Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 3, 2011

Orang dapur

Biasa ... kalau tak keluar tak ada cerita.  Tapi cara gaya hidup terkini saya adalah lebih 'berkurung' dalam rumah sahaja.  Keluar hanya untuk mengambil anak di sekolah.  Maka tak ada input untuk dikongsikan dari sekitar.

Hari ini saya mengambil alih peranan di dapur.  Orang dapur ... dua hari tugas di'rampas' oleh suami saya yang berkobar-kobar menyiapkan hidangan berbuka puasa.  Hari pertama dengan menu mee kari, dan semalam dengan menu nasi ayam.  Hari ini, saya hanya bakar ikan cencaru enam ekor.  Tiga ekor hanya digaram-kunyitkan, dan tiga ekor lagi disumbat dengan inti kelapa berserai lalu dibungkus dengan aluminium foil.  Hurilain suka sayur kangkung, jadi tadi sekembali dari Bukit Tinggi kerana urusan ke BSN dan MBB, kami singgah di pasar Pandamaran (kali kedua ~ atas rekomen jiran kerana murah dan segar) untuk membeli ikan dan sayur-sayuran termasuk dua ikat kangkung.  Ia digoreng belacan, dan rasanya amat nyamannnn ...  Suami yang pantang berjumpa petai jering, telah membeli sedikit jering muda.  Haa, itulah antara menu berbuka puasa kami petang ini.  Sederhana dan semoga diberkati Allah.

Itupun dah penuh meja.  Ketika menjemput Hidayat dari sekolah (bulan puasa ni dia dihantar dan dijemput, tak naik basikal), Hanessa membeli air batu perisa oren.  Menjelang senja, suami 'terbeli' pula mee goreng.  Kemudian dia sekali lagi 'terbeli' roti sardin (permintaan si kecil juga) dan kuih wadey di gerai Wak Eton.   Kuih-muih Wak Eton comel-comel dan berharga 20sen satu.  Kata Hanessa, roti sardin Wak Eton sedap.  Jadi, beli lagi!  Nah, dengan tambahan sebegini, meja menjadi sarat.  Ada juga semangkuk kuah asam untuk cicah ikan bakar, sepiring sambal katok yang dibikin suami kelmarin untuk stok seminggu dan sepiring mee goreng itu.  Kuih Wak Eton terselit di celah-celah pinggan dan mangkuk, di dalam plastik sahaja.  Air otomatik menjadi tiga jenis ~ air teh panas, air tebu (beli semalam, beku di freezer) dan air oren si adik.  Saya punya ialah air Anelene yang sudah dingin dari peti ais. 

Demikianlah.  Dalam pada mahu bersikap sederhana, masih terasa nikmat rezeki melimpah di bumi Allah ini.  Alhamdulillah.  Esok, suami mencadangkan kami berbuka dengan segelas air dan tamar, lalu menunaikan solat, macam yang diamalkan oleh bapanya, Haji Mat Arbak.  Itulah juga cadangan dan hasrat saya di setiap kali Ramadan.  Tetapi sentiasa tertangguh kerana kasihan dengan anak-anak yang berpuasa.  Namun sebenarnya, andai dijadikan kebiasaan, ia tidak menjadi masalah.  Sekiranya kita berbuka puasa di surau atau masjid, demikian juga caranya.  Usai solat, barulah jemaah akan menikmati hidangan yang ada.  Ada masalah?  Tak derrrr ... boleh je pulak!

Melihat awan di langit, malam tadi bulan sedang tersenyum.  Cantik manis sekali.  Lalu terpandang-pandang awan gemawan yang indah ragam di langit Brunei.  Hurilain masih berhubung dengan rakan-rakan sekolahnya melalui FB, sehingga dia akan pasti bersekolah di mana selepas Syawal nanti.  Mohon doa semua untuk anak gadis kami, semoga dia dapat menyambung pembelajaran di madrasah Bukit Naga untuk sesi baru pada September 2011 ini.  Semoga dia akan menjadi antara bintang-bintang yang bercahaya di langit ilmu satu masa nanti.  InsyaAllah.  Dan semoga tonsilnya yang bengkak semakin surut dan tidak berulang lagi sampai bila-bila.  Pertemuan kali kedua dengan pegawai perubatan klinik Sijangkang  mengesahkan dia tidak perlu dibedah (walaupun Hurilain mahu membuang tonsilnya itu).  Semoga itu lebih baik untuk dia.  Sudah beberapa kali pembedahan dibatalkan.   Dia hanya diberi antibiotik dan paracetamol.  Kasihan kepada dia.  InsyaAllah kami akan bantu dia dengan perubatan produk Muslim, khususnya Air Zam Zam yang memang tak dinafikan peranan pengubatannya.  Semoga dia sembuh sepenuhnya.  InsyaAllah.

Okeylah, setakat ini dulu.  Tak bercadang pun nak update blog.  Hati bagai digaru-garu untuk kembali membaiki dan menyambung kisah Sakinah.  Cuti ihsan yang diberikan oleh Sifu sudah tamat.  Saya perlu meneruskan yang tergendala dua bulan lepas.  Sementelah Sifu sudah 'mencuit' dan menegur saya di FB hehe ...  Sayang sifu!

Jumpa lagi, salam manis. 



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing