Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, June 23, 2011

Satu episod

Semalam saya sudah menerima mesej darinya.  Ingin berjumpa.  Tetapi saya sedang bersiap untuk ke rumah Puan Shamila, untuk kelas tafsir Surah An-Nuur seperti setiap Rabu yang sudah-sudah.  Saya balas mesejnya, 'insyaAllah esok bertemu.'

Kelas tafsir yang dikendalikan oleh Puan Shamila sudah berakhir semalam.  Di penghujung kata-katanya, ada nada beralun sebak bersama ucapan doa memohon keberkatan Illahi.  Suasana senyap sunyi seketika menghayati pengucapan Puan Shamila.  

Ini adalah kali terakhir saya mengikuti aktiviti Muslimah ini.  Biasanya ia dilanjutkan dengan Sembang Ilmu oleh Puan Norazati, kali ini ia berakhir lebih awal kerana Puan Norazati sedang bercuti.  Juga sebenarnya kelas penafsiran yang terakhir buat sahabat-sahabat yang lain semenjak bermula 6 bulan yang sudah.  Saya alhamdulillah direzekikan jua oleh Allah untuk bersama mereka walaupun terlewat, hanya dua bulan lebih sahaja.  Tidak pasti sama ada ia akan diteruskan dengan surah-surah yang lain pula.  Namun saya pasti, Muslimah di kawasan ini khasnya dari Malaysia sentiasa ada aktiviti bermanfaat yang akan mereka teruskan nanti.  InsyaAllah.   Bukan setakat belajar masak-masak semata.  Tetapi juga pengisian ilmu untuk membangunkan rohani dan minda.  InsyaAllah.

Saya berharap pulang ke Sijangkang nanti, dapat saya dan keluarga meneruskan berada di majlis-majlis  ilmu seperti ini.  Ia perlu dicari.  Ia tidak akan datang sendiri.  Majlis seperti inilah yang dimaksudkan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam sebagai taman-taman syurga. Para malaikat akan menaungi orang-orang yang berada di majlis-majlis seperti ini dengan sayapnya, dan hati akan menjadi aman tenteram dengan turunnya anugerah sakinah (ketenangan) untuk mereka.

Hadis Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam:

Maksudnya: "Tidaklah suatu kaum berkumpul di satu rumah Allâh,  mereka membacakan kitabullâh dan mempelajarinya,  kecuali turun kepada mereka ketenangan, dan rahmat menyelimuti mereka, para malaikat mengelilingi mereka  dan Allâh memuji mereka di hadapan makhluk yang ada didekatnya.  Barangsiapa yang kurang amalannya, maka nasabnya tidak mengangkatnya. "

Tadi, jam 10 pagi, saya sudah berada di 'rumah panjang' Sekolah Rendah Muhammad Alam, Seria.  Dari jauh Puan Jamilah, pengirim mesej semalam sudah tersenyum kepada saya.  Dialah orangnya yang ingin bertemu dengan saya.  Kami mula-mula berkenal semasa aktiviti di sekolah.  Agak kerap juga bersua, iaitu semasa anak-anak sekolah berehat jam 10 pagi.  Wanita berkulit putih kuning bertudung dan kadang-kadang agak ranggi ini mempunyai dua anak lelaki yang masih bersekolah di SRMA.  Yang kedua bongsu sama sekelas dengan Muhammad Hidayatullah.  Yang bongsu baru lima tahun, di pra sekolah.  Lama kelamaan kami semakin akrab walaupun sekadar bertegur sapa di 'rumah panjang' ini sahaja.

"Nanti karang ikut saya ke kereta.  Ada sedikit barang mahu diberikan."  katanya mesra.  Kami terus berbual-bual sambil memerhatikan anak-anak.  Sempat juga bergambar berdua buat kenang-kenangan nanti.  Kad berisi nombor telefon sudah lama saya berikan semasa kami bertemu di Perpustakaan Seria (semasa aktiviti cuti sekolah minggu lepas).  
Tidak berapa lama kemudian anak-anak kami sudah mula beredar untuk ke kelas masing-masing.  Kami juga beredar dari situ.  Saya mengekorinya ke keretanya.  Sambil itu dia bercerita, memberitahu kakaknya ada yang bekerja di Perak sebagai Ketua Jururawat dan berkahwin dengan orang Kelantan.  Namun dia belum lagi sampai ke sana.  

Di kereta, dia menghulurkan bungkusan plastik ke tangan saya.  Sebak rasanya!  Tanda kenang-kenangan, katanya.  Kami bersalaman dan saya peluk dia erat.  "Semoga kita bertemu lagi nanti! InsyaAllah."  Matanya merah.  Seketika kami beredar ke arah berbeza.

Antara sahabat yang saya sempat kenali di Brunei Darussalam.  Terkadang bertemu hanya sesekali, tetapi sudah terjalin kesatuan hati.  Kini saya memikirkan untuk berziarah ke rumah Puan Maznah pula, warga Thailand yang sudah berpuluh tahun bermastautin di sini dan berkahwin dengan warga tempatan.  Orangnya lemah-lembut, saya berkenalan semasa selalu singgah di Masjid Seria (semasa masih tinggal di Lumut dulu).  Kerap kali dia mengajak saya ke rumahnya.  Juga saya teringat seorang kenalan yang selalu 'lepak' di masjid juga.  Tapi, alah susah benar nak mengingat namanya.  Ibu tunggal anak seorang dan bekerja dengan RTB.  Mudah-mudahan nanti sempat berjumpanya sebelum pulang.  Saya fikir tentu dia tertanya-tanyakan saya juga, sebab dah lama tak muncul di masjid Seria tu.

Hari ini, 23 Jun 2011 ~ hanya 11 hari lagi untuk kami berada di sini. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing