya tetap nak pergi tengok mak.

Tak tau di mana yang sakit.  Jantungkah?  Dadakah?  Peha yang dipasang bateri sementara itukah?  Seluruh tubuhkah?  Di mana ya?

Ya Allah, berikanlah kesembuhan kepada mak.  Pimpinlah dia dan abah ke jalan yang Engkau redhai.  Ampunilah mereka dan kasihanilah mereka.  Semoga hari-hari yang berbaki akan dapat digunakan untuk mencapai kasih-sayangMU, keredhaanMU, keampunanMU.

Walau hati berkata, saya dah tak mahu kisah kepada saudara kandung mak yang langsung tak menghubungi mak bertanya khabar.  Saya harus akur adat manusia.  Manusia suka berbalas-balas.  Cukuplah saya sudah memberitahunya dari mulut saya sendiri.  Selebihnya saya simpan sahaja.  Semoga anak cucu keturunan saya tidak ada yang tersasar seperti yang tidak sepatutnya.  (Kena doa banyak-banyak untuk anak cucu ... bukan doa untuk diri sendiri aje.)  Ya, kita kena redha di atas jadual Allah, sunnah Allah.  Semoga ada kebaikan dari kesakitan yang dirasai oleh mak. Semoga mak sentiasa bersabar, bersabar dan bersabar selalu.  Semoga Allah sentiasa memelihara dan memberi petunjuk demi petunjuk kepada mak untuk melangkah di atas jalan keredhaanNYA. Ameennnnn.

Salam sayang teramat sayang untuk mak.







No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing