Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, June 24, 2011

Mula berkemas

Saya perlukan lebih banyak kotak.  Satu kotak yang ada ni sudah penuh dengan sebahagian buku saya.  Buku anak-anak belum dipilih lagi.  Ada sedikit di sana dan di sini, buku mereka juga.  Buku contengan karya Hidayat dan Hanessa tu sayang nak dibuang.  Angkut juga.

Almari pakaian kami sudah dikosongkan.  Semua baju sudah dipilih dan dimasukkan ke dalam beg.  Pakaian Hidayat masuk kotak dan dia tak kisah.  Itupun menjunjung tinggi tak boleh ditutup.  Memang kena cari kotak lagi.

Selonggok pakaian ada di tepi pintu bilik.  Diasingkan untuk seorang dua kawan anak-anak.  Lagi tadi beberapa helai pakaian termasuk jeans yang tidak diperlukan lagi khidmatnya sampai bila-bila, diserahkan kepada Meliana.  Sehari dua ini, Hidayat sudah agihkan pakaiannya kepada kawan-kawan baiknya.  Tadi pagi dia membawa jubah Along seusianya dulu yang ditempah khas dari wan Ramlah di kampung berwarna kuning emas.  Jubah itu segan dia mahu memakainya, lalu saya sokong dia hadiahkan kepada Arash bersama sehelai ketayap kesayangannya.  Sudah saya khabarkan kepada masing-masing, memberi yang disayang mudah-mudahan diterima Allah pemberian itu.  Hidayat langsung menghadiahkan tiga buah kereta Hot Wheels kepada kawan-kawannya, termasuk sebuah kereta kesayangannya yang boleh bertukar warna itu.  Tak mengapa, biar mereka belajar memberi apa yang mereka sayangi ketika usia rebung ini.  Mudah-mudahan ia menjadi kebiasaan yang baik.

Kalau diikutkan, semua barang disayang.  Semua nak disimpan sebagai kenang-kenangan.  Namun apabila ia diberikan kepada sahabat yang disayang, itulah nilai yang mahal harganya.  Berilah, kerana tangan yang diatas lebih baik daripada tangan yang dibawah.  Berilah hadiah, agar hati sahabat merasa gembira dan dihargai.  Saya katakan kepada Hidayat, kerana dia sangat-sangat sayang kepada permainannya itu, bahawa mungkin satu hari nanti dia akan bersua lagi dengan kawan-kawannya ini.  Dan insyaAllah mereka akan tetap ingat kepadanya.  Semoga ukhwan berpanjangan.  Ingatan yang baik juga adalah doa yang baik untuk kita.  Ameen.

Hanessa dan Hurilain juga ada pemberian masing-masing untuk kawan-kawan.  Tak banyak, sikit.  Sebagai tanda ingatan yang berkekalan. Juga saya.  Untuk Puan Jamilah adalah baju kurung biru yang saya sayang.  Mungkin sehelai dua lagi untuk seorang dua kenalan.  Semoga dihargai.  Niat saya semata untuk ukhwah dan tanda ingatan. 

Esok, ada 9 hari lagi kami di sini.  Saya mesti mula laju berkemas.  Esok hari menandatangani rekod anak-anak di sekolah sesi pagi dan sesi petang.  Agak lega kerana tidak perlu ke sekolah Hurilain lagi.  Cuma saya diberitahunya, staf akan menalifon saya untuk urusan terakhir persekolahannya.  Pada sebelah malamnya, kami ada jemputan untuk majlis tadabbur bersekali dengan farewell untuk kami di Panaga, rumah Onie.  Ahad pula ada jemputan saudara angkat Kak Piah & Abang Ayub (waris terdekat Sime Darby) di Tutong berlanjutan ke pihak perempuan (kerabat) di istana. 


Anak-anak akan bersekolah dua hari sahaja sesudah itu iaitu hari Isnin dan Selasa.  Rabu cuti Israk Mikraj (boleh mengemas lagi hari ini insya Allah). Khamis kami insyaAllah akan ke rumah Kak Hudziah Ustaz Mat Noor (tenaga pengajar Al-Quran Braille, Maahad Tahfiz Sultan Hassanal Bolkiah), dan malamnya ke rumah anak saudara saya Alai & Zali untuk bbq, insyaAllah.  Jumaat dan Sabtu sepatutnya kerja membungkus dan mengemas barang sudah hampir siap 99%.  Malam Ahad tu dah boleh simpan barang-barang dalam kenderaan yang akan digunakan.  Pagi Ahad, saya berharap dapat menghadiri majlis ta'lim buat kali terakhir, mungkin di Mumong rumah Hajah Haiapah, serta memaklumkan kepada sahabat yang hadir akan kepulangan saya ke tanahair, juga mengucapkan selamat tinggal dan mohon doa mereka sehingga bertemu lagi insyaAllah.


Dan Ahad itu kami akan ke Jerudong, transit di rumah Kak Piah lagi.  Dalam perjalanan akan singgah di Tutong untuk memenuhi jemputan majlis perkahwinan kenalan suami saya, yang merupakan jemputan terakhir untuk kami di sini.  Sesudah itu lepak-lepak di rumah Kak Piah, kalau ada Amsyar Syah, baby comel dan cerdik yang dijaga oleh Kak Piah tentu sahaja melekakan anak-anak saya melayan keletahnya yang baru berusia setahun lebih.


Dan Isnin 4 Julai 2011, check in jam 3 PM.  Maka mesti sampai airport sebelum jam 2.  Selamat tinggal Brunei Darussalam yang makmur indah, jam 4 insyaAllah. 


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing