Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, June 21, 2011

Tauladan dari sikap teguh Rasullullah Shallallahu 'alaihi wasallam

Sambungan viii

(v) Tauladan dari sikap teguh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam

Seperti juga diterangkan awal-awal tadi bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sangat teruk menempuh berbagai kesulitan dan kesusahan dalam menjalankan tabligh dan dakwah, namun Baginda tiada sekali-kali undur dan tawar hati.  Hanya Baginda itu berdoa memohonkan pertolongan, seperti satu contoh doa yang amat indah ini:

Maksudnya:  “Ya Allah, aku mengadu lemah kekuatanku, kurang dayaku, hina aku di mata orang, wahai Tuhan Yang Maha Mengasihani lebih dari segala orang yang pengasihani.  Engkau Tuhan orang-orang yang lemah, Engkaulah Tuhanku, kepada siapakah Tuhan hendak menyerahkan aku?  Kepada orang yang jauh yang bencikan aku, atau kepada seteru yang menguasai perkaraku?  Kiranya tidak ada murka kepadaku, maka aku tidaklah peduli, tetapi yang penting itu ialah redha dan ‘afiat Tuhan terhadapku adalah maha luas dan terbuka, aku berlindung dengan cahaya nurMu yang mulia, yang dengannya menerangi kegelapan, dan sempurna segala urusan dunia dan akhirat, (dan menjauhkan) dari turun murkaMu ke atasku, aku mohon redhaMu.  Tiadalah aku berdaya menolak mudarat dan bencana, dan tiadalah aku kuasa mendatangkan kebajikan melainkan dengan limpah perkenan dan qudrah kuasaMu jua.”
                                                                        (Al-Targhib wa Al-Tarhib li Al-Mundziri)

Dari isi doa itu teringat dan tergambarlah kita lebih jelas lagi betapa penderitaan Baginda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam itu bukan kepalang.  Baginda pernah dilontar dengan batu dan dicurahkan tanah di atas kepala Baginda yang mulia.  Bapa saudara Baginda, Abu Thalib hampir-hampir membiarkan Baginda dan menyuruh Baginda supaya berhenti daripada berdakwah menyiarkan Islam, kerana tidak sanggup melihat Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam diperlakukan begitu buruk dan ganas oleh kaumnya.  Tetapi apa reaksi Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam?  Cuba kita perhatikan dengan hati nurani kita sabda Baginda ini:

Maksudnya:  “Wahai bapa saudaraku demi Allah, kiranya mereka itu meletakkan matahari di sebelah kananku, dan bulan di sebelah kiriku supaya aku meninggalkan dakwah mengajak manusia kepada Islam, sehingga Allah memberi kemenangan kepada Islam itu, ataupun aku dibinasakan kerananya, nescaya tidaklah aku tinggalkan.”

Melihat azam dan sikap serta iman yang tidak boleh dipatah-patah itu, maka Abu Thalib pun berkata:
Ertinya:  “Pergilah wahai anak saudaraku, dan katakan apa yang engkau suka, demi Allah aku tidak akan serah dan biarkan engkau sama sekali pada sesuatu yang membinasakan engkau.”

Baginda dengan tidak mencongak dan menghitung-hitung apa yang akan ditimpakan kepada Baginda, terus sahaja mara dan berjalan lurus melaksanakan perintah ini, firman Allah Ta’ala:

Tafsirnya:  “Wahai Rasul, sampaikanlah apa yang telah diturunkan ke atasmu dari Tuhanmu (iaitu ajaran Islam), dan jika engkau tidak berbuat begitu, maka tidaklah engkau menyampaikan risalah ajaran Allah.” 
                                                                                                            (Surah Al-Ma’idah: 67)

Lepas di Makkah, Baginda berhijrah ke Madinah.  Di sini juga bersambung terus siri penentangan dan serangan orang-orang kafir ke atas Nabi dan kaum muslimin.  Serangan-serangan itu juga mempunyai tujuan yang sama untuk mematahkan perjuangan Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam.  Tetapi Baginda tetap sabar menolakdan menangkis serangan-serangan itu, sehinggalah pada akhirnya Islam menang dan kerajaan Islam tertegak dengan berkat jihad pimpinan Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam yang tidak mengenal undur dan takut, tetapi penuh sabar, tawakkal dan iman kepada Allah.

Kesimpulan dan Rumusan

Demikianlah ringkasan beberapa tauladan dari kelakuan dan akhlak Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam yang merujuk kepada sifat-sifat zuhud, tawadhu’, sabar, berdakwah dan bertabligh, tawakkal, lemah-lembut dalam bermuamalah dan bergaul, berani dan lain-lain lagi yang tidak disebutkan.

Jika ada sesiapa dari orang Islam, sama ada perseorangan atau jemaah seperti Jemaah Tabligh yang ditanyakan ini umpamanya, yang ingin meniru dan mengikut atau bercita-cita dan berusaha ingin meniru dan mengikut akhlak Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang demikian itu, maka adalah dia terpuji dan afdhal, dan adakalanya wajib, kerana apa-apa jua yang datang dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam itu adalah semuanya benar dan mulia, semuanya membawa untung dan pahala, tiada rugi dan tiada cela, dan tiada terbuang hampas di dunia dan di akhirat.

Saya telah sampai dan lihat halaman 153 hingga 156 LAPORAN PENYIASATAN SULIT KEGIATAN JEMAAH TABLIGH DI NEGARA BRUNEI DARUSSALAM, yang disediakan oleh Bahagian Penyiasatan dan Pendakwaan, Jabatan Hal Ehwal Syara’iah, Kementerian Hal Ehwal Ugama, Negara Brunei Darussalam.

Dalam pandanga/cadangan mereka itu, ada yang munasabah, seperti mendapatkan bimbingan dan garis panduan daripada Pusat Dakwah Islamiah, mendapatkan kebenaran bertulis daripada Majlis Ugama Islam.  Dan mana-mana yang patut dibincang, dibincangkan pula dengan semangat bertolak ansur dan persaudaraan seugama, dan niat tolong menolong di jalan kebajikan dan taqwa.  Kerana Allah sangat mendorong ke arah itu seperti firmanNya:

Tafsirnya:  “Dan bertolong-tolonglah kamu membuat kebajikan dan taqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa dan permusuhan.  Dan bertaqwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah itu amat berat seksaNya (bagi orang-orang yang melanggar perintahNya).”
                                                                                                            (Surah AL-Ma’idah: 2)

Wallahu’alam

***
Alhamdulillah selesai saya menyalin teks ini selama tiga hari dengan kekangan masa. Semoga Allah meredhai.  Ada juga ralat yang perlu saya nyatakan, iaitu ada satu dua kesilapan ejaan (sangat minima) dari teks asal yang saya betulkan sendiri, dan petikan ayat Al-Qur’an dan Hadits di dalam Bahasa Arab yang tidak mampu saya menulisnya kerana tiada perisian berkaitan di laptop yang saya gunakan ini.  Selebihnya saya sedaya upaya mengikut semua tanpa sebarang ubah suai atau penambahan sesuka hati.  Inilah tujuannya, untuk menyebar luas fatwa ini kepada pembaca, terutama untuk diri dan keluarga saya sendiri khususnya.  Semoga kita dapat mengambil manfaat yang besar daripada perkara ini.  Allah Ta’ala jua yang memberi petunjuk.  Semoga Allah Ta’ala membuka pintu hati kita untuk mengikut jalan yang benar lagi diredhaiNya.  InsyaAllah, ameen ya Rabbal alameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing