Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, March 30, 2011

Pulang?

Alhamdulillah, setelah sangat sukar menembusi alam maya di hujung jari; hampir setengah jam lebih gagal tetapi belum berasa putus asa.  Mata pun terasa kian berat dan agak bosan.  Rasa macam tak teruja sangat nak menulis kali ini.

Mak saya dan mak si abah, juga bonda di kampung.  Uwan.  Abah Tok Mat.  Abah mertua.  Mereka antara yang kian uzur.  Dalam kejauhan, entahkan sempat bersua entahkan hanya dapat menatap tanah yang merah, entah bila.  Itulah jangkaan demi jangkaan yang wajar diperingatkan kepada diri.

Bukan meminta.  Kerana ajal maut itu sifatnya tiba-tiba sahaja.  Terkadang didahului isyarat.  Terkadang tanpa sebarang tanda.  Kerana semua itu perkara ghaib.  Tak terjangkau dek akal.  Mungkin sekadar firasat atau gerak hati, andai diizinkan Allah Taala.  Sedangkan berhadap-hadapanpun, belum tentu dapat mengadap saat akhir roh melepasi ubun-ubun ... 

Tambahan pula, entah siapa punya giliran.  Tak semesti yang tua, bahkan yang masih dianggap 'muda' pun bila-bila masa sahaja.  Itukan perkara rahsiaNya.  Mestikah bersebab?  Tidak!

Tak mesti TUA.  Muda boleh juga.
Tak mesti SAKIT. Sihat boleh juga.
Tak mesti ada PENYEBAB. Tanpa sebab pun boleh juga.  Sebab yang tidak bersebab.

Maka, saya pun merenung dan menyelidik hati.  Diri. Kehendak.  Perasaan.  Kemahuan.  Impian.  Harapan.  Keinginan.  Kebimbangan dan Ketakutan.  Ingin menjangkau yang rahsia dan ghaib, walaupun amat terbatas dek kependekan akal dan lemahnya daya insani. 

Saya masih belum mahu pulang.  Saya masih terasa damai di sini.  Jiwa ini masih ingin menjadi perantau.  Masih ingin bergelandangan jauh.  Bukan jauh benar.  Biarpun dipisahkan dek lautan yang selalu melambung ombak. 

Pulang?  Berkias mahupun yang berkata jelas.  Memang, semua sedang menuju tua. Semua menunggu masa.  Namun andai ada redha, izinkanlah kami bermusafir dahulu.  Berikanlah keredhaan bonda.  Mohonlah kami dengan sepenuh hati. 

Ini hanyalah sebuah harapan.  Sebuah angan-angan.  Sebuah impian.  Namu andai Allah Yang Maha Berkehendak tidak mengizinkan, demi berkat doa bonda. kami akan terjongol jua di hadapan mata bonda.  Tidak dapat ditolak segala kemungkinan. 

Kembali ke sisi keluarga.  Kembali berhadapan dengan panas hujan cuaca.  Suara, loghat dan pelbagai nada.  Segalanya, yang membuatkan kami akan lupa.  Bahawa ini tetap sebuah perjalanan.  Walau di mana jua berada. 

Buat ketika ini, hati masih di sini.  Terus beristikharah.   InsyaAllah.

Wassalam.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing