Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, October 2, 2011

Homesick ...?

"Mama jangan bawak keta laju-laju tau!"  entah berapa kali ulang.

"Mama kalau ada apa-apa jangan rahsia-rahsia, mesti bagitau tau!!"  berkali-kali diucapkan.

"Mama jangan lupakan Ain tau!!!"  tak sudah-sudah sampai sudah!

"Mama duduk rumah baik-baik ya!!!!"  laa ... hrmmm insyaAllah Allah akan jaga.

Hurilain duduk dekat-dekat.  Pegang-pegang tangan.  Macam dah bertahun tak bertemu.  Macam berpisah takkan jumpa lagi.  Apa punya teruk daa ...

Dalam kereta, matanya merah.  Selepas semua orang perasan termasuk si abah, airmatanya dibiarkan mengalir selamba.  Kena la pujuk. Layan aje.

Bagilah dia masa seminggu dua, atau sebulan dua ... kata makngah Ananya, 'tengah homesick'.  Tapi kondisi dia lebih baik daripada keadaan Naqib dulu.  Malas nak cerita, cukuplah kenang-kenangan budak gemuk yang selalu kena cubit main-main dek ustaznya main tarik-tarik dengan ustaz kat pintu kereta hehe ...

Dan kenang-kenangan meninggalkan anak sulung itu dengan hati yang terharu, untuk ke Brunei dulu.  Melihat dia dari jauh, memerhati dan melambai tak henti.  Allah jua yang memberi kekuatan pada hati.

"Mama ... jangan rahsia-rahsia kalau ada apa-apa, janji tau!"  lagi ... apa yang jadi?  apa yang nak dirahsiakan?  Hmm ... macam-macam la budak ni.

"Ain selalu berfikiran buruk."  Airmatanya kembali mengalir.

Layan aje.  Apa yang diperlukannya ialah semangat dan kekuatan hati untuk berjauhan dari keluarga.  Pelajar perempuan yang mendiami asrama masih sangat beruntung dibandingkan dengan pelajar lelaki.  Mereka dibenarkan pulang ke rumah sebulan sekali iaitu pada minggu keempat.  Cuti hari raya pun lama, sebulan penuh.  Setiap hari Sabtu ada kelas memasak dan menjahit.

Kerana itu saya dan keluarga sangat ingin Hurilain tinggal di asrama.  Bahkan semenjak dia masih di sekolah rendah, saya berura-ura menghantarnya ke asrama, tetapi belum diizinkan.  Ada beberapa kebaikan yang tiada di rumah, dapat diperolehi di asrama.  Pergaulan yang lebih baik, fokus kepada ilmu yang dipelajari dan belajar mengurus diri.  Seminggu yang telah berlalu, menyaksikan ada perubahan yang positif dalam diri Hurilain.

Cuma, airmatanya sangat mudah mengalir.

Tak mengapa, berilah dia masa untuk menyesuaikan diri dengan suasana serba baru di sana.  InsyaALlah, dengan doa bersama harapan serta edaran masa yang terus berlalu, segalanya akan menjadi lumrah, mudah-mudahan.

Ya Allah, peliharalah Hurilainn, guru-guru dan rakan-rakannya dari musibah,  Bantulah mereka, kasihanilah mereka, kasihilah mereka, dan limpahkanlah rahmatMU yang berkah ke atas  mereka.  Terangkanlah hati mereka, lancarkanlah lidah mereka, teguhkanlah iman mereka dan tinggikanlah darjat mereka sebagai orang-orang yang mencari ilmu untuk membaiki diri, mengenal diri dan menginsafi diri sebagai hambaMU yang serba lemah, tidak mengharap kepada lain selainMU.  Jadikanlah mereka mujahidah, daie'yah, hafizah dan alimah yang benar-benar bertaqwa kepadaMU.

Ameen.

2 comments:

Nurin Najwa Hanafi said...

Ain ! Fisrt time . Biasalah tu . Dah lama-lama mesti okay . Dulu kita pon cam tu . Tapi ade sorang kawan kita tu . Sampai tamo turun kereta . Mak dia yang dodkong dia bawak masuk dorm . tapi sekarang sume dah ok . huhu

Naqhuhines said...

Haha ... kak long, cik intan tak larat la kalau nak mendukung Ain nih ... dia dukung cik intan boleh le hihi ...

Alhamdulillah, dia dah mula serasi dah. Terima kasih kak long atas contoh2 yang diberi utk menguatkan semangat Ain hehe

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing