Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, May 1, 2011

Kasihan ...

Terjaga jam 12 tengah malam. 
Mamai, saya lihat pintu tak berkunci.  Semua lampu menyala dan pintu tangga ternganga luas, sedang lampu di ruang bawah sudah padamkan hanya tinggal satu lampu dinyalakan.   Tak ada kelibat manusia.

Huh ... padahnya kalau si emak surrender terlalu awal.  Ntah ... kebelakangan ini saya memang cepat kalah.  Sudah kerap kali tersengguk ketika rutin membaca Surah Yaasiin, terlalu daif rasanya.  Hati berkata berkali-kali sambil beristighfar, "Allah melihat usahaku ... Allah melihat usahaku ..."  tetapi tetap rasa bersalah.  Lepas tu sambung pula dengan Surah al-Waqiah, hajat hati nak tukar rutin dari belah pagi Subuh ke Maghrib atau Isyak.  Juga membaca Fadhilat Amal dan Muntakhab Ahadits, juga ...  faham-faham je la. 

Hati terasa nak menyalahkan lampu kuning ni. Ya, ruang tamu ni semuanya guna lampu kuning.  Mula-mula dulu terasa asyik, ala-ala hotel gitu.  La ni, mula fikir lampu ni memang tak sesuai.  Camana la dorang dulu tu, agaknya tak ada aktiviti membaca langsung di ruang ini, mungkin untuk menonton tv dan aktiviti selain membaca, agaknya.  Dah minta abah tolong tukar empat lampu kalimantang (juga kuning) di sepanjang langsir tu, untuk keselesaan membaca dan ehem, mencantum patchwork ... tapi ... dia macam kisah tak kisah je.  Nak buat sendiri, tengok abah pun macam susah nak cabut lampu tu, entah lain pulak fesyennya agaknya hingga abah pun kata, 'nanti suruh staf datang bukak' ... dan jawabnya tak le bertukar-tukar sampai la ni.

Mungkin juga saya tak ambil masa untuk bertidur-tidur di siang hari (?).  Ya, dah lama tak tidur siang.  Buat patchwork, merenung bab 4 Sakinah atau ke perpustakaan Seria yang sejuk tu.  Jam 3.30 pm, Hidayat muncul dari sekolah ugama dan ajak dia solat Asar bersama.  Lepas tu masuk dapur, mula prepare untuk makan malam.  Jam 5 ke atas, dah mula siapkan meja makan dan makan malam, tu pun selalu juga bertembung dengan solat Maghrib yang dah masuk sekitar 6.30pm.  Sebab tu seboleh-bolehnya mesti makan awal, cuma tunggu abah balik terus makan.  Macam cepat je kan, tapi sebenarnya in between tu ada je kerja sampingan lain yang boleh melekakan dan mengambil masa; borak-borak dengan abah bagi 'daily report' hal anak-anak etc, tu dah berapa minit dah ... tak masuk lagi kalau kena bagi siku kat belikat dan pinggang abah, jam tu la sakit sana sengal sini.  Hmm sian ...

Al kisah, jadi macam burung jampuk pulak.  Mata yang dah dapat habuan awal, menjadi segar.  Nak blogwalking jap.  Sesekali.  Ada blog kekawan yang dah lama tak aktif, bolehlah tinggalkan pesanan pertanyaan, 'ngapa lama senyap ek?'  Terjumpa blog berita semasa, uiks ... poning kepalo makcik!  Malaysiaku ... andai ia berupa sekujur jasad yang hidup ... tentu berupa seorang yang serabut dengan begitu banyak permasalahan melingkari diri ... Begitu banyak teka-teki dan persoalan yang menuntut jawapan!  Kasihan Malaysiaku ... kasihan! kasihan! kasihan!

Mula nak membuat perbandingan.  Tak salah rasanya.  Allah Subhanahu wa Taala benar-benar telah mengurniakan rahmat damai yang tak terhingga kepada negara Brunei Darussalam.  Walhal, negara comel ini sebenarnya sangat berisiko.  Bak kata orang, sekali dijentik habis terpelanting!  Tentu anda faham, kan.  Antaranya Brunei pernah melalui detik-detik parah sama seperti jiran-jirannya, ketika kemerosotan ekonomi pada sekitar penghujung 90an dulu.  Namun, kita fikir ada hikmahnya.  Itu menjadi pengajaran dan iktibar. 

Untuk maklumat lanjut, sila baca di sini Brunei Darussalam adalah sebuah negara kecil yang terletak di Asia Tenggara. Letaknya di bagian utara Pulau Borneo/Kalimantan dan berbatasan dengan Malaysia. Brunei terdiri dari dua bagian yang dipisahkan di daratan oleh Malaysia. Negara ini terkenal dengan kemakmurannya dan ketegasan dalam melaksanakan syariat Islam, baik dalam bidang pemerintahan maupun kehidupan bermasyarakat.

Okay, jemput juga ke sini :). 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing