Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, June 20, 2011

Panduan Kepada Pendakwah

Sambungan iv.

Panduan Kepada Pendakwah.

Apa yang disebutkan di atas ini merupakan cara-cara umum yang mesti ada kepada pendakwah-pendakwah.  Yang lebih-lebih lagi penting dan mustahak, hendaklah mereka itu betul-betul meniru dan menyalin sifat-sifat dan kelakuan-kelakuan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai yang ditegaskan oleh Al-Qur’an bahawa Baginda itu adalah Uswah Hasanah (contoh terbaik), di antaranya:

(i)                  Tauladan dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam

Baginda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam adalah orang terunggul dan teratas sekali dalam beribadat.

Daripada sahabat Al-Mughirah bin Syu’bah Radhiallahu ‘anhu katanya: “  Adalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam itu bangun tidur pada malam hari lalu Baginda sembahyang tahajjud sehingga bengkak kedua tapak kaki Baginda.  Manakala orang berkata:   “Bukankah Tuan telah diampunkan segala dosa-dosa Tuan yang terdahulu dan akan datang?” 

Baginda menjawab:

Maksudnya:  “Tidakkah patut aku menjadi hamba yang sentiasa bersyukur dan berterima kasih kepada Allah?”
                                                                                          (Hadits riwayat Bukhari)

Imam Bukhari dan Muslim telah meriwayatkan daripada sahabat ‘Alqamah, katanya: 

“Saya telah bertanya kepada ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha:  “Adakah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam itu menentukan satu-satu ibadat pada siang dan malam?”  (beribadat lebih pada setengah-setengah ketika).  Sayyidatina ‘Aisyah menjawab:  “Tidak, bahkan amal ibadat Rasulullah itu terus menerus tiada putus.  Mana ada seorang kamu yang berupaya membuatnya seperti berupaya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam membuatnya.”  (Shahih Muslim: Bab: Fadhilah Al-‘Amal Al-Da’im).

Banyak beribadat tidak menghalang kemajuan

Benar pun dalam riwayat di atas menegaskan betapa ibadat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam itu tidak mampu untuk diikut bulat-bulat oleh sesiapa pun, namun konsep mengikut Sunnah Rasul itu tetaplah digalakkan dan terus kekal.  Sebab itulah ulama berkata:  “Sila kamu (wahai pemuda dan pemudi) ambil tauladan dalam ibadat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.”  (lihat fatwa bekas Mufti Kerajaan Brunei, Pehin Datu Seri Maharaja Dato Seri Utama Dr. Haji Ismail bin Omar Abdul Aziz Rahimahullah, bilangan (36) dlm. MKB/13/1967).

Banyak dan tekun beribadat itu adalah sifat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, sifat sahabat-sahabat dan sifat orang-orang mukmin yang salih.  Ia bukanlah sifat melampau. 

Sifat melampau itu adalah sebaliknya iaitu mengabaikan ibadat kepada Allah, zalim kepada diri sendiri, derhaka dan menentang perintah-perintah Allah dan RasulNya.  Inilah dia sifat melampau yang sebenar-benarnya.

Banyak dan tekun serta kuat beribadat itu tidaklah menghalang untuk maju.  Cuba kita ingati, bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam itu adalah penghulu ibadat, raja ibadat yakni yang paling puncak dan teratas sekali dalam beribadat.  Begitu juga sahabat-sahabat dan pengikut-pengikut yang datang kemudian.  Dan kita telah pun membaca sejarah seorang khalifah Islam yang sangat kuat beribadat, yang zuhud dan adil,  Khalifah ‘Umar bin Abdul Aziz.  Di dalam masa Baginda itu memerintah, negeri menjadi makmur, aman dan sejahtera, sehingga kerana kemakmuran melimpah-limpah itu, sampai untuk mencari fakir miskin yang hendak diberikan zakat pun adalah susah.

Keadaan inilah, lebih-lebih lagi terakam di dalam peri hidup Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.  Dalam pada Baginda itu tekun dan menyeluruh dalam ibadat, pada ketika yang sama, Baginda juga menjalankan kerja-kerja dan tugas-tugas dunia, kerja-kerja dakwah, kerja-kerja jihad.  Baginda mengatur tentera, mengarah dan memerintahkannya mara berjuang melawan musuh.  Baginda juga mengirim utusan-utusan kepada pemuka-pemuka pada zaman itu untuk mengajak mereka supaya menerima Islam.  Baginda memilih dan mengirim pegawai-pegawai untuk memungut zakat, fai’ dan jizyah dan membahagi-bahagikan harta-harta tersebut.  Baginda juga selaku mursyid menerangkan hukum-hukum Allah kepada manusia, menghuraikan tujuan-tujuan ayat yang ringkas dan sulit.  Baginda juga adalah hakim dan imam sembahyang.

Dari contoh-contoh ini nyatalah, bahawa bukanlah kerana banyak beribadat, seperti banyak ke masjid, banyak sembahyang dan banyak berzikir dan lain-lain itu yang membawa jumud dan mundur serta miskin.

Kita turut tumpang hairan, bahawa masa-masa yang digunakan untuk beribadat, berdakwah, berzikir dan lain-lain amal salih itu sering sahaja kita ungkit-ungkit, kita hitung-hitung dan kira dengan amat cermat dan cerewet sekali.  Tetapi waktu-waktu yang terbuang begitu sahaja, tidak pula kita suka mengungkit dan apatah lagi menyesalinya. 

Umpamanya berapa banyak sudah masa kita kerana makan angin, melancong, berpelesiran, bersukan sampai dua tiga macam jenis sukan (kadang-kadang terjejas waktu sembahyang), menonton televisyen sampai berjam-jam setiap hari dan lain-lain lagi.  Ini semua jarang kita timbulkan dan perinci.  Padahal ruginya bukan kepalang, bukan rugi masa semata-mata, bahkan muflis pahala.  Maha Benar Allah Subhanahu wa Ta’ala yang berfirman:

Tafsirnya:  “Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.  Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian.  Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal salih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”
                                                                                          (Surah Al-‘Ashr)

Apa yang dimaksudkan dengan kerugian di sini ialah dari segi penggunaan masa itu, padahal ia berlalu bersama umur kita.  Semua manusia di dalam kerugian bila ia digunakan di jalan yang sia-sia, sekalipun perkara yang harus, masih juga tetap rugi kerana tidak dapat menjadi bekal di akhirat, apatah lagi terang-terang maksiat kecuali akan terlepas daripada kerugian itu ialah mereka yang benar-benar beriman dan beramal salih, iaitu mereka yang diistilahkan oleh Al-Baidhawi sebagai orang-orang yang membeli akhirat dengan dunia. 

Mereka itulah orang-orang yang akan beruntung dan berjaya mencapai kehidupan kekal abadi dan bahagia.  Mereka berpesan-pesan mengingatkan dengan tutur kata dan perbuatan yang benar serta bersabar menahan diri daripada maksiat.  Inilah panduan dan cara menggunakan masa supaya tidak rugi itu.

Bersambung v ~ (ii) Tauladan dari zuhud Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing