Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, June 21, 2011

Tauladan dari tawadhu' Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam

Sambungan vi

(iii)             Tauladan dari tawadhu’ Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam

Bagi pendakwah-pendakwah dan belia-belia patutlah mencontohi tawadhu’ Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.  Walaupun Baginda itu Nabi dan Rasul yang utama, namun tawadhu’ Baginda tetap unggul.  Apabila bertemu dengan para sahabat, Bagindalah yang mendahului memberi salam, dan apabila bercakap dengan mereka itu, Baginda akan mendengarnya dengan bersungguh-sungguh dengan tiada mengira sama ada muda atau tua.  Apabila berjabat tangan, Baginda pula yang akhir menarik tangannya.  Apabila Baginda ke pasar dan mengangkat barang-barang, Baginda akan mengangkatnya sendiri.

Baginda bersabda:

Maksudnya:  “Saya lebih utama mengangkatnya sendiri (barang-barang itu).”

Baginda sekali-kali tidak membesarkan diri.  Baginda juga menampal baju, membaiki selipar, menolong kerja rumah, sama-sama membuat masjid dan menggali parit pertahanan.  Baginda bersifat lemah lembut, menyampaikan hajat orang dhaif dan fakir, dan makan bersama khadam.

Allah Ta’ala yang mengajar Baginda demikian itu, sebagaimana firmanNya:

Tafsirnya:  “Rendahkanlah sayapmu (berlemah lembut dan merendah dirilah) kepada pengikut-pengikutmu dari kalangan orang-orang yang beriman.”

Sifat tawadhu’ merendah diri yang ada pada Rasulullah ini patut dan mustahak diikut oleh para pendakwah, pemimpin-pemimpin dan pegawai-pegawai, kerana dengan sifat-sifat begitu lebih membawa tunduk dan patuh serta setia, dan lebih cepat diterima oleh masyarakat yang didakwah atau dipimpin itu.  Kerana itulah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam telah berjaya, dan tidak ada seorang setelah beriman dan menjadi pengikut Baginda yang menentang balik atau derhaka, melainkan semuanya kekal patuh dan bertambah-tambah taat setia mereka itu kepada Baginda.  Inilah hikmat dan rahsia sifat tawadhu’ itu yang menjadi pakaian nabi-nabi ‘Alaihimushshalatu wassalam serta pengikut-pengikut mereka.

Tidaklah seperti hari ini, kesetiaan orang terhadap pemimpin tidak tahan lama, kerana orang-orang apabila lama berkuasa dan menjadi pemimpin itu, semakin nipislah sifat tawadhu’ mereka, ini menjadikan orang benci dan timbulnya nafsu melawan terhadap mereka.  Sebagai contohnya cuba kita lihat keadaan pemimpin-pemimpin dunia yang sering bertukar ganti, ada setengahnya itu yang dibunuh, atau diguling, atau dihalau, atau paling biasa ditentang dengan undi dan lain-lain lagi cara.  Berbeza dengan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, tiadalah terlintas bagi orang-orang yang beriman untuk melawan dan menentang Baginda.  Demikian juga sahabat-sahabat yang datang kemudian yang mengikut jejak langkah Baginda, sama sahaja mendapat sokongan dan dokongan ikhlas daripada umat Islam, dan jika ada pun sahabat-sahabat yang syahid dibunuh, itu bukanlah atas nama penderhakaan dan penentangan daripada kalangan muslimin, tetapi dari musuh-musuh di luar Islam dan di luar iman terhadap Allah Ta’ala.

Bersambung vii ~ (iv) Tauladan dari sabar dan pemaaf Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.



No comments:

Blog Archive

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers