Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, April 1, 2011

Arghhh!!!

Hah?!
Eh, macamana dengan Hamza dan Piya suami isteri nanti??
Mana boleh macam ni!  Tak boleh!  Tak boleh!  Jangan dibiarkan terus!!
Kenapa pasangan muda berkulit putih cerah tu suka sangat yang itu?  Tak fahamkah? Tak mengertikah? Tak bacakah??  Tak ada sensitiviti punya orang!

Tapi diorang tu  faham ke hukum?  Tak, rasanya!  Mungkin juga dorang buat-buat tak faham! Mungkin! Mungkin!!  Tak faham kebahayaannya! Tak faham kenajisannya!  Tak faham kemudaratannya!  Tolol!!

Huhh!!!

Abis tu, Hamza?  Piya dan Mut?

Abah diam.  Macam tak dengar je.  Sebaik je abah memberitahu pasangan kulit putih kuning tu memasak daging putih di dapur bawah tadi, yang dikongsi oleh mereka semua, melainkan saya, betul-betul ... arghh!

Mata saya tak dapat lekat pada huruf-huruf surah Yasiin ini.  Tumpuan saya pecah-pecah.  Namun mulut terus bersuara, mengucapkan ayat demi ayat.  Akhirnya tangan ditadah memohon doa yang diberkati Allah;  semoga urusan orang-orang Muslim dan Mukmin di bumiNya ini berpaksikan kebenaran dan sentiasa dalam keredhaanNya.

Kasihan Hamza yang selalu merah mata itu.  Tentu teringat-ingat dan merindu-rindu si isteri yang pulang ke India membawa perut, bakal memboyot, bersendirian di kampung halaman.  Dia rajin memasak.  Kerap dia yang pulang dulu dari kerja, dan bersibuk-sibuk di dapur.  Menggunakan periuk tekanan tinggi yang bersaiz sederhana, menanti kacang dal empuk untuk dimasak kari.  Masak awal dan makan lewat, bersama teman bertiga India Hindu yang selalu pulang akhir.  Tak ada masalah untuk berkongsi juadah, kerana teman bertiga tidak menyentuh daging putih itu.  Apa yang Hamza makan, mereka makan.  Apa yang mereka makan, Hamza sudah siap masakkan.

Mut dan Piya?  Lelaki sedang tetapi tegap itu sudah cukup fasih berbahasa Melayu.  Tempoh yang cukup lama tentunya, bermusafir di negara ini.  Maka itulah, dia berkongsi hidup pula dengan wanita janda dari Indonesia, orang Surabaya.  Mut yang bertahi lalat manis di dagu kanan dengan rambut panjang lurus macam rebonding hampir mencecah pinggang itu.  Peramah, dan serba pandai.  Boleh mengurut, menjual jamu buatan sendiri, bahkan pernah menitipkan idea untuk 'Aku Ingin Pulang' dan "Memoir Di Negara Minyak' kepada teman penulis, ceritanya pagi semalam, apabila saya dengan malu-malu memberitahu bahawa 'aku ada kerja, aku buat novel'.  Cehh!  Betul-betul bikin saya panas dalam!!!  Hebat, dia merintis budayanya apabila bernikah sebagai anak dara tua, pada usia 20 tahun kerana berhempas pulas belajar yang dibiayanya sendiri menerusi jualan puisi-puisi dan cerpen-cerpen di akhbar.  Seperti ada bara!
"Aku suka psikologi dan hukum", katanya dengan nada bangga.

Arghh!  Biarlah itu!  Itu tak penting. Mut dah tak menulis lagi, katanya bila saya suruh dia menulis dan saya akan taipkan di komputer.  Saya ingin berkongsi idea.  Ingin melihat ideanya bagaimana.  Buku-buku sudah menjadi abu, apabila sang suami yang pertama tidak suka kecenderungannya itu.  Kasihan!

Berbalik kepada hal asal.  Perjuangan baru bermula, saya pasti. Dapur mesti ditambah lagi. Dibahagi dua.  Dapur untuk pekerja Muslim dan pekerja bukan Muslim mesti diasingkan.  Abah mesti ajukan hal ini kepada bos.  Kalau tak dikatakan, adakah bos akan peka hal-hal ini?  Sedangkan Hamza berpisah beribu batu dari isteri, semata-mata ingin mencari rezeki di sini.  Jangan jadi seperti amah Muslim Indonesia yang rela dalam terpaksa, menyedihkan, memandikan anjing dan memasak daging putih di dapur majikan, dengan alasan ... patuh, akur, redha, Tuhan pasti mengerti!  Memang Allah Taala Maha Mengerti, tetapi semudah itu mencari keredhaanNya melalui 'redha' manusia?

Arghh!  Jangan!  Usah cepat menghukum amah-amah itu.  Arghh, tolong!

Ya, sebenarnya ada banyak perkara.  Menarik untuk dikongsikan bersama.  Ia adalah asli, tulen dan hebat.  Kalau boleh digarap menjadi sebuah kisah dengan watak-watak yang berwarna-warni, alangkah!  Oh Tuhanku, ya Allah ... bantulah hambaMu. Mencari hidayah daripadaMu.  Dalam mendidikkan kesabaranku.  Ya Allah, tabahkan hati hambaMu ...

Dapur itu!  Ia mesti diusahakan seberapa segera!  Mesti!  Kasihan mereka. Kasihan Hamza, Mut dan Piya.  Bantu untuk dibantu.  Semoga Allah Taala yang Maha Mengasihani dan Maha Bijaksana, akan memudahkan segalanya. InsyaAllah.

Catatan; Penginapan ini semakin menjadi sarang semut, atau sarang anai-anai yang kukuh dan tegap kayu-kayannya, binaannya.  Semakin ramai dan semakin meriah.  Kami adalah kepala anai-anai yang memiliki ruang istimewa sendiri, lengkap dan sempurna.  Selesa.  Manakala anai-anai lain sekadar untuk meluruskan pinggang yang lenguh di malam hari, setelah berhempas-pulas menabur keringat untuk kelangsungan impian hidup; agar syarikat yang disokong terus gagah semakin gah.  Ada juga anai-anai botak berwajah sendu yang meminggir diri dari kehebatan keluarga besar penghulu anai-anai yang pernah mendiami busut kukuh ini.  Pokoknya, kehidupan ini semakin menarik dan membuat keterujaan melonjak-lonjak tak keruan.  Arghhhh!!!!

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing