Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, March 27, 2011

Puding Roti Mentega

Pagi ni kami masak awal.  Ikan parang asam pedas.  Saya siapkan cili kisar dan bumbunya je.  Abah kata dia nak masak, so part saya dah selesai.  Buka almari, mata terpandangkan bungkusan roti putih di situ.  Serta-merta hati berhajat nak buat puding terjah lagi.

Kali ni reja roti dah tak ada, sebab dah digunakan untuk buat puding nutella malam tadi.  Jadi saya ambil je kepingan roti putih tu.  Setiap keping disapu marjerin dan ditaburkan dengan gula pasir.  Kemudian ditangkup dua dan dipotong dadu kecil-kecil, lalu dilambakkan di dalam loyang pembakar.  Jangan lupa sapu loyang dengan marjerin atau butter ya. 

Ambil tumbler, masukkan susu pekat manis (sebab susu tepung dah habis, coffeemate ada tapi tak mau la guna ia), tambah air suam dan kocak sampai sebati. Pecahkan sebiji telur ayam (cuci dulu kulit telur tu, jangan lupa, suci halalan toyyibah), masukkan setitik dua perasa vanilla dan sesudu dua tepung kastard.  Tiba-tiba mata terpandangkan tin kecil bahan penaik tepung, hah ... letak je la sedikit ke dalam tumbler ni.  Kocak kocak dan kocak hingga sebati.

Kemudian curahkan bahan ini ke dalam loyang pembakar.  Dah panaskan oven?  Biarkan beberapa minit sehingga cebisan roti agak kembang.  Bolehlah dibakar. 

Saya turun ke tingkat bawah untuk mencuci pakaian.  Sambil tu berbual-bual dengan Meliana berketurunan Kadazan.  Dia sudah mencuci pakaian dan sedang menyiapkan sarapan pagi untuk diri dan anak lelakinya, Alwen yang baru berumur 10 tahun itu.  Tiba-tiba bau yang sedap menyelinap ke pancaindera saya.  Tentu Mel pun terbau juga nih.  Mesti puding saya dah mula masak.

Saya mohon diri pada Mel untuk naik ke dapur.  Abah sedang bertinggung di hadapan oven memerhatikan puding di dalamnya.  Wah, bau semakin kuat.  Macam bau kek.  Tidak lama kemudian, abah mengeluarkan loyang puding ke atas meja.  Pandai abah jaga puding jangan hangus, ia berwarna kuning keemasan.

Sedikit puding panas itu saya titipkan untuk Mel dan anaknya. Bakinya kami sekeluarga menyelesaikan bersama-sama.  Alhamdulillah.  Abah puji, sedap katanya.  Kembang la sikit, sikit je.  Tetapi muncul idea lain pula.  Puding khas untuk abah, macam kek kegemarannya juga.  InsyaAllah, kena beli bahan utamanya dulu. 

Nak tau apa dia?  Hehe ... see u next recipe, okeh.  InsyaAllah.

2 comments:

Noraini Hassan said...

nak try lah jugak...

Naqhuhines said...

menu puding sangat mudah. sedap dan cepat. tryyy jangan tak tryyyy ... :-)

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing