Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, September 16, 2011

Kesian Zana (2)

Ini bukan siri kedua kisah Zana.  Bahkan ia adalah paragraf penutup kisah pilu Zana yang amat dikasihani.

Jam 12.30 cik abang saya pulang dari urusannya bersama dua anak kami yang tidur lena di bangku kereta.  Saya mengajak Hurilain menemani membuka pintu pagar sambil menjenguk Zana.

Zana kelihatan diam di dalam kotaknya.  Seperti sedang lena tidur.  Kami panggil-panggil dan seru-seru namanya; kami gerak-gerakkan kotaknya, tetapi seperti tiada tindakbalas.

Apabila suami sudah sampai, saya pinta dia buat kepastian tentang Zana.  Kami bawa kotak itu ke bawah cahaya lampu terang.  Saya nampak seekor bari-bari halus.  Juga seekor semut halus yang merayap di luar kotak.

"Confirm!" Kata suami saya.

Tiba-tiba teringat sesuatu.

"Tadi kan ... kitorang dengar bunyi kat luar ni."  kata saya dengan nada saspen.  Saja la nak buat saspen hehe ...

"Haah, bah ... lampu sportlight tu pun menyala ..."  Hurilain tak menyudahkan ayatnya.

"Tapi kalau kucing lalu pun nyala gak kan?"  tanya saya pula meminta kepastian.  Yang ada dalam kepala ialah bayangan seorang nenek tua yang bertongkat hihihi ...

"Oo tu malaikat maut datang bertongkat.  Sunnah tu."  sahut suami saya, main-main.  Ishhhhhh!

Kotak berisi Zana diletakkan di atas bonet kereta, masih terlindung dari hujan dan embun.  Seandainya dia masih ada esok, semoga panjang umur dan kembali sihat.  Seandainya dia sudah tiada, juga alhamdulillah, semoga itu terlebih baik untuknya daripada menahan sakit sebegitu.  Dan saya juga redha.  Sekurang-kurangnya dia sempat dibersihkan dan sempat meneguk beberapa titis susu ke dalam perutnya yang pipih itu. 

Kehidupan ...
Penuh kesementaraan
Setiap yang bernyawa
pasti akan mati

baik insan
baik haiwan
baik tumbuhan

tiada yang kekal

melainkan Yang Maha Kekal
Allah Rabbul Jalil
Allah Yang tiada permulaan
Allah yang tiada kesudahan
Allah yang Maha Esa
Maha Agung Maha Pengasih

Semoga kehidupan
yang penuh kesementaraan
akan sentiasa di dalam limpahan rahmatNya
keampunanNya
keredhaanNya
pimpinanNya
petunjukNya
maghfirahNya
kasih sayangNya

Ya Allah
ampunilah dosa-dosa kami yang banyak berdosa ini
redhailah kami yang selalu alpa ini
kasihanilah kami yang selalu lalai

ke mana lagi hendak kami tuju
ke mana lagi hendak kami bermohon
ke mana lagi hendak kami kembali

jika tidak kepadaMu semata
hanya kepadaMu ya Allah

Wahai yang Maha Lemah Lembut
kasihanilah kami
janganlah biarkan kami
ampunilah kami
ampunilah kami
ampunilah kami ya Allah.
.
.
.
.
.
.
.
.
Selamat jalan orang-orang yang terdahulu
kami akan menyusul pula
semoga tempat kembali lebih baik dari dunia yang sementara
tempat yang tiada duka dan airmata
tiada sengsara
tiada dendam dan amarah tidak berguna

hanya keredhaanNya
keampunanNya
kasih sayangNya
keamanan selamanya
kedamaian
segala yang telah dipersiapkan oleh Allah untuk orang-orang yang mahu mengikut jalanNya

selamat jalan Zana ... maafkan kami ya.
Hurilain, jangan menangis tapi err ... sikit-sikit aje la.  Orang nak nangis, takkan tak bagi pulak.

P/s:  semasa jenguk Zana dalam kotak, terpandang anak Zana bertenggek atas pagar.  Mungkin dia datang ziarah ibunya ... entahlah.  Tapi haiwan juga mengerti sunnatullah ini.  InsyaAllah. 

Hingga ketemu lagi ... minggu depan?


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing