Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, October 7, 2011

Mak ke CCU

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Pagi ini saya menelefon mak tetapi tidak diangkat.  Kedua kalinya dijawab tetapi tiada suara kedengaran.  Aneh!

Tidak lama kemudian, masuk panggilan ke telefon bimbit saya.

"Mak cik Intan (panggil nickname le pulak, tentu mak yang bagitau tu) akan dipindahkan ke CCU pagi ni."  kata pemanggil yang bernama Ros.  Dari perbualan, saya mengetahui Ros salah seorang jururawat yang merawat mak, jadi tentunya dia bertugas di wad Kenanga.

Katanya, denyutan nadi mak masih lemah tidak ada perubahan.  Ketika tidur ia semakin lemah, antara 30-40 denyutan seminit berbanding 60denyutan normal.

Ooo, sebab tu mak masih mengadu pening-pening, fikir saya.

Mak yang meminta jasa baik Ros untuk memaklumkan keadaannya kepada saya.  Kata Ros lagi, mak tak cukup kuat nak menjawab panggilan saya sebentar tadi.

Hmm ... mungkinkah anak-anak saudara mak dah menelefon?  Subuh tadi, saya hantar sms ke beberapa orang anak-anak saudara mak yang tinggal di Kelang dan Seremban.  Juga kepada sepupu-sepupu mak.

Uhh ... nampaknya saya tak dapat menahan diri dari menelefon mak.  Mesti nak ambil tau tentang mak.  Masa dial nombor, sering kali saya teringat entri kelmarin dan kata-kata saya meminta mak memperlahankan kekerapan menjawab telefon (dengan pengecualian untuk saya dan abah).  Ada pulak yang akan kata 'cakap tak serupa bikin' nanti ...

Hmm tak mengapalah ... semua mengikut keperluan dan keadaan semasa.  Takkan saya tak sampaikan berita tentang mak kepada orang-orang yang dekat.  Malam tadi saya hantar sms kepada Umi Faridah dan Uncle Hamdan.  Mungkinkah mereka dah menelefon mak jugak?

Ros memberitahu, doktor menunggu abah sampai dari kampung untuk tandatangan borang kebenaran.  Abah akan datang selepas solat Jumaat nanti.  Saya pula perlu akur kepada cadangan suami untuk menjenguk mak esok.  Jadual lawatan ke CCU ialah jam 12-2PM.

"Hari Jumaat tak yah gi masuk KL."

Jadi, saya fahamlah.  Bertembung dengan waktu solat, dan tentu kesesakan lalulintas lebih gila dari biasa.  Mengapa Jumaat?  Orang-orang KL sahaja yang lebih maklum.

Petang ini akan jemput Hurilain, sharp at 5.30.  "Lepas taklim."

Cadangan awal nak terus ke IJN bersama Hurilain.  Tetapi dengan makluman baru dari Ros sebentar tadi, plan turut bertukar.  Kami akan jenguk mak lusa, Sabtu.  Bermakna selepas mak buat implan pace maker.  Huuu sedih gak, sepatutnya saya berada di samping mak menemani dia.  Jiwa orang yang sedang tak sihat, apatah lagi kritikal juga macam keadaan mak sekarang, tentulah memerlukan sokongan dari ahli keluarga terdekat untuk mengucapkan kata-kata yang baik dan memberi semangat.  Dah la berjanji akan jaga mak di sana ... Allah Maha Mengetahui.

Alhamdulillah, di surau Haji Hassan, telah diadakan solat hajat khusus untuk mak semalam.  Semoga Allah yang Maha Pengasih memperkenankan doa yang dipanjatkan itu.  Ameen.

Mak, Intan sentiasa doakan mak agar sembuh sediakala.  Intan kirimkan doa dari jauh (err ... tak jauh sangat pun, tapi situasi tidak mengizinkan Intan jenguk mak hari ni huuuuhu).  InsyaAllah esok Intan datang dengan menantu dan cucu-cucu mak.  Tapi budak-budak tak boleh masuk tengok mak.  Kami pun khabarnya kena bergilir-gilir sorang-sorang masuk, dengan pas kebenaran dari pengawal.  

Masa lawatan juga dah terhad.  Tak boleh la nak berteromba lagi kat bilik mak.  Tak yah la nampaknya bawak bekal untuk makan-makan hehe ...  Uwan pun tak ikut kot.  Kereta tak muat.  Lagi pun kesian uwan terperuk dalam kereta.  Nak masuk kereta satu hal.  Nak keluar kereta lagi satu hal.  Biarlah uwan duduk rumah je, tak lama pun tinggal sorang-sorang.  

Uwan nak tarik Hidayat atau Hanessa tinggal temankan dia ... hmm ... 

"Wan, tak mau de tu.  Tak ape la, Intan siapkan makanan atas meja.  Radio pun Intan letak kat bilik wan. Bukak IKIM.  Kalau wan dah boring, off je plug tu."

Jadual hidup akan berjalan seperti biasa.  Tapi ingatan kepada mak tak luput, bersama doa dan harapan yang baik ke hadrat Allah.  Semoga Allah sentiasa meredhai kita semua dan mengembalikan kesihatan mak seperti biasa.  Semoga kita akan berusaha untuk meningkatkan lagi amal ibadah dari saat ke saat, minit ke minit dan hari ke hari.

Nabi telah bersabda :
Daripada Jabir bin Abdullah dari Nabi s.a.w sabdanya:
"Tiap-tiap penyakit itu(ada) ubatnya. Apabila menepati ubat terhadap penyakit tersebut, maka sembuhlah dengan izin Allah"
(Riwayat Muslim dan Ahmad)


Sehingga ketemu lagi. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing