Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, August 22, 2011

Secebis kisah

(Semalam)
Achoo!
Achoooo!!
Achoooommmmm!!!
Alhamdulillah.
Waduh ... tak berhenti saya terbersin sejak pagi tadi.  Siap dengan air hidung yang jernih meleleh sepanjang masa.  Perlahan-lahan ada denyutan di pelipis.  Tapi, tak ada pulak rasa nak demam.  Mungkin askar-askar antibodi saya sedang berjuang melawan serangan di dalam badan.  Yeah, teruskan perjuangan, saya mesti sembuh segera.  Kalut rasanya srooot srooot srootttt semasa solat.  Mengaji pun terhenti-henti dek bersin berselang seli dengan mengelap hidung.


Ya Allah, sembuhkanlah daku dan kembalikanlah kesihatanku yang baik.  Ampunilah dosa-dosaku dan jadikanlah aku orang yang sabar.  Berikanlah daku hidayah untuk mengikut jalan yang Engkau redhai.  Amiin.

Dalam pada melayan hidung dan bersin, saya juga melayan FB.  Di Masturat, saya temui seorang Muslimah blogger yang memiliki blog menarik sekali dan penuh dengan pengisian bermanfaat.  Seorang surirumah yang berpendidikan tinggi.  Baru memiliki dua cahayamata, tentu dia seorang yang masih muda.  Dan saya melekat di blog itu, sambil melayan hidung dan bersin. 

Achoooommm!!!

***
(Hari ini)
Acho!
Bersin dah slowHingus air hidung pun dah hampir kering.  Alhamdulillah.  Tapi mata masih berair, macam orang menangis.  Anak-anak pun musykil je, bila pandang mata mamanya yang basah, nak nak masa bersalam selepas solat.  Masing-masing pakat tanya dengan wajah risau dan siap ambilkan tuala, "Mama nangis ke?"  Tu soalan yang jarang-jarang ditanya tapi kekadang boleh pecah rahsia mama.  Oooo tu time hati rusuh, termenangis la hehe ... 

Bila terasa agak kurang fit macam ni, saya kurang mood nak mengadap laptop.  Ambil buku yang terhenti dua hari lepas, dan mula membaca dengan santai.  Wah, susah juga nak membaca dengan airmata yang meleleh gini.  Cik abang pulak spend time membaca e-novel dari blog Tuan Kadi Kluang yang baru dijumpainya entah bagaimana.  Bukan main tekun lagi, tak sangka pulak begitu hebat tarikan novel Tuan Kadi tu.  Saya tumpang baca sesikit aje.  Katanya kisah benar.  Kisah percintaan penjual burger dan gadis pujaannya yang dihalang oleh keluarga.  Lum habis lagi tu, kata suami saya.  Dia pun masuk group bloggers yang ternanti-nantikan ending cerita benar tu hehe ...

Kawan - Hijjaz. Sambil tulis sambil dengar halwa telinga.  Tiba-tiba ...

"Ma, nak nasi lagi!"

Dah dua kali saya cedokkan nasi untuk Hanessa, ni nak lagi?  Aikk!!  Nasi kosong curah kuah asam rebus ikan kembung.  Kuah aje tu! 

Jangan naik badan macam kakak dan abang kamu, sudahlah!  Naqib dan Hurilain mula datang selera makan seusia 9 tahun gitu.  Nampak gaya, nak kena kontrol sikit Hidayat dan Hanessa ni.  Bulan puasa ni, boleh tahan juga selera masing-masing.  Kalau era Naqib dan Hurilain dulu, atok Segamat memang suka benar melihat cucu-cucu yang balik sesekali ke kampung, makan bertambah-tambah.  Atok masak asam pedas ikan mayong memang kelasss gitu.  Dan diorang pun makan siap hirup-hirup kuah lagi.  Kalau sampai tengah malam ke sana pun disuruh mentong, cari apa yang ada kat dapur. 

Itu zaman atok Leha masih gagah.  Sekarang ni, dengarnya abah beli aje lauk kat kedai.  Makannya berdua.  Kalau masak pun tak berbaloi.  Kakak ipar yang kerja Giant tu, dah tentu makan kat luar.  Balik tengah malam dah penat.  Mungkin mungkin kalau dia offday, barulah berasap dapur agaknya. 

Raya balik kampung mana, tanya Sal kat shoutmix.
Sebenarnya saya bersyukur sangat sebab cik abang awal-awal dah dapat memahami keadaan bini dia ni.  Anak tunggal.  Mesti la balik kampung saya dulu.  Tapi ada juga kes terpencil yang nangis-nangis dulu masa bincang nak balik kampung.  Bukan nak pilih balik kampung mana dulu, tapi nak tetapkan berapa malam kat kampung saya dan berapa malam pulak kat kampung dia.  Tak kira hari berbuka puasa dan bersahur di Segamat dulu, baru balik kampung saya pulak.  Yang susah sikit saya nak tolerate ialah apabila dia beria-ia nak balik sana pada hari raya pertama tu juga.  Walaupun balik awal, sempatlah berbuka puasa dan bersahur dengan mak, tapi saya tak sampai hati nak tinggalkan mak sorang-sorang dengan uwan pada petang raya pertama tu.  Bayangkan, lepas hiruk-pikuk dengan cucu-cucu dia, lepas tu senyap satu rumah.  Meleleh air mata beb!

Alhamdulillah, lepas mak kawin dengan abah yang sama tarikh dengan Siti Nurhaliza & Datuk K tu, anak-anak mak pun dah bertambah (pakej all in one ~ suami & anak menanti cucu).   Beban perasaan saya semasa hari raya pun jadi berkurangan, sebab mak tetap sibuk dikunjungi oleh keluarga anak-anak tirinya selepas kami pulang ke Segamat.  Sibuk mak berlarutan melayan tetamu selepas abah dilantik menjawat Datuk Semaharaja Suku Mungkal, datuk-datuk dan cik puan-cik puan pula berkunjung ke rumah.   Saya makin lega, tapi kasihan pula pada mak sebab terpaksa melayan tetamu sorang-sorang.  Pokoknya mak tak sedih sangat bila cucu-cucunya hilang dari pandangan. 

Lagi best, semenjak adik-adik ipar saya bernikah, masing-masing sama-sama plan balik Segamat biasanya pada raya kedua atau ketiga.  Makanya, kalau kami balik petang raya, lum ada sesiapa kat rumah tu melainkan mak abah dan kakak ipar aje.  Ikut adat, datang awal kena balik awal, sebab ikut jadual seterusnya kat Sijangkang pulak.  Jadi, kalau nak beramai-ramai riuh-rendah kat rumah tu, lebih baik balik raya kedua aje.  Itupun tujuan suami saya, nak bergaul-gaul dengan adik-beradiknya dan tengok perangai anak-anak sedara yang kecoh-kecoh.

Sudah jam 11 malam.  Sehingga ketemu lagi.  Secebis kisah Jurnal Naqhuhines.  Ach achh achoMM!




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing