Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, May 14, 2011

Bukan anak itik huduh

Okey, geram je tengok signature orang, *wink wink* ... nak buat jugak!

Belum pun balik ke tanahair tumpah darahku, sudah ada yang beri cadangan bernas secara tidak langsung agar isteri kepada suami saya (saya le tu!) menceburi bidang kerjaya; tak do kojo cari kojo ... itulah maknanya.  Anak-anak dah besar, itu tanggapannya.

Huh, banyak yang nak saya luahkan, tapi eloklah saya tapis-tapis.  Bak kata pendita, mata pena itu lebih tajam dari pedang.  Walaupun ini bukan guna pena, tetapi aksara-aksara di sini bisa menajam dan menghiris juga dong!  Kita kan suka rasional, gitu.  Walaupun ada isu yang bikin emosi tergugat *wink wink* ...

Bukan saya tak nak kerja. Saya suka sangat bila terima gaji di hujung bulan.  Lepas tu pergi mencuci mata dan membeli macam-macam yang saya nak beli.  Hari tu sempat buka nurseri, sukanya hati bila ibu-ibu yang menghantar anak-anak mula buka handbag dan keluarkan purse yang nampak tebal semacam.  Nak membayar yuran le tu!  Suka suka suka ...

Alhamdulillah.

Abih tu?

Kenapa tak nak cari kerja?  Kenapa?  Kenapa?  Nanti apa-apa hal, kan senang dah ada simpanan hari depan untuk diri dan anak-anak.  Mana le tau ... macam-macam hal boleh berlaku kita tak tau!  Lagi pun tak ada le nak menyusahkan suami aje.  Kau nak beli apa kau punya suka.

Tau pun!  Abih tu?

Tak apalah yang, tak yah buat nurseri ke, cari kerja ke, hapa ke ... dok ghumah baik-baik.  Abang balik sambut cepat-cepat, bukak pintu cepat-cepat, jangan leka depan laptop aje, bertenet aje.  Okeh?  Nak meniaga?  Haa tu boleh.  Meniaga nasi katok je kat rumah.  Lagi?  Jual jubah pakaian muslimah?  Boleh boleh insyaAllah.  Cash jangan hutang, susah hutang-hutang ni.  Masih banyak masa free lagi?  Apa kata kita bikin sorang baby lagi?

Ishh ... ingat boleh bikin-bikin ke?  Tu kerja Allah tu.  Tapi boleh la cuba the he he ... insyaAllah.

Memang, begitu ramai wanita nak duduk rumah aje, tiba-tiba muncul cadangan begini.  Kelakar sikit rasanya.  Iyalah, dah belajar tinggi-tinggi memang kena kerja, patutnya gitu.  Tapi wajibkah gitu?  TAKKK ...

Wanita yang bersemangat waja tentu tak setuju.  Juga wanita yang dah biasa berdikari sejak muda remaja, menentukan jalan hidup sendiri, dan dah biasa pegang duit sendiri.  

Saya tak kisah.  Walau kekadang kisah saya macam kisah anak itik huduh yang tersingkir dari kelompoknya.  Saya fikir saya dah jumpa kelompok yang sepatutnya saya berada.  Dan ini bukan kelompok itik huduh pun sebenarnya.

Tika dia tersembunyi terpelihara di sebalik pagar batu, masih fitnah menjelma menyenak perasaan dan menyucuk jantung hati.  Ketika dalam perjalanan, terkadang kaki tersadung batu tanpa sengaja.  Meninggalkan parut buat peringatan agar sentiasa berhati-hati di masa akan datang.  


Ziarah lagi.  PoMpuaN TuLung Jgn BaCe.  Apa pulok ni?  Lagi nak bace, maaf le ...


Abih tu?  Tak habih lagi ni!


^__^  cakap le apa nak cakap.  Alhamdulillah, abang pun menyokong.  Jaga rumah jaga diri jaga anak-anak bebaik.  Insyaallah rezeki akan terus mengalir menganak sungai umpama baru hujan lebat.  Ya Allah, muliakanlah kami janganlah kami terhina kerana dunia.  Cukupkanlah rezeki kami, tambahkanlah ia dan janganlah kami dan anak cucu kami terpaksa merempat meminta-minta untuk sesuap rezeki.  Ya Allah Yang Maha Kaya dan Maha Pemurah Maha Pengasih, hanya kepadaMU tempat mengadu dan meminta.  Jadikanlah kami sentiasa bersyukur dan pandai bersyukur atas segala limpah rahmatMU, ameen.

Pokoknya, bicara-bicara mereka bukan masalah buat kita.

Ada yang lebih serius; mengapa seseorang yang pernah bertudung melemparkan tudung itu dan membuka auratnya, dan mempamerkan senyuman manis untuk tatapan ramai orang?  Pokoknya, pokoknya pokoknya pokoknya lagi!   Kasihan dia!!!  Apabila jiwa gersang tandus iman, tiada nur menyinari rohani ... aduh kasihan dia!!!  Apa lagi alasan?  Usah bicara tentang hal-hal yang mendatangi dia, pokoknya pokok kelapa dia perlukan bimbingan seseorang.  Paling asas adalah keluarganya sendiri.

Lantas?

Apakah ada yang tau punca sebenarnya?  Apakah yang tau itu benar-benar mengerti solusinya?

Sampai bila akan dibiarkan berlarutan?  Sebenarnya itu adalah sebahagian dari fitnah akhir zaman.

(maaf kalau pembaca tak faham.  Inilah kelemahan saya, gemar menulis sesuatu yang tersirat.  Pokoknya, ada mesej untuk pembaca tertentu dan semoga dimengertikan, insyaAllah.)

Sedikit info untuk rujukan, terima kasih.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing