Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, October 15, 2011

full stop?

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Pagi Sabtu yang damai.

Hari ini jadual saya seperti padat.  Sekejap lagi nak menyidai pakaian.  Lepas tu nak siapkan bahan untuk masakan tengahari.  Insyaallah akan ada tetamu yang datang untuk menziarahi mak.  Tak kisah la sesiapa pun.  Menu dah ada.  Cik abang suruh masak ikan asam pedas.  Asyik gulai lemak je, aku pun nak menu aku pulak.  Hihi, orang Johor le katakan ...

Mak tak kisah, boleh je asam pedas.  Abah, nanti akan digorengkan ayam.  Uwan, ayam goreng pun boleh.  Dia pun takkan le nak makan gulai lemak je hari-hari, kan. 

Mak dah balik rumah petang semalam.  Macam orang baru bersalin jugak.  Jalan perlahan-lahan je.  Ada bantal kecil untuk ampu bahagian dada.  Ada senarai 'boleh dan tak boleh' diberikan oleh doktor. 

Menjelang Maghrib semalam, Kak Lia, Intan dan tunangnya Iskandar datang menyinggah.  Mereka dari kawasan Meru nak pulang ke Seremban.  Fikir fikir punya fikir, akhirnya saya hidangkan nasi goreng dan semangkuk besar magge bersayur campur telur.  Alhamdulillah, simple but lazizah ... 

Dan mak beli insuran dari Kak Lia untuk Hidayat dan Hanessa, tanpa merujuk kami.  Tau tau Intan minta kad pengenalan saya dan surat beranak budak-budak.  Cik abang panggil saya masuk bilik, selepas Kak Lia balik.  Hmm ... macamana?  Mak akan cover untuk setahun pertama.  Selepas tu siapa yang mudah akan bayarkan.  Alasan mak, itu untuk simpanan.  Kalau tak, duit terus mengalir macam air, tak nampak ke mana. 

Kalau mak sihat, tentu panjang kami berhujah.  Memikirkan kesihatan mak, jantung pulak tu, saya akur aje.  Bukan tak pernah ambil insuran, tersangkut di tengah jalan.  Raya tahun ni masih lagi terima kad raya dari kenalan itu dengan cop syarikat insuran beliau, menyebabkan kami rasa terharu di atas ingatannya.  Bukan tak ada kenalan yang masih berusaha untuk menarik kami.  Pendek kata kalau nak ambil insuran, anytime.  Masa sekolah rendah dulu, mak dan arwah abah tak benarkan saya ambil insuran (wakil insuran datang sekolah buat promosi) dengan sebab-sebab mereka sendiri.  'Orang ambik insuran selalu eksiden!'  Taboo ... 

Kini kami mula menyimpan sikit-sikit di Tabung Haji.  Tiba-tiba ...



Wahh, apakah saya akan selalu bertemu 'full stop' selepas ni?

                                           
Mungkin saya harus belajar lebih cool, lebih tenang, lebih tak kisah.  Belajar dari keadaan, adalah lebih baik untuk bersikap redha dan sabar serta memudahkan.  Kisah uwan banyak memberi pengajaran.  Perlu diam, uwan diam.  Perlu menangis, uwan menangis.  Perlu senyum ketawa, uwan senyum ketawa.  Err perlu berpantun, keluarlah pantun-pantunnya hihi ...  'Bergaduh' dengan uwan boleh agaknya, uwan tak ada masalah jantung. 

Okaylah, saya terpaksa fullstop dulu.  Akan ke dapur semula.  Saya nak buat trifles custard.  Bahan-bahan dah ada.  Bolehlah dihidangkan kepada sesiapa yang muncul di ambang pintu hari ini nanti insyaAllah.  Sapa nak rasa?

Sehingga ketemu lagi.  Senyum selalu.  Jom kita  jadi fasilitator pulak!

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing