Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, October 6, 2011

Ketetapan Allah terbaik!

Assalamualaikum dan salam mesra.

Hujan.  Cuaca mendung.  Ada bunyi guruh.  Uwan sedang santai duduk di luar, menikmati pemandangan alam.  Semenjak datang, baru hari ni uwan bertatih ke depan sana.  Dia menghabiskan harinya di ruang makan, duduk di ruang sliding yang terang melihat Hanessa main games, dan berehat di bilik. 

Tadi pagi dan menjelang tengahari, saya telah menelefon mak di IJN.  Bertanya khabar.  Saya suruh mak beristikharah memohon petunjuk dari Allah.  Kerana ada saudara-mara yang tidak menggalakkan mak memasang pace maker.  Manakala suami saya berpendapat sebaliknya.  Alasan yang diberi, jantung mak memang dah ada masalah.  Jantung lemah, antara sebabnya tentulah kerana mak sudah berumur.  Tahun ini mak sudah 66 tahun.  Mak memang nampak cergas dan lincah.  Tapi kini ternyata jantung mak tak secergas semangat mak.  Ia tak dapat menampung rutin mak yang berkeliling dengan macam-macam aktiviti hariannya.  Jadi eloklah mak pakai pace maker.  Dan mak tentulah tak boleh berlagak cergas lagi macam selalu.  Kena dinasihatkan supaya slow down, baik pergerakan mahupun percakapan.  Agar jantung mak senada tak terkejut atau terdiam.  Huhh ... besar risikonya.

Kita sentiasa mendoakan agar mak kembali sembuh, seterusnya dapat meningkatkan amal ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allah.  Semoga semua amal ibadah diterimaNYA.  Ameen.

Nampaknya ngam 3 bulan kami balik dari Brunei, mak masuk hospital.  Mak mertua pun uzur, walaupun tak kena tahan dalam wad.  Namun mereka memang mencemaskan.  Mak Ramlah pun demikian juga, dah mula lupa-lupa walaupun tidak serius.  Abah Tok Mat dengan masalah urat sarafnya, selalu krem.  Abah Mat Arbak, setakat hari ini alhamdulillah masih gagah walaupun semasa di Brunei hari tu sempat juga membuatkan kami gundah gulana.

Alhamdulillah, ketetapan Allah adalah benar-benar terbaik!!!  Kami buat istikharah, ketika hati masih ragu-ragu.  Tetapi suami sangat yakin, dengan pelbagai alasan yang semakin kukuh.  Antaranya ialah memikirkan orang tua kami yang semakin tua dan uzur.  Nah, kini terbukti apa yang dijangka walaupun ia diluar jangkaan.  Mak yang cergas dan lincah tiba-tiba diserang lemah jantung.  Kami terfikir-fikir juga, sekiranya kami jauh kat sana, siapa yang akan mak panggil untuk dengar penerangan doktor ...  Adakah kami akan dapat balik menjenguk mak macam semalam ... Kesian la uwan dan Mak Ramlah.  Orang tua terpaksa la menjaga orang tua, Mak Ramlah menjaga uwan.  Mak Leha, Tuk Mat, abah Mat Arbak ... masing-masing pun dengan 'urusan' kesihatan sendiri.

Hmm ... tepatlah ketentuan jadual Allah ni.  Alhamdulillah.  Hurilain pun dapat masuk madrasah.  InsyaAllah lagi tiga tahun adik-adik yang berdua pula masuk madrasah serentak.  InsyaAllahhhh ... semoga Allah sampaikan hajat dan urusan yang baik.  Ameen.

Jadi, segala ragu dan musykil pun lenyap.  Memang dah lama hilang pun.  Tak ada keluh kesah lagi.  Cuma ingatan-ingatan yang beransur pudar.  InsyaAllah kalau ada rezeki akan menjenguk lagi Seria yang damai.  Akaun bank pun belum tutup lagi.

Saya selalu dapat soalan cepu mas lebih kurang macam ni, 'apa projek sekarang?'.  Atau 'kerja apa sekarang?'

InsyaAllah, ada la kerjanya.  Memang ada plan untuk menambah rezeki, tapi belum terbuka lagi pintunya.  Semalam, saya terfikir-fikir pasal 'kerja'.  Tak la fikir teruk-teruk atau beria-ia sangat.  Cuma, kadang-kadang memang sesuatu tu boleh aje melintas dalam kepala tanpa dipinta.  Biasa la tu kan ... Tiba-tiba saya fikir begini pula, 'aku nak kerja direct dengan Allah'.  Pada anggapan saya, Allah menjadi majikan dan kita berkerja denganNYA.  Sekarang ni saya alhamdulillah dah hafal Surah Al-Waqiah.  Jadi lepas solat lima waktu, dapatlah saya baca paling tidak sekali sebab nak kejar masa.  Asyiklah nak kejar masa tak sudah ... 

Hati jadi seronok pula.  Orang kerja dengan orang.  Hujung bulan dapat gaji.  Saya kerja dengan Allah, tak tau bila dapat gaji.  Tapi insyaAllah saya yakin, pasti ada rezeki yang Allah sediakan.  Hati pun rasa lapang.  Saya masih tertanya-tanya macamana nak bekerja dengan baik.  Apa lagi nak dibuat?  Sekiranya Allah suka maksud niat saya, alangkah seronok dan bahagianya.  Entahlah, kalau fikiran saya ni tak tepat atau silap, sila la beri teguran.  Tapi saya  yakin, Allah mengerti keinginan hati untuk bekerja.  Namun, rasa lebih afdal pula duduk di rumah menguruskan tangga dan anak-anak.  Sekarang ni dapat pula melayan uwan.  Kalau saya bekerja di luar sana dengan imbalan setiap hujung bulan, tentu tak mudah nak ajak uwan duduk di sini.  Jadi sama la dengan cucu-cucu uwan yang lain, yang payah nak pelawa uwan datang tinggal dengan mereka kerana suami-isteri sibuk dengan urusan pekerjaan.

Saya tak la rasa bangga, jauh sekali nak ujub apatah lagi riak.  Ini semua kemudahan yang diberi Allah.  Uwan cerita, dia pernah jaga saya beberapa bulan semasa baru lahir dulu, sebab mak sibuk nak menghabiskan jualannya.  Uwan tentulah tak minta balasan.  Tapi nampaknya sunatullah berlaku sendiri.  Kini saya pula jaga uwan beberapa hari ...  alhamdulillah.

Huwaaa!! Tiba-tiba rasa mengantuk pulak.  Nak kena lelap sekejap ni, 5 minit.  Uwan pun dah masuk dan dah baring kat katil.  Hujan pun tak jadi.  Dapat pula saya menulis sedikit di sini. Terima kasih kepada kak Noraini Hassan yang memberi komen di entri semalam.  Juga tetamu baru yang ke-48, terima kasih atas kesudianmu.

Sehingga ketemu lagi, salam ceria.

Semoga Allah memberi ilham yang baik-baik selalu.  Ameen.


2 comments:

Amiizaa2001 said...

semoga emak cepat sembuh, amin amin :)

Naqhuhines said...

InsyaAllah ameen ameen. Terima kasih atas doa Amiizaa :))

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing