Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, August 22, 2011

Hantar kad raya ke SRMA Seria

Akhirnya kad raya yang dikirimkan sampai ke penerimaan Cikgu Dayang Lily Rabizah, guru besar Sekolah Rendah Muhammad Alam, Seria.  Beliau memaklumkannya semalam di wall saya di FB.

Lily Rabizah Hj Ibrahim Salam, Puan Mazuin... I just received ur SHR card from ur kids... so terharu di atas ingatan the kids... We miss them too... Thank u 4 the lovely card ... Sampaikan salam peluk cium we all to the kids...13 hours ago · · 1 person 

Saya pun rasa terharu uhhuuu ... tarik nafas panjang ... sekolah yang cool di pekan yang cool dengan langit yang biru, dan kenalan yang baik-baik belaka.  :( cedih pulak rasanya.

Catatan pada hari mengepos kad tersebut;

Hari ni hari mengepos kad raya.  Semalam, saya  membantu anak-anak membuat kad raya untuk dihantar kepada cikgu dan kawan-kawan di Seria.  Sebenarnya, idea dari saya, dan saya juga yang lebih-lebih membuatnya, ohh ...  Bukan apa, tiba-tiba baru tersedar dah 11 hari kita berpuasa.  Minggu hadapan sekolah kat sana dah cuti (kot).  Pagi semalam, saya menerima sms daripada Mil, wanita Kadazan yang tinggal sama sebumbung tu.  Dia bertanya khabar dan memberitahu anaknya Steward sudah menyambung persekolahan semula di sekolah lamanya di Limbang.  Kemudian saya tumpang guna hp suami (rate 011 rendah) untuk menaliponnya.  Okey la, hampir 10 minit bercakap baru RM3 sahaja. Dari dialah saya mengetahui sekolah di sana akan bercuti minggu hadapan.

Inilah rupanya kad raya yang dibikin sendiri tu.

nak cepat punya pasal, main gunting aje huruf dari akhbar dan majalah.  Hanessa tanya, corak apa ni?  Abstrak ... sebenarnya hantam keromo aje le, tapi macam menarik gak hehe ...

saya dan Hurilain mereka empat buat pantun untuk ditampal di kad ini.  Hias sikit dengan tampalan love dari beg kertas Hanessa yang dikorbankan sebelum dia balik dari sekolah.  Kalau dia dah balik karang tak dapat nak ambik love tu.  Beg kertas tu pemberian cikgu dia yang diisi dengan teddy bear putih, yang diberikan semasa kami nak ke Brunei tahun lepas.  Kalau simpan je karang buat umpan anai-anai lagi, ohh makcik tak sanggup!!!

semuanya main tampal-tampal aje.  Saya cadangkan Hidayat dan Hanessa salin serangkap pantun dan Hurilain tulis yang selebihnya, hmm ... akhirnya makcik jugak yang tolong sudahkan.  Dah siap!  Akhir sekali kertas A4 yang sudah siap lubang untuk binding ni saya satukan menggunakan tali.  

Haa, inile pantun yang direka tu.  Err amacam, okey ke?

Ke rumah panjang berehat dan makan,
Jangan lupa baca Bismillah;
    Selamat Hari Raya kami ucapkan,
    Maafkan segala silap dan salah.

(* rumah panjang = dewan terbuka untuk pelajar makan semasa waktu rehat)

Namanya Sekolah Rendah Muhammad Alam,
Cikgu Dayang Rabizah guru besarnya;
    Dua purnama sudah meninggalkan Negara Brunei Darussalam,
    Masih ingat cikgu dan kawan semua.

Ke Pantai Lumut memasang pukat,
Ikan dicari tanpa jemu;
    Doa cikgu doa yang berkat,
    Titipkan nama kami dalam doamu.

Pagi Jumaat ke pasar tamu,
Membeli sekilo buah delima;
    Wahai cikgu, terima kasih atas tunjuk ajarmu,
    Akan diingat selama-lama.

(* pasar tamu di Seria setiap hari Jumaat, macam-macam ada)

Laa lupa pulak nak ambik gambar sampul suratnya.  Sampul biasa yang ditampal kertas A4 berwarna merah dan dihias dengan tampalan bunga bersama lebah berwarna kuning.  Ketika akan dipos pagi tadi, sampul itu sudah penuh dengan tampalan bentuk hati besar dan kecil, Hurilain dan Hanessa punya kerja.  Hidayat?  Hurmm ... dia menulis di kad untuk Cikgu Ikhwan dan kawan-kawan di kelas 1 Ba Sekolah Ugama Anak Puteri Rashidah Saadatul Bolkiah.  Tapi apabila diminta menulis rangkap pantun, aduhai ... dia menulisnya seperti menulis karangan, tak ada rangkap.  Taulah saya, hatinya melekat ke pc, main games la tu!  Iya tak ya jugak, dia tengah main games saya minta berhenti dan menulis kad raya hehe ...  Penyudahnya, makcik jugak yang sudahkan ...

Dan pagi tadi sebelum jam 10, beberapa kad sudah diposkan di Mini Post Sijangkang.  Mak oii ...  rupa-rupanya setem untuk pos dalam negeri dah naik sekali ganda menjadi 60 sen, tahun lepas dah naik harga.  Ke luar negara pula RM1, yang ni saya tak pasti tapi rasanya naik gak la tu.  Dan kad raya bikinan sendiri tu kena timbang dan dikenakan setem RM3.70.  Setahun sekali, okey la tu.  Alamat kawan-kawan dalam simpanan pun tak banyak.  Yang ada hanya nombor telefon.  Jadi hantar kepada dua tiga orang kawan-kawan yang ada alamat lengkap, termasuklah kepada KDYM Sultan Haji Hassanal Bolkiah.  Tahun ni kali pertama saya menulis kad raya untuk Baginda Sultan menggunakan nama sendiri.  Tahun-tahun sudah, suami sahaja yang rajin menghantar.  Dan Baginda Sultan pun tak pernah miss membalasnya.  Terima kasih ke bawah Duli Tuanku di atas kesudian membalas :).



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing