Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, June 26, 2011

Hanessa ... Hanessa ...

Selonggok pelbagai barang; periuk empat beradik dalam kotak (sebuah masih di dapur), sekotak hanger pakaian, penyedut hampagas, sekotak barang-barang kecil dari meja solek, juga plastik hitam berisi sampah-sarap kering.  Ini berdekatan dengan pintu masuk.  Di belakang pintu adalah beg-beg plastik berisi pakaian untuk diagihkan kepada orang-orang yang sudah ditentukan ~ kawan-kawan Hurilain dan Hanessa.  Hidayat sudah berhenti memberi, tetapi anak-anak perempuan masih meneruskan.

Di sepanjang dinding yang kosong, berderet lima kotak yang masih menganga.  Sekotak berisi kerja patchwork, sekotak buku saya, dua kotak lagi barang campur-aduk dan sekotak kecil masih kosong.  Keseluruhan sudah selesai.  Tinggal rak buku di bilik anak-anak sahaja yang belum usai.  Juga almari dapur.  Syukurlah, kami temui kenalan yang boleh diberikan semua yang ada di dalam almari itu.  InsyaAllah lebih arfdal. 

Di bawah tingkap pula, beg-beg pakaian yang sudah sendat dengan pakaian.  Bagasi terbesar untuk pakaian abah, bagasi kedua dan ketiga untuk kain-baju saya.  Sebuah untuk tudung sahaja.  Dua kotak sederhana untuk pakaian Hidayat.  Sebuah beg sedang dan sebuah kotak sedang untuk Hanessa.  Beg pakaian Hurilain di dalam biliknya.  Pakaiannya semakin susut, jadi dia tak perlukan kotak tambahan.  Semua kotak akan dicompress supaya padat dan mengurangkan jumlah kotak; begitu kata abah mereka.

Sementara menunggu hari-hari terakhir, ruang benar-benar berantakan.  Yang menjadikan ia bersepah adalah barang-barang remeh dan kecil-kecil, apabila anak-anak ~ Hidayat dan Hanessa membiarkan alat tulis, kertas dan buku conteng di ruang laluan.  Hidayat yang sudah pandai akses internet menggunakan B-mobile, membiarkan lappy di tengah-tengah ruang yang sudah sempit.  Siapa yang perlu bebel sikit?  Saya la ... hmm ...

Tadi, hampir 60 minit saya mencari gaun kembang dan kain untuk baju kurung si bongsu.  Sambil memikir bila kali terakhir saya melihat gaun itu (baru dibeli ~ semasa buat makan-makan bulan lepas, baju kurung untuk Syawal tapi sudah dipakai berkali-kali), saya menyelongkar semua beg dan kotak pakaian.  Hanya tinggal jaket kecilnya, dan baju kurung sahaja.  Almari yang sudah kosong juga saya jenguk.  Bukan sekali dua, semuanya dibuat berkali-kali.  Termasuk meninjau bawah katil.  Mana tau, kot-kot tercampak di situ pulak.  Sambil hati mengucapkan doa, subhanaman la yanamu wala yas hu.  Semoga Allah membantuku.  Anaka-anak menolong mencari, tetapi tak ketemu.  Masing-masing menduga, saya sudah terberi pakaian itu kepada  Aisyah, kawan Hanessa.  Tetapi saya yakin, tangan saya baru memegang gaun kapas itu beberapa hari lepas dari ampaian, dan saya tidak memasukkannya ke dalam beg untuk Aisyah.  Ia mesti dicari sekarang.  Baju kurung itu akan dipakai pada Ahad minggu hadapan, ketika memenuhi jemputan kahwin nanti, insyaAllah.  Gaun kesayangannya itu juga mesti dijumpai, sangat pelik rasanya tak ketemu begini.  Entah di mana.

Hurilain meminta saya berhenti mencari.  Esok pagi aje mama cari lagi, katanya sambil golek-golek santai.  Hmm ... esok pagi saya mahu ke Perpustakaan Seria.  Sudah berjanji dengan staf untuk bergambar buat kenang-kenangan.  Tak boleh mencari pagi esok, saya terus mencari lagi dengan rasa pelik bin hairan.  Ke mana saja baju budak ni ha???

Saya kembali ke beg Hanessa.  Bersila sambil memandang beg yang bertutup dan kotak pakaian di sebelahnya.  Sambil berfikir-fikir, saya tepuk-tepuk penutup beg itu perlahan.  Terasa ada sesuatu yang padat di bahagian zip luar beg itu.  Saya buka zip, dan ... nah, gaun dan kain yang dicari terselit di dalamnya.  Tak ada orang lain, tentu dia sendiri yang menyimpannya di situ.  Aduhai, Hanessaaaaa ...  Bila di tanya, dia kata tak tau aje.  Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang memberi ilham untuk saya terus mencari dan akhirnya mendorong saya menepuk beg itu.  Tak terfikir langsung.  Tetapi saya yakin semasa mencari, tentu si bongsu telah meletakkannya di satu tempat yang dia sendiri sudah lupa.

Terasa ada denyutan kecil di pelipis ketika saya unjukkan gaun dan kain itu kepada anak-anak sambil senyum sumbing.  Oh, tanpa disedari mencari seperti ini telah memberi sedikit tekanan juga.  Mujur, dapatlah saya tidur dengan kelopak mata yang rapat malam ini.  Alhamdulillah.  Hehe ...  hai Hanessa ... Hanessa ...

* Catatan ~ Hari ini kami sekeluarga menyertai rombongan pengantin lelaki, saudara Muhd Nurul Hisyamsul, menghantar beliau ke majlis akad nikah di Istana Baitul Athirah, Beribi.  Alhamdulillah, pihak lelaki sungguh tenang dan dengan sekali lafaz, termeterailah sudah ikatan kedua mempelai.  Terima kasih kepada Kak Safiah Ibrahim sekeluarga dan Kak Ton (ibu pengantin lelaki) sekeluarga.  Majlis besarnya akan menyusul pada 10 Julai nanti (kami dah balik dah ...).  Didoakan kedua-dua pengantin berbahagia dan sentiasa dilimpahi rahmat Allah sehingga ke akhir hayat.  Ameen. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing