Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, August 19, 2011

Juadah paling simple

Juadah berbuka puasa hari ini teramat sederhana.  Saya cuma memasak nasi dan menggoreng ikan kembung kecil.  Kemudian mencuci daun salad untuk ulaman, bersama hirisan timun bersama celery kegemaran Wonder Pet.  Ada juga beberapa helai pucuk ulam Seribu Nyawa yang saya ambil dari belakang dapur mak mertua di kampung kelmarin. 

Letih benar rasanya.  Pagi tadi kami terlewat bangun sahur buat kali kedua (berturut-turut).  Hanya berlebih lima minit dari azan Subuh.  Dapatlah masing-masing seteguk dua air masak mati yang diminum agak tergesa-gesa.  Pagi semalam saya sempat menjamah seulas kurma.  Pagi tadi langsung tak sempat.  Alahai ... niat sudah ditanamkan untuk qiamullail awal, di 10 malam terakhir Ramadan ini.  Mengajak si anak dara yang susah dibangunkan itu.  Dia nampaknya setuju benar, selepas mendengar kuliah mufti di laptop sambil bermain games.  Besar benar dugaan dan ujian untuk mengikut jalan orang-orang yang ingin mendapatkan malam yang amat istimewa itu, malam al-Qadar. 

Mujurlah cik abang pun selalu berlebih kurang dalam hal makan-minum.  Dia pun tak ada semangat nak masuk ke dapur, kerana setengah hari dia sudah keluar ke Shah Alam atas urusan kerjanya.  Balik jam 5, letih lepak nampaknya.  Ohh alamak, saya dah janji nak hidangkan dia secawan air susu semasa berbuka tadi, tapi dah terlupa sangat.  Sebaliknya saya menyiapkan seteko tinggi susu untuk diri saya sendiri (wow jangan tak caya), yang diperah dengan empat biji limau kasturi.  Teringatkan minuman lassi, tentu sedap walaupun hanya menggunakan susu Everyday aje.  Peram pun tak lama.  Tapi subhanallah, semasa berbuka tadi maaflah ya, saya sorang aje tiga mug yang err ... hampir satu teko la selesai.  Heheh ... Dan dipadankan dengan sedikit mee goreng + kue teow yang cik abang beli di pasar ramadan.  Itu sahaja yang saya jamah.  Ohh ... haus betul, dan sedap sungguh air susu ni!  Eh, tak lupa juga seulas kurma yang lembut dan enak lagi berkah, alhamdulillah. 

Cik abang hanya meminta saya menyiapkan air gula melaka yang agak pekat (tapi dah tercair la, maaf ye :)).  Rupa-rupanya dia mahu minum air soya bersama sirap gula melaka.  Hmm sedap la juga.  Wangi pula tu.  Saya hanya menjamah seteguk dua kerana alahai ... mengah air dah ni.  Huh, mujahadah mujahadah mujahadah!!!  Dan macam biasa, air teh panas mesti ada juga.  Itu pun tak larat nak diminum.  Tapi selesai solat Maghrib tadi, saya minta anak dara masukkan satu mug air teh ke dalam peti ais.  Usai mengaji, saya pun meneguk la air teh yang sejuk tu, aduhai ... nyamannya subhanallah!

Banyak sungguh nikmat yang diberi Allah sehari-hari.  Hingga tak tersebutkan dan tak tersenaraikan segalanya.  Alhamdulillah, syukur kepadaMu ya Allah di atas segala-galanya.  Pimpinlah kami, janganlah biarkan kami.  Kasihanilah kami dan ampuni dosa-dosa kami, ya Allah.  Hanya kepadaMu kami kembali dan berserah diri. 

Saya sudah mula bertadarus beberapa malam sebelum Ramadan menjelma.  Kononnya cepatlah selesai nanti sebelum Ramadan berlalu pergi.  Baca perlahan dan satu atau dua muka surat sahaja.  Waduhh ... hingga hari ini saya lihat masih ada baki setebal satu inci lagi al-Quran kulit hijau pemberian sekolah ugama anak-anak di Brunei itu.  Congak sepintas lalu, macam tak sempat nak habis aje nih!  Beberapa hari ni, saya pun pulunlah membaca beberapa muka surat, dan bila dah surah-surah belakang ni agak pendek-pendek, saya cuba pula menghabiskan satu surah selepas solat Maghrib dan Subuh.  Itulah kemampuan yang ada.  Lepas Isyak, saya surrender.  Semoga di tahun-tahun akan datang, dapatlah saya khatam al-Quran paling tidak sekali di bulan Ramadan ini.  Dah cakap dengan anak dara saya dah, tahun depan kita bertadarus berdua.  Hmm dia angguk setuju.  Alhamdulillah, semoga masih ada rezeki untuk melakukannya pada tahun depan, sambil membaiki lagi bacaan.  Saya berharap Ustaz Aizat dapat membantu mencarikan seseorang yang berkemampuan datang ke rumah mengajar kami membaca al-Quran.  Saya mahu serius dengan al-Quran ~ ia adalah cahaya hati dan jiwa insan.  Dan dapat pula memahaminya melalui tafsiran yang betul dengan berguru, bukan sekadar membaca sendiri dan memahamkan sendiri dari kitab tafsir yang ada.  Bimbang digurui oleh syaitan, nauzubillah.

Di kesempatan yang masih ada.  Ingin mengikut jejak dan fikir Rasulullah SAW.  Sedang masa terus berlalu pergi.  Meninggalkan kita tanpa sisa.  Agar hidup yang sebentar ini tidak menjadi sesuatu yang sia-sia.  Tiada pula penyesalan hati di hari yang kekal abadi nanti.    Melainkan syukur dan gembira di atas segala limpahan rahmat Illahi, keampunanNya dan kasih sayangNya, syurgaNya dan pertemuan denganNya.  InsyaAllah.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing