Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, April 16, 2011

Mula bikin patchwork

Bekalan elektrik terputus lagi, buat kali ketiga minggu ini.  Hmm ... cuaca pula sangat cerah terang.  Matahari bersinar terik memancar hingga ke celah-celah dedaun, dan angin bertiup sepoi-sepoi.  Pakaian yang disidai tadi tentu kering garing sebelum tengahari.  Tetapi masih ada basuhan yang tertunda untuk dispin di mesin cuci.  Mudah-mudahan sekembali dari perpustakaan ini, sudah boleh menyambung cucian dan merendam cadar serta pakaian kapas di dalam pelembut pakaian.  Insyaallah.

 (rupanya elektrik putus, trip la tu.  Mungkin pemanas gaharu tu rosak lagi.  Patutlah terperasan masa onkan pemanas tu, tiba-tiba je 'klik' terus padam semua.  Huh ... pakai manual je la, cari pembakar kemenyan.  Kini, duduk je nak buat patchwork, mesti onkan benda tu.  Tiga minit je, mesti off.  Kalau tak, cair wayar.  Dah tiga kali tukar.  Mujur pekedai Pakistan tu baik orangnya.  Ok je.  Kena tanya Kak Hawa, dia pakai alat apa, hari tu masuk je rumah dia penuh dengan bau gaharu.  Semerbak )

Port untuk projek patchwork betul-betul di sisi pintu depan, yang jarang digunakan.  Tempat di situ amat terang dengan limpahan cahaya matahari dan jarang dilalui.  Kami sentiasa menggunakan pintu ke dapur.  Jadi memang sesuailah saya cop ruang di pintu depan itu untuk projek patchwork saya ni.  Tak menganggu ruang lalu lintas.  Sudah banyak kepingan kertas hexagon yang sudah dibalut dengan kain-kain berwarna pink, biru dan kuning air.  Kombinasi yang agak menarik juga, walaupun semasa beli kain dulu hanya memikirkan citarasa Hanessa mungkin kena dengan warna itu.  Sudah buat sekuntum bunga yang besar dengan sekeping hexagon kuning air dikelilingi warna biru laut yang terang, diikuti dengan warna pink terang dan ditutup dengan kuning air semula.  Anak-anak seronok melihat kepingan kuntum yang sudah menjadi.

Kuntum patchwork baru satu, tapi mengujakan.

Hurilain sentiasa mahu membuka benang dan mengeluarkan kertas-kertas dari kepingan yang sudah kukuh dijalin. Dia mahu belajar membuat patchwork. Hanessa juga, dia mengambil sekeping kain perca yang sudah digunting kecil dan mencuba-cuba bermain dengan jarum jahitan.  Saya izinkan dia bermain jarum, saya siapkan dengan benangnya sekali.  Dia berminat nampaknya, dan mungkin dia ada bakat semulajadi, warisan keluarga, siapa tahu.  Hurilain memang sudah ketara minatnya kepada aktiviti yang menggunakan skil motor halus.  Tahun lepas dia begitu asyik membuat bintang-bintang sehingga kertas bintang habis stok di Kedai Teras Maju kerana dia begitu rajin membelinya.  Tahun ini nampaknya hobi itu sudah terhenti.  Saya fikir kini dia sedang asyik dengan dirinya sahaja yang mengalami pelbagai perubahan itu, hehe ...

Hidayat mahu selimut berwarna biru muda dan putih.  Katanya lagi, Along suka warna merah dan hitam.  Wah, kombinasi garang tu!  Hmm ... masing-masing sudah booking warna selimut kegemaran.

Kuntum patchwork baru satu, tapi sudah terasa seronoknya.

Memang cita-cita dan angan-angan ingin membuatkan masing-masing seorang sehelai comforter nanti.  Ingin juga bikin untuk hadiah kepada kawan-kawan.  Untuk ahli keluarga.  Ughh ... angan-angan hebat.  Cita-cita besar.  Insyaallah, semoga Allah mempermudahkan. Kalau sehari dapat buat sekuntum bunga patchwork dengan tiga tingkat lilitan, sebulan boleh siapkan sekeping selimut dengan ukuran 4x8 kuntum, atau anggaran sama saiz dengan span yang dilihat di kedai kain kelmarin.  Anggaran paling kasihan kepada diri sendiri.  Semoga saya diberi kekuatan oleh Allah untuk membuat empat kuntum bunga patchwork sehari, atau antara 1- 4 kuntum. 

Walau bagaimanapun, ia memang satu aktiviti yang mengasyikkan.  

***

Keluarga dari Segamat akhirnya menjenguk mak dan abah di kampung.  Abah agak uzur, sakit kaki kiri di betis sehingga dengarnya tak lalu makan dan pergerakan jadi terbatas.  Abah mertua tak pernah datang ke kampung.  Mak mertua pula kali kedua.  Ngah Ana dan Khalid, masing-masing pernah sekali dulu singgah sebentar di rumah ini.  Mereka datang membawa air zamzam untuk abah; air pengubat mujarab segala penyakit lagi berkah.  Cuba bonda di Batu Kikir je yang tak dapat bersama kerana kurang sihat.  Uwan pula di Rasah Jaya.

Suami saya lega.  (Saya pun.)  Alhamdulillah.  Akhirnya Allah mudahkan kunjungan mereka.  Masing-masing dah tua, entah siapa dulu, kata suami, dengan maksud mendalam sekali.  Iyalah, masing-masing sudah uzur sebenarnya.  Masa pula berlalu pantas tanpa disedari.  Alhamdulillah, mak dan abah mertua semakin kebah dari letih.  Abah Tok Mat juga dengarnya beransur sembuh, setelah anak-anaknya bergilir-gilir menghantarkan ubat-ubatan, membawa dia berubat dan membawa tukang urut ke rumah untuk mengurut kakinya itu.

Hati agak senang dan lega buat sementara.  Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah.  Syukur ke hadratMu ya Allah.

Jadi?  Macamana kita?

Balik ke tak?
Balik ke tak?
Balik ke tak?

(Rasa-rasanya ramai yang fikir soalan yang sama ~ mak2 n abah2, anak-anak termasuklah Naqib, abah dorang n ... saya.)

Mungkinkah ini bagai kursus setahun sahaja?  Kursus tidak formal di Brunei Darussalam?  Apa kata kita lanjutkan kursus?  Atau kita pergi berkursus di tempat lain pula?  Padang pasir yang tandus, pohon kurma dan mengatur langkah demi langkah di sekeliling Kaabah ...

(Macam suka-suka hati je nak gi mana-mana ... ish ish.)

Ya Allah, kini hati kian digamit-gamit,
ingin ya Allah, ingin amat.

Dulu, arwah abah pernah memberi peruntukan untuk saya menunaikan ibadah umrah.  (Terima kasih abah, terima kasihhhh).  Namun tiada muhrim dan tiada perancangan masa yang sesuai.   Maaf abah, maafffff.  Hikmahnya tidak tercapai dek akal.

***

Ya Allah, mudahkanlah Muhammad Naqib menghafaz al-Quran.  Baikkanlah hatinya, akhlaknya dan imannya.  Pimpinlah dia dan tunjukilah dia dan kasihanilah dia, Ya Allah.  Amin.  Pimpinlah kami, tunjukilah kami dan kasihanilah kami juga, Ya Allah.  Amin..

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing