Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 11, 2011

di lobi IJN

Assalamualaikum dan salam pagi dari lobi IJN.

Mak dah masuk ke dewan bedah jam 9.30 am.  Mengikut prosedur, mak akan keluar semula dua jam lagi (11.30 am) insyaAllah.

Saya tak sempat nak bertemu mak.  Sebaik sampai, saya terus menyorong kerusi roda uwan naik ke tingkat satu, ke tempat menunggu.  Berhubung dengan mak melalui telefon.  Mak kata tak payah masuk ke dalam.  Saya sorong semula kerusi roda uwan ke lobi.  Kemudian kami bersarapan pagi di kafeteria.  Cadangnya selepas itu, saya akan naik semula ke tempat waris menunggu di tingkat satu bersendirian.

Singgah sebentar di surau untuk berwuduk dan solat sunat.  Kembali semula ke lobi, hanya Hanessa yang duduk menunggu macam orang terikat di kerusi.  Kata makcik tudung bulat, uwan ke tandas.  Mungkin suami saya yang membawa uwan ke sana.  Tapi musykil juga, kerana tongkat uwan di dalam kereta.  Macamana ya?  Hidayat pun entah ke mana, mungkin mengikut abah dan uwannya.  Tapi mengapa Hanessa seperti terikat di situ?

Melingas ke serata tempat, tiba-tiba tampang suami muncul.  Di tangannya ada tas tangan mak. 

"Mak dah masuk.  Napa call tak jawab?"

Ohhhh ... jururawat ada menelefon tetapi saya tidak mendengar (silent mode) semasa di dalam surau.  Mak mengamanahkan tas tangannya beserta gigi palsu dan barangan peribadi lain yang penting kepada suami. 

Akhirnya tak juga dapat berjumpa mak ...

Uwan pula muncul.  Rupa-rupanya anak makcik tudung bulat membawa uwan ke bilik air.  Serta-merta teringat, uwan tak mahu bersarapan tadi kerana "nanti den payah nak ke bilik air ..." 

"Tak pe de wan, kat sini banyak jamban!"  Uwan pun jamah sekeping roti canai dan air teh o nipis.

Akhirnya uwan terpaksa meminta pertolongan orang yang baru dikenali untuk membawa dia ke bilik air ...  (semasa suami berjumpa mak dan saya ke surau tadi).  Entah macamana agaknya uwan di dalam bilik air.  Teringat tongkat uwan di dalam kereta.  Tak terfikir langsung keperluan tongkat, setelah uwan selesa duduk di atas kerusi tolak.  Dengan rasa bersalah, saya mengucapkan terima kasih kepada anak makcik tudung bulat.dan seorang lelaki, mungkin saudaranya.  Terhutang budi sungguh.

Waktu ini beberapa kanak-kanak berteromba di sekitar lobi yang luas.  Abah tiba bersama Kak Jasmah dan Andah, beberapa minit selepas mak masuk ke dewan bedah.  Ada juadah dibawa ; buah melaka, pulut dan sambal. 

Al-Fatihan untuk mak.  Semoga mak selamat menjalani implan pace maker.  Kata kak Ani, mak tak akan dibius tetapi sekadar dilemahkan semasa prosedur dijalankan.  Dan ia adalah prosedur yang ... mengazabkan.  Sesuatu yang asing dimasukkan ke dalam tubuh. 

Ramai orang menghalang mak memasang implan pace maker.  Majoritinya tanpa alternatif, melainkan "jangan pisau kena ke tubuh.  Susah nak dirawat dengan cara lain selepas tu. Orang tu ... orang ni ... tak lama lepas pasang pace maker, jalan!"

Hanya abang saya yang memberi alternatif makanan supplement (cordy cerps king) dan membuat rawatan jarak jauh petang semalam.  Dia menyuruh saya melakukan solat istikharah untuk mak.  Alhamdulillah, saya sudah cuba berbuat yang terbaik.  InsyaAllah semoga mak sentiasa dalam pemeliharaan Allah dan sembuh sediakala nanti.  Ameen.

2 comments:

Noraini Hassan said...

thanks for update. Sama2 kita mendoakan agar mak selamat dan kembali pulih.Semua ini ada hikmah dari Allah.

Teringat masa di Makkah mngah mendoakan M J dan M L..muga satu hari mereka akan menjalin hubungan silaturrahim semula.

Naqhuhines said...

ya semoga begitulah, sentiasa sama mendoakan. semoga terbuka hati mereka memaafkan dan memohon kemaafan. semoga biduk berlalu kiambang bertaut. terima kasih atas doa-doanya. dan terima kasih sbb singgah di sini n bagi komen :)))

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing