Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, September 6, 2011

dapat duit raya

Salam Aidilfitri buat anda semua.  Saya mohon maaf zahir batin di atas salah silap terlanjur kata terkasar bahasa dan sebagainya.  Sesama la kita ya ...

Masih tak ada mood nak menulis sebenarnya.  Tapi cuba juga la tulis sikit, bagi update blog ni.

Jadual raya kami sekeluarga berjalan lancar, alhamdulillah.  Gembira dan ceria.  Dapat buat kek lembap coklat yang diambil resepinya dari internet, terima kasih kat ... oh dukacita terlupa pulak nama blognya ... nanti kendian check.  Resepi ni mudah, dibandingkan dengan resepi pertama saya 15 tahun dulu, tapi tetap lembap dan sedap.  Saya memang peminat kek lembap.  Letak dalam peti ais berjam-jam pun tak keras atau kering.  Anda pun suka?  Nanti boleh cuba, memang best!  Nak resepi, boleh request kat saya, ewah hehe ...   Kek yang mewah dengan topping coklat dan taburan coklat rice tu nampaknya disukai ramai, ada permintaan untuk dibikin lagi ... Nanti kena try bakar dalam mikrowave pulak nih!  Insyaallah mudah-mudahan menjadi :))

Juga happy sebab lemang abang buat menjadi dan enak bangat dong!  Ada yang kata, makan lemang tu je pun dah sedap tak payah cicah rendang.  Daun pisangnya muda, dan tak ada kerak langsung, sebab abang berdiang sama kat api tu lebih 3 jam.  Alhamdulillah, semoga dia sihat dan gagah lagi nak membuat lemang di beberapa tahun akan datang, ameen ...  Err apa dia?  Nak menempah?  Silakan, tapi info awal-awal sikit je, boleh kami budget buluh lemang, pulut, santan dan daun pisangnya :)) 

Kali ni dapat beli hati lembu dan paru secukupnya.  Maka rendang kami di kampung mewah dengan ketulan hati lembu dan paru, sampai tercari-cari pulak ketulan daging di celah-celahnya.  Kalau selalunya, kami tercari-cari hati dan paru ... sesekali terbalik pulak.  Tak mengapalah, yang pasti raya kedua semua rendang licin, baik yang ditinggalkan di kampung mahupun yang dibawa ke Batu Anam.  Alhamdulillah.  Oh ya, rendang dan lemang tu, kelapanya diimport dari Batu Anam juga.  Terima kasih kepada mak abah mertuaku.  Mujur masakan orang Johor kurang menggunakan santan, kalau tak segan juga nak mengangkut 20 biji kelapa balik negeri sebab kelapa semakin kurang di kampung.

Tiga Syawal, Khamis, ada makan-makan sikit sambil jemput kawan-kawan kami berdua.  Seronok jumpa kawan lama yang dah terpisah sebaik je habis sekolah.  Sha dah slim, dulu dia bulat sikit (hehe jangan marah Sha!), Maria pulak maintain je, sebab dulu pun dia kurus tinggi.  Dah petang, tetamu terakhir muncul, Kak Eton (kawan sekelas abang) dan Ayu pulak tiba.  Kalau tengok jawapan kat fb hari tu, ada lagi yang nak datang tapi mungkinlah di minit-minit terakhir ada keperluan lain pulak.  Tak mengapalah, sekurang-kurangnya tiga orang kawan sekolah rendah saya sudi datang memenuhi jemputan.  TERIMA KASIH AYA, SHA DAN AYU.   InsyaAllah tahun depan kita bertemu lagi, mudah-mudahan lebih ramai akan menyertai. 

Biskut biru tu?  Ha ha ha ... memang biru mulut orang yang makannya.  Ye lahhh, tahun depan saya tukar warna lain pulak la.  Cadang-cadangnya warna pink, bentuk love dan letak manik sebiji.  Mesti Hanessa suka sangat.  Warna mulut jadi pink?  Tak kisah la tu. 

Tapi kakak ipar saya yang kuat komen tu kata (yang bagi saya duit raya tu la ...), "Napa ko letak warna biru?  Orang tak pakai dah kaler-kaler ni.  Orang warna plain je.  Pot pet pot pet ...

Sabar je la dengan makngah sorang ni.  Saya masih tertanya-tanya pasal duit raya tu.  Rasa-rasanya dulu pun macam pernah dapat, tapi tak pasti sangat pulak.  Apa-apa pun, alhamdulillah, sebab itu tandanya orang sayang kat saya hehehe ... Laa ... bila skrol ke atas, rupanya kisah saya dapat duit raya tu dah kena padam ... patutlah macam tak kena je.  Haah, saya dapat duit raya dari kakak ipar saya yang seorang tu.  Anak-anak sedara panggil dia mak ngah Ana.  Orangnya direct je kalau menegur, dia pun mengaku macam tu.  Tapi saya ok je dengan dia.  Saya pinjam oven dia, mula-mula buat biskut chipsmore.  Lepas tu balik kampung pakai oven mak yang Butterfly tu buat kek lembap.  Balik Batu Anam semula pada raya kedua, pinjam lagi oven Kak Ana buat kek tu jugak. 

Dia kata, "Nak wat apa ko buat kek, kang tak de orang nak makan. Kat dalam peti ais tu menimbun kek sapa nak makan tu?" 

Biasa la makngah-makngah macam tu la ... mak saya pun makngah jugak ... sama stail lebih kurang sikit je.  Hmm ... saya agak-agak makngah Ana tak sempat nak rasa kek saya tu.  Alhamdulillah, kalau tak menjawab la sebab rajin sangat pulak nak bikin kek raya kali ni hehehe ...

Masa nak balik Sijangkang, tengah kemas-kemas kain baju dan beg-beg, tiba-tiba Kak Ana hulur RM50, "Nah, duit raya ko." 

Wah, saya pun terkejut sakan bercampur baur dengan seronok dan haru.  Ish ish ish tak sangka ada yang sudi bagi duit raya kat aku lagi ! He he he ... alhamdulillah.  Tapi memang betullah, agaknya inilah salah satu rezeki yang tak disangka-sangka yang dijanjikan oleh Allah, syukur alhamdulillah sekali lagi.  Dan tak disangka-sangka juga, saya jumpa buku tentang permasalahan haidh yang memang dah lama berhajat nak membelinya sejak di Brunei lagi, di rumah Syakirin kawan Naqib di Segamat.  Dapatlah saya gunakan duit raya tu dengan sedikit tambahan untuk membayar dua buah buku yang dijual oleh bapa Syakirin.  Alhamdulillah.


12.32am.  Waktu untuk tidur.  Bersambung lagi, insyaAllah. 






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing