Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, June 2, 2011

Tabarruj Dosa Berhias

Tabarruj Dosa Berhias


MUQADDIMAH


Tabarruj, ialah mendedahkan kecantikan rupa paras, samada kecantikan itu di
bahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain. Al-Bukhari RahmatuLlahi
‘Alaihi ada berkata: “Tabarruj, iaitu seseorang wanita yang memperlihatkan
kecantikan rupa parasnya.”

Untuk menjaga masyarakat dari bahaya pendedahan ‘aurat dan di samping
menjaga kehormatan wanita dari sebarang pencerobohan, maka dengan yang
demikian Allah melarang setiap wanita yang telah berakal lagi baligh dari
bermake-up (tabarruj).Maka dengarlah wahai belia-beliawanis Islam semua, segala suruhan Allah
s.w.t andainya anda semua beriman denganNya, Allah telah berfirman dalam al-
Quran melalui surah al-Nur, ayat 31 yang bermaksud:
“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan
pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka
menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan
hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan jangan
menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka
atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami
mereka, atau saudara-saudara mereka, putera-putera lelaki mereka, atau puteraputera
saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak
yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai
keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang ‘aurat
wanita. Dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan
apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka. Dan bertaubatlah kamu sekalian
kepada Allah hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.”
Ketahuilah bahawa kain tudung yang dimaksudkan Allah dan dalam
firmanNya yang bermaksud: “Hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke
dadanya”(al-Nur: 31) bukanlah terhenti di bahagian kepala sahaja, malahan
menutupi bayangan mutiara yang tersisip di dada juga disuruh. Sesiapa yang
mendedahkan bahagian kepala atau bahagian dadanya, maka sudah jelas, ia
bukan dari seorang yang menghormati suruhan Allah s.w.t. Akibat dari kecuaian
dan kelalaian tersebut sudah pasti seseorang itu menerima azab yang pedih di hari
akhirat kelak.
Awas! Wahai golongan wanita, Allah telah berfirman yang bermaksud:
“Janganlah menampakkan perhiasan”(al-Nur: 31). Dengan ini jelas bahawa
sebarang corak perhiasan di anggota badan atau di pakaian, adalah boleh
membawa fitnah. Dengan inilah Allah melarang bermake-up. Larangan seperti ini
hanya sanggup ditaati oleh wanita-wanita yang beriman sahaja kerana takut
kepada kemurkaan Allah dan siksaan dariNya.
Pengertian perhiasan bukanlah terhad pada alat-alat solek atau fesyen-fesyen
pakaian sahaja, malahan perhiasan yang paling istemewa adalah terletak pada
tubuh badan seseorang wanita itu. Sekiranya kecantikan rupa paras seperti ini
didedahkan kepada orang lelaki, maka perbuatan demikian juga dinamakan
TABARRUJ!.
Ada pula dikalangan wanita yang bertudung, disamping tudung ini
diletakkan pula di atasnya kaitan bunga dan ukiran yang menarik, manakala
rambutnya yang di bahagian hadapan sengaja dihulurkan keluar dari kain tudung,
dan terjuntai menutupi sebahagian dahi dan lesung pipitnya. Andainya angin
bayu meniup lalu, sudah jelas rambut tadi terlambai-lambai mengikut arus bayu.
Ada fesyen pula, rambutnya disanggul dan dihias pula laksana mahkota,
kerana dengan ini, setelah nanti dilekatkan dengan kain tudung, semakin jelas
bentuk (tubuh badan) dan keindahan mahkotanya.
Idea dan usaha ini dilakukan supaya tambah menarik setiap mata
memandang, dan kononya supaya dianggap orang, bahawa ia juga seorang yang
mentaati Allah, di sampung pandai pula menyesuaikan diri dengan berbagai-bagai
fesyen pakaian mengikut keadaan zaman.
Sebenarnya maksud dan usaha anda sedemikian rupa adalah salah. Allah
s.w.t lebih mengetahui segala persoalan yang tersirat di dalam otak anda.
Penzahiran tindakan ini bererti kamu menipu diri sendiri. Akhirnya anda juga
tergolong di dalam golongan wanita-wanita yang bermake-up seperti dan firman
Allah dalam ayat yang lalu, dan padahnya bukan sama??!!
Dari sini mari pula kita meninjau ayat Al-Quran yang bermaksud “Dan
jangan mereka menghentakkan kaki agar diketahui perhiasan yang mereka
sembunyikan” (al-Nur: 31). Dari kandugan ayat ini, Allah juga melarang setengah
golongan wanita (tradisi mereka ini bergelang kaki) dari menghulurkan kaki
hingga terlihat perhiasan tersebut.
Andainya baju yang dipakai menutupi ‘aurat, tetapi oleh kerana hoyongan
badan ketika berjalan, pakaian itu turut terhoyong hingga kadang-kadang
ternampak bentuk badan di setengah bahagian anggota, keadaan seperti ini
dimaafkan.
Berikut pula mari kita merenung firman Allah khasnya yang ditujukan
kepada isteri-isteri Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
“Hai isteri-isteri Nabi (a.s), kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika
kamu bertaqwa. Kerana itu janganlah kamu terlalu lunak dalam bicara sehingga
berkeinginanlah orang yang ada perasaan serong di dalam hatinya, tetapi ucaplah
perkataan yang baik.” (al-Ahzab: 32)
Dari ayat ini dapatlah difahamkan bahwa suara lemah-lembut adalah sebahagian
daripada ‘aurat wanita juga.
Kembali lagi kita kepada jenis alat-alat make-up. Rasulullah s.a.w bersabda
yang bermaksud: “Andainya wanita keluar dari rumah serta memakai bau-bauan,
maka dia sudah dianggap melakukan perzinaan.”
Penggunaan wangi-wangian sembur atau jenis-jenis bauan bagi kaum
wanita di waktu keluar dari rumah adalah dilarang, kerana syari’at Islam, apabila
melarang perzinaan, maka segala sumber-sumber dan ciri-ciri yang membawa
kepada perbuatan keji tadi semuanya juga dilarang.
Ummu Salamah ada menceritakan, maksudnya begini: Asma’ binti Abu
Bakar telah menziarahi Rasullullah s.a.w pada suatu hari dengan berpakaian nipis.
Lantas Rasulullah s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya:
“Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaid (baligh), tidak
harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.” Di samping itu
Rasulullah mengisyaratkan kepada muka dan dua tapak tangan.
Alangkah bahagianya seorang wanita andainya ia bersifat sederhana di
luar rumah, tetapi menjadi peragawati di dalam rumah. Sudah tentu ia tidak
menerima teguran yang banyak, kerana bukan mudah untuk melayan selera
jumhur (orang ramai), tetapi suami di rumah mudah dilayan. Jika masih ada
teguran darinya itulah alamat suami yang sayangkan isterinya. Besok atau setelah
menerima wang gaji, segala kehendak pasti dipenuhi.
Kesimpulan maksud hadith di atas, bolehlah difahamkan bahawa Allah
s.w.t membenarkan bagi wanita membuka muka dan dua tangan jika anggotaanggota
tersebut tidak disolek. Andainya anggota-anggota tersebut dihiasi,
umpamanya muka berbedak, kening bercelak, bibir bergincu dan sebagainya,
maka kawasan muka seperti ini wajib juga ditutup dengan kain tudung. Begitu
juga dua tapak tangan hingga ke pergelangan. Andainya dihiasi (seperti berinai
atau seumpanya) maka wajiblah ditutup seperti bersarung tangan.
Tujuan suruhan ini adalah untuk menghindarkan dari berlaku sebarang
kemungkaran. Setelah seseorang wanita tidak lagi bersolek kecuali untuk
dipersembahkan kepada suaminya, maka tertegaklah suatu benteng yang dapat
menyekat sebarang renungan dan kerlingan mata keranjang.
Pendedahan perhiasan yang dilakukan oleh wanita dengan mempamerkan
kejelitaan tubuh mereka dianggap sebagai satu penipuan yang besar terhadap
lelaki. Pendedahan tersebut boleh menimbulkan berahi setiap lelaki, istimewa pula
bagi mereka yang mempunyai syahwat haiwaniah. Perbuatan tadi umpama
membentangkan juadah makanan di hadapan mereka, mata siapkah yang tidak
terbeliak ? Selera siapakah yang tidak terbuka ? Natijah daripada ini pula Allah
s.w.t tidak ketinggalan untuk memerintah kaum lelaki supaya mereka memelihara
penglihatan mereka daripada melihat perkara-perkara yang diharamkan.
Larangan tersebut terdapat di dalam firmanNya yang bermaksud: “Katakanlah
kepada orang lelaki yang beriman: Hendaklah mereka memelihara (menahan)
pandangan dan memelihara kemauluannya…….”(al-Nur: 30)
Demikian juga Allah menyuruh perempuan supaya menahan pandangan
mereka dengan firmanNya: “Hendaklah mereka menahan pandangannya…..”
Analisa ini semua ialah: Pandangan boleh membawa kepada zina


TRADISI BERMAKE-UP (BERSOLEK)

Ada di kalangan manusia yang menganggap bahawa bersolek adalah satu
tradisi bagi golongan wanita. Oleh itu sekiranya seorang perempuan
melengkapkan dirinya dengan berbagai-bagai fesyen pakaian, dan beraneka jenis
alat solek di badan, tidaklah menjatuhkan imej dan moralnya, dan tidak pula
membangkitkan keinginan setiap mata yang memandang……!
Pemikiran dan dakwaan ini sudah menyeleweng jauh dari logik dan
kebenaran. Adakah syahwat setiap manusia itu terbatas? Umpamanya seorang
suami yang berdepan dengan wanita yang lain selain dari isterinya, apakah
perasaan syahwatnya tidak akan beraksi? Jika perkara ini benar-benar berlaku,
nescaya perceraian dan pengkhianatan rumahtangga dalam masyarakat tidak akan
berlaku sama sekali. Sebagai ringkasnya, apakah anggapan ini semua betul……..?
Sebenarnya golongan lelaki dan wanita memiliki perlainan sifat-sifat atau
perbezaan-perbezaan sifat fizikal di samping berbeza pula di bidang naluri
masing-masing. Kaum wanita memiliki fizikal yang khas, tingkah laku mereka
lemah lembut serta memiliki hormon-hormon Fauicolone dan Prageslerone. Semua
aspek ini adalah sesuai untuk menjadi seorang ibu. Sedangkan kaum lelaki pula
memiliki badan yang tegap serta tenaga yang kuat yang mengatasi tenaga kaum
wanita. Istimewa pula kaum lelaki mempunyai benih-benih zuriat (semen). Sifatsifat
ini semua sesuai pula untuk menjadi seorang bapa.
Secara umum, sifat-sifat normal tadi tidak mungkin berubah atau pun
bertukar di antara satu sama lain. Berlakunya kejadian ini semua, Allah s.w.t telah
menjelaskan di dalam ayat-ayatNya yang bermaksud: “Bukankah dia didahului
setitis mani yang ditumpahkan ke dalam rahim, kemudian mani itu menjadi
segumpal darah. Lalu Allah menciptakan dan menyempurnakan. Kemudian Allah
menjadikan daripadanya sepasang lelaki dan perempuan”(al-Qiamah: 37-39).


AMARAN ALLAH

Allah s.w.t telah memberi amaran, khasnya ditujukan kepada orang-orang
yang beriman di dalam firmanNya yang bermaksud: “Janganlah kamu mendekati
perbuatan zina…..” (al-Israk: 32). Natijah ayat tersebut, Allah s.w.t telah
memerintahkan orang-orang Islam supaya menjauhkan diri dari sebarang
perbuatan yang membawa kepada kemungkaran. Umpamanya, penzinaan tidak
mungkin berlaku andaikata tidak didahului dengan sentuhan perasaan dan
sambutan. Oleh itu sudah menjadi syari’at Islam, apabila mengharamkan
kemungkaran, maka segala jalan yang membawa kepada kemungkaran tersebut
juga diharamkan.
Syeikh Muhammad al-Ghazali ada menyatakan: “Andai kita sudah
mengenali jenis penyakit yang dihadapi, masakan pula berlaku perbalahan cara
mengubatinya di kalangan kita.”
Rasulullah s.a.w menjelaskan lagi dengan sabdanya yang bermaksud:
“Penglihatan yang bernafsu sudah dianggap penzinaan.” Sabdanya lagi: “Tiga
jenis mata yang tidak disentuh api neraka: mata yang tidak memandang perkaraperkara
yang diharamkan Allah, mata yang berwaspada di dalam perang, mata
yang menangis kerana takutkan siksaan Allah.”
Nabi ‘Isa a.s pula bersabda yang maksudnya berbunyi: “Sesiapa yang
memandang ke arah wanita dengan perasaan berahi maka dia sudah dianggap
melakukan penzinaan di dalam hati.”
Kepuasan melalui pandangan merupakan salah satu kepuasan yang amat
besar. Sebagai bukti, cuba kita lihat, berapa banyak terdapat di kalangan
masyarakat yang sanggup menghabiskan wang ringgit yang banyak untuk
memperlengkapkan perabot rumah dalam bentuk yang indah. Umpamanya alatalat
kegunaan di dapur seperti pinggan mangkuk, gelas cawan, yang semuanya
berset (beserta berpasangan). Semua alat-alat ini beraneka bentuk dan fesyen.
Malahan ada pula di antaranya yang sengaja dipamerkan di ruang tamu. Sudah
tentu bijana-bijana yang dipamerkan itu lebih mahal dan menarik dari digunakan
di dapur. Penzahiran ini, semuanya menarik perhatian pandangan setiap tetamu
yang datang. Perbuatan ini seolah-olah tuan rumah itu membentangkan santapan
mata terlebih dahulu sebelum dihidangkan juadah makanan.
Memang benar apa yang dikatakan ‘Makanan mata lebih berharga dari
makanan mulut’. Malahan dengan melalui pandangan mata, seseorang itu terbuka
selera untuk menjamah makanan yang dihidangkan di hadapannya.
Keadaan ini semakin menjadi-jadi di kalangan masyarakat kita pada hari
ini. Cuba perhatikan, orang-orang perempuan pada zaman ini terutamanya anakanak
gadis. Mereka tidak akan keluar ke tempat-tempat belajar, kelab-kelab
wanita, tempat-tempat kenduri dan sebagainya sebelum muka ditempel dengan
berbagai alat make-up. Tujuan perbuatan ini adalah untuk menarik setiap lelaki
yang ditemui di jalan. Apatah lagi bagi pemuda-pemuda di kaki lima, bagaikan
orang mengantuk yang disorongkan bantal.
Oleh itu berwaspadalah kamu wahai orang-orang beriman. Ingatlah, ada
barang-barang di dunia ini yang boleh dipamerkan dan dilihat. Di samping itu ada
pula yang tidak boleh dipamerkan dan dilihat. Tidak dinafikan bahawa setiap
insan mempunyai perasaan (emosi) seperti suka-duka, inginkan pemandangan
yang indah, tetapi itu adalah perkara biasa atau normal sahaja. Dorongan syahwat
tidak akan bertindak ganas jika tidak dilayani dengan mendedahkan perkaraperkara
yang membangkitkan berahi di hadapannya. Punca keberahian tidak akan
lahir tanpa pancaindera. Oleh itu memang tepat apa yang dikatakan oleh penyair
“punca maksiat terbit dari penglihatan”. Rangkaian maksud syair tersebut dapat
dilihat seperti di bawah:
Setiap kejadian dari pandangan
Bagaikan kebakaran dari serpihan
Banyak kerlingan menikam kalbu
Kalbu ditikam tanpa panahan
Selagi manusia mengikut perasaan
Bahawa di hadapan tidak kesedaran
Relakan bencana datang melanda kemuliaan
Usah disambut andai datang membawa kehancuran


SATU KEHINAAN

Sebilangan besar wanita sekarang berlagak bagaikan pengantin baru bila
keluar dari rumah. Mereka berpakaian indah mengikut fesyen. Ada pula kain
bajunya terlalu nipis hingga terbayang bentuk ukuran badan. Dengan perbuatan
ini, seolah-olah mereka berkata-kata di dalam hati: “Siapakah tidak terpesona bila
melihat keindahan fesyen pakaian yang membalut tubuhku? Siapakah tidak
tertarik pada bentuk badan dan langkahku dan siapa….?”
Sedarkah mereka bahawa perbuatan tersebut tak ubah langkahnya seperti
penjual manik-kuran di jalan-jalan atau di kaki lima. Setiap yang lalu pasti
memerhatikan. Jika tidak melihat, penjual sendiri datang menawarkan diri. Tapi
sayang ……! Ramai pemerhati dari pembeli.
Andainya golongan ini berfikir sejenak, nescaya timbul perasaan malu.
Natijahnya, sudah pasti mereka akan menutup ‘aurat dan keindahan rupa paras
mereka. Allah s.w.t ada berfirman yang bermaksud: “Hai Nabi ‘Alaihissalam,
katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuan dan isteri-isteri orang
mukmin, hendaklah mereka memakai baju jilbab. Yang demikian itu supaya
mereka mudah dikenali. Lantaran itu mereka tidak diganggu. Allah adalah Maha
Pengampun lagi Maha Penyanyang” (al-Ahzab: 59).
Sekitar ayat tadi, dapatlah difahamkan bahwa Allah s.w.t telah menjelaskan
kedudukan wanita-wanita yang baik. Sebagai model untuk Muslimat semua,
Rasulullah s.a.w menyuruh isteri-isteri dan anak-anak perempuan supaya mereka
memakai jilbab (purdah).
Wahai wanita-wanita yang beriman! Hendaklah kamu semua berpakaian
menutup ‘aurat. Setiap pergaulan dan percakapan mestilah berpandukan Islam.
Dari aspek-aspek inilah dapat diukur sejauh manakah keimanan kamu dalam
melaksanakan suruhan Allah dan RasulNya.
Tanggungjawab yang anda semua lahirkan itu merupakan satu kaedah
yang boleh menjadi tauladan kepada wanita-wanita yang lain. Di samping itu
pula, dapat dibezakan di antara golongan yang beriman lagi beramal dengan
golongan yang tidak beriman. Golongan beriman sudah tentu dihormati dan
disegani oleh setiap golongan dan lapisan masyarakat.
Duhai belia-beliawanis Islam! Andainya pakaian dan tingkah laku anda
tidak ada bezanya dengan penari-penari di kelab malam, atau pakaian kamu sama
sahaja dengan pakaian wanita-wanita yang tidak beriman, di manakah letaknya
bukti dan di manakah letaknya keperibadian sebagai wanita Islam? Iman terletak
di hati sudah tentu tidak dapat dilihat. TETAPI penzahiran keimanan dapat dilihat
dari amalan dan pakaian serta tingkah laku.
Bertudung kepala dan berpakaian menutup ‘aurat adalah di antara lambang
wanita Islam. Perkara tersebut menjadi bukti di sisi wanita Islam dan
melambangkan kemuliaan dan ketinggian moral serta budi pekerti mereka.
Awasilah diri kamu wanita-wanita Islam. Tutuplah ‘aurat kamu seperti
yang disuruh oleh Allah dan RasulNya. Dengan tudung dan pakaian demikian
kamu tak mungkin mengalami pandangan-pandangan liar, sindiran-sindiran yang
tajam dan teguran-teguran sinis dari jejaka di kaki lima. Setiap jiwa dan anggota
yang bersih, sudah pasti tidak rela dinodai. Berbeza dengan kaum wanita yang
tidak beriman, jiwa raga mereka ini semua sudah jelas tidak bersih, sebab itulah
kata-kata menyindir dan renungan yang tajam tidak terasa menghina. Jika kata9
kata kesat seperti ini sudah terasa menyentuh perasaan mereka, tergoda sanubari,
tentulah mereka sanggup menghabiskan wang ringgit yang banyak untuk
membeli alat-alat solek, pakaian-pakaian yang mendedahkan ‘aurat mereka.
Bukankah perbuatan ini semua untuk dijadikan ‘Free Show’, tontonan bebas, siapa
saja boleh melihat dan menatap dengan sepuas hati tanpa bayaran tertentu.
Allah s.w.t telah menciptakan manusia dengan seindah-indah kejadian.
Kaum wanita diciptakan sesuai dengan sifat keperempuanan dari segi jasmaniah
dan naluri. Oleh itu kenapakah kaum wanita rela menukarkan dari rupa paras
yang normal kepada wajah yang berlainan dari yang asal. Apakah mereka belum
berpuas hati dengan kejadian naluri yang ada pada mereka….?
Seorang sasterawana Perancis yang terkenal berkata: “Secantik-cantik
seorang gadis ialah yang tidak menyedari kerupawanannya”. Si cantik manis lagi
rupawan tidak akan berhajat kepada segala alat-alat solek kerana ia sudah berpuas
hati dengan apa yang ada padanya. Tetapi kenapakah masih ada yang berpurapura
menampakkan kejelitaannya andainya ia tidak memiliki kecantikan seindah
orang lain. Muka yang berkerut dan berbintil-bintil ditempel bedak. Bibir yang
pucat digincu. Rambut yuang pendek bagai wanita Habsyi ditambah dengan
ciptaan palsu. Yang panjang dipendekkan hingga sukar dikenali jantinanya. Buah
dada yang kempes disarungkan dengan coli yang besar lagi tajam. Apakah dari
tindakan yang kamu ada-adakan ini semua boleh menguntungkan?
Sebenarnya pemuda yang siuman lebih mengerti manakah gadis yang asli
dan manakah pula gadis celupan. Walaupun ditampal dengan seribu jenis alat
solek, namun rugi di dunia dan di akhirat. Di dunia, kamu ditertawakan atau
dipermain-mainkan orang, sedangkan di akhirat pula, kamu pasti menerima
siksaan!


BERSOLEK ADALAH TANDA KEKOLOTAN

Wanita bersolek, alamat lemah mentalnya. Benarlah apa yang dikatakan
oleh Rasulullah s.a.w yang bermaksud: “Setiap wanita ada kelemahannya, lemah
tenaga berfikir dan lemah soal-soal agama”.
Di zaman silam, amalan bermake-up – wanita-wanita mendedahkan
kecantikan rupa paras – adalah merupakan satu perkara tradisi. Di zaman moden
ini pula, masih ada lagi golongan wanita yang cuba memulihkan setiap amalan
kolot dahulu dan dipolularkan pula dengan teknik dan cara yang moden. Lantaran
inilah Allah melarang sikap golongan tersebut. Larangan ini termaktub di dalam
firman Allah yang bermaksud: “Dan janganlah kamu bersolek seperti solekan
orang-orang Jahiliyyah yang dahulu” (al-Ahzab: 33)
Pujangga Arab pula ada berkata: “Otak kolot gemarkan perhiasan. Mental
terpelajar tidak berhajat sebarang perhiasan”. Keadaan hidup orang terpelajar
Islam adalah normal. Mereka tidak tamak perhiasan yang banyak, malahan ilmu
pengetahuan yang ada di dada mereka sudah cukup sebagai perhiasan diri.
Beginilah keadaan manusia, andaikata perhatian ditumpukan kepada kerohanian
sepenuhnya, alamat berkuranglah perhatian ke bidang material. Tapi tidak
mengapa, ukuran manusia di hati dan lisannya, bukan ukuran terletak di kot atau
di gaunnya.
Seorang penyair Arab pernah bersyair dengan katanya:
Ambillah jiwa yang suci ini
Lengkapkan pula budi pekerti
Tidak kebahagian di rupa paras
Tapi berbahagia di jiwa yang murni!
Si pesolek tidak ubah seperti kanak-kanak. Sukakan pakaian yang barubaru
dan moden. Tapi untungnya, kanak-kanak tidak membazirkan masa berjamjam
di hadapan cermin. Malangnya, kakak-kakak yang telah dewasa melakukan
ini semua. Berjam-jam masa dihabiskan di hadapan cermin. Mereka ini sudah
pandai menilai kecantikan tubuh kononnya. Andainya diletakkan fesyen ini ke
badan, semakin bergayalah, dan jika dibedak semakin berserilah wajah yang sedia
ada? Kepastian ini dapat dijawab oleh cermin di hadapannya. Jika tak puas dilihat
di rumah, bukankah ada cermin mini yang tersedia ada di dalam beg tangannya?
Sungguh aneh, di zaman ini pun terdapat sesetengah siswazah yang terikutikut
dengan suasana dan keadaan. Mereka juga bermake-up dan berpakaian
seperti orang yang tidak berpelajaran. Maka akibatnya bukankah sama….?? Ini
dapat kita perhatikan dari firman Allah yang bermaksud: “…..Dan siapakah yang
lebih sesat daripada orang yang mengikut hawa nafsunya dengan tidak mendapat
petunjuk dari Allah sedikit pun. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk
kepada orang-orang yang zalim” (al-Qasas: 50)
Siksaan yang lebih dahsyat akan diberikan kepada wanita terpelajar
andainya mereka tidak menghayati apa yang mereka pelajari. Penjelasan tersebut
dapat dilihat dalam firman Allah yang bermaksud: “Kecelakaan yang besarlah
bagi tiap-tiap orang yang banyak berdusta lagi banyak berdosa. Dia mendengar
ayat-ayat Allah yang dibacakan kepadanya, kemudian dia tetap menyombong
diri seakan-akan dia tidak mendengarnya. Maka beri khabarlah dia dengan azab
yang pedih” (al-Jathiah: 7-8)
Ada pula golongan yang berpendapat bahawa Allah tidak memaksa sesiapa
malahan memberi kuasa kepada manusia untuk memilih. Jika ada syariat Islam
yang sesuai dengan kehendaknya, boleh dikerjakan. Jika tidak ada, boleh
ditinggalkan begitu sahaja. Terhadap golongan ini, jangan lupa pula Allah ada
berfirman yang bermaksud: “….Apakah kamu beriman kepada sebahagian al-
Kitab (Taurat) dan engkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi
orang yang berbuat demikian di antara kamu melainkan kehinaan dalam
kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksaan
yang sangat berat. Dan (ingatlah) Allah tidak sekali-kali lalai dari apa yang
kamu lakukan” (al-Baqarah: 85).
Bukan semua perundangan dan suruhan Allah mengikut kehendak dan
hawa nafsu manusia seperti firman Allah yang bermaksud: “Andaikata kebenaran
itu menurut hawa nafsu mereka, pasti binasalah langit dan bumi ini serta semua
yang ada di dalamnya” (al-Mukminun: 71)
Dan firmanNya yang lain yang bermaksud: “Dan tidaklah patut bagi lelaki
yang mukmin dan bagi perempuan mukminat, apabila Allah dan RasulNya telah
menetapkan suatu ketetapan akan ada bagi mereka pilihan tentang urusan
mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan RasulNya, maka dia telah sesat
yang nyata” (al-Ahzab: 36).
Beginilah situasi hidup manusia semua kiranya hidup dikuasai nafsu,
suruhan yang baik dirasai bagai hempedu, maksiat terkutuk disangkakan madu.
Manusia begini terdapat dalam firman Allah yang bermaksud: “Maka pernahkah
kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan
Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmunya dan Allah telah mengunci
pendengaran dan hatinya dan meletakkan penutup pada penglihatannya. Maka
siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah. Maka apakah kamu
tidak mengambil pengajaran?” (al-Jathiah: 23).


AWASILAH KESESATAN FAHAMAN PASIF

Ramai di kalangan masyarakat Islam yang memiliki sijil yang tinggi, tapi
malangnya mereka pasif dalam hal yang mereka sendiri anuti. Akibat dari
kesempitan fahaman tadi, akhirnya muncullah ISU baru yang mengelirukan. Di
antaranya (mereka mengatakan) bermake-up dibolehkan. Isu tersebut cuba
diterapkan dalam masyarakat dan cuba dikemukakan bersandarkan kepada
alasan-alasan dan fakta-fakta berikut:

1. Bermake-up hanyalah dosa kecil
2. Ianya merupakan simbol ketamadunan
3. Tidak sanggup menentang suasana dan keadaan masyarakat sekeliling
4. Faktor utama untuk segera ke jinjang pelamin
5. Ta’at kepada suruhan suami
6. Umur sudah tua, tiada sambutan orang yang melihat
7. Muka dan rupa yang cantik

Idea yang tersebut, semuanya tidak berasas, malahan lahir dari emosi dan
dorongan hawa nafsu semata-mata.
Generasi terpelajar memang mampu untuk berdialog. Mereka banyak buah
fikiran, banyak maklumat, sanggup pula berhadapan dengan masyarakat, samada
masyarakat bawahan atau atasan. Tapi sayang, pertahanan mereka hanya
berteraskan hawa nafsu. Mereka mahu menegakkan benang yang basah. Sikap
mereka ini tak ubah seperti sikap orang-orang kafir sepertimana yang terdapat di
dalam firman Allah yang bermaksud: “……..tetapi orang-orang yang kafir
membantah dengan yang batil yang sedemikian mereka dapat melenyapkan yang
hak, dan mereka menganggap ayat-ayatKu dan peringatan peringatan terhadap
mereka sebagai olok-olokan” (al-Kahfi: 56).
Jika benar golongan ini benar-benar terpelajar serta faham segala suruhan
Allah dan RasulNya, maka jadilah diri kamu semua sebagai cemin tempat
masyarakat mendapat panduan. Mudahan-mudahan teladan ini semua dapat
dijadikan contoh, sekurang-kurangnya untuk kaum sejenis kamu. Sekiranya kamu
semua telah menghayati suruhan Islam dengan terperinci,masyarakat akan
terjamin dari sebarang fitnah, hidup masyarakat aman damai, negara juga akan
rturut menjadi makmur. Memang benar, kaum wanita laksana srikandi negara.
Jika mereka siuman, makmurlah negara, andaikata mereka runtuh, hancurlah
negara.
Persaingan idea sudah menjadi lumrah insan, tetapi dalam soal pokok atau dasar
(prinsip) jangan pula berbalah. Umpamanya ada terdapat di kalangan kaum
bijakpandai yang melahirkan kepura-puraan yang seakan-akan diterima fikiran
sama sekali tidak berasas. Seperti kata mereka, “bermake-up, di samping itu kita
juga tunaikan ibadat yang disuruh seperti sembahyang, berpuasa di bulan
Ramadhan, bersedekah, mengerjakan haji dan lain-lain lagi. Hasil dari semua
ini,tentu terhapus semua dosa-dosa kecil”.
Jika benar sebagaimana yang didakwakan mereka, sekarang mari kita
berdiskusi. Sudah berapa kali kita bermake-up di waktu keluar dari rumah. Sudah
banyak bukan!!?? Dan sekarang juga masih berpura-pura. Cuba kita semak
kembali dan hitung dengan teliti. Berapa banyak kesalahan seperti ini yang kita
telah lakukan. Jawapannya juga banyak. Natijah dari kesalahan yang banyak,
tentu dosanya juga banyak. Malahan kamu meringan-ringankan suruhan Allah itu
juga merupakan seuatau kesalahan yang besar.
Harus diingatkan, orang-orang yang benar beriman dan bertaqwa kepada
Allah, tak mungkin mengabai-abaikan segala suruhan dan perintahNya. Rasul
s.a.w ada bersabda yang bermaksud: “Seorang mukmin terasa amat-amat berat
dosanya laksana seberat bukit yang akan terhempas di atas kepalanya.
Sebaliknya seorang munafik merasai dosa itu ringan, seringan seekor lalat yang
hinggap di muka, sebelum ditampar sudah terbang”.
Sekian lama sudah kita meraba di dalam kegelapan, banyak pula onak dan
duri kita rasai. Ayuh! Pintu taubat masih terbuka untuk siapa saja. Sekarang mari
kira sama-sama bertaubat dan berjanji tidak akan mengulangi kembali dosa yang
pernah kita lakukan. Mudah-mudahan dengan berbuat demikian, Allah s.w.t
menerima setiap amalan kebaikan, terhapuslah pula dosa kesalahan. Untuk
angkatan tersebut, Allah telah berfirman yang bermaksud: “……kecuali orangorang
yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amalan soleh, maka mereka itu,
kejahatan mereka digantikan Allah dengan kebajikan. Allah Maha Pengampun
lagi Maha Penyanyang” (al-Kahfi: 56).
Wahai wanita-wanita Islam,tidak usahlah kamu semua membazirkan wang
yang banyak untuk membeli alat-alat solek. Kemudian menghabiskan masa pula
di hadapan cermin. Jika kamu juga berbuat demikian, sudah pasti kamu cuai
terhadap sembahyang dan ibadat-ibadat yang lain.
Jangan kamu jadikan diri kamu seperti kebanyakan manusia, sanggup
membeli neraka walaupun dengan harga yang paling maksima, tetapi malangnya,
tidak terdaya membeli syurga sedangkan harga syurga paling minima.
Semua amalan kebaikan tiada bererti jika di samping kebaikan, kejahatan
dan kemungkaran masih dikekalkan. Minyak dan air tidak pernah bercantum.
Allah memberi penjelasanNya di dalam firmanNya yang bermaksud:
“…..sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari melakukan perkara-perkara
yang keji dan kemungkaran….” (al-‘Ankabut: 45).
Rasul s.a.w pula ada bersabda yang bermaksud: “Andaikata sembahyang
seseorang kamu tidak dapat menghalang nafsu dari melakukan kemungkaran,
maka sudah tidak memberi erti sembahyang yang dikerjakan itu”
Begitu juga dengan amalan-amalan yang lain seperti puasa dan sebagainya.
Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang tidak
meninggalkan percakapan keji dan beramal pula dengan kekejian itu bukanlah
Allah berhajat (untuk mendapatkan sesuatu) dari puasa seseorang kamu itu hanya
meninggalkan makan dan minum (di waktu siang hari sahaja)”.
Terhadap golongan yang mendakwa bahawa setiap amalan baik boleh
menghapuskan dosa kecil, memanglah benar. Tetapi jika kamu bertaubat dan
merasa kesal terhadap sikap kamu yang lepas serta berjanji tidak akan mengulangi
kembali, sedangkan kamu masih bersikap angkuh dan tidak mahu meninggalkan
perkerjaan yang salah itu, ingatlah, amalan yang salah juga dapat mengjhilangkan
pahala kebajikan. Ini telah dijelaskan oleh Allah s.w.t di dalam firmanNya yang
bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, ta’atilah Allah dan RasulNya dan
jangan kamu merosakkan pahala amalan kamu” (Muhammad: 33)
Benarlah apa yang dikatakan, setiap yang memiliki sertifikat masih ada
yang jahil, iaitu mereka yang tidak mendapat hidayat dari Allah s.w.t.
Dalam kurun kedua puluh ini, pembangunan material berkembang dengan pesat.
Boleh dikatakan harta benda adalah dacing timbangan manusia. Bagi golongan
yang memliki keistimewaan tersebut, mereka membuat berbagai-bagai alasan, di
mana lain mereka berkata dengan bangga, “Bermake-up juga adalah satu aspek
yang perlu di zaman moden ini. Make-up adalah simbol ketamadunan di bidang
pelajaran dan pembangunan. Wanita-wanita yang masih bertudung dan
berpakaian menutup ‘aurat tidak sesuai lagi di zaman moden ini. Pakaian tersebut
adalah lambang zaman primitif dan kolot”.
Tuduhan begini rupa adalah di luar kebenaran. Wanita-wanita Islam yang
berpakaian menutup ‘aurat adalah wanita-wanita yang memahami ajaran Islam.
Mereka bukan anti ketamadunan atau pro kepada zaman primitif seperti uang
disangkakan, malahan inilah simbol keta’atan mereka terhadap suruhan Allah
‘Azzawajalla.
Jelas bagi kita, pesolek sebenarnya tidak mempunyai sifat malu. Sebagai
bukti, kembali kita kepada masyarakat di zaman silam. Bukankah manusia di
zaman itu berpakaian separuh bogel…? Kaum wanitanya pula mengambil bulubulu
binatang dan ukiran-ukiran kayu untuk dijadikan bahan-bahan solek. Sisasisa
kaum ini masih kedapatan lagi hingga sekarang. Andainya wanita kota
berpakaian separuh bogel serta menggunakan alat make-up, di manakah pula
jurang perbezaan di antara wanita-wanita kota dengan wanita-wanita primitif
yang masih tinggal di hutan? Pelan pakaian pada hemat saya adalah sama, cuma
perbezaannya dari segi teknik dan fesyennya sahaja. Dari fakta-fakta ini semua,
jelaslah bagi kita bahawa tuduhan yang dilemparkan kepada mukminat yang
menghayati Islam, sama sekali tidak berasas. Ibarat kata “meludah ke langit, timpa
batang hidung sendiri”.
Kebanyakan wanita sekarang menganggap bahawa setiap yang diimport
dari Barat, semuanya moden dan bertamadun. Lantas mereka menerima
kesemuanya, walaupun perkara itu bercanggah dengan ajaran Islam yang murni
tanpa mengkaji terlebih dahulu dengan panjang lebar. Tetapi kalau sesuatu
perkara itu suruhan Allah, mereka merasakannya terlalu berat dan cuba
menghabiskan masa denga berdialog dan sebagainya. Natijah ini semua, mereka
sanggup berkata, “Kami tahu suruhan tersebut, tetapi kami tak sanggup
menghadapi suasana sekeliling. Kemungkinan bertudung dan berpakaian
menutup ‘aurat kami menjadi sasaran ejekan teman-teman, lagi pun cuaca
bukankah panas…?”. Ke atas golongan ini, Allah telah berfirman yang bermaksud:
“Katakanlah, api neraka jahanam itu lebih panas jika mereka mengetahui” (al-
Taubah: 81).
Duhai pemudi-pemudi Islam! Kenapa kamu sanggup menjadi pengikut
yang pasif – pengikut yang memihak kepada majoriti semata-mata – tanpa menilai
kebenaran dan kualiti. Harus kamu ingat, tidak pasti setiap kebenaran berada di
pihak yang banyak.
Sebenarnya kamu telah ditipu oleh ketamadunan yang palsu. Lantaran
kamu kurang pengetahuan agama dan lemah keimanan, sikap dan mental tidak
seperti pelampung di permukaan air. Andainya angin menghembuskan ke Barat,
ke Baratlah dia, jika angin ke Timur, ke Timurlah dia. Tetapi jika seorang yang
keimanannya kukuh biarpun yang datang ribut taufan namun berganjak tidak
sekali.
Terhadap mereka yang berkiblatkan Barat, bertuhankan harta benda
(material) ingin disarankan di sini maksud-maksud Hadith Rasulullah s.a.w
khasnya untuk mereka yang lalai sebagai pengajaran:

1. Siapa yang cintakan sesuatau bangsa, nescaya dia juga bersama-sama
mereka di hari Mahsyar kelak.
2. Siapa yang mengikuti dan menyerupai sesuatu golongan manusia,
bererti dia juga termasuk golongan itu.
3. Janganlah kamu hanya menjadi pengikut seperti berkata, “Saya
memihak kepada golongan ini, jika mereka baik, saya juga tumpang
mendpat kebaikan tersebut; jika mereka salah, saya juga bersalah”.
Jangan bersikap demikian, malahan pastikan diri kamu di pihak
golongan yang benar. Jika mereka melakukan kesalahan juga, kamu
mesti menjauhi mereka.
4. Masih ada di kalangan umatku yang berdiri di atas kebenaran. Mereka
ini tak mungkin diperkotak-katikkan oleh suasana masa dan keadaan
hingga dibangkitkan di akhirat kelak.


DORONGAN KEKOLOTAN (JAHIL TENTANG AGAMA)

Pancaindera yang ada pada generasi sekarang sudah tidak memberi erti lagi
bagi mereka. Mereka sudah tidak dapat lagi membezakan mana yang benar dan
mana yang salah. Mereka menggunakan pancaindera untuk memenuhi dorongan
hawa nafsu tersebut, ada di kalangan wanita Islam yang sanggup menukarkan
atau meninggalkan wanita di zaman ini. Penukaran dilakukan dengan alasan
supaya mereka juga dapat menyesuaikan diri dengan wanita-wanita lain. Dengan
demikian mereka tidaklah dianggap berpakaian ganjil dan tidak lagi menerima
ejekan dari teman dan masyarakat sekeliling.
Kamu malu berpakaian Islam, tetapi tidak malu berpakaian separuh bogel
asalkan fesyen demikian sudah menjadi tradisi di zaman ini. Ibarat kata lain, kamu
sanggup merompak hanya semata-mata untuk melahirkan inspirasi kebenaran di
hadapan perompak, kamu rela mencapai minuman keras hanya sekadar melayan
dan memuaskan penagih-penagih arak…..
Sekiranya kamu lakukan ini semua, bererti kamu seorang yang tidak
mematuhi ajaran Islam yang suci. Sampai hati kamu mendahulukan dan melayani
kehendak nafsu sesama manusia, sedangkan keredhaan Allah dan suruhanNya
kamu abai-abaikan. Bukankah Allah Pencipta diri kamu dan manusia semua…?
Oleh kerana golongan yang mengejek-ejek pakaian Islam tidak memahami
perundangan Islam, seharusnya kamu yang berpelajaran pula mesti
menyampaikan pelajaran tersebut kepada mereka. Sebelum itu, jadilah diri kamu,
akhlak dan pakaian kamu sebagai contoh atau tauladan untuk mereka semua.
Kalau mereka masih juga mempermainkan kamu, ingatlah bahawa Allah lebih
mengetahui di pihak mana yang benar dan di pihak mana pula yang bersalah.
Sudah memadai kamu menyahut ejekan tersebut dengan firman Allah yang
bermaksud: “Jika kamu mengejek kami sesungguhnya kami mengejek kamu
sebagaimana kamu sekalian mengejek kami. Kelak kamu akan mengetahui siapa
yang akan ditimpa azab yang kekal” (Hud: 39-38).
Berpakaian Islam seperti bertudung kepada dan berbaju labuh hingga
menutup ‘aurat melambangkan kualiti seorang wanita Islam. Bukanlah kualiti
seseorang wanita itu terletak pada alat-alat solek, kuku yang panjang serta dihiasi
warna mata yang disalutkan max factor dan sebagainya seperti yang dilakukan
oleh kebanyakan wanita di zaman sekarang. Suatu perkara yang luar biasa di
zaman ini, kaum wanita yang beragama Islam tidak menta’ati suruhan Allah s.w.t
dan tidak sanggup berpakaian Islam. Malahan mereka mempermain-mainkan pula
saudara mereka yang berpakaian sedemikian rupa.
Awas…! Dunia ini laksana roda. Hari ini kamu mentertawakan orang lain,
tapi mungkin esok, kamu ditertawakan orang pula. Ingatlah, Allah s.w.t ada
berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya orang-orang yang berdosa adalah
mereka yang mentertawakan orang-orang yang beriman dan apabila orang-orang
yang beriman lalu di hadapan mereka, mereka mengerdipkan mata mereka” (al-
Mutaffifin: 29-30).


SIKAP IBUBAPA (DALAM MENDIDIK ANAK-ANAK)

Sekarang mari kita beralih pula pandangan. Bagaimanakah sikap ibubapa
terhadap anak-anak mereka, terutamanya anak-anak yang masih gadis remaja.
Kita rasa sungguh kesal kerana ada di antara ibubapa yang menggalakkan anakanak
gadis mereka supaya bermake-up dan berfesyen. Mereka berpendapat
bahawa dengan berpakaian tersebut, ia semakin tambah menarik kepada setiap
orang yang melihat. Dengan cara tersebut, mungkin anak gadis mereka segera
dilamar.
Berfikirlah wahai ibubapa semua. Kamu bertanggungjawab terhadap anakanak,
bertanggungjawab pula di masa depan mereka dan bertanggungjawab di
hari perhitungan di hadapan Allah nanti.
Relakah hati kamu menjadikan anak-anak kamu seperti barang-barang
dagangan yang boleh dijual-beli. Ingatlah, lelaki hartawan sahaja yang akan
memperisterikan mereka. Orang yang banyak harta memang mampu membeli
kecantikan untuk memuaskan nafsu mereka. Selepas itu janganlah kamu kesal
wahai ibubapa andainya anak-anak perempuan dipersia-siakan atau dibiarkan
begitu sahaja lantaran anak perempuan kamu tidak lagi mempunyai keistimewaan
seperti di zaman gadis dahulu. Ibarat kata pepatah “habis madu sepah dibuang”.
Lelaki yang beriman dan mematuhi segala suruhan Allah tidak akan
melamar anak kamu kerana mereka orang ‘arif, yang mana intan dan yang mana
saduran. Hanya jauhari yang mengenal manikam. Tidak logik lelaki yang beriman
akan memilih perempuan yang rosak akhlak dan tidak berbudi pekerti sebagai
teman hidup mereka.
Setelah berdiskusi dengan para ibubapa, sekarang mari pula kita membuat
tinjuan secara ringkas bagaimana pula keadaaan suri-suri rumahtangga, khasnya
di bidang make-up. Mereka melahirkan reaksi dengan kata, “Kami keluar rumah
dengan bermake-up hanya untuk memuaskan hati suami dan patuh kepada
kehendaknya”. Reaksi sedemikian rupa adalah palsu dan alasan tersebut memang
tidak berasas sama sekali. Adakah dengan mematuhi suruhan suami tersebut
boleh dijadikan alasan untuk mengelakkan kemurkaan Allah? Allah Pencipta
kamu dan juga suami kamu. Supaya lebih jelas lagi, mari kita renungi sabda Rasul
s.a.w yang bermaksud: “Jangan kamu taat sesama manusia hingga kamu sanggup
derhaka kepada Allah, Allah Pemcipta manusia” dan sabda baginda s.a.w lagi
yang bermaksud: “Tiada kepatuhan melainkan kepada kebaikan”.
Manakala Allah pula telah berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang
yang beriman, ta’atilah Allah dan RasulNya, juga kepada pemerintah-pemerintah
yang terdiri daripada kamu……” (al-Nisaa’: 59)
Berpandukan kepada maksud Hadith dan ayat al-Quran di atas, adakah kamu
wahai suri-suri rumah diwajibkan menta’ati suruhan suami terlebih dahulu
sebelum melaksanakan suruhan Allah dan RasulNya?? Jika kamu memahami ayatayat
al-Quran sudah pasti kamu sendiri dapat memberi jawapan. Mengikut
konteks hadith Rasulullah dan firman Allah yang tersebut, bukanlah pengertian
seperti yang difahami oleh puan-puan. Malahan fahaman yang sebenar ialah
mematuhi suruhan Allah dan RasulNya sebelum menta’ati orang-orang yang
bertanggungjawab terhadap diri kamu, seperti menta’ati kedua ibubapa, suami
dan pemerintah. Ta’at setia ini kita berikan kepada mereka tersebut selama mana
suruhan mereka tidak berlawanan dengan suruhan Allah dan RasulNya. Jika
suruhan mereka didapati bertentangan dengan suruhan Allah dan RasulNya,
mestilah kita kembali kepada ajaran Allah dan RasulNya.
Suami yang tidak menta’ati suruhan Allah dan menyuruh kamu pula
jangan menta’ati suruhan Allah, maka jangan sekali-kali kamu mematuhi suruhan
tersebut, walaupun kamu terpaksa mengalami berbagai-bagai masalah.
Umpamanya berkemungkinan kamu ditinggalkan sekiranya kamu diceraikan,
berpisahlah anak-anak kamu dan hancur leburlah rumahtangga kamu.
Perlu diingatkan, jika kamu seorang wanita yang patuh dan ta’at kepada
ajaran Islam tidak mungkin kamu dapat hidup bahagia di samping suami yang
korup, runtuh moralnya, tidak berbudi pekerti yang mulia dan durhaka pula
terhadap ajaran Allah. Jiwa yang suci murni akan berbahagia di samping
bertuhankan harta benda walaupun dibendung istana yang bertatahkan ratna
mutu-manikam.
Allah juga berfirman di dalam surah al-Mujadalah ayat 22 yang bermaksud:
“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari
akhirat saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan
RasulNya, sekalipun orang-orang itu bapa-bapa atau anak-anak atau saudarasaudara
ataupun keluarga mereka. Mereka itulah orang-orang yang Allah telah
menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan
pertolongan yang datang daripadaNya. Dan dimasukkan mereka ke dalam syurga
yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya. Allah
redha terhadap mereka dan mereka pun merasa puas terhadap limpahan
rahmatNya. Meraka itulah golongan Allah. Ketahuilah bahawa golongan Allah,
itu golongan yang beruntung”.
Ramai di kalangan belia-beliawanis sekarang yang telah bertuhankan hawa
nafsu. Mereka sanggup mengatakan bahawa mereka masih muda remaja, belum
tiba masanya untuk bertudung dan berjubah. Idea mereka seolah-olah memberi
erti bahawa bertudung kepala dan berbaju menutup ‘aurat hanyalah untuk
golongan tua yang akan mati esok atau lusa. Allah menyuruh setiap wanita –
samada yang masih remaja atau telah tua, tetapi masih memakai alat-alat solek
supaya memakai tudung. Wanita-wanita yang telah lanjut usia, perjalanan haid
telah terputus, maka mereka dibenarkan berbuka kepala andainya mereka tidak
menggunakan sebarang alat-alat make-up di bahagian muka atau menggunakan
rambut palsu.
Untuk menjelaskan lagi, Allah telah berfirman yang bermaksud:
“Perempuan-perempuan tua yang telah terhenti haid dan mengandung, tiada
keinginan berkahwin lagi, tiadalah atas mereka dosa menanggalkan pakaian
mereka dengan tidak bermaksud menampakkan perhiasan, dan berlaku sopan
adalah lebih baik bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha
Mengetahui” (al-Nur: 60)
Mengikut fahaman ayat tersebut, jelaslah bahawa Allah s.w.t telah memberi
satu keistimewaan kepada nenek-nenek yang telah lanjut usia. Mereka dibolehkan
keluar rumah dengan tidak bertudung. Meskipun kemudahan tersebut diberi,
tetapi nenek-nenek harus ingat, Allah s.w.t membolehkan mereka membuka
kepala dan muka dengan syarat yang telah lanjut, tetapi sekiranya hati masih
remaja, ingin bersolek, bermake-up dan sebagainya, maka hukumnya samalah
dengan wanita-wanita yang masih muda remaja. Wajib bertudung.
Allah Maha Kuasa untuk menciptakan manusia dalam bentuk apa jua
sekalipun. Ada wanita-wanita yang berupa paras kurang cantik. Umpamanya
muka yang berparut, ada pula kulit mukanya yang berbintil-bintil dan ada pula
yang memiliki rambut panjang. Terhadap golongan-golongan ini pula, harus
diingatkan bahawa berhijab atau bertudung bukanlah diwajibkan terhadap
wanita-wanita yang cantik sahaja. Oleh itu jangan kamu mengambil kesempatan
mendedahkan ‘aurat kamu atau mengunakan alat-alat solek untuk menutup
kekurangan tadi. Tutupilah dengan hijab seperti yang dikehendaki Islam.
Bukankah itu lebih baik…?!
Berhati-hatilah wahai puan! Selera lelaki bukan sama. Ada yang sukakan
wanita berbadan kurus, berpinggang ramping, sedangkan yang lain pula sukakan
wanita bertubuh rendang, atau berkulit kuning. Ada lelaki pula yang terlalu
berkemahuan, pantang melihat si hitam manis. Memang benar apa yang
dikatakan, “Setiap manusia ada jodoh dan pasangannya”.
Allah s.w.t menyuruh semua wanita supaya berhijab dan melarang mereka
dari mengamalkan pergaulan bebas yang sudah merebak pada hari ini. Di sebalik
suruhan dan larangan tersebut ada hikmah-hikmahnya. Umpamanya, seorang
suami yang memiliki isteri yang kurang cantik, tidaklah berhasrat untuk
merampas isteri saudaranya yang cantik. Masakan dia dapat berbuat demikian
sedangkan dia tidak pernah melihat ‘aurat wanita lain selain daripada isterinya.
Oleh itu bagaimana sekalipun rupa paras isterinya, itulah secantik-cantik wanita
yang halal baginya di dunia ini. Dengan demikian setiap hidup aman damai, anakanak
tidak terpisah dari ibu kandungnya, masyarakat juga aman bahagia.
Wahai wanita-wanita Islam! Tutupilah ‘auratmu seperti yang disyariatkan
Islam. Janganlah kamu menggunakan kecantikan anggota mengikut perasaan.
Sedarlah, disebabkan pendedahan yang kamu lakukan, sudah berapa banyak
belia-belia yang tergoda dan tersiksa. Oleh itu awasilah moral dan akhlak kamu
semua. Hayatilah ajaran al-Quran dan Sunnah Rasulullah.
Seperti yang dijelaskan, memang sukar untuk melayan selera jumhur, tidak
sesukar melayan selera suami di rumah, tetapi setelah bertopengkan syaitan,
perkara yang sukar menjadi idaman. Sebagai bukti, cuba lihat beberapa wanita
hari ini yang tidak mungkin keluar rumah andainya muka belum disaluti Amami,
bibir belum digincu, mata belum dikenakan eye-shadow dan pipi belum
dimerahkan.
Hakikat sebenarnya, segala yang kamu kerjakan merugikan diri kamu
sendiri. Di dunia dan di akhirat. Di dunia, kamu membazirkan wang beringgitringgit
sementara di akhirat pula kamu berbogel di dalam neraka.
Sungguh sial andainya kecantikan membawa padah. Ke mana sahaja kamu
pergi, lelaki ganas yang kamu temui sedangkan lelaki yang baik beradab akan
menjauhkan diri.
Wahai wanita Islam semua! Tepuk dada tanya selera. Betulkah kamu benarbenar
beriman kepad Allah, cinta dan patuh pula kepada segala suruhanNya.
Sekiranya Rasulullah s.a.w masih hidup, apalah teguran dan peringatan Baginda
terhadap kamu semua yang masih bermake-up, bersenang-senangan dan
bercampul gaul di antara lelaki dengan perempuan tanpa batasan yang tertentu.
Meskipun Rasulullah telah pergi meninggalkan kamu terlebih dahulu, namun
Allah tetap kekal buat selama-lamanya. Dia tetap melihat apa yang kamu kerjakan,
samada baik atau buruk.
Tergambarlah di fikiran, bagaimana dahsyatnya siksaan di hari Mahsyar
kelak. Kalau tergambar demikian, kenapa masih tidak mahu beramal..?!
Harus diingatkan, di hari Mahsyar nanti, kamu tidak berhak memproters di
hadapan Allah. Rasul telah diutuskan dan segala suruhan serta larangan telah
disampaikan kepada manusia semua.
Semua suruhan dan larangan tersebut terbentang di hadapan kamu. Oleh
itu hak memilih terserahkan kepada kamu, samada suka bergaul bersama-sama
saudara kamu di syurga atau rela badan tersiksa di dalam neraka di hari
kebangkitan kelak. Dengan jelas Rasulullah bersabda yang maksudnya: “Terdapat
dua golongan daripada umatku yang terdiri daripada ahli neraka. Satu golongan,
didapati bersama-sama mereka itu, tongkat-tongkat yang sentiasa terhayunhayun
laksanan ekor lembu, lalu manusia dipalu dengannya; golongan yang
kedua, terdiri dari perempuan-perempuan yang berpakaian separuh bogel, pelacurpelacur,
berkepala besar dan terkulai-kulai; mereka tidak mungkin masuk ke
syurga; baunya yang tidak mungkin mereka rasai; masakan mereka dapat
menyedut bauan tersebut sedangkan jarak jauh di antara mereka dengan syurga
melebihi ilma ratus tahun perjalanan”.
Andai puan-puan masih meraba-raba di siang hari, menentang ajaran al-
Quran dan Hadith, mengikut perasaan dan dorongan Iblis hingga melewati
perbatasan yang dilarang Alllah, nescaya kamu terjerumus ke lembah maksiat. Ini
telah dijelaskan oleh Allah dalam firmanNya yang bermaksud: “Sesiapa yang
menderhakai Allah dan RasulNya serta melanggar ketentuan-ketentuanNya
nescaya Allah akan memasukkannya ke dalam api neraka. Ia kekal didalamnya
dan baginya siksaan yang amat menghinakan” (al-Nisaa’: 14)
Awas puan-puan semua jangan sampai hidup bersandiwara, menafikan
kebenaran, mempertahankan kemungkaran. Tidakkah kamu terfikir bahawa
bermake-up satu perbuatan yang salah? Ya, jika perasaan dikuasai iblis, kuasa
penglihatan sudah tidak bererti lagi. Yang halal dikatakan haram dan yang haram
dikatakan halal. Allah memberi peringatan dalam firmanNya yang bermaksud:
“Apakah orang yang dijadikan syaitan menganggap baik perkerjaaan yang buruk,
lalu dia menyakini perkerjaan itu baik, sama dengan orang yang ditipu oleh
syaitan? Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang dikehendakiNya.
Janganlah dirimu binasa kerana kesedihan terhadap mereka. Sesungguhnya Allah
Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat” (al-Fatir: 8)
Hanya inilah diskusi yang dapat saya utarakan. Saya rasa sudah cukup
sebagai pengenalan dasar untuk saudara-saudari yang cintakan kebenaran.
Terhadap golongan yang masih lalai, saya ingin berseru. Berfikirlah dua kali,
bahkan tiga kali, atau empat kali dan seterusnya hingga mendapat petunjuk
semata-mata datangnya dari Allah. Oleh itu tunduk dan sujudlah kepada Allah
pohonlah hidyat dariNya, mintalah petunjuk dariNya. Mudah-mudahan kamu
dapat membezakan yang mana golongan yang berpihak kepada golongan kolot
yang masih berpakaian membuka ‘aurat, tak ubah seperti di zaman jahiliyyah,
agaknya inilah yang dikatakan “Jahiliyyah Kedua Puluh”.


WANITA DALAM NERAKA

Di sini saya ingin mengutarakan satu peristiwa yang telah disaksikan oleh
Rasulullah s.a.w semasa dalam perjalanan Isra’ Mi’raj yang ada kaitannya dengan
penghuraian tabarruj.
Diriwayatkan oleh Sayyidina Ali karam allahu wajhah:
“Saya dengan Fatimah pergi mengadap Rasulullah s.a.w kami dapati baginda
sedang menangis lalu kami bertanya kepadanya:
“Apakah yang menyebabkan ayahanda menangis, ya Rasulullah?”
Rasulullah menjawab:
“Aku lihat ada perempuan rambutnya tergantung, otaknya menggelegak.
Aku lihat perempuan yang digantung lidahnya, tangannya terikat ke belakang
dan Qathran (air yang menggelegak) dicurahkan ke dalam halkumnya. Aku lihat
perempuan tergantung, kedua kakinya diikat, tangannya terikat di umbunumbunnya
dan disuakan dengan ular dan kala.
Aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya
dinyalakan api. Aku mlihat perempuan yang memotong tubuhya dengan gunting
daripada api neraka. Aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali
perutnya sendiri. Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta,
diisi ke dalam sebuah peti yang diperbuat daripada api neraka, otaknya keluar
dari lubang hidungnya, badannya berbau busuk, kerana berpenyakit sopak dan
kusta. Aku lihat perempuan yang kepalanya seperti khinzir, badannya seperti
badan keldai, beribu-ribu kesengsaraan yang dirasainya. Aku lihat perempuan,
rupanya seperti anjing, kala dan ular masuk ke kemaluannya, atau ke mulutnya
dan keluar di duburnya. Malaikat memukul kepalanya dengan corong daripda api
neraka”.
Fatimah pun berdiri dan bertanya kepada ayahnya:
“Ayahanda yang dikasihi, ceritakanlah kepada anakanda; apakah kesalahan
yang dilakukan oleh perempuan-perempuan itu?”.
Rasulullah menjawab:
“Fatimah, adapun perempuan yang tergantung rambutnya itu ialah
perempuan yang tidak menutup rambutnya daripada lelaki yang yang bukan
muhrimnya.
Perempua yang lidahnya tergantung itu ialah perempuan yang
menggunakan lidahnya untuk memaki hamun dan menyakiti hati suaminya.
Perempuan yang kedua-dua kakinya tergantung itu ialah perempuan yang
keluar dari rumahnya dengan tidak mendapat keizinan daripada suaminya dan
tidak mahu mandi suci daripada haid dan nifas.
Perempuan yang memakan badannya sendiri itu ialah kerana ia berhias
untuk lelaki yang bukan suaminya dan suka mengumpat-ngumpat orang.
Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka, ia
memperkenalkan dirinya kepda orang asing, bersolek dan berhias supaya
kecantikannya itu dilihat ole lelaki lain.
Perempuan yang diikat kedua-dua kakinya, tangannya diikat ke arah
umbun-umbun dan disuakan dengan ular dan kala, ianya boleh bersembahyang
dan berpuasa, tetapi tidak mahu mengambil air sembahyang dan tidak mahu
mandi janabah (junub).
Perempuanyang kepalanya itu seperti khinzir dan badannya berupa badan
keldai ialah perempuan ahli pengumpat dan pendusta.
Perempuan yang seperti anjing itu adalah perempuan yang suka membuat
fitnah dan membenci suaminya”.
Lampiran: Ringkasan Petikan dari Dr. Abdul Karim Zaidan, PhD Baghdad


TABARRUJ DAN IKHTILAT (PERCAMPURAN/PERGAULAN)


TABARRUJ;

- Tabarruj bererti wanita menunjukkan dan merperagakan perhiasan dan
kecantikannya untuk menarik perhatian kaum lelaki dan meransang keinginan
mereka. Dalil: surah al-Ahzab ayat 33.
- Tabarruj jahiliyyah bererti wanita membuka niqabnya hingga mendedahkan
muka, kecantikan dan perhiasannya.
- Tabarruj hari ini tidak sesuai diistilahkan dengan tabarruj jahiliyyah kerana
wanita sekarang bukan setakat membuka tutupan muka dan memperagakan
kecantikannya tetapi lebih dari itu. Tabarruj hari ini dengan memdedahkan
separuh tubuh, malah lebih dari itu.
- Istilah yang lebih sesuai ialah istilah yang pernah digunakan oleh Rasulullah
s.a.w dalam sabdanya yang bermaksud ‘separuh telanjang’ (al-kaasiaat al-
‘aariyaat).
- Tabarruj yang diharamkan ialah:
- Tabarruj di luar rumah denga berhias bukan untuk suami.
- Mendedahkan muka dengan tujuan meransang keinginan dan syahwat lelaki.
- Bersolek dan berhias belebihan.
- Menggunakan alat-alat solek / make-up.
- Mempercantikkan bibir, alis dan pipi (mempercantikkan raut muka).
- Dan lain-lain.
- Termasuk dalam istilah tabarruj ialah fesyen-fesyen pakaian. Ini kerana pada
dasarnya pakaian wanita sama dengan pakaian lelaki iaitu menutup aurat.
- Ciri pakaian syar’ie wanita ialah:
- pakaian mestilah meliputi seluruh tubuh wanita
- pakaian itu mestilah longgar
- tidak nipis
- bukan pakaian yang mempunyai nilai untuk bermegah-megah dengannya
- tidak menyamai pakaian lelaki
- Pakaian yang tidak memenuhi ciri ini dikira sebagai pakaian yang tabarruj.
- Berpakaian kemas, smart dan ceria bukan dikira tabarruj.
- Termasuk dalam istilah tabarruj memakai barang perhiasan diri.
- Perhiasan ialah semua yang dijadikan perhiasan oleh wanita samada pakaian
atau sesuatu yang dijadikan perhiasan diri.
- Antara perhiasan yang dibenarkan ialah membersihkan diri dari segala aspek,
termasuk membersih sesuatu yang fitrah.
- Jenis perhiasan antaranya:
- Barangan perhiasan yang terdiri dari emas, perak dan permata.
- Pakaian luar dan dalam
- Hukum berhias harus, malah ada kalanya sunat kecuali perhiasan yang telah
dinaskan haram. Ia sunat kepada isteri yang suaminya bersamanya, bukan
isteri yang suaminya tiada di sampingnya.
- Semua jenis perhiasan ini harus selagi ia tidak termasuk ke dalam istilah
tabarruj.
- Termasuk ke dalam istilah tabarruj ialah bersolek dengan merubah sifat
semulajadi:
- Mencabut atau dengan apa jua cara untuk menghilangkan bulu muka. Boleh
bagi yang berkahwin untuk suami.
- Mencabut dan membentuk alis. Boleh sekiranya alis yang asal hodoh
dipandang.
- Memerahkan muka. Boleh bagi yang berkahwin, untuk suami.
- Lain-lain seperti rambut palsu, wangian berlebihan, celak berlebihan, …..
- Secara umum, berhias untuk suami dibolehkan dan tidak dikira sebagai
tabarruj.
- Berhias keluar rumah bukan untuk suami adalah tabarruj.
- Bersolek dan berhias wanita hari ini telah melebihi dari maksud tabarruj.


IKHTILAT (PERCAMPURAN / PERGAULAN)

- Maksud pergaulan: bercampur antara wanita dan lelaki ajnabi di satu tempat
yang pada kebiasaannya membawa mereka berpandangan, bercakap dan
berinteraksi.
- Hukum asal pergaulan wanita dan lelaki ajnabi adalah ditegah.
- Tiada nas yang jelas melarang pergaulan. Tegahan pergaulan ini hanya
disimpulkan dari beberapa tegahan lain:
- Tegahan wanita bermusafir sendirian tanpa mahram
- Tegahan berkhulwat antara wanita dengan lelaki ajnabi
- Tidak wajib solat jamaah ke atas wanita
- Tidak wajib solat jumaat ke atas wanita
- Hukum-hukum khusus mengenai wanita dalam ibadat haji
- Tegahan wanita berjalan berseiringan dengan lelaki
- Dari larangan-larangan inilah ulamak menyimpulkan pergaulan wanita
dengan lelaki ajnabi ditegah.
- Pergaulan yang dibenarkan atas dasar pengecualian kerana keperluan:
- Pergaulan atas sebab darurat
- Pergaulan untuk tujuan bermuamalah
- Pergaulan untuk tujuan melaksanakan tugas-tugas kehakiman
- Pergaulan menunaikan kesaksian
- Pergaulan atas tugas penguatkuasa undang-undang
- Pergaulan untuk tujuan melayan tetamu di rumah
- Pergaulan untuk tujuan menghormati tetamu dengan makan bersama
- Pergaulan dalam kenderaan awam bagi wanita yang melakukan kerja
syar’ie dengan syarat hukum-hukum Islam yang lain dipenuhi
- Pergaulan untuk melakukan kerja-kerja jihad
- Pergaulan untuk tujuan mendengar ceramah dan ilmu
- Pergaulan atas sebab kebiasaan dan teradat yang tidak bercanggah dengan
syara’
- Dalam kitab Muwatta’ oleh Imam Malik disebutkan “Wanita (boleh) makan
bersama lelaki apabila pada kebiasaan teradat wanita makan bersama-sama
lelaki.
- Pergaulan semasa menziarahi keluarga terdekat dan teman handai pada majlismajlis
tertentu, maka dalam majlis yang sama dengan syarat memelihara adab
sopan keislaman dan hukum-hukum Islam.
- Pergaulan wanita dengan lelaki dalam satu majlis bersama. Ada dua pendapat:
- Pendapat pertama tidak boleh kerana hadis mengenai pengaduan kaum
wanita di zaman Rasulullah tentang kelebihan kaum lelaki mendapatkan
ilmu, lantas Rasulullah s.a.w memperuntukkan satu masa belajar khusus
bagi wanita.
- Pendapat kedua boleh kerana pergaulan untuk tujuan muamalah
dibolehkan, maka pergaulan untuk menuntut ilmu tentulah lebih boleh lagi,
kerana suasana menuntut ilmu lebih jauh dari fitnah berbanding suasana
muamalah.
- Tentang hadis yang dikemukakan di atas, pengkhususan satu majlis untuk
kaum wanita bukan kerana larangan pergaulan lelaki dan wanita semasa
menuntut ilmu, tetapi kerana tabiat kaum wanita sentiasa banyak terhalang
untuk keluar bersama Rasulullah s.a.w. Tidak seperti kaum lelaki yang sentiasa
berpeluang untuk berbuat demikian. Oleh itu wanita perlu dikhususkan satu
masa bersama Rasulullah s.a.w.
- Namun demikian keharusan ini hendaklah disertai dengan iltizam yang
bersungguh-sungguh, hukum, adab dan tata susila Islam:
- Menjaga aurat
- Tidak tabarruj
- Tidak mengangkat suara dengan tinggi
- Serius, tidak bermanja-manja dan melembut-lembutkan suara sewaktu
bercakap
- Menundukkan pandangan, bukan mata galak, bukan curi pandang
- Warak, tapi bukan warak-warak kucing

Sekian Wassalam…

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing