Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, May 2, 2011

Mutiara yang dihakimi

Pada satu ketika, Mutiara yang bukan pesalah apa-apa telah dihakimi oleh dua orang hakim yang bijaksana.  Semata-mata kerana situasi Mutiara yang selalu makmur dan damai di dalam cenkerangnya.  Dan itulah kaedah para hakim bijaksana, untuk memberi penghakiman adil laksana. 

Hakim1 : Mut, saya lihat cengkerangmu yang budiman selalu membahagi-bahagi rumput-rampai yang     lemak enak untukmu kepada ikan-ikan yang berenang-renang berhampiran. 
Mutiara : Iya Tuan Hakim yang bijaksana.  Saya yakin.  Tuhan memberitahu, kita memberi satu akan diberi sepuluh.  Insyaallah.

Hakim2 : Tia. Jika demikian pemurahnya cengkerang tempat berlindungmu itu, kau juga wajar bersikap demikian.  Elok benar kau mencari pekerjaan pula.
Mutiara : Iya Tuan Hakim yang arif.  Saya yakin.  Peranan saya di  dalam cengkerang ini lebih afdal daripada saya bergelandangan di luar sana sambil tetap membuat titipan apabila berkesempatan.  Insyaallah.

Malangnya kedua-dua hakim tidak puashati benar dengan jawapan Mutiara, juga kerana pendapat mereka saling berbeda.  Sekadar berasa lega kerana dapat melontarkan pendapat kepada Mutiara.  Apatah lagi itulah tugas para hakim yang sentiasa berfikir jauh dan panjang.

Sebenarnya ada seorang lagi hakim yang selalu memperhatikan kondisi Mutiara.  Hakim ini lebih banyak memerhati daripada berkata-kata.  Tanpa keperluan, sang hakim berdiam sahaja.

Mutiara : Wahai hakim yang jujur berbicara, apa pendapatmu pula?
Hakim3 : Mutiara, diammu memang di dalam lapisan cengkerang yang kukuh.  Peredaran air bernutrisi yang keluar masuk ke dalam cengkerang itulah yang membinamu dari tiada kepada ada, dari kecil hingga besar begini.  Berfikir dan berbuatlah sewajarnya. Beriktibar dari kisah Luqman dan anaknya. 

Mutiara pun senyum lega.  Dia pasti cengkerangnya tempat tinggal bersetuju sama. 
'Semoga cengkerang ini akan terus menjadi tempat yang selamat buatku', fikirnya.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing